Hepatosit - sel hati

Metastasis

Tinggalkan komentar 3,466

Hepatosit disebut sel struktural parenkim hati, yang melakukan fungsi organ penting. Mereka dirancang untuk menyimpan nutrisi dan menetralisir racun dalam darah. Karena jaringan pembuluh darah yang padat, hepatosit memperkaya aliran darah dengan jumlah hemosiderin dan glukosa yang dibutuhkan. Struktur sel hepatosit terdiri dari mitokondria, retikulum, endoplasma, glikogen, kompleks Golgi. Kerusakan karena perampingan menciptakan kondisi yang mengancam jiwa. Cytolysis membutuhkan aktivasi proses regenerasi hepatosit.

Sel hati memiliki struktur khusus, memungkinkan untuk memadatkan zat dan memurnikan darah.

Deskripsi dan struktur sel-sel hepatosit

Hati adalah 60-85% terdiri dari hepatosit dalam jumlah 250-300 miliar Setiap hepatosit memainkan peran penting dalam reaksi antara metabolisme hati. Sel-sel mampu:

  • untuk berpartisipasi dalam produksi dan penyimpanan protein;
  • menyesuaikan proses konversi karbohidrat;
  • mengatur pembentukan kolesterol dan asam empedu;
  • membantu dalam proses ekskresi zat endogen beracun;
  • aktifkan pembentukan empedu di hati.

Hepatosit, seperti sel lain di dalam tubuh, memiliki jumlah divisi yang terbatas selama rentang kehidupan. Jika ada penghancuran permanen hepatosit, dalam jangka waktu tertentu mereka berhenti pulih, dan patologi yang menyebabkan proses destruktif menjadi kronis dan tidak dapat diubah.

Sel berukuran besar dan multikomponen. Persentase singa dari struktur terdiri dari mitokondria, retikulum, endoplasma, glikogen, kompleks Golgi yang bertanggung jawab untuk satu set properti tertentu.

Permukaan hepatosit datar dengan area kecil di mana canaliculi empedu melekat pada satu sisi dan sinusoid darah di sisi lainnya. Pengikatan dilakukan melalui microvilli khusus, berbeda dalam diameter dan panjangnya. Sejumlah besar serat ikat ini menunjukkan aktivitas tinggi dari proses penyerapan dan sekresi. Dua segmen hati terbentuk dari hepatosit tegak: kanan dan kiri.

Fungsi

Karena kompleksitas struktur, fungsi hepatosit beragam:

  • Menyesuaikan jumlah glukosa dalam bagian cair darah. Di hadapan insulin, hepatosit mengambil kelebihan glukosa dari aliran darah, mengubahnya menjadi glikogen, yang terakumulasi dalam sitoplasma. Hidrokortison (hormon korteks adrenal) memperbaiki proses. Dengan kekurangan glukosa dalam pemecahan glikogen darah terjadi, dan produk-produk reaksi mengkompensasi kekurangan gula.
  • Pelaksanaan metabolisme asam lemak. Proses ini diatur dalam sitoplasma hepatosit, yang mengandung mitokondria, lisosom, mikroba halus dan granular dan retikulum, menghasilkan enzim untuk pemecahan dan transformasi lemak dan lipoprotein.
  • Sintesis protein spesifik plasma darah, seperti albumin, fibrinogen, globulin (kecuali imunoglobulin).
  • Dekontaminasi obat, bahan kimia, alkohol, hormon steroid, diserap di usus.
  • Produksi getah bening dalam jumlah besar, diperkaya dengan protein.
  • Produk empedu. Dalam hepatosit, ada mikrovili, yang memindahkan mikrokomponen empedu ke kanalikuli empedu kecil di perbatasan setiap lobulus hepar. Tubulus ini digabungkan dalam duktus intrahepatik besar dari epitel kubik dengan membran basalis. Empedu diproduksi terus menerus (1,2 l per 24 jam), tetapi tidak semuanya masuk ke usus. Ketika tidak ada pasokan makanan, empedu diarahkan ke kantong empedu melalui saluran kistik terpisah, bercabang dari saluran intrahepatik.

Sindrom sitolisis

Penyakit ini termasuk sekelompok kondisi patologis di mana penghancuran hepatosit hati terjadi sebagai akibat dari perubahan nekrotik atau dystropik di parenkim. Sifat patologi ditentukan oleh penyebab terjadinya. Tergantung pada jenis dan tingkat keparahan penyakit, proses penghancuran sel-sel hati bersifat reversibel (melalui regenerasi alami atau medis) atau ireversibel.

Dengan cytolysis, membran pelindung dari hepatosit dihancurkan, setelah itu enzim aktif mulai bekerja melawan hati itu sendiri, menyebabkan nekrosis dan distrofi jaringan. Sitolisis dapat terjadi pada semua usia, misalnya, pada masa bayi - kerusakan autoimun, pada orang yang berusia di atas 50 tahun - kelahiran kembali dengan lemak. Gambaran klinis sindrom ini tergantung pada stadium penyakit, tingkat kerusakan. Untuk waktu yang lama, penyakit itu tidak membuat dirinya terasa. Dengan kemajuan cepat atau kehancuran total hepatosit, penyakit kuning diucapkan pada kulit, sklera mata dan selaput lendir diamati. Hal ini dijelaskan dengan menguningnya pelepasan aktif bilirubin dalam darah, menandakan pelanggaran metabolisme.

Kerusakan sel hati dapat diperbaiki atau tidak.

Tanda karakteristik lain yang menyebabkan kerusakan hepatosit global adalah disfungsi pencernaan, yaitu:

  • peningkatan keasaman jus lambung;
  • bersendawa;
  • mulas;
  • rasa pahit di mulut setelah makan dan perut kosong.

Pada tahap terakhir dari kehancuran, gejala hati terkait dengan perubahan ukuran tubuh dimanifestasikan:

  • nyeri kanan di hipokondrium;
  • palpasi segel dalam proyeksi hati yang sakit.

Alasan

Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan kerusakan pada hepatosit. Penyebab kerusakan organ yang paling signifikan adalah sebagai berikut:

Sel hati dihambat oleh alkohol, obat-obatan, virus, parasit, kekurangan enzim.

  1. Alkohol Produk peluruhan etanol menyebabkan kerusakan reversibel di jaringan hati, tunduk pada penolakan tepat waktu dari minuman beralkohol dan perjalanan terapi rehabilitasi.
  2. Obat. Kerusakan terbesar disebabkan oleh obat-obatan dengan sifat hepatotoksik yang jelas. Ini adalah obat non-steroid anti-inflamasi, antibiotik (misalnya, tetrasiklin), agen antijamur, obat pencahar, "Amiodarone", antimetabolites ( "methotrexate" "fluorouracil", "ftorafur"), neuroleptik, antidepresan, agen psikotropika, antituberkulosis dan antikonvulsan hormon steroid. Pada latar belakang pemberian oral jangka panjang kontrasepsi kompleks meningkatkan risiko trombosis dengan perkembangan patologi selanjutnya.
  3. Hepatitis A, B, C, rubella, cytomegalovirus, Epstein-Barr, virus HIV, dll.
  4. Lipid dalam kerusakan hati non-alkoholik, misalnya, pada obesitas, diabetes mellitus, hipertensi, ketidakseimbangan lemak dalam darah.
  5. Penyumbatan saluran empedu, menyebabkan masalah dengan sekresi empedu di duodenum dan akumulasinya di duktus hati.
  6. Penyakit parasit hati, dipicu oleh menginfeksi tubuh dengan amoebas, Giardia, Ascaris, Echinococcus, Schistosomes.
  7. Reaksi autoimun, gangguan pada tingkat gen, kekurangan enzim.

Pada risiko kerusakan dini hepatosit adalah orang-orang:

Kesehatan hati terancam oleh orang-orang yang sering mengambil pil yang hidup di daerah yang tercemar secara ekologis, dengan kebiasaan buruk dan diet yang tidak sehat.

  • memiliki penyakit hati dengan insufisiensi hepatosit, gangguan aliran darah di organ;
  • perempuan (selama kehamilan, usia lanjut dan usia lanjut);
  • sedang menjalani diet yang tidak seimbang atau nutrisi parenteral jangka panjang karena penurunan tajam berat badan, vegetarian;
  • hidup di lingkungan yang tidak menguntungkan, misalnya, di area yang terkontaminasi dengan logam berat, insektisida, dioksin, dan racun lainnya;
  • produk pembersih rumah tangga yang digunakan secara berlebihan dalam kehidupan sehari-hari;
  • mengambil pada saat yang sama tiga atau lebih jenis obat.
Kembali ke daftar isi

Perawatan dan Pencegahan

Agar pemulihan hepatosit berhasil, pertama-tama, penting untuk menyingkirkan dampak dari faktor negatif yang menyebabkan penyakit, misalnya:

  • tidak termasuk perawatan yang tidak terkontrol dengan obat;
  • sepenuhnya menyerah alkohol;
  • memimpin gaya hidup aktif;
  • beristirahat dan tidur nyenyak;
  • tinjau nutrisi yang mendukung nutrisi yang tepat.

Mungkin membutuhkan relokasi dan pekerjaan.

  • Terapi diet. Sangat efektif bila digunakan pada tahap awal ketika hepatosit belum kehilangan kemampuan untuk memperbaiki diri. Makanan - pecahan, dalam porsi kecil. Diet medikinal harus meliputi:
  1. ikan, makanan laut;
  2. sereal sereal;
  3. roti gandum utuh;
  4. susu asam;
  5. decoctions pada tulang;
  6. telur rebus;
  7. minyak sayur;
  8. sayuran rebus, buah-buahan segar dengan buah tanpa tulang;
  9. buah kering, kacang;
  10. kunyit, bawang putih;
  11. sayang
  • Pembersihan periodik pada hati. Sebelum beralih ke diet terapeutik (lebih lanjut, 1-2 kali setahun), tubuh harus dibersihkan. Untuk melakukan ini, gunakan metode blind sensing dengan magnesia atau metode pembersihan populer lainnya dengan cara improvisasi yang dapat diterapkan di rumah.
  • Terapi obat. Obat pemulihan hepatosit diberkati dengan tugas-tugas berikut:
  1. melindungi kesehatan dan memperbaiki sel yang rusak;
  2. mulai sintesis hepatosit baru;
  3. mereka mengaktifkan kemampuan sel untuk tumbuh dan mengambil fungsi hepatosit yang rusak ke diri mereka sendiri, yang memungkinkan hati untuk melakukan tugasnya sepenuhnya sampai kerusakan dihilangkan;
  4. menormalkan sintesis dan keluarnya cairan empedu.

Persiapan seperti itu mengandung asam amino, fosfolipid, enzim, yang penting untuk memastikan perlindungan membran antar sel. Ini termasuk perwakilan asal alam, yang disintesis dari ekstrak hati hewan. Beberapa dari mereka digabungkan. Contoh: Heptral, Gepabene, Karsil, Esentiale, Galstena, Hofitol, Allohol, Ursofalk.

  • Obat tradisional. Resep digunakan sebagai suplemen untuk terapi utama. Populer:
  1. teh dari stigma dan batang jagung;
  2. minum dari air madu encer dengan kayu manis;
  3. infus campuran jus lemon, cuka sari apel, madu, minyak zaitun;
  4. selai bunga dandelion dalam air, dibumbui dengan jus lemon, gula;
  5. jus dari mungkin burdock.

Struktur hepatosit, organel utama, fungsi dan kemungkinan regenerasi

Sel-sel hati membentuk 85% dari total massa dan total hingga 300 miliar. Fungsi mereka bertujuan untuk memastikan aktivitas vital dari seluruh organisme, mereka berpartisipasi dalam sebagian besar proses metabolisme. Peran mereka sangat besar sehingga alam memiliki kemampuan tinggi untuk meregenerasi jaringan hati, yang dapat dikembalikan ke massa semula dengan kehilangan 75% dari itu.

Struktur hepatosit

Sel hati memiliki bentuk poligonal yang tidak teratur dan dua jenis permukaan, yang berbeda dalam fungsinya. Sisi sinusoidal menghadapi kapiler dan ditutupi dengan sejumlah besar mikrovili. Permukaan empedu hampir halus, membentuk dinding saluran empedu.

Hepatosit memiliki ukuran yang relatif besar, jumlah inti di dalamnya berbeda. Sel dengan satu inti membentuk 70% dari jumlah total, sel-sel dual-core - 25%, dengan 4 dan 8 inti - hanya 2%. Setiap nukleus mengandung satu atau lebih nukleolus.

Sitoplasma mengandung sejumlah besar mitokondria. Dekat inti adalah kompleks Golgi. Retikulum endoplasma granular terus berlanjut ke agranular. Lisosom, peroksisom, partikel glikogen, dan tetesan lemak didistribusikan di atas sitoplasma.

Mikroskop elektron memungkinkan untuk memeriksa secara detail ultrastruktur sel hati. Sejumlah besar formasi yang berbeda memastikan kinerja fungsi hati.

Komunikasi hati dan organel

Hati melakukan fungsi eksokrin dan endokrin. Ini berpartisipasi dalam produksi empedu dan sekresi dalam usus. Fungsi endokrin diwujudkan dengan ekskresi glukosa darah, enzim dan hormon tertentu.

Sintesis glikogen

Hepatosit di bawah aksi insulin menghilangkan kelebihan glukosa darah dari darah, mempertahankan konsentrasi konstan pada 3,5-5,5 mmol / l. Mereka menyimpannya, memberikan bentuk glikogen, tersebar di sitoplasma. Jika Anda menonaktifkan fungsi ini, setelah makan makanan karbohidrat, gula darah akan tumbuh tak terkendali (seperti pada penderita diabetes).

Hepatosit bekerja dalam urutan terbalik - ketika konsentrasi glukosa turun, mereka mengekstraknya dari toko glikogen. Ini dirakit di soket khusus, terhubung erat dengan sistem tubular retikulum endoplasma. Pengaturan ini adalah karena kandungan dalam enzim EPR glukosa-6-fosfatase, yang terlibat dalam metabolisme glikogen.

Hormon hidrokortison adrenal menstimulasi sintesis glikogen, tetapi tidak berasal dari glukosa, tetapi dari protein dan asam amino. Reaksi-reaksi ini menyebabkan peningkatan kadar glukosa darah.

Sekresi lipoprotein

Hepatosit mengatur kadar lemak darah. Beberapa dari mereka dalam bentuk asam lemak terikat dengan albumin, dan yang lainnya membentuk tetesan lipid kecil yang terkait dengan protein. Senyawa ini disebut lipoprotein. Partikel semacam itu memperoleh sifat yang memungkinkan mereka untuk berada dalam keadaan terlarut.

Sekresi protein

Sel-sel hati mensintesis albumin, fibrinogen, globulin dan protein pembekuan darah. Mereka menonjol dalam sinusoid. Sintesis imunoglobulin bukan milik hepatosit. Protein ini diproduksi oleh sel plasma.

Protein darah disintesis oleh tangki dari retikulum endoplasma granular. Melalui aparat Golgi, mereka memasuki bagian sel yang bersentuhan dengan darah dan diekskresikan oleh eksositosis.

Oksidasi mikrosomal

Fungsi detoksifikasi hati disediakan oleh enzim oksidasi mikrosomal. Pada bentuk gelembung reticulum endoplasma - mikrosom. Peran mereka adalah untuk memberi hidrofobik pada zat hidrofobik melalui oksidasi. Untuk menerapkan ini, sitokrom P450 digunakan. Ini berpartisipasi dalam transformasi zat asing dan endogen (hormon, asam lemak).

Beberapa zat dapat mempercepat reaksi oksidasi. Mereka disebut induser. Dalam hal ini, obat dimetabolisme lebih cepat dan tidak akan memiliki efek yang diinginkan.

Kerusakan sel hati

Metabolisme beberapa zat mengarah ke pembentukan senyawa yang lebih beracun yang dapat merusak sel. Reproduksi virus dan keluarnya mereka ke luar juga disertai dengan kerusakan seluler, atau cytolysis. Hal ini disertai dengan kerusakan atau kerusakan pada dinding sel, organel intraseluler. Penyebab keruntuhan mungkin hepatosis lemak non-alkoholik, penyakit autoimun.

Refleksi sindrom cytolysis dapat ditemukan dalam studi analisis biokimia darah. Enzim intraseluler spesifik meningkat: ALT, AST, LDH (terutama isoenzim LDH4 dan LDH5), sorbitol dehidrogenase, feritin, bilirubin langsung.

Secara klinis, ini akan dimanifestasikan oleh munculnya ikterus dan pruritus, penggelapan urin, perubahan warna tinja. Pasien tersebut khawatir tentang:

  • merasa tidak enak badan;
  • kelelahan;
  • kepahitan ke mulut Anda;
  • bersendawa;
  • rasa sakit di hati.

Fitur hepatosit

Informasi genetik dalam bentuk rantai DNA, terorganisir dalam bentuk kromosom, disimpan dalam inti sel. Setiap spesies dicirikan oleh jumlah kromosomnya sendiri. Pada manusia, ada 46 dari mereka di sel somatik, dan 23 di sel kelamin. Oleh karena itu, 23n kariotipe ditunjukkan, di mana surat itu adalah jumlah pengulangan. Sel hati memiliki jumlah inti yang berbeda. Oleh karena itu, jumlah kromosom bervariasi secara proporsional dan dapat 23n * 2, 23n * 4, tetapi pada saat yang sama kariotipe dianggap sebagai 23n normal.

Sel ito

Lobulus hepatika mengandung sel stellata tipe khusus yang dapat berada di dua negara. Jika tidak ada kerusakan organ, mereka beristirahat. Fungsi mereka adalah menyimpan vitamin A dalam bentuk tetes lemak.

Setelah kerusakan hati, sel-sel Ito diaktifkan - mereka kehilangan cadangan retinoid, menyusut, berproliferasi, dan membentuk sel-sel yang mirip dengan myofibroblasts. Aktivasi menunjukkan awal fibrogenesis, pembentukan jaringan parut. Setelah tahap ini, apoptosis sel terjadi, sebagai akibatnya jumlah mereka berkurang.

Regenerasi hati

Organ ini memiliki kapasitas pemulihan yang tinggi. Dengan hilangnya 75% jaringan, ia dapat pulih sepenuhnya dalam beberapa hari. Tetapi dengan mengorbankan apa yang terjadi penggantian bagian yang hilang, belum sepenuhnya diselidiki.

Untuk waktu yang lama, diyakini bahwa tidak ada sel induk di hati, dan regenerasi terjadi pada tingkat intraseluler. Sel poliploid membelah dan menjadi diploid. Hepatosit pada fase mitosis G0 juga memasuki divisi. Untuk sebagian besar, hepatosit periportal terlibat dalam perbaikan organ.

Studi terbaru menunjukkan bahwa di daerah sekitar vena sentral ada sel punca dengan set kromosom diploid yang aktif membelah. Beberapa dari mereka tetap di tempat mereka, sementara yang lain pindah ke tempat-tempat kerusakan. Di bawah pengaruh faktor-faktor khusus, sel memperoleh sifat-sifat hepatosit. Agaknya, sel-sel ini menyebabkan karsinoma hati ketika mereka kehilangan kendali atas pembagian.

Regenerasi terjadi karena hepatoblas janin, sel oval, pankreas, batang.

Mekanisme untuk menghentikan pembagian sel tidak sepenuhnya dipahami - mengapa, pada tahap tertentu, ketika massa awal suatu organ tercapai, itu berhenti. Beberapa peran termasuk senyawa protein - mengubah faktor pertumbuhan.

Regenerasi terjadi terus menerus, dengan efek jangka pendek yang kecil dari faktor perusak di tempat sel mati, jaringan hati dengan struktur yang terorganisir dengan baik ditemukan. Tetapi dengan eksposur yang lama dan teratur terhadap faktor patogenik, sel berkembang biak dengan pembentukan jaringan ikat yang signifikan. Lokasi sel terganggu, jaringan kehilangan arsitekonik yang benar. Ini diwujudkan dalam bentuk nodus regenerasi, yang merupakan tanda sirosis hati.

Perubahan usia

Struktur lobulus hepatika akhirnya terbentuk hanya pada usia 8-10. Sepanjang hidup, ada pembaruan sel-sel hati secara konstan. Tetapi aktivitas mitosis menurun tajam di usia tua. Sel hipertrofi kompensasi, jumlah dengan beberapa inti meningkat. Sitoplasma menumpuk pigmen lipofuscin, tetes-tetes lemak. Jumlah glikogen terus menurun. Enzim redoks mengurangi aktivitas mereka.

Di lobulus hepatika, jumlah hemokapiler menurun. Jaringan menderita hipoksia, sel-sel mati dan digantikan oleh jaringan ikat. Proses yang paling aktif terjadi di bagian tengah lobulus.

Struktur dan fungsi hepatosit - Sistem tubuh (histologi)

STRUKTUR MIKROSKOPIK HEPATOSIT

Dalam hepatosit, banyak pola umum terungkap yang menarik bagi mereka yang mempelajari biologi sel, dan hepatosit dianggap dalam bab-bab sebelumnya dari manual ini sebagai contoh ilustratif seperti itu, jadi tidak perlu mengulangi semua yang telah dikatakan. Namun, untuk kenyamanan, kami masih memberikan data dasar dan paling menarik di sini.
Hepatosit mengumpulkan glikogen (diwarnai dengan glikogen dan metode lain) ditunjukkan pada Gambar. 1 - 19, dan hepatosit mengandung kelebihan lemak, pada buah ara. 1 - 20. Dalam gambar. 3-17 dan 3-18 adalah hepatosit poliploid.
Ultrastruktur Inti hepatosit ditunjukkan pada gambar. 4 - 3; Shell dan pori-pori nuklir di dalamnya dapat dipertimbangkan secara lebih rinci di Fig. 4 - 4.
Sitoplasma hepatosit secara harfiah berlimpah dengan berbagai jenis organel dan inklusi. Mitokondria sangat banyak (Gambar 22-17 dan 22-20); Diperkirakan bahwa setiap hepatosit mengandung 1000 atau lebih mitokondria. Mitokondria sangat penting untuk hepatosit, karena sel-sel ini melakukan fungsi-fungsi metabolik yang sangat banyak dan beragam di alam. Ada banyak polibosom bebas dan membran-terikat yang ditemukan di hepatosit. Baik retikulum endoplasma granular dan halus dikembangkan dengan baik; signifikansi fakta ini akan menjadi jelas ketika kita menggambarkan fungsi endokrin dari hepatosit. Sejumlah tumpukan alat Golgi, mungkin dihubungkan dengan tubulus, tersebar melalui sitoplasma (seperti yang dijelaskan pada Bab 5). Seperti yang terlihat pada gambar. 22-21, beberapa tumpukan terletak dekat dengan nukleus, yang lain di dekat kapiler empedu. Kantong aparat Golgi juga terkait dengan fungsi endokrin dari hepatosit (lihat di bawah). Ada lisosom dari segala jenis, terutama di dekat kapiler empedu (Gambar 22-22). Beberapa lisosom mengandung pigmen keausan lipofuscin, karena lipofuscin pada hepatosit menangkap lisosom (lisosom semacam itu disebut lipofuscin bodies). Hepatosit juga mengandung sejumlah besar organel vesikuler, yang disebut sel-sel mikroba (ditandai dalam Gambar 22 - 22). Pada kebanyakan spesies (tetapi tidak pada manusia) ada formasi padat di pusat mereka, jelas dari sifat kristal. Mikrobodi dikelilingi oleh membran dan mengandung beberapa enzim.

Struktur kristal, yang terletak di pusat microbody di banyak spesies, adalah uricase. Enzim ini terlibat dalam konversi asam urat menjadi turunannya dengan tujuan menghilangkan zat ini dari tubuh. Pada manusia, bagaimanapun, enzim ini tidak ada, dan asam urat diekskresikan dalam urin seperti itu. Dalam kasus pelanggaran penghapusan semua asam urat yang terbentuk di dalam tubuh, serta asam urat yang dikonsumsi dengan makanan, penyakit yang disebut asam urat terjadi. Baru-baru ini ditunjukkan bahwa mikroba mengandung enzim yang memainkan peran penting dalam metabolisme asam lemak oleh (3-oksidasi, dan telah ditetapkan bahwa di bawah pengaruh obat yang digunakan untuk menurunkan lipid serum, jumlah tubuh mikro seperti itu di hepatosit meningkat.
Setelah tinjauan umum organel hepatosit ini, kami akan lebih lanjut mencoba untuk lebih spesifik menghubungkan keberadaan beberapa dari mereka dengan fungsi hepatosit. Tetapi pertama-tama kita harus menyebutkan berbagai jenis permukaan hepatosit.

Tiga jenis permukaan hepatosit

  1. Permukaan yang berbatasan dengan ruang Disse dicirikan oleh banyak microvilli yang menonjol ke ruang ini (gbr. 22 - 16), yang secara alami menyediakan setiap hepatosit area permukaan yang sangat besar untuk penyedotan zat dari aliran darah. Antara mikrovili ada ruang di mana hepatocytes mensekresikan zat ke dalam plasma darah.
  2. Pada permukaan lateral hepatosit di sebagian besar spesies ada proses lateral dan depresi sesuai dengan depresi dan proses dari hepatosit yang berdekatan; pada manusia, mereka berkembang sedikit. Berkat formasi ini, hepatosit melekat satu sama lain.
  3. Di beberapa bagian dari permukaan hepatosit ada kapiler empedu yang terletak antara hepatosit ini dan satu atau dua lainnya (Gambar 22-21 dan 22-22). Permukaan yang membatasi kapiler empedu adalah sekresi. Kapiler-kapiler empedu akan dijelaskan kemudian sehubungan dengan fungsi eksokrin dari hati.

Tanpa memerinci fungsi hati, kita secara singkat mendiskusikan beberapa dari mereka dan mengasosiasikannya dengan organel-organel yang disediakan. Kami akan mulai dengan fungsi endokrin dari hati.

BEBERAPA FUNGSI ENDOCRINE OF HEPATOCYTES DAN ORGANEAL TERKAIT

Seperti disebutkan sebelumnya, hati adalah kelenjar eksokrin, karena hepatosit mengeluarkan empedu ke kapiler empedu, dari mana ia dikeringkan sepanjang sistem saluran ke dalam usus. Tetapi beberapa dekade yang lalu, disimpulkan bahwa itu adalah kelenjar endokrin. Pada masa itu, kelenjar itu dianggap endokrin, jika itu disekresikan ke dalam aliran darah zat apa pun yang diperlukan untuk tubuh. Oleh karena itu, ketika ditetapkan bahwa hati mengeluarkan gula ke dalam aliran darah, diputuskan bahwa itu bukan hanya eksokrin, tetapi juga kelenjar endokrin. Saat ini, diketahui bahwa hati mengeluarkan beberapa zat yang diperlukan untuk tubuh ke dalam aliran darah. Perlu dicatat bahwa baik fungsi eksokrin dan endokrin disediakan oleh sel sekretori khusus yang sama - hepatosit. Juga harus disebutkan bahwa, meskipun dalam bab ini akan lebih mudah untuk mempertimbangkan hati sebagai kelenjar endokrin, istilah ini sekarang umum digunakan dalam arti sempit dalam kaitannya dengan kelenjar-kelenjar yang menghasilkan hormon.

Sintesis glikogen dan sekresi glukosa

Setelah makan yang mengandung sejumlah besar karbohidrat, kadar glukosa dalam darah akan meningkat tak terkendali, jika bukan karena aktivitas hepatosit, yang di hadapan insulin mengeluarkan kelebihan glukosa dari darah, menyimpannya sebagai glikogen. Sebaliknya, ketika kadar gula darah mulai menurun, hepatosit mengubah glikogen kembali menjadi glukosa, melepaskannya ke dalam darah. Dalam mikrograf elektron, endapan glikogen yang terbentuk dari glukosa memiliki penampilan partikel dengan kerapatan elektron yang tinggi, yang agak lebih padat daripada ribosom; partikel-partikel ini disusun dalam bentuk roset (lihat gbr. 5 - 60). Mereka terkait erat dengan tubulus retikulum endoplasma halus (lihat Gambar. 5 - 60 dan 22 - 21). Hubungan karakteristik antara deposit glikogen dan tubulus retikulum endoplasma halus ini mungkin disebabkan oleh enzim glukosa-6-fosfatase, yang memainkan peran penting dalam metabolisme glikogen dan dilokalisasi dalam retikulum endoplasma halus.
Pembentukan glikogen dalam hepatosit juga dirangsang oleh hormon hidrokortison, yang menghasilkan korteks adrenal; namun, dalam hal ini, glikogen terbentuk dari protein atau prekursor mereka, dan pembentukan glikogen ini mengarah pada pelepasan glukosa ke dalam darah, dan bukan karena penyerapannya dari darah.
Hepatosit mensintesis albumin, fibrinogen dan sebagian besar globulin plasma darah, serta protein lain yang terlibat dalam pembekuan darah, dan mengeluarkan zat ini ke sinusoid. Hepatosit tidak menghasilkan imunoglobulin; protein-protein ini diproduksi oleh sel plasma.
Protein yang disekresikan oleh hepatosit ke dalam darah disintesis di dalam waduk retikulum endoplasma granular, yang terlihat di berbagai bagian sitoplasma (seperti yang ditunjukkan di sebelah kanan pusat pada Gambar 22-22). Setelah sintesis selesai, protein darah melalui aparat Golgi memasuki permukaan bebas dari sel dicuci oleh plasma dan disekresikan oleh mekanisme eksositosis.

Sekresi lipoprotein

Hepatosit juga terlibat dalam pengaturan lipid darah. Meskipun beberapa lipid berada di dalam darah dalam bentuk kompleks asam lemak yang rapuh dengan albumin, sebagian besar berada dalam bentuk partikel kecil, di mana lipid entah bagaimana dikaitkan dengan protein. Partikel-partikel ini disebut lipoprotein darah. Partikel lipid itu sendiri akan menjadi hidrofobik dan karena itu tidak bisa tetap di plasma sebagai suspensi. Tetapi protein yang berhubungan dengan mereka, memiliki efek sedemikian rupa sehingga partikel-partikel menjadi cukup hidrofilik agar tetap dalam plasma dalam suspensi.

Sekresi protein darah

Di dalam darah, ada 4 jenis partikel lipoprotein. 1) Chylomicrons, yang telah digambarkan sebagai yang terbesar dari partikel semacam itu; mereka, sebagaimana telah dicatat, terbentuk dalam sel-sel penyerap usus. Hepatosit bersama dengan sel-sel lain dari tubuh terlibat dalam penghapusan partikel-partikel ini dari darah setelah konsumsi makanan berlemak. Karena kilomikron tersuspensi dalam plasma darah, mereka dengan mudah jatuh ke ruang Disse dan, mungkin, partikel pra-P-lipoprotein sedikit lebih kecil daripada ukuran kilomikron, dan relatif lebih kaya protein. Diasumsikan bahwa mereka membentuk hepatosit. Partikel P-lipoprotein bahkan lebih kecil dan lebih padat dan mengandung lebih sedikit lipid. Mereka juga disintesis oleh hepatosit dan merupakan mediator utama dalam proses transportasi kolesterol dalam tubuh. Mereka mungkin disekresikan bersama dengan pra-P-lipoprotein atau sebagai bagian dari mereka. Partikel lipoprotein terkecil adalah lipoprotein dengan lipid terutama dalam bentuk fosfolipid, komponen utama membran sel.
Lipoprotein yang diproduksi oleh hepatosit jelas disintesis secara berurutan, selangkah demi selangkah. Bagian protein mereka disintesis dalam retikulum endoplasma granular, yang secara bertahap melewati retikulum endoplasma halus. Yang terakhir terlibat dalam sintesis lipid. Oleh karena itu, protein dan lipid partikel lipoprotein terbentuk seolah-olah dalam satu tabung, protein di daerah di mana ia memiliki struktur granular, dan lipid di mana ia halus. Kompleks Golgi, tentu saja, juga berpartisipasi dalam proses ini, dan vesikel yang mengandung lipoprotein terlepas dari kantungnya (Gambar 22-21), bergerak ke permukaan sinusoid, di mana partikel lipoprotein yang terkandung dalam gelembung dilepaskan ke dalam darah. Di dalam sitoplasma, partikel-partikel yang dikelilingi oleh membran memiliki penampakan butiran gelap.

PERAN HEPATOSIT DALAM METABOLISME DAN DETOKSIKASI TERHUBUNG DENGAN PARTISIPASI DALAM PROSES ORGANEL INI

Fungsi lain dari hepatosit (selain endokrin yang baru saja dijelaskan
fungsi dan eksokrin yang selanjutnya dipertimbangkan) hanya akan disebutkan secara singkat di sini; ini termasuk berbagai transformasi dan pengikatan beberapa senyawa ke orang lain, yang mengarah pada penurunan toksisitas zat berbahaya yang telah diserap dari usus atau terbentuk di dalam tubuh dan memiliki semacam efek merusak pada jaringan. Misalnya, amonia yang terbentuk dalam proses metabolisme asam amino, setelah mencapai konsentrasi tertentu, menjadi beracun. Hepatosit mencegah peningkatan konsentrasi, menggunakan amonia untuk membentuk zat yang bermanfaat atau urea, yang terakhir tidak beracun (kecuali konsentrasinya mencapai nilai yang terlalu tinggi) dan dikeluarkan dari tubuh oleh ginjal.
Banyak zat, dimulai dengan obat-obatan yang diresepkan oleh dokter dan diakhiri dengan bahan kimia yang diserap dari berbagai sumber, mengalami transformasi metabolisme dan detoksifikasi dengan hepatosit. Dalam beberapa kondisi, produk penguraian zat-zat ini mungkin lebih berbahaya daripada zat-zat ini.
Hepatosit juga mengalami transformasi metabolisme hormon steroid dan alkohol. Dengan peningkatan fungsi detoksifikasi hepatosit, kandungan komponen retikulum endoplasma halus meningkat.

HEPATOSIT

Hepatosit (G) di lempeng hati (PP) agak terpisah satu sama lain. Pada gambar itu, salah satunya dipotong untuk menunjukkan struktur internalnya.

Hepatosit adalah sel hati poligonal dengan dua jenis permukaan. Permukaan sinusoidal berorientasi pada arah kapiler sinusoidal hati (SC) dan ditutupi dengan microvilli (MV). Permukaan empedu hampir halus, masing-masing terletak di antara dua permukaan sinusoidal, membentuk setengah dari dinding tubulus empedu (LC).


Hepatosit adalah sel-sel besar berukuran 15-30 mikron. Sekitar 25% dari mereka adalah dual-core; 70% dari hepatosit mononuklear adalah tetraploid dan sekitar 2% adalah octaploid, yaitu dengan set kromosom diploid 4- atau 8 kali lipat.

Setiap nukleus (I) berbentuk bulat dan memiliki satu atau lebih nukleolus. Sitoplasma mencakup sekitar 800 mitokondria elips atau memanjang (M).

Kompleks Golgi multi-pelat yang berkembang dengan baik (CG) (hingga 50 kompleks) biasanya dikelompokkan dekat dengan nukleus dan saluran empedu. Sumur yang memanjang dari endoplasmic endic reticulum (HPP) sering meluas ke tubulus retikulum endoplasma agranular (AGES). Partikel lisosom (L), peroksisom (P), glikogen (PG), tetesan lipid (LK) dan ribosom bebas ditemukan dalam jumlah besar di sitoplasma hepatosit.

Di garis tengah antara dua permukaan sinusoidal dari hepatosit adalah sebuah alur yang mengelilingi tubuh sel. Alur ini dan alur yang sesuai dari hepatosit yang berlawanan membentuk saluran dengan lebar 0,5-1,5 mikron - saluran empedu (FA), atau kapiler empedu. Tubulus empedu di sini tidak memiliki dinding sendiri. Tubulus mungkin memiliki cabang pendek, permukaan bagian dalamnya dihiasi dengan mikrovili. Fungsi utama hepatosit adalah sekresi empedu ke dalam canaliculi empedu melalui mekanisme yang belum diteliti. Untuk mencegah penetrasi empedu ke dalam darah, saluran empedu ditutup oleh penutupan band (ZP) - koneksi ketat kedap air yang menyertainya. Selain mereka, sabuk fusi (PS) memperkuat tepi tubulus. Mereka diatur dalam bentuk sabuk sempit di luar sabuk penutupan.

Selain itu, hepatosit dihubungkan oleh banyak nexus (H) dan interdigitasi pineal kecil (ditunjukkan oleh panah).

Kanaliculus empedu meluas ke kanalikuli biliaris terminal di tepi lobulus. Tidak ada anastomosis antara saluran empedu dari lobus tetangga.

Pelat hepatik dibatasi di kedua sisi oleh kapiler sinusoidal hati dengan sel-sel endotel (EC), yang memiliki pelat kisi (RP) dan bukaan besar (O). Kapiler sinusoidal hati tidak memiliki membran basal, sehingga microvili terlihat melalui lubang ini. Diameter lubang ini biasanya lebih kecil dari diameter platelet dan sel darah merah (E), sehingga hanya plasma darah yang melewati mereka dan bersentuhan dengan hepatosit.

Antara hepatosit dan dinding kapiler sinusoidal hati ada ruang Disse (PD), yang hampir sepenuhnya diisi dengan mikrovili hepatosit. Beberapa serat retikuler dan kolagen (KB) melewati ruang Disse.

Sel hati

Hepatosit adalah sel yang membentuk hati. Mereka membentuk 80% dari total massa kelenjar penyaringan, berpartisipasi dalam sintesis protein, kolesterol dan asam empedu, mempromosikan transformasi karbohidrat dan penghapusan racun dari tubuh.

Struktur hepatosit

Bentuk selnya menyerupai polyhedron dengan enam sisi genap, satu atau dua core. Ukurannya tidak lebih dari 25 mikron.

Unsur-unsur struktural sel meliputi:

  • mitokondria - pusat energi sel;
  • nukleus dan sitoplasma, yang merupakan elemen utama setiap hepatosit;
  • endoplasmic reticulum (reticulum) yang terlibat dalam sintesis protein, karbohidrat, hormon;
  • lisosom - sumber enzim hidrolitik;
  • glikogen - penyimpanan cadangan glukosa;
  • lipid - asisten lisosom, cadangan energi hepatosit;
  • Golgi kompleks menumpuk, mengubah dan mentransport zat yang disintesis oleh retikuloma ke permukaan hepatosit.

Hepatosit memiliki dua dependensi fungsional:

  • Vascular - berinteraksi dengan sistem sirkulasi hati.
  • Biolarya - berdekatan dengan saluran empedu.

Sel berisi glikogen - penyimpanan glukosa, digunakan jika tingkatnya menurun. Jumlah dalam hati dapat bervariasi dengan ritme harian, tetapi pada dasarnya itu semua tergantung pada bagaimana seseorang makan. Hepatosit mempertahankan kadar glukosa yang stabil, yang diperlukan untuk tubuh.

Fungsi utama dilakukan oleh sel:

  • sintesis hormon dan protein;
  • metabolisme karbohidrat;
  • penghilangan zat beracun dari tubuh;
  • pembentukan empedu;
  • pertukaran lipid;
  • transformasi bilirubin, diikuti oleh pemindahannya dari tubuh.

Peran dalam regenerasi

Jika Anda tidak memperhitungkan pembelahan sel yang rendah, hati memiliki kemampuan untuk cepat beregenerasi. Mekanisme pemulihan secara otomatis diaktifkan dalam kasus penyakit atau operasi. Tidak ada organ lain yang memiliki penyembuhan diri yang unik. Segera setelah hati kembali ke keadaan normal, regenerasi berhenti, tetapi setelah kerusakan berikutnya, ia akan kembali lagi.

Tindakan pemulihan adalah proses panjang yang melambat seiring bertambahnya usia, yang membuat hati priori kemampuannya untuk beregenerasi dengan cepat. Untuk menghindari situasi seperti itu perlu berhati-hati terhadap faktor-faktor perusak. Selain itu, Anda harus benar-benar mengubah gaya hidup Anda. Patuhi diet khusus, gunakan vitamin, mineral dan obat-obatan yang mempromosikan pemulihan tubuh. Jika tidak ada proses inflamasi, regenerasi dapat berlangsung lebih cepat. Dan setelah proses ini selesai, pembelahan sel melambat.

Penyebab utama kehancuran kelenjar:

  • penggunaan alkohol dan nikotin dalam jumlah besar;
  • diet tidak sehat, diet ketat;
  • sering berolahraga;
  • stres;
  • parasit;
  • antibiotik dosis besar;
  • pengaruh sinar matahari.

Pertama-tama, hati hancur karena kebiasaan berbahaya - dalam minuman beralkohol dan rokok adalah zat yang menghancurkan sel-sel hati.

Diet yang kuat dan diet yang tidak sehat juga memiliki efek buruk pada hati: zat besi tidak mendapatkan jumlah nutrisi yang dibutuhkan untuk pekerjaan normal, komponen yang sulit bagi tubuh untuk mengatasinya dan tidak dapat didaur ulang, oleh karena itu mereka menumpuk dan secara bertahap berubah menjadi lemak.

Jika Anda menggunakan antibiotik, tanpa berkonsultasi dengan spesialis, Anda dapat membahayakan tubuh, menyebabkan keracunan beracun. Selain itu, hati bereaksi terhadap keadaan stres. Adrenalin diproduksi, yang berbahaya dalam dosis besar. Kehancuran kelenjar ini disebabkan oleh, dan penyalahgunaan sinar matahari, dapat membahayakan, menghancurkan cangkangnya dengan racun ultraviolet endogen. Vitamin D, bersamaan dengan itu juga meningkatkan jumlah kalsium dalam tubuh, yang menyebabkan kelebihannya.

Sindrom sitolisis hati

Patologi seperti ini sebagai sitolisis kelenjar adalah penghancuran hepatosit selama nekrosis, degenerasi atau penipisan membran. Ada pelanggaran fungsi. Ada dua jenis:

Gejalanya bisa berbeda: demam, sakit kuning, mual, kehilangan kekuatan, rasa sakit dan nyeri di hati. Peningkatan organ dapat terjadi.

Faktor utama yang menyebabkan sindrom ini adalah alkohol, obat-obatan dan virus hepatitis.

Dengan penggunaan jangka panjang etil alkohol, semacam penyakit alkohol muncul, yang terjadi dalam tiga tahap: hepatosis berlemak, hepatitis, dan akhirnya, sirosis. Pada tahap awal ketergantungan alkohol, perubahannya bersifat reversibel. Untuk melakukan ini, Anda harus benar-benar meninggalkan alkohol dan memulai pemulihan.

Ketika mabuk dengan obat-obatan, hati sangat menderita, ia tidak dapat memproses semua persiapan dengan cepat tanpa merusak dirinya sendiri. Karena itu, sebelum mengambil perawatan sendiri, perlu berkonsultasi dengan dokter. Hasil yang paling akurat pada keadaan sel-sel organ dapat diperoleh dengan membuat analisis histologis. Dalam penelitian ini, biopsi dilakukan (mengambil area organ uji), diikuti dengan studi tentang keadaan sel.

Peradangan hati juga menghancurkan hepatosit. Virus hepatitis A, B, C, D dan E, memasuki tubuh melalui kontak atau melalui darah, menghancurkan sel-sel hati, memicu mekanisme untuk perkembangan sirosis, sering mengakibatkan kematian. Hepatitis kronis dapat berubah menjadi nekrosis bertahap. Oleh karena itu, segera setelah ada tanda-tanda cytolysis hati, perlu menjalani serangkaian pemeriksaan dan memulai pengobatan untuk menghindari konsekuensi serius.

Tergantung pada penyebab penyakit, perawatan yang memadai harus dipilih oleh spesialis, pertama-tama, penghapusan faktor memprovokasi.

Pengobatan

Untuk memulihkan berhasil dan cukup cepat, pertama-tama perlu untuk menyingkirkan faktor-faktor yang memperlambat regenerasi sel. Ini difasilitasi oleh penolakan lengkap alkohol dan produk tembakau, penghentian perawatan diri, penambahan latihan fisik. Pada saat yang sama lebih baik untuk cukup tidur dan makan dengan benar (terutama untuk mengikuti diet yang ditentukan oleh dokter).

Sekitar satu kali setiap enam bulan, tubuh perlu dibersihkan - metode apa pun yang disetujui oleh dokter. Anda perlu minum obat yang membantu pemulihan. Obat-obatan tersebut mengandung sejumlah besar asam amino dan fosfolipid, serta enzim yang berkontribusi terhadap perlindungan membran dan penebalannya. Contoh obat-obatan tersebut: Esenziale, Allahol, Ursofalk.

Pencegahan

Setelah terapi apa pun, tindakan profilaksis harus diambil:

  • vaksinasi dengan obat antiviral;
  • hanya menggunakan barang-barang kebersihan pribadi: mesin, gunting, penjepit, pinset, dll.;
  • penolakan hubungan seksual tanpa kondom;
  • hanya pilih salon kecantikan atau perusahaan serupa lainnya yang menginspirasi kepercayaan diri, gunakan hanya alat sekali pakai.

Hepatosit - sel parenkim hati. Struktur dan fungsi hepatosit

Struktur hati itu unik. Sel-selnya dapat beregenerasi, dan fungsinya memungkinkan tubuh untuk mengatur banyak proses kehidupan yang penting. Struktur utama hati dibentuk oleh hepatosit. Ini adalah sel-sel parenkim yang membawa beban fungsional utama.

Struktur sel

Struktur hepatosit memiliki fitur struktural dan biokimia yang membedakannya dari sel-sel hati lainnya. Bentuknya adalah polyhedron. Sel memiliki enam bidang permukaan (sisi), satu atau dua inti, dan sebuah arah kutub. Ukuran sel sekitar 25 mikron, dan jumlah totalnya mencapai 80% dari total hati.

Hepatosit terdiri dari berbagai elemen struktural. Yang utama adalah sebagai berikut:

  • inti;
  • sitoplasma;
  • mitokondria;
  • retikulum endoplasma (retikulum);
  • glikogen;
  • lisosom;
  • Golgi kompleks;
  • inklusi lipid.

Struktur nuklir hepatosit menunjukkan adanya satu atau dua inti dengan jumlah set kromosom haploid yang berbeda. Selain nukleus normal, sel-sel poliploid dengan nomor kromosom genap juga bisa ada di dalam sel. Inti tersebut memiliki ukuran yang lebih besar, yang berkorelasi dengan jumlah set kromosom.

Sitoplasma mengandung retikulum endoplasma halus dan kasar, yang terlibat dalam sintesis protein dan hormon, metabolisme karbohidrat. Golgi kompleks menumpuk, mengubah dan mengangkut zat yang terbentuk di retikulum ke permukaan hepatosit. Mitokondria menghasilkan ATP, dan glikogen polisakarida adalah penyimpanan cadangan glukosa.

Fitur membran sel

Susunan hepatosit pada struktur umum parenkim memungkinkan untuk membedakan dua sisi sel hati yang berfungsi secara fungsional:

  • vaskular (basal), bersentuhan dengan sistem sirkulasi hati;
  • bilier (apikal), berdekatan dengan saluran empedu.

Di bagian pembuluh darah membran sel ditutupi dengan flagela mikroskopis - mikrovili. Permukaan ini bersebelahan dengan dinding kapiler sinusoidal. Ruang antara dinding sel dan permukaan kapiler disebut ruang perisinusoid Disse.

Ini adalah lumen celah di mana proses sel Kupfer terkonsentrasi, yang fungsi fagositiknya melindungi hepatosit dan darah, Pit dan sel Ito. Ruang Disse mungkin juga mengandung sejumlah kecil serat argyrophil.

Microvilli tertanam di kapiler, melewati celah ruang dan pori-pori endotheliocy di lumen dan kontak dengan aliran darah. Karena hepatosit memiliki kontak langsung dengan darah, kejenuhannya dengan zat yang berguna segera terjadi, tanpa penghalang penyaringan tambahan. Permukaan basal juga dirancang untuk menjebak antibodi sekretori dari aliran darah, yang diperlukan untuk efek hepatoprotektif pada empedu.

Permukaan bilier berdekatan dengan ruang tubular, yang disebut kapiler empedu. Ini dibentuk oleh dua membran plasma bilier hepatosit berdekatan berdekatan satu sama lain. Mereka terhubung dengan sendi slotted tahan lama.

Sisi apikal juga disediakan dengan microvilli, tetapi dalam jumlah yang jauh lebih kecil. Baris biliaris hepatosit yang terhubung secara padat membentuk sistem saluran empedu dan sinar hepatik yang membentuk lobulus hati.

Fungsi

Karena hepatosit adalah sel hepatik utama, seluruh beban fungsional utama jatuh ke dalamnya.

Sel-sel ini melakukan fungsi-fungsi berikut:

  • mensintesis protein dan hormon;
  • berpartisipasi dalam pembentukan empedu;
  • mengatur metabolisme karbohidrat;
  • menyertai metabolisme lipid;
  • buang zat beracun.

Berbagai arah fungsional dalam hepatosit dimungkinkan karena sel-sel ini adalah yang utama dalam struktur jaringan parenkim. Mereka juga merupakan prototipe semua sel hati.

Sintesis protein

Struktur sel hepatosit terlibat dalam sintesis senyawa protein darah. Ini terjadi dalam granular, endoplasmic reticulum kasar (GRPS) - komponen sel. Albumin dan fibrinogen, serta beberapa globulin, disintesis dalam PEPS.

Zat tersintesis diangkut melintasi permukaan membran sel. Mereka memasuki aliran darah secara langsung, dengan cara mereka dikirim ke tempat tujuan.

Pertukaran karbohidrat

Karbohidrat yang memasuki tubuh manusia diubah menjadi polisakarida. Salah satu polisakarida ini adalah glikogen. Hepatosit mengakumulasi kelebihannya, yang disimpan di sitoplasma.

Dengan kadar gula rendah, yang terjadi ketika kekurangan glukosa atau kerja intensif insulin, akumulasi glikogen dimetabolisme dan dilepaskan ke dalam darah, memastikan status glikemik stabil.

Metabolisme glikogen terjadi di bawah aksi glukosa-6-fosfat, enzim dari jaringan endotel halus (aPS). Tingkat glikogen bergantung pada diet. Asupan karbohidrat secara teratur menutupi kekurangannya.

Pada hipoglikemia diabetes, polisakarida mempertahankan gula darah untuk waktu yang singkat, menghindari koma diabetik instan.

Pembentukan empedu

Sel-sel yang membentuk parenkim hati terlibat dalam produksi empedu. Salah satu komponen dari proses sekresi adalah kombinasi dari bilirubin yang tidak larut dalam air langsung dengan glucuronyltransferase. Karena konjugasi mereka, bilirubin yang larut dalam air dilepaskan, diikuti oleh ekskresi ke dalam saluran empedu (resirkulasi enterohepatik).

Asam empedu disintesis dari senyawa asam kolat dengan glisin atau taurin. Mereka mempromosikan penyerapan lipid di usus dan konversi mereka berikutnya.

Sintesis dan pertukaran lipid

Enzim yang terletak di jaringan endotel halus hepatosit mensintesis lipid, fosfolipid dan asam lemak. Mereka juga terlibat dalam metabolisme zat-zat ini, mengeluarkan mereka dari aliran darah dan menahan mereka di sitoplasma sebagai senyawa terkait. Asam lemak berikatan dengan albumin, dan lipid berinteraksi dengan protein. Dalam sitoplasma, deposit cadangan lipid juga terbentuk - trigliserida.

Detoksifikasi

Hati adalah satu-satunya organ yang membersihkan tubuh agen beracun yang telah masuk dari luar atau terbentuk sebagai akibat dari kerusakan metabolik. Penghapusan racun alkohol, obat-obatan, racun dan metabolit tergantung pada enzim oksidasi mikrosomal.

Proses detoksifikasi berlangsung di microsomes - formasi gelembung yang terletak di aEPS. Dalam proses fermentasi, racun bergabung dengan radikal hidrofilik dan menjadi larut dalam air. Zat beracun cepat diekskresikan dalam urin, tanpa sempat menyebabkan bahaya yang signifikan.

Retikulum endoplasma juga merupakan repositori kalsium intraseluler, yang bertindak sebagai mediator kontraksi otot jantung dan menyediakan plastisitas sinaptik neuron.

Kerusakan hepatosit

Sebagai hasil dari beberapa patologi, hepatosit mungkin rusak. Ada sindrom cytolysis, yang menghancurkan sel.

Faktor yang memprovokasi adalah penyakit berikut:

  • hepatitis berbagai etiologi;
  • keracunan alkohol atau narkoba, keracunan oleh agen beracun industri;
  • invasi parasit;
  • gangguan autoimun
  • metabolisme lipid abnormal.

Cytolysis adalah proses yang tidak dapat diubah. Sebagai akibat dari pecahnya membran sel, sitoplasma meninggalkan amplop, menahan unsur-unsur penyusun hepatosit. Mereka menembus ke dalam ruang ekstraseluler, menyebabkan nekrosis jaringan yang berdekatan. Ini merusak membran sel yang terletak di jari-jari proses nekrotik dan menyebabkan sitolisis mereka. Kerusakan rantai sel dimulai, yang menyebabkan kematian besar hepatosit.

Gejala cytolysis muncul pada tahap kerusakan sel yang luas. Tidak adanya ujung saraf di hati membuatnya sulit untuk didiagnosis, oleh karena itu tanda-tanda gangguan sel adalah manifestasi ikterik pada kulit, gangguan dispepsia dan perilaku.

Hepatosit nekrosis disebabkan oleh cytolysis menyebabkan gangguan fungsional hati. Jika tidak diobati, proses distrofik dapat menjadi ireversibel. Kerusakan patologis sel struktural utama dapat menyebabkan kerusakan total parenkim, karena kemampuan hepatosit untuk regenerasi terbatas.

Siklus hidup dan regenerasi

Harapan hidup hepatosit sekitar 6-12 bulan. Ini adalah sel stabil dengan jumlah replikasi terbatas. Pembagian hepatosit dalam proses regenerasi lambat dan memiliki jumlah reproduksi yang terbatas, oleh karena itu lesi hepatosit yang besar tidak memungkinkan hati untuk pulih sepenuhnya.

Karena hepatosit adalah sel utama hati, fungsinya sangat tinggi. Beban yang bekerja dengan hepatosit dapat menyebabkan kerusakan permanen pada struktur sel.

Untuk mencegah konsekuensi negatif, dianjurkan untuk memeriksa hati secara berkala, mengikuti diet sehat dan mengambil tindakan pencegahan untuk menjaga integritas semua struktur hati.