Pertanyaan

Metastasis

Lesi virus hati saat ini sering dimanifestasikan dalam praktek gastroenterologists. Dan sang pemimpin tentu saja akan menjadi hepatitis C. Di antara mereka. Beralih ke tahap kronis, itu menyebabkan kerusakan signifikan pada sel-sel hati, mengganggu fungsi pencernaan dan penghalangnya.

Hepatitis C ditandai oleh arus yang lamban, periode yang panjang tanpa manifestasi dari gejala utama penyakit dan risiko komplikasi yang tinggi. Penyakit ini tidak mengeluarkan sendiri untuk waktu yang lama dan hanya dapat diungkapkan dengan tes untuk antibodi terhadap hepatitis C dan penanda lainnya.

Hepatosit (sel hati) dipengaruhi oleh virus, itu menyebabkan disfungsi dan kehancuran mereka. Secara bertahap, setelah melewati tahap kronisitas, penyakit ini menyebabkan kematian seseorang. Diagnosis tepat waktu pasien untuk antibodi hepatitis C mampu menghentikan perkembangan penyakit, meningkatkan kualitas dan harapan hidup pasien.

Virus hepatitis C pertama kali diisolasi pada akhir abad ke-20. Kedokteran saat ini membedakan enam variasi virus dan lebih dari seratus subtipe. Menentukan jenis mikroba dan subtipe pada manusia sangat penting, karena mereka menentukan jalannya penyakit dan, oleh karena itu, pendekatan untuk pengobatannya.

Dari saat virus pertama kali memasuki darah manusia, dari 2 hingga 20 minggu berlalu sebelum gejala pertama muncul. Dalam lebih dari empat perlima dari semua kasus, infeksi akut berkembang tanpa gejala. Dan hanya dalam satu dari lima kasus, pengembangan proses akut dengan gambaran klinis terang yang khas sesuai dengan semua aturan transfer jaundice adalah mungkin. Infeksi kronis mengakuisisi lebih dari separuh pasien, kemudian pindah ke cirrhosis hati.

Antibodi yang terdeteksi pada waktunya untuk virus hepatitis C mampu mendiagnosis infeksi pada tahap paling utama dan memberi pasien kesempatan untuk penyembuhan lengkap.

Apa antibodi terhadap hepatitis C?

Orang-orang yang tidak berhubungan dengan obat-obatan mungkin memiliki pertanyaan alami - antibodi hepatitis C, apa itu?

Virus penyakit ini dalam strukturnya mengandung sejumlah komponen protein. Ketika dicerna, protein-protein ini menyebabkan sistem kekebalan tubuh bereaksi dan antibodi terhadap hepatitis C terbentuk bagi mereka.Berbeda jenis antibodi diisolasi, tergantung pada jenis protein aslinya. Mereka ditentukan laboratorium dalam periode waktu yang berbeda dan mendiagnosis berbagai tahap penyakit.

Bagaimana tes antibodi anti-HCV dilakukan?

Untuk mendeteksi antibodi terhadap hepatitis C, seseorang diambil di laboratorium untuk mengambil darah vena. Penelitian ini nyaman karena tidak memerlukan persiapan sebelumnya, kecuali untuk tidak makan 8 jam sebelum prosedur. Dalam tabung uji steril, darah subjek disimpan, setelah metode enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA), berdasarkan koneksi antigen-antibodi, imunoglobulin yang sesuai terdeteksi.

Indikasi untuk diagnosis:

  • gangguan hati, keluhan pasien;
  • peningkatan indikator fungsi hati dalam analisis biokimia - transaminase dan fraksi bilirubin;
  • pemeriksaan pra operasi;
  • perencanaan kehamilan;
  • data ultrasound yang meragukan, diagnosis organ rongga perut, khususnya hati.

Namun seringkali, antibodi hepatitis C ditemukan dalam darah secara tidak sengaja, ketika memeriksa wanita hamil atau operasi yang direncanakan. Bagi seseorang, informasi ini dalam banyak kasus mengejutkan. Namun jangan panik.

Ada sejumlah kasus di mana hasil diagnostik yang salah-negatif dan positif palsu mungkin. Oleh karena itu, setelah berkonsultasi dengan seorang spesialis, disarankan untuk mengulangi analisis yang dipertanyakan.

Jika antibodi terhadap hepatitis C terdeteksi, itu tidak sebanding dengan yang terburuk. Anda perlu mencari saran dari seorang spesialis dan melakukan pemeriksaan tambahan.

Jenis antibodi terhadap hepatitis C

Tergantung pada antigen di mana mereka terbentuk, antibodi untuk hepatitis C dibagi menjadi beberapa kelompok.

Anti-HCV IgG - antibodi G kelas untuk virus hepatitis C

Ini adalah jenis antibodi utama yang terdeteksi untuk mendiagnosis infeksi selama pemeriksaan awal pada pasien. "Penanda hepatitis C ini, apa itu?" Setiap pasien akan bertanya kepada dokter.

Jika antibodi terhadap hepatitis C ini positif, maka itu berarti bahwa sistem kekebalan tubuh telah menjumpai virus ini sebelumnya, dan bentuk penyakit yang lamban mungkin hadir tanpa gambaran klinis yang jelas. Pada saat pengambilan sampel, tidak ada replikasi aktif dari virus.

Deteksi data imunoglobulin dalam darah manusia adalah alasan untuk pemeriksaan tambahan (deteksi RNA patogen hepatitis C).

Anti-HCV inti IgM - kelas M antibodi terhadap protein nuklir HCV

Jenis penanda ini mulai menonjol segera setelah patogen memasuki tubuh manusia. Laboratorium dapat dilacak satu bulan setelah infeksi. Jika antibodi terhadap kelas M hepatitis C terdeteksi, fase akut didiagnosis. Jumlah antibodi ini meningkat pada saat melemahnya sistem kekebalan dan aktivasi virus selama proses kronis penyakit.

Dengan penurunan aktivitas patogen dan transisi penyakit ke bentuk kronis, jenis antibodi ini dapat berhenti didiagnosis dalam darah selama penelitian.

Total anti-HCV - antibodi total untuk hepatitis C (IgG dan IgM)

Dalam situasi praktis, sering disebut jenis penelitian ini. Total antibodi virus Hepatitis C adalah deteksi kedua kelas penanda, baik M dan G. Analisis ini menjadi informatif setelah akumulasi antibodi kelas pertama, yaitu 3-6 minggu setelah fakta infeksi. Dua bulan kemudian, rata-rata, setelah tanggal ini, imunoglobulin kelas G sedang aktif diproduksi. Mereka ditentukan dalam darah orang yang sakit sepanjang hidupnya atau sampai penghapusan virus.

Antibodi total untuk hepatitis C adalah metode universal untuk skrining utama penyakit satu bulan setelah infeksi seseorang.

Anti-HCV NS - antibodi terhadap protein non-struktural HCV

Penanda di atas milik senyawa protein struktural dari patogen hepatitis C. Tetapi ada kelas protein yang disebut non-struktural. Juga dimungkinkan untuk mendiagnosa penyakit pasien. Ini adalah grup NS3, NS4, NS5.

Antibodi ke elemen NS3 terdeteksi pada tahap pertama. Mereka mengkarakterisasi interaksi utama dengan patogen dan berfungsi sebagai indikator independen dari keberadaan infeksi. Pengawetan panjang titer ini dalam volume besar dapat menjadi indikator meningkatnya risiko infeksi menjadi kronis.

Antibodi terhadap unsur NS4 dan NS5 ditemukan pada periode penyakit selanjutnya. Yang pertama menunjukkan tingkat kerusakan hati, yang kedua - pada peluncuran mekanisme infeksi kronis. Penurunan titer dari kedua indikator akan menjadi tanda positif dari permulaan remisi.

Dalam prakteknya, keberadaan antibodi hepatitis C non-struktural dalam darah jarang diperiksa, karena ini secara signifikan meningkatkan biaya penelitian. Lebih sering, antibodi inti untuk hepatitis C digunakan untuk mempelajari keadaan hati.

Penanda lain dari hepatitis C

Dalam praktik medis, ada beberapa indikator lain yang menilai keberadaan virus hepatitis C pada seorang pasien.

HCV-RNA - RNA Virus Hepatitis C

Agen penyebab hepatitis C - RNA - mengandung, oleh karena itu, dimungkinkan oleh PCR-metode dengan transkripsi terbalik untuk melaksanakan deteksi gen patogen dalam darah atau biomaterial diambil dari biopsi hati.

Sistem uji ini sangat sensitif dan dapat mendeteksi bahkan satu partikel virus dalam materi.

Dengan cara ini adalah mungkin tidak hanya untuk mendiagnosis penyakit, tetapi juga untuk menentukan jenisnya, yang membantu mengembangkan rencana untuk pengobatan di masa depan.

Antibodi terhadap hepatitis C: analisis decoding

Jika seorang pasien telah menerima hasil pemeriksaan untuk mendeteksi hepatitis C oleh ELISA, dia mungkin bertanya-tanya - antibodi hepatitis C, apa itu? Dan apa yang mereka tunjukkan?

Dalam studi tentang biomaterial untuk hepatitis C, antibodi total biasanya tidak terdeteksi.

Pertimbangkan contoh tes ELISA untuk hepatitis C dan interpretasi mereka:

Tes darah HCV: apa itu?

Menurut konsep kedokteran modern, superioritas prevalensi di dunia adalah milik virus. Umat ​​manusia harus menggunakan banyak kekuatan dan sumber daya untuk memerangi mereka. Peran yang sangat penting adalah diagnosis lesi virus pada hati, khususnya hepatitis virus C. Penafsiran yang tepat dari parameter laboratorium untuk mendeteksi penyakit ini sulit karena banyaknya hasil tes darah positif palsu. Oleh karena itu, sangat penting pilihan dan interpretasi yang benar dari penelitian.

Metode pendeteksian virus

Virus hepatitis C (hcv) adalah untaian kecil RNA dalam selubung virus, yang menggunakan bahan genetik dari sel-sel hati untuk reproduksinya. Kontak langsung mengarah ke:

  • Awal proses peradangan di hati;
  • Penghancuran sel-sel hati (cytolysis);
  • Peluncuran mekanisme kekebalan dengan sintesis antibodi spesifik;
  • Agresi autoimun dari kompleks imun terhadap hepatosit yang meradang.

Virus hepatitis C, yang memasuki tubuh, menyebabkan respons kekebalan yang sangat lambat, yang meninggalkannya tanpa disadari untuk waktu yang lama. Penyakit ini sering dideteksi hanya pada tahap sirosis hati, meskipun sepanjang waktu partikel-partikel virus dan antibodi terkait mereka bersirkulasi dalam darah. Semua metode yang dikenal untuk mendiagnosis infeksi hcv didasarkan pada ini. Ini termasuk:

  1. Tes serologis di laboratorium;
  2. Diagnostik PCR (reaksi berantai polymerase);
  3. Tes cepat untuk menentukan penyakit di rumah.

Video tentang hepatitis C:

Indikasi yang mungkin untuk penelitian

Siapa pun dapat menguji infeksi hcv. Indikasi khusus untuk ini tidak perlu, kecuali keinginan seseorang untuk menjalani tes darah ini. Tetapi ada kategori orang yang tunduk pada penelitian wajib. Ini termasuk:

  • Donor darah;
  • Orang-orang yang menerima transfusi darah, komponen atau obatnya berdasarkan itu;
  • Peningkatan tingkat transaminase hati (AlAT, AsAT), terutama setelah intervensi bedah sebelumnya, persalinan dan prosedur medis lainnya;
  • Dugaan virus hepatitis C atau kebutuhan untuk mengecualikan diagnosis ini;
  • Tes negatif untuk virus hepatitis B di hadapan gejala radang hati;
  • Memonitor efektivitas terapi untuk infeksi hcv dan memutuskan pertanyaan mengenai taktik perawatan lebih lanjut.

Fitur diagnosis serologis dan penilaian hasil

Tes darah laboratorium untuk hcv melibatkan deteksi antibodi (imunoglobulin) kelas M dan G ke komponen antigenik dari virus hepatitis C. Untuk tujuan ini, tes immunosorbent enzyme-linked (ELISA) dan radioimmunoassay (RIA) digunakan. Metode laboratorium untuk mendeteksi antibodi dianggap yang paling dapat diandalkan karena memungkinkan penggunaan beberapa kompleks antigenik dari jenis virus hepatitis C yang paling umum sebagai reagen.

Untuk penelitian, sekitar 20 mililiter darah vena dikumpulkan dari vena perifer. Ini disentrifugasi dan dibela untuk mendapatkan plasma (bagian transparan cair). Elemen berbentuk dan endapan dihilangkan. Untuk menghindari positif palsu, lebih baik minum darah di pagi hari sebelum makan. Beberapa hari sebelum ini, disarankan untuk mengecualikan obat, terutama yang mempengaruhi keadaan sistem kekebalan tubuh.

Hasil tes dapat disajikan sebagai berikut:

  1. Hcv negatif. Ini berarti tidak ada antibodi terhadap virus hepatitis C yang terdeteksi di dalam tubuh. Tidak ada penyakit;
  2. Hcv positif. Hal ini menunjukkan adanya antibodi terhadap virus hepatitis C dalam sampel darah yang diteliti, orang tersebut pernah mengidap penyakit ini atau sedang menderita bentuk akut atau kronis;
  3. Anti-hcv IgG terdeteksi. Dalam hal ini, ada baiknya memikirkan tentang virus hepatitis C kronis;
  4. Anti-hcv IgM terdeteksi. Keberadaannya yang terisolasi menunjukkan proses akut, dan kombinasi dengan IgG anti-hcv menunjukkan eksaserbasi yang kronis.

Fitur pengujian cepat

Siapa pun dapat melakukan tes darah untuk hcv sendiri. Ini menjadi mungkin karena pembuatan sistem tes khusus untuk diagnosis cepat hepatitis virus C. Penampilan mereka lebih rendah daripada metode serologi laboratorium, tetapi sangat baik untuk perkiraan penentuan kemungkinan infeksi dalam waktu singkat.

Anda dapat membeli atau memesan sistem uji di apotek mana pun. Ini mencakup semua yang Anda butuhkan untuk ujian. Analisis dimulai dengan pembukaan wadah steril dan persiapan semua komponen. Setelah perawatan dengan serbet khusus dengan jari antiseptik, itu dengan lembut ditusuk dengan scarifier. Menggunakan pipet, 1-2 tetes darah dikumpulkan dan dipindahkan ke ceruk di atas pelat uji. Ke darah tambahkan 1-2 tetes reagen dari vial, yang merupakan bagian dari tes. Hasilnya harus dievaluasi setelah 10 menit. Sangat penting untuk tidak mengevaluasi hasil setelah 20 menit karena kemungkinan hasil positif palsu.

Tes darah dapat diartikan sebagai:

  1. Di jendela tablet muncul satu garis ungu (uji negatif). Ini berarti tidak ada antibodi untuk hcv yang ditemukan dalam darah yang diteliti. Manusia itu sehat;
  2. Di jendela tablet muncul dua garis ungu (uji positif). Hal ini menunjukkan adanya antibodi dalam darah tes dan asosiasi tubuh dengan hepatitis virus C. Orang-orang seperti itu tunduk pada metode diagnosis serologis yang lebih menyeluruh tanpa gagal;
  3. Tidak satu pun strip muncul di jendela tablet. Sistem tes dimanjakan. Pengujian ulang disarankan.

Fitur diagnostik PCR

Reaksi berantai polimerase adalah cara paling modern untuk mendeteksi materi genetik dari sel apa pun. Sehubungan dengan virus hepatitis C, metode ini memungkinkan untuk mendeteksi molekul RNA dari partikel virus. Ini dapat dilakukan dengan metode kualitatif dan kuantitatif. Metode pertama mungkin tidak informatif jika jumlah partikel virus dalam darah tes tidak mencapai nilai ambang. Metode kedua memungkinkan Anda untuk secara akurat menentukan jumlah rantai virus RNA yang terdeteksi dan lebih sensitif.

Analisis dapat diwakili oleh hasil berikut:

  1. Hcv RNA tidak terdeteksi. Ini berarti tidak ada partikel virus dalam darah yang sedang diuji;
  2. RNA hcv terdeteksi. Ini menunjukkan infeksi hepatitis C;
  3. Pemeriksaan PCV kuantitatif dilakukan untuk menilai tingkat infeksi darah pasien dan aktivitas virus di dalam tubuh. Viral load darah yang tinggi adalah 600 hingga 700 IU / ml. Indikator di atas angka ini disebut sangat tinggi, di bawahnya - viral load darah yang rendah.

Tes darah untuk hcv dalam diagnosis virus hepatitis C adalah satu-satunya metode yang informatif, dapat diakses dan tidak berbahaya untuk memverifikasi diagnosis. Interpretasi dan kombinasi yang benar dari berbagai cara pelaksanaannya meminimalkan jumlah kesalahan diagnostik.