Diagnosis awal hepatitis C

Kekuasaan

Hepatitis C adalah penyakit virus dengan parenteral (melalui darah) oleh infeksi, sering terjadi dalam bentuk anicteric dan rentan terhadap perjalanan panjang kronis. Penyakit ini menyebabkan virus hepatitis C (HCV). Dengan mempengaruhi hati, virus menyebabkan peradangan dan kematian berikutnya dari hepatosit. Sejak saat virus memasuki aliran darah hingga gejala klinis pertama, rata-rata 2 hingga 26 minggu berlalu. Pada bagian organ internal dapat dicatat hepatosplenomegali (pembesaran hati dan limpa) dan peningkatan enzim hati. Dalam kebanyakan kasus, manifestasi infeksi primer tidak diamati, dan orang tersebut adalah pembawa dan sumber infeksi, tidak mengetahui tentang hal itu. Karena asimtomatik hepatitis C, diagnosis penyakit ini paling sering dilakukan secara kebetulan, dengan transfusi darah atau tes.

Antibodi terhadap virus hepatitis C diproduksi tiga bulan setelah infeksi dengan kursus asimptomatik atau 2 minggu setelah manifestasi klinis (manifestasi) dari bentuk akut. Jauh sebelumnya, 2 minggu setelah infeksi, virus RNA terdeteksi dalam darah menggunakan PCR (polymerase chain reaction).

Tes darah untuk HCV adalah metode untuk mendeteksi antibodi spesifik terhadap virus hepatitis C (anti-hcv) dalam darah pasien. Untuk penelitian darah vena diambil. Diagnosis dilakukan menggunakan enzim immunoassay. Antibodi hepatitis C terdiri dari dua jenis: IgG dan IgM (Ig adalah imunoglobulin), jumlah totalnya disebut sebagai anti-HCV. Kehadiran antibodi ini dalam darah dapat menunjukkan infeksi hepatitis C dan penyakit. Kehadiran antibodi kelas M dalam darah yang diteliti menunjukkan sifat akut dari proses, kehadiran antibodi golongan G untuk penyakit kronis atau pemulihan.

Persiapan khusus untuk tes darah untuk anti-HCV tidak diperlukan, tetapi dianjurkan untuk memberikan darah pada perut kosong, karena mungkin dengan hasil yang positif, itu akan diperlukan untuk mengambil tes darah biokimia untuk memantau tingkat enzim hati.

Tes immunosorbent enzim-linked untuk anti-HCV adalah tes yang sangat sensitif untuk penentuan antibodi khusus untuk virus hepatitis C, mendiagnosis penyakit dengan akurasi 90%. Metode yang lebih akurat adalah analisis ECL (electrochemiluminescent) - sensitivitas 98%.

Jika Anda menerima tes darah positif untuk HCV, maka untuk pengobatan lebih lanjut yang efektif adalah bermanfaat untuk melakukan genotyping virus. Saat ini, ada enam genotipe virus hepatitis C yang diketahui, masing-masing virus ini dapat menerima terapi spesifik dengan cara yang berbeda. Untuk memfasilitasi pekerjaan dokter dan meningkatkan kemungkinan pemulihan, genotipe spesifik dari virus harus diobati.

Perlu diingat bahwa pada 80% orang, hepatitis C kronis, dan 20% dihilangkan dari tubuh itu sendiri.

Tes positif palsu untuk anti-HCV adalah kejadian yang sangat jarang dan tidak lebih dari 10% dalam tes ELISA. Alasan untuk hasil ini dapat berupa kondisi di mana stimulasi buatan imunitas humoral dilakukan:

penyakit autoimun; penyakit onkologi; proses infeksi akut.

Indikator penting ketika mendeteksi HCV dalam darah adalah viral load pada tubuh. Indikator ini akan memungkinkan Anda untuk menentukan keadaan virus di dalam tubuh: viral load yang tinggi menunjukkan reproduksi aktif, rendah - tentang kronisasi proses atau tentang penghapusan virus dari tubuh dan pemulihan.

Karena fakta bahwa anti-HCV diproduksi tidak lebih awal dari 2-4 minggu setelah timbulnya gejala klinis akut, dengan aliran asimtomatik dalam beberapa bulan, dan dalam bentuk siklik, mereka tidak berkembang sama sekali (karena konsentrasi rendah dari unsur-unsur virus dalam darah), ini metode diagnostik tidak 100% efektif pada tahap awal infeksi.

Kit Diagnostik Anti-HCV

Deteksi virus RNA oleh reaksi rantai polimerase pada saat ini adalah metode diagnostik yang paling dapat diandalkan dalam mendiagnosis "hepatitis." Hasil positif dari reaksi rantai polimerase menunjukkan penggandaan aktif virus dalam hepatosit.

Diagnosis banding hepatitis C dan hepatitis B adalah adanya hepatitis B dalam darah hbs-antigen (antigen Australia), yang ditentukan oleh enzim immunoassay.

Tentang penulis Menjadi seorang penulis

Itu adalah tahun terakhir sekolah, tetapi saya masih belum bisa memutuskan spesialisasi masa depan saya. Saya sangat menyukai profesi seorang dokter. Nenek juga seorang dokter, dia pikir aku akan menjadi dokter darurat yang baik.

Itu penting! "Obat untuk gastritis dan bisul yang membantu Galina Savina" >>>

Penyakit hati yang paling umum dan berbahaya adalah hepatitis C (HS). Lebih dari 300 juta pengidap virus terdeteksi. Dalam 75% kasus, penyakit ini menjadi kronis. Paling sering, HS hampir asimtomatik, itu berkembang selama beberapa tahun. Seringkali, pasien selama beberapa dekade bahkan tidak menduga bahwa mereka terinfeksi virus. Dan ketika gejala pertama mulai muncul, hati sudah hancur. Banyak pasien memerlukan transplantasi organ yang mendesak, beberapa pasien meninggal karena pendarahan internal, oleh karena itu, diagnosis dini hepatitis C sangat penting.

Mengapa, kapan dan bagaimana suatu penyakit didiagnosis

HS mengacu pada penyakit infeksi yang lamban dan perlahan berkembang. Masa inkubasi berlangsung setidaknya 6 minggu, dan penyakit itu sendiri tidak termanifestasi secara klinis selama bertahun-tahun. Pasien mungkin merasa lemah, malaise, mual, mengeluh karena kurang nafsu makan. Dengan bentuk hepatitis ini, mungkin tidak ada periode ikterik. Tidak mudah untuk mendiagnosis penyakit sebelum mengembangkan sirosis, fibrosis dan munculnya komplikasi serius lainnya.

Pada tahap awal, hepatitis C dideteksi menggunakan metode cepat khusus. Di dalam darah, kehadiran antibodi terhadap agen penyebab ditentukan. Tes-tes ini tidak perlu melewati semua. Bagaimanapun, penyakit ini ditularkan secara parenteral (melalui darah dan seksual). Pemeriksaan wajib adalah:

Pekerja kesehatan. Risiko tinggi infeksi dikaitkan dengan kegiatan profesional, terutama jika ketidakpatuhan terhadap peraturan keselamatan. Anda dapat terinfeksi secara tidak sengaja dengan jarum pada jarum jarum suntik bekas, secara tidak sengaja memotong diri Anda dengan pisau bedah, dll. Hal ini wajib bahwa kecelakaan tersebut dicatat dalam jurnal khusus, dan petugas kesehatan menjalani pemeriksaan yang tepat. Pecandu. Saat ini adalah kelompok risiko epidemiologi yang paling banyak jumlahnya. Bayi baru lahir. Tetapi hanya jika ada ibu yang terinfeksi. Pasien setelah transfusi darah dan produknya. Meskipun pada saat ini donor secara hati-hati diperiksa untuk pengangkutan virus hepatitis C.

Anda dapat terinfeksi setelah menusuk telinga dengan menusuk atau tato di salon di mana ada alat yang tidak dapat dibuang, bahkan setelah mengunjungi dokter gigi jika dokter menggunakan peralatan yang tidak steril. Tetapi orang tidak boleh segera setelah melakukan semua manipulasi pergi ke laboratorium klinis dan mengambil analisis. Setelah infeksi, antibodi dalam darah tidak segera muncul. Idealnya, lebih baik menjalani pemeriksaan dalam 2-3 bulan, maka kemungkinan memperoleh analisis negatif palsu adalah rendah.

Identifikasi hepatitis C dengan tes khusus:

Itu penting! Untuk pengobatan penyakit gastrointestinal, orang berhasil menggunakan metode Galina Savinova. >>>

Metode ELISA digunakan untuk mendeteksi antibodi terhadap patogen dalam serum. Tes kilat bukan metode yang paling dapat diandalkan, tetapi ada kemungkinan mendapatkan hasil yang tidak akurat:

Reaksi positif terhadap tes dimanifestasikan tidak hanya karena adanya antibodi. Dengan bantuan ELISA, protein spesifik ditentukan, molekul protein yang serupa dalam darah dapat dideteksi pada kasus lain. Tetapi metode ini digunakan karena kemungkinan mendapatkan hasil yang salah tidak begitu tinggi, dan analisisnya sendiri cepat dan murah.

Mendapatkan hasil negatif palsu adalah mungkin karena diagnosis awal penyakit, karena respon imun terhadap patogen HS lambat dan lemah. Selain itu, 6 genotipe dan lebih dari 100 subtipe virus diketahui. Prevalensi mereka bervariasi berdasarkan lokasi. Sebagai contoh, di negara-negara CIS, genotipe hepatitis C seperti itu lebih umum: 1a, 1b, 2a, 3a, di Jepang - 4d. Tentu saja, di laboratorium klinis ada obat untuk mengidentifikasi jenis infeksi yang paling khas. Dan jika seorang pasien telah terinfeksi di negara lain, kurangnya obat yang diperlukan mungkin tidak mengungkapkan penyakit karena alasan yang sederhana.

Oleh karena itu, jika tes ternyata positif, atau pasien memiliki semua gejala penyakit, dan tes itu ternyata negatif, analisis PCR untuk hepatitis C diresepkan. Berkat itu, RNA agen penyebab terdeteksi, kuantitasnya (ini diperlukan untuk meresepkan terapi antiviral yang paling optimal). Metode reaksi polymerase rantai, meskipun sangat sensitif, tetapi sangat kompleks dan mahal. Oleh karena itu, untuk mengkonfirmasi diagnosis, dokter dapat menggunakan metode pemeriksaan lain.

Bagaimana lagi hepatitis C terdeteksi

Selain tes cepat untuk menegakkan diagnosis yang akurat, Anda harus melewati pemeriksaan tambahan. Diagnosis dini berkontribusi pada:

sejarah epidemiologi; pemeriksaan klinis; beberapa pembacaan laboratorium.

Selama pemeriksaan, penting apakah pasien bisa terinfeksi melalui darah atau melalui hubungan seksual dengan HS. Seringkali diagnosis dibuat atas dasar kombinasi tanda-tanda subjektif dan obyektif:

Keluhan pasien untuk kelesuan, kehilangan nafsu makan, mual, sakit kepala. Beberapa perokok mulai merasa jijik dengan rokok. Pada tahap selanjutnya, suhu tubuh meningkat. 3-4 hari penyakit menggelapkan urin. Dalam beberapa kasus, analisis menunjukkan adanya pigmen empedu. Tetapi paling sering pada tahap awal urobilinogen ditemukan di urin. Hati membesar, dan 20% dari kasus limpa. Ketika mengetuk di daerah tulang rusuk posterior di sisi kanan, pasien memiliki sensasi yang menyakitkan. Berat badan berkurang dengan cepat. Jumlah leukosit dalam darah normal, LED turun, tingkat aminotransferase, bilirubin meningkat. Dalam 20% kasus, manifestasi ekstrahepatik terdeteksi. HS disertai demam, ruam, radang sendi, arthralgia. Meningoencephalitis, kelumpuhan, sindrom nefrotik dapat terjadi.

Penting untuk diingat! Pada tahap awal, HS hampir tanpa gejala, sehingga diagnosis dilakukan jika tes untuk hepatitis C positif, tetapi penyakit ini tidak dimanifestasikan secara klinis. Setelah semua, efek infeksi dapat menjadi nyata setelah beberapa dekade. Komplikasi yang paling sering adalah sirosis hati, dapat terjadi bahkan setelah 20 tahun. Dalam hal ini, penyakit berkembang dengan cepat, sebagian besar pasien memerlukan transplantasi hati.

Tanpa gagal, pasien diresepkan ultrasound dari organ-organ internal. Dengan bantuannya terungkap:

hati membesar, perubahan echogenicity parenkim; penyempitan dan penyegelan dinding vena hepatic; peningkatan kelenjar getah bening perut; adanya tanda-tanda kolesistitis, pankreatitis; perluasan portal dan vena limpa.

Untuk hasil yang lebih akurat, dokter dapat memesan tomografi atau pencitraan resonansi magnetik.

Untuk mendiagnosis bentuk kronis HS, biopsi hati diresepkan. Metode ini bagus untuk:

diagnosis banding (untuk dugaan kanker); menentukan sejauh mana proses patologis; memprediksi jalannya penyakit; mengevaluasi efektivitas terapi.

Tetapi biopsi hati diresepkan untuk hepatitis C tidak lebih awal dari 6 bulan setelah fase akut. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa pada periode sebelumnya sangat sulit membedakan manifestasi pemulihan dari fase kronis.

Penting untuk diketahui! Meskipun hepatitis C adalah penyakit yang lamban, itu mematikan. Virus HS dapat mempengaruhi tidak hanya hati, tetapi juga organ lain. Tetapi bahaya utama dari penyakit ini adalah bahwa sangat sulit untuk mengidentifikasinya tepat waktu. Ini sering didiagnosis ketika komplikasi muncul, dan HS dan konsekuensinya sangat buruk dapat diobati.

Secara rahasia

Anda lelah sakit di perut, mual dan muntah... Dan ini mulas konstan... Belum lagi gangguan tinja, konstipasi bergantian... Tentang suasana hati yang baik dari semua ini dan ingat memuakkan... Oleh karena itu, kami sarankan Anda membaca blog Galina Savina. "

Hepatitis adalah sekelompok penyakit virus yang hampir tanpa gejala dari sel-sel hati. Diagnosis awal hepatitis C, karena lebih tersembunyi, akan memungkinkan waktu untuk menghentikan proses patologis. Diagnosis hepatitis B dan C sangat penting untuk menentukan prognosis untuk pemulihan dan memilih rejimen pengobatan. Untuk mengidentifikasi virus menggunakan 2 kelompok metode: laboratorium dan instrumental. Yang paling efektif adalah diagnosis laboratorium hepatitis virus.

Mengapa diagnosis dini sangat penting?

Gejala pertama infeksi tidak diucapkan dan tidak spesifik. Jika hepatitis B pada tahap awal dapat mengganggu pasien dengan gejala ringan, maka Formulir C tidak menampakkan diri untuk waktu yang lama. Sementara itu, virus, saat berada di dalam tubuh, mulai perlahan menghancurkan hati. Banyak orang adalah pembawa penyakit, tanpa menyadari bahwa mereka menularkan virus ke orang lain.

Diagnosis hepatitis yang terlambat menyebabkan transisi penyakit ke bentuk kronis atau kerusakan permanen pada hati, sirosis dan kanker.

Untuk dapat mendeteksi adanya virus dalam darah tepat waktu, penting untuk secara berkala melakukan penelitian pada orang-orang yang berisiko terinfeksi: orang dengan status HIV positif, petugas kesehatan, pasien yang menerima transfusi darah. Tes hepatitis C diperlukan untuk wanita hamil untuk menyingkirkan kemungkinan menulari si anak.

Fitur Hepatitis

Tahapan dan gejala hepatitis B

Viral hepatitis B berkembang secara perlahan. Secara total, ada 4 fase penyakit, di mana manifestasi gejala tergantung. Prognosis untuk pemulihan menguntungkan, lebih jarang menjadi kronis. Kerusakan situasi adalah mungkin dengan patologi bersamaan dari hati, kekalahan simultan dari virus C, D. Proses kronis dalam ketiadaan pengobatan berlangsung sekitar 10 tahun.

Bagaimana cara membuat tes cepat untuk hepatitis C?

Hepatitis C adalah penyakit serius yang menyebabkan perubahan struktur ireversibel di jaringan hati. Virus ditularkan dengan darah saat menggunakan jarum suntik yang tidak steril, transfusi. Ini adalah jenis hepatitis yang paling berbahaya. Dapat berlanjut tanpa gejala yang jelas selama beberapa tahun. Ini mempersulit diagnosis penyakit, serta proses pengobatan. Deteksi pada tahap awal akan membantu sepenuhnya menyingkirkan virus. Untuk diagnosis, tidak perlu melewati tes di rumah sakit. Ada tes rumah cepat untuk hepatitis C. Tersedia di setiap apotek. Dengan itu, semua orang akan dapat mengidentifikasi penyakit pada munculnya gejala atau kecurigaan pertama setelah jatuh ke dalam kelompok risiko.

Jenis tes

Analisis ini didasarkan pada reaksi sampel bahan biologis untuk reagen. Tes hepatitis terjadi dalam dua jenis: dalam bentuk strip khusus atau kaset. Dalam keduanya, prinsip operasi identik, hanya berbeda dalam penampilan. Reagen yang terkontaminasi berubah warna ketika kontak dengan sampel yang diteliti - air liur, darah, plasma. Warna yang dihasilkan menunjukkan ada tidaknya virus.

Untuk melakukan analisis di rumah, di apotek, itu sudah cukup untuk membeli satu set. Komponen dari produsen yang berbeda mungkin sedikit berbeda. Setiap tes hepatitis cepat mengandung:

  • instrumen untuk mengumpulkan sampel - pipet atau perangkat lain;
  • kaset atau strip reagen. Setiap unit dalam paket steril untuk menghilangkan kesalahan;
  • jarum untuk merusak kulit dengan aman;
  • desinfeksi kain yang diresapi untuk memproses area sampling;
  • abstrak, yang menjelaskan secara detail prosesnya, serta tabel untuk menetapkan hasilnya.

Satu bungkus mengandung satu atau lebih set untuk menentukan hepatitis. Disarankan untuk membeli hanya di tempat khusus penjualan, sehingga Anda dapat melindungi diri dari hasil positif palsu atau infeksi virus.

Bagaimana pengujian dilakukan

Untuk membuat tes hepatitis di rumah adalah volume kecil dari sampel materi manusia. Cara termudah untuk menggunakan air liur. Untuk mengambil sampel, Anda perlu melampirkan pad khusus ke permen karet selama beberapa detik. Untuk keakuratan hasilnya, perlu tidak makan makanan setengah jam sebelum tes, jangan menggunakan produk kebersihan. Tempatkan bantal dengan air liur di tempat yang ditentukan pada strip atau kaset. Tunggu reaksi selama beberapa waktu. Kerugian dari metode ini adalah kesalahan besar. Bahkan partikel kecil sisa makanan dapat mempengaruhi proses penentuan.

Tes cepat lebih cepat dan akurat untuk hepatitis akan memberikan studi tentang setetes darah. Prosesnya terdiri dari langkah-langkah berikut:

  1. Hapus bahan reagen.
  2. Tusukkan jari Anda. Gunakan pipet untuk mengambil sampel.
  3. Perlakukan situs antiseptik pagar.
  4. Taruh setetes pada indikator.
  5. Tunggu jangka waktu tertentu.
  6. Beri nilai hasilnya.

Pengujian dengan mengambil darah menyebabkan ketidaknyamanan karena tusukan kulit. Perlu juga mengingat aturan disinfeksi untuk mencegah infeksi. Dengan semua tindakan pencegahan dan rekomendasi, keakuratan hasilnya adalah 99,9%.

Hasil dekode

Ketika sampel kontak dengan reagen, garis-garis muncul di jendela khusus dalam tes hepatitis. Satu menunjukkan tidak adanya penyakit, dua - kemungkinan kehadiran. Jika reaksi tidak terjadi, maka teknologi dilanggar dan pengujian dilakukan secara salah. Analisis baru harus dilakukan hanya pada tes cepat yang baru.

Strip pertama harus berwarna merah cerah. Yang kedua mungkin tampak lebih lemah. Jika Anda menemukan hasil positif, Anda harus segera mencari bantuan medis. Hepatitis C adalah salah satu bentuk infeksi virus yang paling parah. Pembuangan penuh hanya terjadi pada 20% kasus, asalkan masalah terdeteksi pada tahap awal.

Keuntungan dan kerugian

Analisis virus berbahaya seperti hepatitis C di rumah merupakan terobosan besar dalam dunia kedokteran. Popularitas tes berkembang setiap tahun. Ini karena keunggulan mereka yang tak terbantahkan:

  1. Kemudahan penggunaan.
  2. Hasil cepat. Seluruh prosedur untuk orang yang tidak siap membutuhkan waktu 20-25 menit.
  3. Keyakinan tinggi - 99%.
  4. Anonimitas. Informasi hanya tersedia untuk pasien.
  5. Termasuk semua alat yang diperlukan, tidak perlu membeli sesuatu yang ekstra.
  6. Tidak perlu mengantri. Ini menghemat waktu.
  7. Ketersediaan Anda dapat membeli di semua apotek kota.

Meskipun ada daftar manfaat yang signifikan, tes hepatitis memiliki beberapa kelemahan. Dokter mengatakan bahwa tidak peduli seberapa tinggi akurasinya, ini bukan hasil seratus persen. Penelitian presisi tinggi hanya dapat dijamin di laboratorium. Ada peluang kecil untuk mendapatkan hasil negatif palsu yang dapat meyakinkan seseorang. Ini akan menyebabkan hilangnya waktu berharga. Jika semua instruksi tidak diikuti, ada kemungkinan infeksi pada luka, perkembangan proses inflamasi.

Untuk meminimalkan risiko, Anda sebaiknya hanya membeli produk dengan poin penjualan yang berlisensi dari produsen terkemuka. Jadi Anda dapat menghindari palsu dengan pereaksi dan disinfeksi berkualitas rendah.

Video

Tes cepat untuk hepatitis C di rumah.

Tes hepatitis C

Hepatitis C (HCV hepatitis) adalah penyakit infeksi serius yang ditandai dengan peradangan hati. Virus mengandung RNA dan ditemukan dalam cairan biologis manusia. Gejala penyakit ini mungkin mirip dengan hepatitis asal lain, baik virus maupun tidak menular. Untuk menentukan penyebab kerusakan hati, Anda perlu menyumbangkan darah ke laboratorium. Mereka akan melakukan studi klinis dan biokimia, analisis PCR untuk hepatitis C atau metode lain yang sangat spesifik yang secara akurat akan mengidentifikasi patogen.

Indikasi untuk belajar

Gejala penyakit tidak segera muncul setelah virus memasuki darah. Tahap inkubasi dapat berlangsung dari 2 hingga 13 minggu, tetapi dalam kasus yang jarang terjadi periode ini berlangsung hingga 26 minggu. Setelah kapan penyakit akan memanifestasikan dirinya, tergantung pada transmisi virus, serta pada aksi sistem kekebalan terhadap virus.

Manifestasi peradangan virus adalah khas dari semua penyakit hati dan termasuk:

  • nyeri atau berat di hipokondrium kanan, di area proyeksi hati;
  • mual, kelemahan, deteriorasi kesehatan;
  • gangguan pencernaan;
  • demam;
  • perubahan warna urin dan kotoran (urin menjadi gelap, dan kotoran, sebaliknya, menjadi ringan);
  • jaundice - pewarnaan kulit dan selaput lendir terlihat dalam berbagai warna kuning.

Infeksi terjadi melalui darah, lebih jarang - melalui cairan tubuh biologis lainnya. Infeksi dapat ditularkan melalui jarum suntik yang dapat digunakan kembali yang terkontaminasi, transfusi darah, transplantasi organ, serta di salon manikur dan tato. Donor untuk donor darah harus menjalani tes diagnostik yang akan mengecualikan kemungkinan infeksi penerima. Analisis hepatitis C akan menentukan penyakit pada tahap awal bahkan sebelum timbulnya tanda-tanda klinis pertama.

Bagaimana cara mempersiapkan donor darah?

Ketika menangani pasien ke dokter, ada beberapa pertanyaan: bagaimana mempersiapkan donor darah, untuk datang ke laboratorium dengan perut kosong atau tidak, faktor apa yang dapat mempengaruhi hasil tes. Ada algoritma umum yang dokter tawarkan untuk berkenalan pada pemeriksaan awal:

  • darah dilewatkan dengan perut kosong, terutama di pagi hari;
  • pada hari sebelum analisis itu tidak dianjurkan untuk makan makanan berlemak dan digoreng, yang menghambat kerja hati;
  • dalam periode yang sama, perlu untuk sepenuhnya menghilangkan alkohol dari diet.

Metode diagnosis hepatitis tergantung pada kemampuan laboratorium. Bagaimanapun juga, adalah mungkin untuk melakukan tes darah klinis dan biokimia umum, dan apotek menjual tes cepat untuk hepatitis. Laboratorium juga melakukan reaksi serologis, yang membutuhkan serum - ELISA (ELISA) dan PCR (polymerase chain reaction). Ini adalah metode ultrasensitif yang memungkinkan Anda mendeteksi virus, menentukan jenis dan konsentrasinya dalam darah. Hasil dekoding dilakukan oleh dokter yang hadir.

Tes darah klinis dan biokimia

Tes yang paling sederhana adalah hitung darah lengkap untuk hepatitis. Dalam perjalanannya adalah mungkin untuk mendeteksi peningkatan jumlah leukosit dan trombosit, peningkatan laju endap darah (erythrocyte sedimentation rate). Parameter-parameter darah ini menunjukkan jalannya reaksi peradangan dalam tubuh, dan data yang lebih akurat dapat ditemukan dengan metode lain.

Ikuti tes ini dan cari tahu apakah Anda memiliki masalah hati.

Tes darah khusus

Ketika mendiagnosis hepatitis, salah satu tes laboratorium diperlukan. Mereka memungkinkan Anda menentukan jenis dan konsentrasi virus, menyarankan durasi infeksi pada pasien, serta mendapatkan gambaran umum tentang penyakit tersebut. PCR dianggap sebagai metode yang paling informatif dan sensitif, tetapi reaksi ini mahal dan tidak dilakukan di semua laboratorium. ELISA adalah opsi yang lebih terjangkau yang juga menunjukkan hasil yang sangat akurat.

Deteksi antibodi terhadap virus (ELISA)

Dasar dari reaksi enzim immunoassay adalah pembentukan kompleks antigen-antibodi. Virus mengandung antibodi spesifik (penanda) yang, ketika tertelan, mengaktifkan sistem kekebalan. Menanggapi pengenalan mereka, protein imun terbentuk - imunoglobulin, atau antibodi. Antigen dengan antibodi berinteraksi satu sama lain, dan berdasarkan proses ini, reaksi ELISA terhadap hepatitis C dilakukan.

Keunikan dari organisme ini adalah bahwa ia tidak dapat mensintesis imunoglobulin untuk penanda hepatitis segera setelah penetrasi virus. Sistem kekebalan harus terlebih dahulu menentukan jenisnya, dan kemudian pilih mekanisme perlindungan yang sesuai. Jika Anda menambahkan antigen ke darah orang yang sehat, reaksi tidak akan terjadi. Jika serum mulai berinteraksi dengan indikator, hasil tes untuk hepatitis C positif.

Tabel ini menunjukkan penanda utama (antigen) dari virus hepatitis C dan interpretasi tes darah dengan definisinya:

Diagnosis hepatitis C dengan ELISA kualitatif. Itu tidak menunjukkan jumlah virus dalam darah, tetapi hanya memungkinkannya untuk dideteksi. Spidol yang berbeda adalah protein yang disekresikan oleh virus selama periode yang berbeda dari penyakit. Dengan kehadiran mereka atau tidak, Anda dapat membuat gambaran lengkap tentang penyakit dan memiliki gagasan tentang perawatan yang diperlukan.

Reaksi PCR berkualitas tinggi

PCR, atau reaksi berantai polimerase, adalah metode yang berbeda dari enzim immunoassay. Tidak seperti metode sebelumnya, PCR secara langsung menentukan RNA virus hepatitis C, dan bukan penanda-penandanya. Ini adalah metode rumit yang membutuhkan peralatan mahal khusus dan pekerjaan personel yang memenuhi syarat yang dapat melakukan reaksi dengan benar. RNA Hepatitis C diduplikasi berkali-kali dalam jumlah besar, dan dideteksi dalam darah.

Untuk mempelajari darah untuk hepatitis oleh PCR diperlukan dalam beberapa kasus:

  • dengan hasil campuran reaksi serologis;
  • dalam diagnosis diferensial hepatitis C dari hepatitis virus lainnya;
  • jika perlu, tes untuk hepatitis setelah perawatan berakhir.

Hasil analisis mudah ditafsirkan secara independen. Dalam bentuk yang dikirim oleh laboratorium, itu akan diindikasikan apakah itu positif (viral RNA hadir) atau negatif (tidak ada RNA virus terdeteksi). Data lain dengan PCR berkualitas tinggi tidak akan berfungsi. Metode ini hanya akan mengungkapkan hepatitis C.

Reaksi PCR Kuantitatif

PCR kuantitatif adalah cara untuk menentukan hepatitis C dan mendapatkan gambaran klinis yang lebih lengkap tentang penyakit ini. Ini juga disebut tanggapan viral load karena memungkinkan Anda menentukan konsentrasi virus dalam darah secara akurat.

Ada beberapa cara untuk mendeteksi jumlah bahan virus. Metode pertama dilakukan dengan plasma darah, hasil yang mungkin disajikan dalam tabel:

Indikator yang diperoleh dengan PCR kuantitatif tidak memerlukan konfirmasi tambahan. Menentukan jumlah pasti dari virus akan menentukan tingkat keparahan penyakit, pilih rejimen pengobatan yang optimal dan memprediksi hasilnya. Sayangnya, metode ini mahal dan mungkin tidak terjangkau untuk semua pasien.

Genotip virus

Reaksi PCR memungkinkan tidak hanya untuk menentukan jumlah total bahan virus dalam darah, tetapi juga untuk menganalisis genotipe virus hepatitis. Secara total, ada 5 subtipe utama dari virus hepatitis C, yang berbeda satu sama lain - 1a, 1b, 2a, 2b, 3a. Pasien paling sering didiagnosis dengan subtipe 1b.

Menentukan genotipe virus penting untuk tujuan perawatan lebih lanjut. Pada pasien dengan subtipe 1b, penyakit ini terjadi dalam bentuk paling parah dengan kerusakan hati maksimum. Bahwa mereka memiliki kemungkinan tinggi mengembangkan sirosis - tahap paling berbahaya dari kerusakan pada jaringan hati. Ketika terinfeksi dengan subtipe virus 3a lebih sering mengembangkan sindroma jaundice.

Tes Hepatitis Cepat

Diagnosis hepatitis yang cepat dapat dilakukan di rumah. Untuk melakukan ini, apotek menjual tes khusus yang menentukan keberadaan antibodi dalam serum terhadap virus. Mudah dioperasikan, dan kit termasuk semua komponen yang diperlukan.

Untuk lulus tes hepatitis, Anda harus mengikuti beberapa langkah sederhana:

  1. Semua bahan harus disimpan pada suhu kamar setidaknya selama 20 menit.
  2. Lap sekali pakai lap bantalan jari, dari mana mereka akan mengambil darah. Scarifier membuat sayatan kecil.
  3. Setetes darah dipipet dan ditempatkan di lekukan di pelat uji. Ada juga beberapa tetes reagen, yang mengandung antigen.
  4. Setelah berapa lama saya bisa mendapat jawaban? Interpretasi hasil - setelah 10 menit: dua batang menunjukkan hasil positif, satu - negatif.

Tes positif untuk hepatitis C di rumah bukanlah alasan untuk membuat diagnosis. Ini adalah cara yang tidak sensitif untuk mendiagnosis hepatitis, yang sering memberikan kesalahan. Tes cepat untuk hepatitis C nyaman untuk memeriksa diri sendiri tanpa mengunjungi laboratorium. Namun, dengan munculnya dua strip, kebutuhan mendesak untuk berkonsultasi dengan dokter.

Tes darah untuk hepatitis C adalah satu-satunya cara untuk mendiagnosis penyakit ini. Kesulitannya adalah bahwa gejala hepatitis virus mirip dengan manifestasi peradangan non-infeksi pada hati. Secara visual menentukan keberadaan atau ketidakhadirannya dalam darah adalah tidak mungkin, sehingga diagnosis dibuat berdasarkan hasil laboratorium. Dengan menggunakan berbagai metode, seseorang dapat mendeteksi agen penyebab, menentukan jenis dan konsentrasinya, serta menentukan perkiraan waktu infeksi. PCR dianggap yang paling akurat, tetapi tidak dilakukan di semua laboratorium. Tes apa yang dilakukan jika Anda mencurigai kerusakan hati virus, apa artinya hasil dan bagaimana mengobati penyakit tersebut, dokter yang hadir akan memberi tahu Anda setelah menerima formulir analisis.

Tes Hepatitis C Cepat

Sampai saat ini, beberapa tes cepat telah dikembangkan yang memungkinkan deteksi antibodi terhadap virus hepatitis C. Tes ini, dalam hal nilai informatif mereka, dalam hal mendeteksi antibodi, tidak kalah dengan tes laboratorium standar. Dalam hal ini, untuk penelitian dapat digunakan tidak hanya darah vena, tetapi juga darah dari jari, dan bahkan sampel yang diambil dari mukosa mulut. Semua ini memungkinkan untuk melakukan diagnosis cepat di kantor dokter, dan di rumah.

Harap dicatat bahwa tes cepat hanya mendeteksi antibodi anti-HCV. Dalam hal ini, hasil positif dari analisis ini tidak dapat dinyatakan dengan tegas bahwa seseorang sakit pada saat ini, mungkin dia benar-benar sehat, dan infeksi telah ditunda dan dikalahkan di masa lalu. Karena itu, hasil positif dari tes kilat hanyalah alasan untuk pergi ke dokter. Selain itu, tes terkadang palsu-positif, karena berbagai alasan. Namun, jika hasilnya ternyata negatif, maka dengan probabilitas 99,7-99,9% dapat dikatakan bahwa orang tersebut belum pernah berhubungan dengan virus hepatitis C.

Meskipun sejumlah besar tes cepat untuk hepatitis C, hanya satu dari mereka yang disetujui untuk digunakan di AS, “Tes Antibodi Cepat HCV OraQuick” tidak mempertimbangkan iklan ini, karena di negara-negara CIS tidak tersedia, meskipun sejumlah situs menawarkan Anda mengirimkannya dari luar negeri. Tes ini benar-benar, sangat nyaman, memungkinkan Anda untuk mendapatkan jawaban dalam beberapa menit dan, paling tidak, itu benar-benar tidak menyakitkan.

Sulit untuk mengatakan ceruk apa yang dapat mengambil tes cepat untuk hepatitis C di negara-negara CIS. Dalam kenyataan kami, jauh lebih murah dan lebih mudah untuk melakukan analisis sederhana. Tapi, mungkin, tes akan bermanfaat bagi orang yang memberikan privasi. Atau, misalnya, dengan tidak adanya kepercayaan pada pasangan seksual dalam kasus penolakan untuk menggunakan metode kontrasepsi barter, ini masuk akal terutama mengingat fakta bahwa saat ini ada sistem tes gabungan yang dapat mendeteksi hepatitis C dan B dan HIV segera. Dan sisa ahli venere kulit belajar untuk menyembuhkan.

Tes cepat untuk hepatitis C "OraQuick HСV Rapid Antibody Test"

Kami adalah distributor eksklusif dan importir langsung dari tes cepat untuk hepatitis C OraQuick HСV Rapid Antibody Test di Rusia. Pusat kami melakukan penjualan grosir produk merek OraQuick di bawah kontrak langsung dengan pabrikan - perusahaan Amerika OraSure Technologies, Inc.

Wholesale tes cepat:

Afanasyev Sofia Nikolaevna

Perhatian! Perusahaan hanya bekerja sama dengan organisasi.

Mekanisme infeksi hepatitis C

Mekanisme utama infeksi virus hepatitis C adalah hematogen, parenteral - yaitu melalui darah. Infeksi darah paling sering terjadi dengan suntikan jarum umum. Infeksi virus hepatitis C dimungkinkan ketika menusuk dan tato dengan instrumen yang terkontaminasi dengan darah pembawa virus, serta ketika berbagi barang-barang kebersihan pribadi seperti pisau cukur dan aksesoris manicure. Ada risiko infeksi dengan pengenalan obat-obatan, vaksinasi, serta di kantor gigi dan kosmetik, rumah bersalin, pusat trauma, penata rambut. Virus hepatitis C jarang ditularkan secara seksual, tetapi dengan hubungan seks tanpa kondom, kemungkinan ini ada.

Deteksi dini hepatitis C memungkinkan Anda untuk meresepkan pengobatan efektif yang tepat waktu, menjaga kesehatan dan kehidupan manusia. Diagnosis awal HCV (virus hepatitis C) membantu secara signifikan mengurangi penyebarannya di antara penduduk.

Tes cepat untuk hepatitis C "OraQuick HСV Rapid Antibody Test" (AS)

Tes HCV Rapid Antibody Test hepatitis C memungkinkan penggunaan berbagai sampel:

  • cairan sirkulasi (air liur)
  • darah utuh kapiler
  • darah vena
  • plasma dan serum

Pengujian dapat dilakukan baik dalam pengaturan klinis dan di luar fasilitas medis. Untuk survei sekelompok besar orang, satu spesialis sudah cukup. Penggunaan cairan sirkulasi sebagai sampel untuk penelitian benar-benar tidak menimbulkan rasa sakit, aman, tidak memerlukan pengambilan sampel darah dan peralatan khusus. Waktu pengujian dan mendapatkan hasilnya jauh lebih sedikit daripada dalam penelitian yang dilakukan di laboratorium.

The OraQuick HCV Rapid Antibody Test untuk hepatitis C mendeteksi antibodi terhadap virus hepatitis C selama 20 menit.

Tes cepat OraQuick HСV Rapid Antibody Test sangat dibutuhkan selama pekerjaan layanan darurat, serta dalam situasi darurat. Tes cepat untuk penentuan virus hepatitis C mungkin diperlukan selama berbagai prosedur medis dan perawatan medis darurat. Diagnosis cepat diperlukan saat menghubungi kategori orang yang berisiko.

Tes cepat OraQuick HСV Rapid Antibody Test mampu mendeteksi virus pada tahap awal.

5 keuntungan menggunakan tes cepat untuk hepatitis

Hepatitis C adalah patologi yang parah yang mempengaruhi hati. Pada awal kemunculannya, penyakit ini tidak dimanifestasikan oleh gejala klinis, oleh karena itu, untuk diagnosis perlu dilakukan tes laboratorium di institusi medis. Namun, ada metode yang lebih mudah untuk mendeteksi penyakit - tes cepat untuk hepatitis C di rumah. Jika Anda takut infeksi mungkin, Anda dapat menggunakan metode ini.

Jenis Tes Hepatitis C

Tes cepat dibuat dalam bentuk strip atau kaset, di mana ada indikator yang berubah warna ketika dicerna cairan biologis (darah, air liur). Keandalan tes tersebut dapat mencapai 97-99%, yang tidak kalah dengan analisis yang dilakukan di laboratorium medis. Banyak ulasan positif tentang metode cepat penelitian menunjukkan keandalan dan akurasi yang tinggi. Anda dapat membelinya di apotek mana saja.

Prinsip operasi semua tes cepat adalah sama: reagen yang diterapkan berubah warna hanya ketika antibodi anti-HCV hadir dalam biomaterial.

Penyelesaian tes diagnostik ditentukan oleh pabrikan, terutama yang berisi:

  • strip tes diagnostik atau kaset yang disegel;
  • uji reagen;
  • perangkat untuk mengumpulkan cairan biologis, darah atau air liur (pad, pipet, scarifier);
  • serbet untuk desinfeksi area tusukan kulit;
  • instruksi, urutan resep dan penggunaan yang benar dari tes.

Diagnosis hepatitis virus C dengan metode diagnostik tersurat memiliki beberapa keuntungan:

  1. Tesnya nyaman dan mudah digunakan.
  2. Hasil penelitian tidak akan diketahui oleh pihak ketiga, yang memungkinkan Anda mempertahankan anonimitas lengkap.
  3. Tes cepat dapat dibeli di apotek mana pun.
  4. Menerima hasil analisis terjadi cukup cepat (dalam 15-20 menit).
  5. Harga untuk jenis diagnosis ini masuk akal dan terjangkau.

Namun, perlu diingat bahwa tes apa pun, bahkan yang sangat sensitif, dapat memberikan hasil yang salah. Mendapatkan hasil positif palsu atau hasil negatif palsu dapat disebabkan oleh kehamilan, ketidakpatuhan terhadap instruksi untuk mempersiapkan penelitian, pengumpulan biomaterial yang tidak benar, penggunaan tes dengan usia simpan lengkap atau dengan kondisi penyimpanan yang dilanggar, tes setelah minum alkohol atau obat-obatan.

Untuk menghindari kesalahan dalam memperoleh hasil akan membantu hati-hati mengikuti instruksi untuk menggunakan tes.

Apotek menawarkan tes cepat berikut:

  1. OraQuick HСV Rapid Antibody Test.
  2. ACON.
  3. ImmunoChrom anti-HCV-Express.
  4. In vitro.
  5. Creative MP-Hepatitis C.

Anda harus berhati-hati terhadap produk berkualitas rendah atau produk palsu. Oleh karena itu, penting untuk memperoleh hanya tes dari produsen terbukti di jaringan apotek.

Aturan untuk tes cepat

Untuk penelitian gunakan sedikit air liur atau darah. Ketika menggunakan tes cepat, penting untuk mengikuti instruksi dari instruksi untuk efisiensi yang lebih besar. Studi ini direkomendasikan dari pagi sebelum makan.

Menggunakan air liur adalah metode yang paling mudah, tetapi kemungkinan hasil yang salah lebih tinggi. Untuk pengambilan sampel, pad khusus diterapkan pada permen karet selama beberapa detik.

Kemudian pad dengan bahan yang diperoleh diterapkan ke tempat yang ditentukan pada strip tes atau kaset dan hasilnya diharapkan untuk waktu yang ditentukan.

Mengambil darah untuk studi adalah metode yang lebih dapat diandalkan, tetapi untuk ini perlu menusuk kulit, yang menyebabkan rasa sakit dan dapat menyebabkan infeksi ketika melakukan prosedur dalam kondisi yang tidak steril.

Prosesnya terdiri dari langkah-langkah berikut:

  • lepaskan pita tes atau kaset reagen;
  • membuat tusukan jari dengan bantuan perangkat khusus tertanam, darah diambil dengan pipet;
  • daerah penindikan kulit diperlakukan dengan kain desinfektan;
  • setetes darah diterapkan pada indikator;
  • waktu yang ditunjukkan menunggu, setelah itu hasil penelitian dievaluasi.

Sebelum Anda membuka satu set, Anda harus mengevaluasinya untuk pelanggaran integritas yang ada, pastikan tanggal kedaluwarsa yang valid.

Evaluasi hasil tes

Dalam banyak kasus, strip dan kaset untuk penelitian ekspres memiliki dua zona: kontrol (C) dan area uji (T).

Jika ada antibodi terhadap hepatitis C dalam darah atau air liur, maka kedua area tersebut akan berubah menjadi merah muda atau merah muda. Dengan demikian, munculnya dua strip menegaskan adanya penyakit. Saturasi strip tidak mempengaruhi hasil, bahkan sangat lemah, garis yang hampir tidak terlihat menunjukkan hasil positif.

Jika ada satu band di zona C (kontrol) - ini menunjukkan tidak adanya antibodi dalam tubuh. Jika tidak ada perubahan warna garis di zona C, ini menunjukkan studi yang dilakukan secara tidak benar atau tes manja.

Jika hasilnya positif, disarankan untuk segera menghubungi institusi medis untuk melakukan penelitian tambahan dan mengkonfirmasi diagnosis. Hepatitis C sebelumnya terdeteksi dan tindakan terapeutik diambil, semakin besar kemungkinan hasil yang menguntungkan.

Bagaimana lagi hepatitis C terdeteksi?

PCR adalah metode yang paling dapat diandalkan dan digunakan untuk mengkonfirmasi diagnosis dan mengevaluasi efektivitas terapi.

Pemeriksaan biokimia darah, yang meningkatkan enzim protein dan hati, mungkin juga menunjukkan adanya virus. Secara umum, tes darah untuk hepatitis ditandai dengan perubahan dalam bentuk leukosit, peningkatan laju endap darah (ESR), menunjukkan proses peradangan. Dalam analisis umum pigmen bilier urin terdeteksi, dan pemeriksaan feses mengungkapkan adanya stercobilin, yang mengarah ke perubahan warnanya.

Tes-tes ini dilakukan di laboratorium medis, tetapi kadang-kadang karena takut publisitas atau mendapatkan respon positif, seseorang menunda perjalanan ke klinik. Dalam hal ini, metode ekspres lebih disukai.

Siapa yang perlu diuji secara teratur?

Tidak semua orang perlu diuji untuk hepatitis C.

Karena penyakit ini ditularkan melalui darah atau hubungan seksual, maka perlu bagi orang yang berisiko untuk diuji, yaitu:

  1. Profesional medis. Risiko infeksi dikaitkan dengan kegiatan profesional, terutama ketika tidak mematuhi teknik keselamatan. Anda bisa terinfeksi jika Anda secara tidak sengaja memotong menggunakan jarum, pisau bedah, dan situasi serupa. Semua kecelakaan dicatat dalam jurnal khusus, dan karyawan tersebut lulus dari penelitian yang diperlukan.
  2. Pecandu. Penggunaan jarum suntik non-steril untuk mendapatkan dosis menyebabkan infeksi. Orang yang bergantung pada obat merupakan kelompok paling banyak dari semua yang terinfeksi hepatitis C.
  3. Bayi baru lahir yang lahir dari ibu yang terinfeksi.
  4. Pasien menjalani prosedur transfusi darah, juga pada hemodialisis.
  5. Donor darah dan organ.

Dianjurkan untuk menjalani tes rutin untuk hepatitis C kepada orang-orang yang pasangan seksualnya terinfeksi dengan penyakit ini. Anda juga bisa mendapatkan Hepatitis C di salon kuku, saat menusuk atau tato, dan di kantor dokter gigi jika Anda menggunakan instrumen yang tidak steril.

Tes cepat adalah cara cepat, mudah dan andal untuk mendapatkan hasil untuk ada atau tidaknya hepatitis C. Metode ini paling cocok untuk mereka yang ingin tetap anonim dan mendapatkan jawaban sesegera mungkin. Namun, seperti metode diagnostik lainnya, ini dapat memberikan informasi yang salah, yang harus dipertimbangkan ketika menerapkannya. Penting untuk berhati-hati membaca instruksi sebelum penelitian dan bertindak sesuai dengan poinnya - ini akan membantu mendapatkan hasil yang paling akurat.

Tes hepatitis cepat: jenis cara penggunaan

Hepatitis adalah penyakit hati yang serius. Dapat berkembang di bawah aksi racun, virus, atau proses peradangan. Semakin cepat masalah didiagnosis, semakin besar kemungkinan seseorang untuk menjaga kesehatan. Pada awalnya, penyakit ini mungkin asimtomatik, sehingga perlu diperiksa secara berkala. Untuk melakukan ini, Anda tidak perlu menghubungi institusi medis setiap kali. Hari ini, di apotek mana pun, Anda dapat membeli tes khusus untuk hepatitis C, B atau A. Hal utama adalah mengetahui fitur sistem dan aturan untuk penggunaannya.

Apa tes cepatnya?

Menggunakan tes cepat untuk hepatitis, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi ada atau tidaknya penyakit di rumah. Ini adalah set strip khusus yang mengubah warna mereka ketika bahan biologis seseorang mengenai mereka. Keandalan tes modern mencapai 99%.

Tes tersedia dalam bentuk strip atau kaset. Mereka memiliki prinsip tindakan yang sama. Reagen yang terkandung di dalamnya mengubah warnanya. Dalam proses ini, seseorang dapat menilai ada tidaknya penyakit.

Perlengkapan semacam itu untuk analisis di rumah dibuat oleh beberapa produsen. Tergantung pada ini, peralatan mereka mungkin berbeda. Di antara komponen wajib set membedakan:

  • Kaset atau strip, yang ditempatkan dalam kemasan tertutup individual.
  • Reagen
  • Perangkat untuk pengumpulan bahan biologis. Ini mungkin pipet atau bantalan kecil.
  • Instrumen yang dilubangi kulit untuk mendapatkan sampel darah.
  • Mendisinfeksi kain untuk perawatan situs tusukan.
  • Instruksi untuk menggunakan tes.

Paket ini mencakup semua yang Anda butuhkan untuk analisis. Mereka dijual dalam satu atau beberapa keping dalam satu paket.

Beli tes di apotek saja. Hanya dengan cara ini Anda akan terlindungi dari pemalsuan dan Anda dapat mengandalkan hasil yang dapat diandalkan.

Siapa yang perlu diuji secara teratur?

Hepatitis tidak diasuransikan oleh siapa pun. Pada saat yang sama, para ahli mengidentifikasi kelompok orang yang perlu menjalani pemeriksaan seperti itu secara teratur:

  • Orang yang menderita penyakit hati kronis.
  • Mereka yang ditentukan transfusi darah berkala.
  • Pecandu.
  • Karyawan lembaga medis yang bersentuhan dengan darah pasien.
  • Pasangan seksual dari orang dengan hepatitis.
  • Anak-anak yang lahir dari ibu yang terinfeksi.
  • Pasien menjalani hemodialisis reguler.

Dalam kasus ini, kemungkinan berkembangnya penyakit. Semakin cepat terdeteksi, semakin besar peluang untuk mempertahankan kesehatan.

Apa yang dibutuhkan untuk analisis?

Tes cepat rumah mudah digunakan. Baginya, cukup sedikit material biologis manusia. Air liur atau darah paling sering digunakan.

Menggunakan air liur adalah cara tercepat untuk melakukan penelitian. Namun tes semacam itu memiliki probabilitas tinggi dari hasil yang salah. Peran penting dalam hal ini dimainkan oleh aturan untuk mengumpulkan materi. Setengah jam sebelum pengujian, dilarang untuk mengkonsumsi minuman dan makanan apa pun. Jangan menggunakan produk kebersihan apa pun.

Tes darah lebih efektif. Tapi ini harus melakukan tusukan pada kulit, yang menyebabkan ketidaknyamanan. Pada saat yang sama, perlu mematuhi aturan-aturan desinfeksi luka untuk mengecualikan kemungkinan infeksinya.

Aturan dasar untuk ujian

Tes cepat untuk hepatitis harus dilakukan sesuai dengan aturan tertentu. Semuanya ditulis dalam instruksi, yang diapit dalam setiap paket. Penelitian ini paling baik dilakukan di pagi hari sebelum sarapan. Jadi keandalannya akan maksimal.

Ketika menganalisis, perlu untuk mengikuti urutan tindakan tertentu:

  • Keluarkan kaset atau strip uji dari kemasannya.
  • Ambil contoh bahan biologi yang dipelajari. Jika itu air liur, maka itu diambil menggunakan pad khusus. Itu hanya perlu diterapkan pada gusi dari luar selama beberapa detik. Untuk mendapatkan darah, perlu untuk menusuk jari dengan scarifier steril dan mengumpulkan sampel dengan pipet.
  • Tempatkan beberapa tetes bahan yang dipilih pada area strip atau kaset yang dipilih. Jika makan melibatkan penggunaan pelarut, maka teteskan.
  • Tunggu sampai waktu yang ditentukan.
  • Nilai hasilnya sesuai dengan instruksi yang disertakan dengan paket.

Paling sering, hasilnya diperkirakan oleh jumlah strip yang muncul di jendela khusus. Satu baris menunjukkan tidak adanya infeksi, dan dua menunjukkan kemungkinan memiliki penyakit. Jika tidak ada strip sama sekali, maka Anda melakukan pengujian dengan pelanggaran teknologi. Anda harus mengulang analisis menggunakan set baru.

Jika tes menunjukkan hasil positif, segera hubungi dokter. Diagnosis yang dapat diandalkan hanya dapat dilakukan oleh spesialis setelah memeriksa secara mendalam darah pasien di laboratorium.

Pemeriksaan Hepatitis A

Hepatitis A dianggap sebagai penyakit yang paling ringan. Ini diperlakukan dengan baik dan jarang berkembang menjadi bentuk kronis. Pada saat yang sama, bentuk ini tetap yang paling umum, karena mudah ditularkan melalui sarana rumah tangga. Untuk menghindari konsekuensi kesehatan yang serius dan pada waktunya untuk mendiagnosis masalah, perlu dilakukan tes secara teratur untuk hepatitis.

Yang paling populer adalah merek berikut:

  • Immunocomb. Sistem ini memungkinkan Anda mendeteksi keberadaan virus dalam darah. Adalah mungkin untuk mendiagnosa penyakit ini pada tahap apapun. Satu bungkus berisi 36 tes.
  • Vegal. Waktu pengujian adalah 15 menit. Paket ini memiliki semua yang Anda butuhkan untuk melakukan penelitian. Sensitivitas tes mencapai 99%.
  • Vitrotest. Penelitian dilakukan pada sampel darah. hasilnya dapat dianggap sudah setelah 15 menit.

Saat melakukan tes semacam itu, Anda harus secara hati-hati mengikuti instruksi. Maka kemungkinan mendapatkan hasil yang salah akan minimal.

Tes Hepatitis B

Hepatitis B dapat berkembang dengan sangat cepat. Sering masuk ke bentuk kronis. Jika pengobatan tertunda atau tidak tepat menyebabkan kematian. Dalam hal ini, diagnosis yang tepat waktu menjadi sangat penting.

Di antara tes yang paling populer untuk hepatitis B di rumah adalah sebagai berikut:

  • Diagnostik Honey express. Ini adalah tes immunochromatographic, yang dilakukan dengan menggunakan darah dari jari. Total waktu pengujian tidak melebihi 15 menit. Produsen mengklaim bahwa keakuratan analisis ini adalah 99%. Paket ini meliputi: strip tes, buffer, scarifier, dua desinfektan tisu yang diresapi dengan larutan alkohol, pipet untuk mengumpulkan darah.
  • iSKREEN-Help. Memungkinkan Anda mendeteksi keberadaan antigen virus dalam darah, plasma, dan serum. Di daerah uji adalah antibodi anti-HBsAg kambing. Reagen mengandung emas koloid. Jika band di area yang ditentukan tidak muncul, hasilnya dapat dianggap negatif. Paket termasuk kaset, serta semua perangkat yang diperlukan untuk pengumpulan darah, dikemas dalam kantong tertutup.
  • Diagnostik Visi Baru. Memungkinkan Anda mendeteksi keberadaan penyakit dengan memeriksa darah utuh. Hasilnya muncul di zona tes setelah 15 menit. Paket berisi kaset, botol dengan pelarut, lancet untuk menusuk kulit, pipet untuk mengambil bahan, mendisinfeksi tisu.
  • ImmunoChrom-HBsAg-Express. Dengan tes ini, dimungkinkan untuk mendeteksi keberadaan antigen virus hepatitis dalam sampel darah lengkap dalam hitungan menit. Keandalan pada jaminan produsen adalah 99%. Satu paket berisi strip uji, tabung reaksi dengan pelarut, scarifier, pipet pengumpulan darah, dan tisu alkohol untuk desinfeksi.

Pengujian rutin membantu mendeteksi penyakit pada tahap awal. Hanya dalam hal ini, ramalan bisa menguntungkan. Saat membeli tes, perhatikan umur simpannya. Perangkat yang terlambat memberikan hasil yang salah.

Tes Hepatitis C

Hepatitis C dianggap yang paling berbahaya, ini adalah proses peradangan yang kuat yang terjadi di hati. Vaksin, yang menekan patogen, tidak ada saat ini. Karena itu, penyakit ini dianggap tidak bisa disembuhkan. Hanya 20% pasien yang memiliki peluang pemulihan, dan hanya jika masalah didiagnosis pada tahap awal.

Tes berikut disajikan di apotek modern:

  • In vitro. Tes ini sangat mudah digunakan. Untuk penelitian ini hanya perlu setetes darah kapiler. Dalam paket dengan kit Anda akan menemukan: plat indikator, pereaksi khusus yang ditambahkan ke darah, semuanya diperlukan untuk menusuk kulit dan mengambil sampel. Hasil yang Anda dapatkan dalam 10 menit. Perlu diingat bahwa hasil penghematan waktu maksimum adalah 20 menit. Karena itu, itu terdistorsi. Kehadiran penyakit ini akan ditandai dengan munculnya dua pita warna merah terang di jendela yang sesuai.
  • Tes Antibodi Cepat OraQuock HCV. Tes ini memungkinkan penggunaan kapiler atau darah vena, serta air liur. Hasilnya dapat diperoleh 20 menit setelah dimulainya penelitian. Ini membantu untuk mengidentifikasi penyakit pada tahap paling awal. Area uji kaset dibuat dalam bentuk spatula, dengan mana Anda dapat dengan mudah mengumpulkan sampel air liur. Paket ini juga termasuk pelarut.
  • ImmunoChrom-AntiVGS-Express. Tindakannya didasarkan pada kombinasi protein HCV dan protein A. Antigen HCV yang direkombinasi diterapkan ke zona uji. Jika hepatitis C terdeteksi, tes cepat akan menunjukkan garis berwarna di jendela. Paket ini dilengkapi dengan strip uji, tabung reaksi dengan buffer, scarifier, pipet dan tisu alkohol.
  • ACON. Tes ini didasarkan pada kombinasi protein dan partikel HCV rekombinan, dilapisi dengan protein A. Paket berisi strip uji dan pelarut. Darah kapiler digunakan sebagai sampel uji.
  • CreativeMP-Hepatitis C. Pengujian dilakukan pada sampel darah dari jari. Prinsip tes didasarkan pada metode analisis immunochromatographic. Paket berisi kaset uji yang disegel, botol dengan buffer, serta semua alat yang diperlukan untuk pengumpulan darah yang tepat. Sensitivitas tes adalah 98,6%. Total waktu pengujian tidak melebihi 10 menit.

Tanda-tanda pertama hepatitis C dapat muncul hanya 90 hari setelah infeksi. Waktu berharga yang diperlukan untuk perawatan terlewatkan. Karena itu, ketika kelemahan, kelesuan, kemerosotan kesejahteraan muncul, segera lakukan tes untuk hepatitis.

Keuntungan dan kerugian dari pengujian rumah

Tes cepat sepatutnya populer dengan orang-orang yang ingin selalu memantau kesehatan mereka. Keuntungan berikut dari sistem tersebut dicatat:

  • Mudah digunakan. Tidak ada pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk penelitian. Itu sudah cukup untuk mengikuti instruksi yang melekat pada paket.
  • Anda dapat lulus ujian secara anonim. Dalam kasus hasil positif, tidak ada yang akan tahu tentang hal itu kecuali Anda.
  • Siapa pun dapat membeli tes. Itu relatif murah dan diwakili di hampir semua apotek modern.
  • Kecepatan mendapatkan hasilnya. Pastikan untuk menyanggah diagnosis bisa dalam 15-20 menit.
  • Memiliki persentase kepercayaan diri yang tinggi. Produsen kebanyakan model mengklaim bahwa angka ini mencapai 99%.
  • Paket ini dilengkapi dengan semua yang Anda butuhkan. Tidak perlu membeli perangkat tambahan.
  • Anda tidak perlu pergi ke fasilitas medis dan antri untuk tes. Anda akan melakukan riset sendiri di rumah.

Meskipun begitu banyak keuntungan, para ahli menunjukkan beberapa kerugian dari sistem tersebut. Mereka tidak dapat menjamin 100% dari hasilnya. Bagaimanapun, diagnosis membutuhkan konfirmasi di laboratorium. Selama tes, ada kemungkinan infeksi luka tersisa setelah tusukan kulit. Selain itu, masih ada kemungkinan memperoleh salinan palsu atau rusak, yang dapat memberikan hasil negatif palsu. Dalam hal ini, orang tersebut akan yakin bahwa dia benar-benar sehat pada saat penyakit mulai berkembang, dan waktu perawatan yang berharga akan hilang.

Untuk meminimalkan risiko membeli produk berkualitas rendah, pilih tes hanya dari produsen terkenal dengan reputasi baik. Jangan membelinya di Internet dan tempat lain yang tidak dimaksudkan untuk penjualan obat-obatan. Hubungi hanya apotek besar.

Kapan suatu tes dapat memberikan hasil yang salah?

Produsen menjamin akurasi tinggi dari produk mereka. Namun terkadang tes masih bisa menunjukkan hasil yang salah. Ini dimungkinkan dalam situasi berikut:

  • Pelanggaran terhadap instruksi tes. Sebelum memulai studi, baca kembali semua aturan lagi dan pastikan semua poin benar-benar jelas bagi Anda.
  • Pelanggaran teknologi pengumpulan bahan biologis. Asupan harus dilakukan dalam kondisi steril dengan alat yang dirancang khusus.
  • Evaluasi hasil dilakukan terlalu cepat atau terlambat. Setiap tes memiliki periode waktu di mana hasilnya dapat dianggap dapat diandalkan. Oleh karena itu, sebelum menguji, temukan angka-angka ini dalam instruksi dan siapkan pengatur waktu.
  • Uji mutu terlambat atau rendah. Tidak mungkin untuk memverifikasi kualitas tes sendiri. Tetap hanya mengikuti tanggal kedaluwarsa. Bahkan jika itu terlambat selama sehari, itu tidak dapat digunakan.
  • Kurangnya jumlah bahan biologis untuk penelitian. Indikator ini juga ditentukan dalam instruksi. Jika ada terlalu sedikit darah atau air liur, maka hasil tesnya tidak bisa diandalkan. Anda tidak dapat menggunakan kembali tes yang gagal dan menambahkan materi ke dalamnya. Tes ulang hanya dapat dilakukan menggunakan kit baru.
  • Waktu yang buruk untuk menguji. Jika masih ada sedikit antibodi yang berbicara tentang penyakit ini, tes cepat tidak akan bisa mengenali mereka.
  • Kontak dengan cairan asing di area tes. Buka kemasan yang disegel dengan kaset atau test strip hanya pada saat penelitian. Kontaminasi apa pun yang tertangkap di atasnya akan merusak hasilnya.

Sebelum melakukan tes, periksa dengan teliti semua aksesori. Pastikan mereka steril. Patuh mematuhi instruksi.

Hepatitis Rapid Test adalah solusi ideal untuk orang yang peduli dengan kesehatan mereka. Mereka yang termasuk dalam kelompok risiko sangat penting untuk melakukannya. Anda tidak perlu menghabiskan waktu antri di laboratorium, Anda dapat melakukan penelitian langsung di rumah.