Asites dengan pengobatan hepatitis C.

Kekuasaan

Pengobatan asites dengan metode rakyat

Asites dari rongga perut

Asites adalah akumulasi cairan di dalam rongga tubuh.

Pada orang-orang, penyakit ini disebut bassi. Biasanya terjadi sebagai akibat hipertensi pada kerusakan hati, gagal jantung, trombosis cabang vena portal, dan lebih jarang karena kerusakan pada peritoneum (kanker, diseminasi tuberkulosis atau karsinomatosis peritoneal lainnya), duktus limfatik toraks.

Asites sangat sering dikaitkan dengan penyakit hati, tetapi dapat juga terjadi karena gangguan makan metodologis, enteropati eksudatif.
Ketika pelanggaran regulasi metabolisme air-garam terjadi dan meningkatkan asites.

Asites, seperti kanker, adalah penyakit independen.

Secara sederhana, cairan terakumulasi dalam rongga perut, tekanan intra-abdomen meningkat dan diafragma didorong ke rongga dada, dan sebagai akibatnya terjadi gagal pernapasan, maka aktivitas jantung terganggu.

Asites dapat dideteksi selama pemeriksaan. jika setidaknya ada satu liter cairan di rongga perut, perut akan membesar.
Ingat bahwa dengan penyakit ini Anda tidak bisa makan makanan asin, pedas, merokok, serta alkohol.

Untuk menyingkirkan asites, dokter bedah melakukan yang sederhana
operasi - laparosentesis, tetapi metode ini bukan pengobatan, tetapi hanya bantuan sementara pasien, yang, dengan sering digunakan pada akhirnya, mengarah ke kematian akhir pasien.
Namun, ada banyak cara untuk mengobati ascites dengan obat tradisional, berikut ini beberapa diantaranya:

Metode saya sendiri yang sangat efektif untuk mengobati ascites dijelaskan dalam buku saya, Brosur Onkologi, yang dapat ditemukan di sini.

1. Pengobatan asites dalam onkologi membantu lemon - 100 gram, akar horseradish tanah yang sama.
Cuci lemon, lalu kencangkan sepenuhnya ke tanah
akar lobak dan biarkan selama satu malam, campuran ini cukup untuk sekitar tujuh hari.
Minum satu sendok teh setiap hari selama dua minggu.
Simpan tingtur di kulkas.

2. Bidang ekor kuda dan knotweed dalam proporsi yang sama menuangkan air mendidih dan didihkan selama 15 menit di bawah tutup pada api kecil.
Minumlah setengah gelas dengan perut kosong setiap hari.

3. Ambil chamomile kering, cuci dan potong dengan penggiling daging, tuangkan air mendidih di atasnya, diamkan, ambil seratus gram sebelum makan. Anda dapat membeli chamomile di apotek. Alat yang sangat baik dalam pengobatan asites.

4. Ambil dalam proporsi yang sama daun kismis hitam, sage, chamomile, jaundice abu-abu, grind dalam penggiling kopi.
Untuk satu sendok teh campuran, ambil 200 g air mendidih, biarkan meresap sedikit, dan kemudian melewati saringan.
Untuk mengambil metode populer ini dalam pengobatan ascites membutuhkan seperempat cangkir tiga kali sehari satu bulan, lalu istirahat selama seminggu.

5. Kacang polong kering adalah diuretik yang bagus dalam pengobatan asites. Untuk menyiapkan kaldu, Anda perlu beberapa sendok makan polong kering, potong, tambahkan segelas air mendidih, didihkan selama 20 menit, kemudian dinginkan dan saring. Minum 100 ml tiga kali sehari.

6. Satu sendok makan ramuan Adonis diseduh dalam termos dan biarkan selama 12 jam, kemudian disaring dan ambil satu sendok makan dalam pengobatan asites, setiap dua jam, Empat hari untuk diambil, kemudian tiga hari istirahat.

7. Grass coltsfoot dan bunga-bunga semanggi manis mengambil potongan dan campuran yang sama, ambil satu cangkir air mendidih, berdiri selama setengah jam dan gunakan tiga kali sehari lima kali sehari.

8. Grind bearberry, dua sendok teh membutuhkan 200 gram air mendidih, infus selama tujuh jam, aduk sesekali, kemudian saring dan minum pada siang hari, satu liter per orang dewasa.

9. Ambil sekitar 800 gram peterseli. Cuci dan potong, tutup dengan satu setengah liter susu segar, lebih baik segar, dan rebus sampai massa berkurang setengahnya.
Lalu saring kaldu dan ambil lima puluh gram
setiap jam

Dikatakan bahwa resep ini membantu bahkan dalam kasus yang sangat parah dalam pengobatan asites, karena peterseli melakukan pembengkakan yang luar biasa.

Situs artikel terkait:

Tags: pengobatan asites, pengobatan asites dalam onkologi, pengobatan rakyat asites abdominal, pengobatan asites dengan obat tradisional, karsinomatosis peritoneal, pengobatan asites dengan metode tradisional, laparosentesis.

Asites

Asites (basal rongga perut) adalah komplikasi berbagai macam kondisi dan penyakit.

Asites dimanifestasikan oleh akumulasi cairan di dalam rongga perut. Akibatnya, volume perut meningkat, gejala subjektif yang tidak menyenangkan dan kelainan sekunder di organ perut muncul.

Kondisi ini membutuhkan intervensi mendesak oleh dokter, terutama dengan akumulasi cairan yang cepat.

Alasan

Di jantung perkembangan asites selalu merupakan patologi, karena kondisi normal dari fungsi rongga perut tidak berarti pelepasan sejumlah besar cairan.

Sejumlah kecil hanya dialokasikan di peritoneum, sehingga usus loop meluncur bebas terhadap satu sama lain dan tidak menempel, membentuk adhesi. Cairan ini kemudian diserap kembali.

Jika mekanisme ini gagal, fungsi sekresi cairan dan fungsi hisap baliknya menderita. Ini mengarah pada pembentukan asites dan akumulasi kelebihan cairan di dalam perut.

Penyebab asites pada orang dewasa

Proses ini dapat terjadi pada kanker darah dan penyakit darah yang bersifat non-tumor, pada kelainan jantung dengan gangguan sirkulasi dan gagal jantung kongestif.

Asites dapat menyebabkan masalah dengan sirkulasi getah bening, masalah dengan kelenjar tiroid dan ginjal.

Gejala asites

Gejala asites sangat bergantung pada penyebabnya, pada jumlah cairan dan laju pembentukannya.

Manifestasi dapat meningkat secara bertahap, dan dapat terjadi secara tiba-tiba, selama beberapa hari atau bahkan jam.

Dengan asites, peningkatan ukuran perut dan ketidakmampuan untuk mengencangkan celana atau ikat pinggang, peningkatan berat badan.

Ada perasaan sakit melengkung, mulas dan bersendawa, mual, perut kembung.

Ketika perut meningkat, itu tampak seperti wanita hamil, dengan tonjolan pusar dan ketegangan kulit. Dalam posisi vertikal, perut menggantung, dalam posisi horizontal, ia diratakan di sisi, menonjol dari sisi tulang rusuk.

Dengan volume perut yang besar, ada sesak napas yang kuat dengan pembengkakan lengan dan kaki, gerakan dapat terganggu, dan kemiringan sulit.

Hemoroid, hernia bisa terjadi. rontok rektum, varikokel berkembang.

Tergantung pada penyebabnya, ada juga gejala umum penyakit -

  • demam
  • gejala toksikosis,
  • penurunan berat badan di latar belakang peningkatan perut,
  • perluasan vena safena di perut,
  • kebiruan anggota badan.

Rata-rata, di dalam rongga perut dapat terakumulasi dari 5 hingga 20 liter cairan.

Metode diagnostik

Dasar diagnosis adalah indikasi peningkatan perut yang terkait dengan penyakit. Juga, data pertama dapat diperoleh saat menyelidiki perut dan perkusinya - manifestasi khas terungkap.

Hal ini diperlukan untuk melakukan USG rongga perut dan pembuluh besar, studi hati, laparoskopi diagnostik dan tusukan dari rongga perut (paracentesis) dengan pengumpulan cairan untuk analisis.

Untuk menentukan penyebab asites, tes darah dan urin, biokimia darah dan studi imunologi diresepkan. Selain itu, Anda mungkin memerlukan rontgen dada dan esofagoskopi esofagus.

Metode Perawatan Asites

Asites diperlakukan oleh terapis, ahli bedah dan dokter dari berbagai spesialisasi, tergantung pada penyebabnya.

  • diet terbatas garam dan cair
  • mengambil diuretik (lasix, veroshpiron) dalam kombinasi dengan obat yang mengandung kalium (asparkam).

Jika penyebab asites adalah hipertensi dalam sistem vena portal, maka obat-obatan digunakan untuk menguranginya, hepatoprotectors (Liv-52, Essentiale), administrasi plasma atau albumin.

Jika volume cairan tidak berkurang, laparocentesis digunakan (tusukan pada dinding perut dan pengeluaran cairan berlebih).

Dengan sejumlah besar eksudat tidak bisa dilepas pada waktu lebih dari 5 liter. Jika cairan tiba dengan cepat, pasang kateter peritoneum untuk mencegah adhesi dan infeksi peritoneum.

Saat ini dan perkiraan

Asites secara signifikan mempersulit perjalanan penyakit yang mendasarinya dan dianggap sebagai tanda yang kurang baik prognostik.

Asites dapat dipersulit oleh peritonitis. perdarahan, gagal hati dan limpa, kerusakan otak karena edema.

Rata-rata, persentase kematian pada pasien dengan ascites berat hingga 50%.

Pengobatan asites perut dengan sirosis hati

Statistik medis menyatakan bahwa dalam 80% kasus penyebab asites (atau tetes mata yang populer) adalah sirosis.

Penyebab perkembangan asites abdomen

  • Peningkatan tekanan dalam aliran darah. Akumulasi cairan di rongga perut terjadi sebagai akibat dari kekalahan vena hepatika, yang bertanggung jawab untuk aliran darah dari organ ke hati. Hati yang sakit tidak memenuhi tugas utamanya - penyaringan darah. Ada peningkatan tekanan hidrostatik, dan cairan secara harfiah diperas keluar dari pembuluh.
  • Kekurangan albumin. Penyebab utama ascites pada sirosis hati adalah pelanggaran sintesis protein. Karena jumlah albumin yang terbatas, darah tidak mampu menahan cairan di pembuluh darah, dan menembus rongga perut.
  • Kegagalan sistem limfatik. Di hati sekitar 70% dari getah bening terbentuk. Sistem vena yang rusak meningkatkan beban pada aliran getah bening. Tekanan getah bening meningkat, dan menembus lambung. Semakin banyak sel yang berubah di hati, semakin cepat akumulasi cairan. Kualitas hidup pasien menderita, perut yang besar sangat membatasi gerakan. Kemacetan menyebabkan berbagai proses peradangan.

Gejala asites

Tanda-tanda akumulasi cairan di rongga perut adalah:

  • Merasa tidak nyaman perut.
  • Sakit
  • Perut kembung, mulas.
  • Ini menjadi sulit untuk bernafas ketika berjalan dan olahraga dasar - bahkan ketika membungkuk.
  • Perut membesar.
  • Beberapa pembengkakan tubuh.

Bagaimana cara mengobati asites perut?

Adalah mungkin untuk menyingkirkan komplikasi ini hanya dengan menghilangkan sirosis yang memprovokasi itu. Ini adalah proses yang panjang dan sulit. Transplantasi hati sebelumnya dianggap satu-satunya pilihan, namun, dan metode modern terapi obat sirosis memberi pasien kesempatan yang baik untuk pulih, dan jika tidak sepenuhnya sembuh, maka secara signifikan memperpanjang hidup dan meningkatkan kualitasnya.

  • penggunaan antispasmodik (no-shpa, papaverine) - tindakan mereka ditujukan untuk menghilangkan rasa sakit yang terjadi sebagai akibat stagnasi empedu.
  • kekuningan pada kulit dan gatal bisa mengurangi asam lipoat, lipamid, ursosan.
  • Kompleks khusus, termasuk vitamin dan mineral, terutama asam askorbat dan rutin, akan menguatkan dinding pembuluh darah.
  • untuk pemulihan proses metabolisme di hati resep: Essentiale, Kars, legalon.
  • obat diuretik (furosemide, triampur) akan mengurangi volume cairan di rongga perut.

Laparocentesis - atau penghilangan kelebihan cairan dengan tusukan. Ini adalah prosedur bedah yang digunakan jika metode lain tidak efektif.

Diet - tidak termasuk digoreng, berlemak, pedas, asin. Total volume cairan tidak lebih dari 1,5 liter. Penolakan baking, garam, alkohol dan air mineral. Harus diingat bahwa natrium menahan cairan.

Perawatan ditujukan untuk mengurangi kondisi umum. Tanpa terapi sirosis itu sendiri, prognosisnya buruk.

Asites dengan sirosis hati

Asites atau dengan cara populer “basal perut” bukanlah penyakit yang terpisah. Akumulasi efusi di rongga peritoneum dengan peningkatan berikutnya di perut adalah salah satu manifestasi dekompensasi mekanisme adaptif tubuh manusia.

Dalam perjalanan klinis berbagai penyakit, asites dianggap sebagai gejala biasa dan konsekuensi gangguan atau komplikasi serius. Asites dengan sirosis hati terjadi pada 50% pasien dalam 10 tahun, dan di antara penyebab penyakit ini adalah ¾ dari semua kasus penyakit lendir.

Karena kebanyakan kasus sirosis hati berhubungan dengan alkoholisme dan mempengaruhi pria (75-80%), asites juga lebih sering diamati pada hubungan seks yang lebih kuat.

Hampir tidak mungkin untuk menyembuhkan asites, karena tidak ada obat yang bertindak secara radikal yang akan mengembalikan metabolisme yang terganggu oleh sirosis. Orang yang sakit harus berjuang dengan pembentukan cairan berlebih sampai akhir hayatnya.

Gangguan apa pada sirosis yang menyebabkan ascites?

Dalam patogenesis asites terhadap latar belakang sirosis hati untuk waktu yang lama peran utama diberikan kepada dua jenis perubahan:

  • peningkatan tekanan di vena portal (hipertensi portal), memanjang ke seluruh jaringan vena dan limfatik regional;
  • penurunan tajam dalam fungsi hati karena sintesis protein karena penggantian bagian sel dengan jaringan berserat.

Akibatnya, kondisi yang diperlukan untuk pelepasan bagian cair darah dan plasma muncul di pembuluh rongga perut:

  • tekanan hidrostatik meningkat secara signifikan, yang memeras cairan keluar;
  • Tekanan onkotik menurun, yang terutama dipertahankan oleh fraksi albumin protein (sebesar 80%).

Di dalam rongga perut selalu ada sejumlah kecil cairan untuk mencegah adhesi organ-organ internal, slip usus. Ini diperbarui, kelebihannya diserap oleh epitel. Dengan pembentukan ascites, proses ini dihentikan. Peritoneum tidak mampu menyerap volume besar.

Tingkat keparahan asites tergantung sepenuhnya pada tingkat kehilangan hepatosit. Jika, dalam kasus hepatitis (peradangan), adalah mungkin untuk berharap untuk menghilangkan proses dan pemulihan fungsi yang lengkap, maka bagian dari jaringan cicatricial sirosis tidak dapat lebih lanjut menjadi sel hati. Kegiatan pengobatan hanya mendukung sisa pasokan hepatosit dan mengkompensasi fungsi yang hilang. Tanpa perawatan konstan, pasien tidak dapat hidup.

Penyebab tambahan muncul sebagai respons terhadap penurunan volume darah yang bersirkulasi:

  • mekanisme kompensasi oksigen kelaparan jaringan (pelepasan hormon antidiuretik dan aldosteron), yang berkontribusi terhadap retensi natrium, terhubung, sesuai dengan hukum kimia, air melekat pada molekulnya;
  • secara bertahap meningkatkan hipoksia otot jantung (miokardium), menurunkan kekuatan pengeluaran darah, yang menyebabkan stagnasi di vena cava inferior, edema di kaki karena keterlambatan dalam darah di perifer.

Pandangan modern tentang perkembangan ascites

Hipertensi portal, gangguan hemodinamik dan regulasi neurohormonal dianggap oleh para ilmuwan modern sebagai faktor pemicu dalam perkembangan asites. Gangguan patogenetik dianggap sebagai kombinasi dari berbagai tingkat proses progresif. Semua alasan di atas diklasifikasikan sebagai sistemik atau umum. Tetapi yang lebih penting melekat pada faktor-faktor lokal.

  • peningkatan resistensi vaskular dalam lobulus hepatika, mereka dapat reversibel dan ireversibel (blok lengkap);
  • blok intrahepatik mendorong pembentukan getah bening, ia merembes melalui dinding pembuluh darah dan kapsul hati langsung ke dalam rongga perut atau "banjir" vena portal dan saluran limfatik toraks;
  • akumulasi unsplit substances dengan efek vasodilatasi (glukagon tipe vasodilator) di dalam darah pasien, yang mengarah pada perluasan arteri perifer, shunt arteriovenous terbuka di organ dan jaringan, dan sebagai akibatnya pengisian darah arterial menurun, output jantung meningkat, dan hipertensi portal meningkat secara bersamaan;
  • refleks disimpan bagian penting dari plasma dalam pembuluh rongga perut;
  • efek vasodilator meningkat dengan tidak cukupnya produksi oksida nitrat oleh hati.

Ini berasal dari sinusoid yang mengalir cairan ke pembuluh darah dan pembuluh limfatik. Meningkatkan tekanan di dalam lobulus mengarah ke penetrasi ke ruang dekat-sinusoidal, dan kemudian ke peritoneum.

Gejala penyakit

Karena kita menggambarkan kondisi pasien dalam asites yang disebabkan oleh sirosis hati, semua gejala harus dibagi menjadi sirosis tergantung atau menentukan asites. Dalam terminologi medis, nama umum "edematous-ascitic syndrome" digunakan, yang mencakup semua gangguan dalam kasus sirosis.

Gejala sirosis termasuk nyeri tumpul di kuadran kanan atas atau perasaan berat setelah makan, terutama makanan berlemak dan pedas, minum alkohol, kerja fisik, kepahitan konstan atau rasa tidak enak di mulut, mual, muntah langka.

Ada keluhan kelemahan, kembung dan gemuruh di perut, tinja yang cepat kendor, berat badan turun drastis. Pasien menderita kulit gatal, pucat, kulit kering kekuningan. Impotensi dan pertumbuhan kelenjar susu pada pria, serta gangguan fungsi menstruasi dan kemampuan untuk hamil pada wanita adalah kemungkinan komplikasi dari patologi.

Para ahli mendiagnosis perubahan keadaan bahasa. Ini disebut "dipernis" karena kemerahan dan bengkak. Bintang vaskular muncul, yang terbentuk di wajah (di hidung, kelopak mata) dapat mengeluarkan darah, kadang-kadang meningkatkan suhu.

Munculnya memar karena pelanggaran pembekuan darah, perubahan urin (menjadi gelap dan keruh), dan feses mencerahkan - perubahan seiring. Pada pemeriksaan, dokter menemukan hati yang membesar dan menyakitkan.

Gejala langsung dari asites terjadi dengan latar belakang manifestasi sirosis yang sudah ada, ketika volume cairan yang terakumulasi melebihi liter. Selama beberapa hari, pasien melihat peningkatan yang signifikan di perut. Kulit menjadi meregang, halus, dengan peregangan (garis-garis putih) di sisi, tonjolan perut ke arah luar. Pembuluh darah yang membesar terjalin ke jaringan di sekitar pusar, membentuk gambar dari "kepala ubur-ubur".

Ditandai dengan perubahan bentuk perut di posisi yang berbeda dari pasien: berdiri bulat terlihat, tergantung ke bawah, berbaring telentang - perut menyebar ke sisi, terlihat seperti katak. Pasien memiliki nyeri lebih dekat ke sternum (stagnasi di lobus kiri hati).

Tekanan pada kubah diafragma mengarah ke penurunan pulmonal space. Pasien mengalami sesak napas, yang meningkatkan posisi tengkurap. Menjadi tidak mungkin untuk tertidur tanpa sandaran kepala atau bantal yang tinggi. Stagnasi simultan di paru-paru dimanifestasikan oleh batuk berdahak, sianosis pada bibir.

Tekanan konstan pada perut disertai dengan perasaan berat, bahkan ketika makan sejumlah kecil makanan, mulas, bersendawa. Muntah makanan, empedu, isi usus lebih jarang muncul.

Pelanggaran tinja dimanifestasikan oleh diare dan konstipasi berkepanjangan dengan obstruksi usus di klinik. Pasien mencatat fenomena disurik: sering buang air kecil, dorongan yang menyakitkan. Penyakit radang ginjal, kandung kemih bergabung. Pada kaki dan tungkai, pembengkakan terbentuk karena adanya dekompensasi jantung, stagnasi limfa.

Jika akumulasi cairan asites mencapai 15-20 l, maka pasien muncul:

  • garis hernia putih, inguinal atau umbilical;
  • perluasan vena hemoroid dengan eksaserbasi wasir, perdarahan;
  • terlihat pembengkakan vena di sekitar leher karena peningkatan tekanan di vena jugularis;
  • pada 6–7% pasien, efusi tambahan terjadi di rongga pleura kanan (hydrothorax).

Selain hati yang membesar dan padat selama pemeriksaan, dokter melakukan tes fluktuasi: mendorong perut dengan satu tangan, tangan yang lain merasakan gelombang yang datang. Perkusi di tempat akumulasi cairan maksimum ditentukan oleh kusam. Ini berubah ketika Anda menyerahkan pasien ke sisi lain.

Asites panggung

Penyakit parah memiliki efek serius pada orang yang minum. Dia mulai khawatir tentang pertanyaan apakah mungkin untuk menyembuhkan penyakitnya. Sayangnya, sementara ada kemungkinan nyata hanya untuk memperlambat jalannya fenomena ireversibel, jika asites dan sirosis terdeteksi pada tahap awal.

Tahap pertama atau tahap awal - pasien mengakumulasi tidak lebih dari 3 liter cairan, perut sedikit membesar, ditandai dengan prognosis yang menguntungkan, pasien hidup lebih lama daripada pasien lain ketika mengikuti rekomendasi dokter.

Yang kedua terbentuk ketika ada 4-10 l cairan di rongga perut, semua manifestasi klinis diucapkan, dan gagal ginjal adalah mungkin.

Yang ketiga - volume perut mencapai ukuran besar, jumlah cairan dalam peritoneum lebih dari 10 liter. Kondisi pasien memburuk dengan cepat. Tanda-tanda kesulitan bernapas, dekompensasi jantung. Edema menyebar ke seluruh tubuh.

Nilai diagnosis asites

Pada pemeriksaan, dokter hanya dapat mendeteksi lebih dari 1,5 liter cairan dengan perkusi perut dengan pasien berputar dari sisi ke sisi dan gelombang joging. Dalam diagnosis diferensial memperhitungkan bahwa peritonitis perekat dengan tuberkulosis dan kista ovarium sering bingung dan tidak mengubah suara selama perkusi.

Jika ada ketidakpastian dalam diagnosis, maka laparocentesis diagnostik ditunjukkan dengan pemeriksaan sitologi dan biokimia penuh cairan. Dilaksanakan pagar dari 50 hingga 200 ml. Indikasi yang lebih akurat untuk teknik ini:

  • ascites, pertama kali ditemukan;
  • diagnosis banding sirosis dengan tumor ganas;
  • kebutuhan untuk menghilangkan peritonitis bakteri.

Ketika menganalisis dalam cairan asites, tentukan:

  • total protein dan fraksi;
  • glukosa;
  • kolesterol dan trigliserida;
  • bilirubin;
  • aktivitas amilase;
  • reaksi leukosit dan sel darah merah;
  • sel atipikal.

Lakukan pembenihan pada mikroflora, tentukan kepekaan terhadap antibiotik. Disarankan untuk menghitung gradien serum-ascitic albumin, yang sama dengan perbedaan antara tingkat albumin dalam serum darah pasien dan dalam cairan. Indikator 1.1 mendukung hipertensi portal.

Bagaimana cara mengobati ascites pada sirosis hati?

Pengobatan asites dalam kasus sirosis hati harus dikombinasikan dengan terapi lesi utama. Oleh karena itu, terapi dasar dan diuretik dibedakan. Dalam perawatan dasar termasuk semua cara untuk mendukung kegagalan fungsional hati, kompensasi untuk mengurangi kadar protein, keseimbangan elektrolit.

Pasien dianjurkan istirahat di tempat tidur, karena diketahui bahwa dalam posisi horizontal pengaruh sistem saraf simpatetik menurun, produksi angiotensin dan renin, proses filtrasi di tubulus ginjal meningkat.

Untuk mendukung hepatosit yang tersisa, gunakan:

  • hepatoprotectors (Kars, ursodeoxycholic acid, Phosphogliv, Essentiale);
  • choleretic (allohol);
  • asam amino (ornithine dan methionine).

Dalam konsultasi dengan dokter, administrasi obat antiviral (Pegasys, Ribaverin, Adefovir), steroid anti-inflamasi diresepkan, larutan albumin ditambahkan oleh drop. Terapi diuretik dilakukan dengan menggabungkan dua kelompok obat:

  • loop diuretik (furosemide, asam ethacrynic, bumetanide);
  • Spironolactone, Triamteren.

Kombinasi ini memungkinkan Anda untuk menyimpan potasium dalam darah, output maksimum natrium dan air.

Untuk mengontrol jumlah cairan asites, pasien ditimbang setiap hari. Penurunan berat badan yang dapat diterima adalah:

  • dalam kasus asites dengan edema - tidak lebih dari 1 kg;
  • jika asites tidak disertai dengan edema - 0,5 kg.

Setelah eliminasi asites, dosis pemeliharaan diresepkan. Dengan tidak adanya respons terhadap terapi, mereka berbicara tentang ascites refrakter (stabil). Kemudian perawatan ini menggunakan laparocentesis dengan pengeluaran cairan melalui drainase. Hal ini pernah diizinkan untuk menghapus dari 4 hingga 10 liter di bawah kendali hemodinamik (kemungkinan penurunan tekanan, pingsan).

Pasien seperti ini ditunjukkan operasi bypass untuk menghilangkan hipertensi di vena portal. Pada saat yang sama, patologi utama tidak dihilangkan dan tidak ada jaminan untuk perbaikan jangka panjang. Transplantasi hati dapat menyelesaikan semua masalah.

Perawatan dengan obat tradisional di bawah pembatasan cairan yang berat tidak mungkin dan tidak berguna. Rekomendasi untuk penggunaan biaya diuretik harus diperlakukan dengan hati-hati.

Nutrisi pasien

Dalam diet pasien harus mengikuti aturan:

  • memasak tanpa garam (secara individual, dokter dapat membiarkannya digunakan untuk menempel di piring 0,5-2 g);
  • jumlah protein yang mencukupi (tidak kurang dari 70 g);
  • sering makan pecahan;
  • kurangnya makanan dan hidangan yang digoreng, diasapi, asin;
  • larangan kategoris minuman beralkohol;
  • pembatasan cairan hingga 750–1000 ml;
  • menyediakan kalori dari 1500 hingga 2000 kkal.

Dilarang termasuk:

  • muffin dan permen;
  • makanan kaleng;
  • hidangan daging berlemak;
  • produk dengan jamur;
  • margarin dan lemak memasak;
  • bumbu pedas, termasuk mayones;
  • kopi dan minuman bersoda.

Menu harian disarankan untuk menyertakan:

  • sereal (oatmeal, soba, beras) dan casserole sereal;
  • sayuran segar dan buah-buahan;
  • produk susu, keju cottage;
  • ikan tanpa lemak dan daging;
  • roti gandum;
  • putih telur;
  • rebusan mawar liar.

Perjalanan penyakit yang rumit

Komplikasi asites yang paling sering terjadi adalah bacterial peritonitis (menurut penulis yang berbeda terjadi pada 8-32% kasus). Hal ini disebabkan oleh kecenderungan cairan asites untuk melampirkan infeksi. Berakhir mematikan.

Kurang umum adalah wasir diucapkan dengan perdarahan dari vena usus, efusi cairan ke rongga pleura, gastroesophageal reflux, ketika isi perut dilemparkan kembali ke kerongkongan, serta hernia diafragma.

Perkiraan yang akurat berapa banyak orang dengan ascites dapat hidup tidak akan memberikan dokter. Perjalanan penyakit ini sangat individual. Beberapa penulis menunjukkan ketahanan 10 tahun. Orang lain memperhatikan jangka waktu lima tahun tanpa transplantasi hati.

Gaya hidup pasien, respons tubuh yang cukup terhadap perawatan, memainkan peran penting. Setengah dari pasien dalam dua tahun ada komplikasi dari mana seseorang meninggal. Asites dengan sirosis hati secara signifikan menimbang jalannya patologi. Bahkan pelaksanaan semua resep yang mungkin tidak dapat menghentikan penyakit yang mendasarinya.

Asites dengan sirosis hati

Apa asites dalam sirosis hati?

Asites dengan sirosis hati adalah akumulasi cairan di perut dan peningkatan volume karena stagnasi darah dan peningkatan tekanan dalam sistem vena. Asites bukanlah penyakit independen, tetapi komplikasi sirosis, yang sangat memperburuk perjalanan penyakit dan memperburuk prognosis untuk pemulihan.

Karena kenyataan bahwa penyakit utama yang menyebabkan asites tersebar luas dan menempati posisi terdepan di antara penyebab kematian akibat penyakit gastrointestinal, asites sendiri pada sirosis hati tidak jarang terjadi. Statistik menunjukkan bahwa ascites akan terjadi pada 50% pasien dalam 10 tahun setelah mereka didiagnosis dengan sirosis hati.

Berapa banyak hidup dengan asites dengan sirosis hati?

Harus dipahami bahwa dengan sendirinya, asites menyebabkan kematian seseorang sangat jarang. Untuk memberikan prediksi kelangsungan hidup, Anda harus memiliki informasi tentang bagaimana penyakit yang mendasarinya terjadi.

Namun, data berikut ada:

Pasien dengan bentuk sirosis kompensasi dan asites dapat hidup selama lebih dari 10 tahun, karena fungsi organ tetap utuh;

Kurang dari 20% pasien akan hidup lebih lama dari lima tahun dengan ascites dengan bentuk dekompensasi sirosis tanpa kondisi transplantasi organ;

Lebih dari separuh pasien meninggal dalam waktu satu tahun jika mereka memiliki bentuk yang resisten terhadap pengobatan (refrakter) dari ascites, yang memiliki kecenderungan untuk kambuh.

Selain itu, gaya hidup pasien memiliki dampak, apakah itu cukup dirawat, apakah tusukan dinding perut dibuat secara tepat waktu, apakah itu mengambil obat diuretik sesuai dengan skema yang dirancang dengan baik, dll. Dalam beberapa kasus ini membantu pasien untuk hidup selama 10 tahun atau lebih. Namun, paling sering, asites dianggap sebagai komplikasi cirrhosis yang merugikan dan merupakan penyebab kematian pada 50% pasien dalam dua tahun.

Penyebab asites pada sirosis hati

Dengan sendirinya, sirosis hati adalah penyebab utama asites.

Ini karena faktor-faktor berikut:

Dengan penyakit ini, kematian hepatosit (sel-sel hati) terjadi, yang memicu mekanisme perbaikan jaringan organ yang berlebihan, mengakibatkan pembentukan tempat regenerasi, yang terdiri dari hepatosit yang ditumbuhi. Struktur nodus ini berbeda dari struktur jaringan hati yang normal, yang menyebabkan gangguan sirkulasi darah dan kompresi vena portal. Ini menyebabkan akumulasi cairan di rongga perut;

Alasan lain untuk pengembangan komplikasi adalah penggantian hepatosit dengan jaringan fibrosa. Semakin luas prosesnya, semakin rendah kapasitas fungsional hati. Ini memprovokasi perkembangan ketidakcukupan dan penurunan jumlah protein darah. Akibatnya, tekanan onkotik plasma jatuh dan meninggalkan rongga perut dari pembuluh;

Karena kehilangan plasma, volume total sirkulasi darah berkurang. Tubuh bereaksi terhadap pelanggaran ini dengan memulai sejumlah proses, termasuk peningkatan pelepasan hormon aldosteron. Itu berkontribusi pada retensi cairan dan natrium. Akibatnya, peningkatan tekanan hidrostatik dan kejengkelan asites;

Dengan semua ini, jantung mengalami stres tambahan, yang menyebabkan perkembangan gagal jantung. Ada peningkatan lebih lanjut dalam volume cairan asites.

Gejala asites dengan sirosis

Jika volume cairan yang tidak signifikan menumpuk di dalam rongga perut, ini tidak menyebabkan kekhawatiran pada pasien.

Namun, seiring berkembangnya penyakit, seseorang mulai menderita:

Meningkatkan volume perut. Selama beberapa hari, itu bisa tumbuh secara signifikan. Kulit di atasnya menjadi halus, kadang-kadang garis-garis merah muda muncul, vena melebar diamati. Ketika pasien berdiri, perut sedikit merosot, dan ketika berbaring, dinding samping menonjol keluar, membentuk “perut katak”;

Pasien mengeluh ketidaknyamanan dan rasa sakit di peritoneum, menambah berat badan;

Gejala fluktuasi atau fluktuasi dalam rongga perut karena mengisinya dengan cairan;

Gangguan pada sistem pernafasan akibat tekanan cairan pada diafragma dan volume paru-paru lebih rendah. Ini dimanifestasikan dalam terjadinya sesak nafas, nafas cepat, ketidakpuasan dalam oksigen. Terutama mengamati gejala ini dalam posisi horizontal. Oleh karena itu, orang tersebut mencoba untuk mengambil posisi duduk atau berdiri dengan penekanan pada ketinggian. Di antara tanda-tanda gangguan pernapasan lainnya, bibir biru dan batuk dapat dicatat.

Pelanggaran sistem pencernaan. Tekanan pada perut menyebabkan kejenuhan lebih cepat selama makan, dan, dengan lebih sedikit makanan, perasaan berat, mulas, bersendawa. Kadang-kadang ada muntah makanan yang tidak dicerna, yang terjadi ketika tempat pengalihan makanan ke usus dikompresi. Pada bagian usus, obstruksi usus, konstipasi, diare, muntah isi usus atau empedu dapat terjadi;

Pelanggaran kandung kemih, yang diekspresikan dengan sering ingin buang air kecil, sistitis dan pielonefritis;

Bengkak di ekstremitas bawah, karena aliran keluar limfa yang terhalangi;

Pusar membuncah ke depan, seringkali pasien tampak hernia umbilikalis.

Gejala pertama dapat diketahui ketika jumlah cairan telah melebihi 1 liter. Kandungan maksimalnya di rongga perut dengan ascites bisa mencapai 25 liter. Selain itu, sebelum gejala pertama asites muncul, pasien akan terganggu oleh tanda-tanda penyakit yang mendasarinya, yaitu, sirosis hati. Di antara mereka, peningkatan kelemahan dan kelelahan, rasa sakit, terlokalisasi di hipokondrium kanan.

Cara mengobati ascites pada sirosis hati

Setelah mengkonfirmasi diagnosis, dokter melanjutkan ke perawatan asites. Tetapi karena itu adalah konsekuensi dari penyakit hati, terapi, pertama-tama, bertujuan untuk menghilangkan sirosis.

Perawatan obat dikurangi untuk mengambil kelompok obat berikut:

Hepatoprotektor sintetis, misalnya, asam ursodeoxycholic, yang melindungi tubuh dari tindakan merusak asam empedu, mengurangi kadar kolesterol, memperbaiki aliran darah dan mencegah kematian hepatosit;

Hepatoprotectors yang berasal dari tumbuhan, seperti Karsil dan Allohol, yang memberikan efek choleretic, meningkatkan motilitas usus;

Fosforipid esensial, misalnya, Essentiale dan Phosphogliv, yang memulihkan fosfolipid rusak, menormalkan metabolisme lemak dan karbohidrat, meredakan intoksikasi, menstimulasi pertumbuhan hepatosit;

Asam amino hepatoprotektif, misalnya, Ornitin dan Metionin. Mereka memiliki efek perlindungan, merangsang proses metabolisme dalam tubuh;

Antivirus, termasuk Pegasis (meningkatkan sistem kekebalan tubuh, melawan hepatitis C dan B), Ribavirin (membantu melawan virus hepatitis C), Adefovir (membunuh sel hepatitis B);

Obat anti-inflamasi steroid, misalnya, Prednisone. Disarankan untuk digunakan pada pasien dengan sirosis yang disebabkan oleh proses autoimun;

Albumin, milik kelompok obat protein, yang berkontribusi pada normalisasi tekanan koloid, mengkompensasi kekurangan protein dalam darah;

Diuretik dari berbagai kelompok, misalnya, Aldactone, Spiriks, Lasix, Diacarb, dan lain-lain. Mereka adalah, pertama-tama, pencegahan asites.

Selain itu, pasien harus mematuhi diet. Dokter merekomendasikan meja di nomor lima. Volume cairan yang diminum harus dikurangi menjadi 1,5 liter per hari.

Pasien harus mematuhi tirah baring, seperti dalam posisi horizontal, penyaringan darah membaik karena fungsi ginjal yang ditingkatkan.

Jika terapi konservatif tidak memiliki efek yang diinginkan, pasien harus menjalani operasi. Ini disebut "laparocentesis", ketika menggunakan jarum khusus dari rongga peritoneum dikeluarkan cairan akumulasi berlebih. Sebagai aturan, dokter tidak menghapus lebih dari 5 liter sekaligus, karena ada risiko mengembangkan keadaan collaptoid. Manipulasi tersebut dapat secara signifikan mengurangi rasa sakit dan meningkatkan kesejahteraan pasien, namun, ada risiko tinggi komplikasi.

Dalam kasus yang paling parah, diperlukan organ yang rusak.

Diet untuk cirrhosis hati dengan asites

Diet dikurangi menjadi pembatasan tidak hanya air tetapi juga garam. Produk mentega yang dilarang, masakan yang digoreng dan diasap, manisan, makanan kaleng, jamur, daging berlemak, margarin, mayones, kopi, dan tentu saja, alkohol.

Dalam hal ini, pasien diperbolehkan mengonsumsi havermut, soba dan bubur beras, sayuran segar, keju kefir dan keju cottage, daging tanpa lemak, pinggul kaldu, roti gandum, putih telur, dan beberapa produk lainnya.

Menu contoh

Contoh menu pasien dengan ascites mungkin terlihat seperti ini:

Untuk sarapan, Anda bisa makan omelet protein, sepotong roti gandum dan minum pinggul kaldu;

Sebagai camilan pertama, biskuit dari adonan ramping dan teh lemah dengan susu diperbolehkan;

Saat makan siang, Anda dapat menyiapkan salad mentimun, kubis dan kacang hijau dengan tambahan minyak zaitun, pasta dan sup kalkun, hake zrazy, cherry kissel;

Sebagai camilan kedua, diperbolehkan makan rusk dengan madu dan minum teh dengan lemon;

Untuk makan malam, Anda dapat memasak sup nasi dan burger kalkun dengan kentang tumbuk, minuman kolak buah kering;

Anda dapat menghabiskan hari dengan segelas kecil kefir.

Penting untuk menghitung volume cairan sedemikian rupa sehingga pada siang hari tidak melebihi 1,5 liter, termasuk sup dan hidangan cair lainnya. Diet mungkin sedikit berbeda, tergantung pada tingkat keparahan penyakit yang mendasari dan tingkat asites. Lebih lanjut, apa yang bisa saya makan dan apa yang tidak bisa dengan sirosis hati?

Asites pada sirosis hati: apa itu dan bagaimana cara merawatnya?

Asites adalah akumulasi cairan patologis di rongga perut dengan peningkatan visual di perut. Ini bukan penyakit independen, tetapi komplikasi sirosis hati, mempersulit perjalanan penyakit dan prognosis untuk pemulihan. Sebagaimana ditunjukkan oleh statistik medis, ascites terjadi pada setengah dari pasien, setelah 10 tahun pengalaman.

Apa itu ascites?

Asites muncul, sebagai suatu peraturan, pada tahap terakhir dari sirosis hati dan dimanifestasikan oleh akumulasi cairan di rongga perut. Mendeteksi penyakit tidak segera, kemungkinan minggu tidak menyadari perkembangan komplikasi. Lagi pula, semakin banyak akumulasi cairan, semakin sulit untuk menghapusnya.

Ada pembagian asites dengan sirosis hati ke dalam tipe-tipe berikut. Mereka dibagi oleh volume cairan yang terakumulasi dan karakteristik penyakit. Menurut jumlah akumulasi dibedakan:

  • Asites kecil, di mana tidak lebih dari 3 liter cairan terakumulasi dan penyakit itu masih tidak terasa. Cara utama untuk mendeteksi penyakit pada tahap ini adalah USG.
  • Asites rata-rata terbentuk ketika lebih dari 3 liter cairan terakumulasi, dan perut mulai berubah bentuk normalnya.
  • Besar - ascites dengan sejumlah besar cairan di perut, kadang - kadang, dokter mencatat kasus memakai 25 liter. Perut sangat bengkak, sulit bagi pasien untuk bergerak dan bernapas.

Dengan fitur penyakit yang dibedakan:

  • asites sementara yang terjadi dengan tipe kecil penyakit dan mudah diobati;
  • asites stasioner, yang didiagnosis sehubungan dengan akumulasi cairan selama perawatan;
  • serta stres, di mana cairan terus meningkat dalam volume, meskipun perawatan yang sedang berlangsung.

Apa bahaya asites dengan sirosis?

Cairan yang terakumulasi sangat menekan organ internal, yang sangat berbahaya dan dapat memprovokasi:

  • detasemen diafragma;
  • penyakit jantung;
  • masalah dengan tulang belakang dan sendi.

Mengapa asites muncul?

Seperti sudah diketahui, penyebab utama asites adalah sirosis hati, yang menyebabkan kematian sel-sel hati dan regenerasi berlebihan pada hati, yang menghasilkan nodul spesifik. Simpul-simpul ini tidak memiliki komposisi yang sama dengan sel-sel hati alami, yang menyebabkan gangguan sirkulasi dan kompresi vena porta, dan juga menjadi penyebab langsung pengumpulan cairan di rongga perut.

Serta cairan mandeg karena penggantian parenkim alam hati dengan jaringan fibrosa. Fenomena ini mengurangi fungsi hati dan memprovokasi kegagalannya, yang menyebabkan penurunan tekanan plasma dan pelepasan plasma dari pembuluh ke rongga perut. Karena penurunan volume plasma, volume darah menurun. Tubuh tidak dapat mencegah hal ini dan memicu pelepasan Aldosterone, hormon yang meningkatkan retensi natrium dan cairan, yang meningkatkan tekanan hidrostatik dan memperburuk ascites yang dikembangkan. Dan karena kerja jantung terganggu, proses akumulasi pengulangan cairan, melanjutkan perjalanan penyakit.

Gejala asites

Gejala utama dari ascites adalah peningkatan volume perut.

Pada awalnya, ini tidak menimbulkan banyak kekhawatiran pada pasien. Tetapi dengan perkembangan penyakit dan akumulasi volume cairan yang lebih besar, itu menjadi gamblang:

  • Pertumbuhan perut, dan itu bisa tumbuh tepat di depan mata kita, dalam beberapa hari. Kulit di perut halus, dengan garis-garis merah muda dan pembuluh darah melebar.
  • Melayang dari perut, terutama terlihat ketika pasien berdiri.
  • Ketika pasien dalam posisi tengkurap, perut yang membesar diratakan, dan ketika berjalan, ia terus berfluktuasi.
  • Ketika pencernaan terganggu ketidaknyamanan, peritoneum sakit.
  • Muntah makanan yang tidak tercerna atau isi usus dengan campuran empedu adalah mungkin.
  • Serta obstruksi usus.
  • Sulit bagi pasien untuk bernapas, tidak ada cukup oksigen, oleh karena itu bibirnya menjadi biru.
  • Tidak kalah sulit untuk bernafas berbaring.
  • Pielonefritis atau sering buang air kecil karena tekanan pada cairan kandung kemih muncul.
  • Kaki bengkak.
  • Sebuah tonjolan pusar dan hernia umbilikalis terbentuk.

Jika seseorang memantau kesehatan dan sensasi mereka dengan seksama, maka gejala pertama dapat diketahui ketika satu liter cairan terakumulasi. Dan juga, sejajar dengan gejala asites, pasien terus khawatir tentang beberapa gejala sirosis hati.

Pengobatan asites untuk sirosis hati

Pengobatan asites dengan sirosis hati terjadi dengan penggunaan obat-obat berikut:

  • dana dengan fosfolipid esensial (Essentiale, Phosfontsiale), diperlukan untuk memulihkan membran sel-sel hati;
  • agen dengan asam empedu, jika perlu, untuk meningkatkan produksi dan aliran empedu (ursodeoxycholic dan chenodesoxycholic);
  • terapi antiviral (untuk pengobatan hepatitis di hadapan virus);
  • asam amino hepatoprotektif, yaitu Ornitin atau Metionin;
  • obat anti-inflamasi tipe steroid, seperti Prednisolone;
  • diuretik (diacarb, spiriks);
  • dan albumin untuk menormalkan keseimbangan koloid.
Laparocentesis dengan ascites

Perawatan obat harus disertai dengan makanan diet. Pertama-tama, penting untuk mengamati pembatasan pada cairan. Ruang lingkup yang diizinkan - satu setengah liter.

Ketika pengobatan konservatif tidak memiliki efek positif, intervensi bedah yang disebut laparocentesis diperlukan. Rongga perut ditusuk dengan jarum dan cairan yang terakumulasi dibuang, tetapi tidak lebih dari 5 liter dapat dihilangkan sekaligus. Perawatan seperti itu segera setelah satu prosedur meningkatkan kesejahteraan pasien.

Diet untuk sirosis dengan ascites

Pembatasan diet utama untuk sirosis dengan asites adalah air dan garam. Selain itu, dilarang:

  • makanan yang digoreng;
  • minyak goreng: margarin, spread, dan lemak babi;
  • mayones;
  • daging berlemak dan fillet ikan;
  • daging asap;
  • sosis;
  • muffin dan permen;
  • makanan kaleng;
  • jamur;
  • kopi, teh kuat;
  • dan tentu saja, alkohol.

Makan dengan sereal diperbolehkan: oatmeal, soba, beras, sayuran dan buah-buahan, kefir, keju cottage dan yogurt tanpa lemak, decoctions rosehip, roti gandum (kemarin), daging tanpa kulit dan tulang dan fillet ikan, putih telur, kue kering yang belum dipanggang, terutama kue oatmeal dan galetny, tetapi dokter mereka mungkin melarang.

Menu Indikatif

Menu selama tiga hari dalam perawatan sirosis dengan ascites mungkin terlihat seperti ini:

Untuk sarapan, Anda dapat menyajikan telur dadar protein dengan bubur gandum cincang dan rebusan bunga mawar, untuk sarapan kedua, sebagai camilan ringan, gunakan cookies oatmeal dengan teh lemah, diencerkan dengan susu. Untuk makan siang, makan sup sayuran, irisan daging ikan kukus, nasi berlendir direbus dan salad sayuran, dicuci dengan ciuman berry. Di sore hari kudapan juga mengatur camilan ringan dengan roti manis dan teh herbal dengan madu. Untuk makan malam, makan bubur atau kentang tumbuk dengan steak ham ayam. Selesaikan hari dengan segelas yogurt rendah lemak atau kefir.

Sarapan - bubur nasi dengan susu dan teh lemah. Snack - cookie galette dengan kolak.

Makan siang - diet borscht, tidak kurang pilaf diet dengan daging sapi muda dan jus non-konsentrat segar.

Camilan kedua - pangsit malas dengan krim asam (keju cottage dan krim asam lemak 0%).

Makan malam - hake rebus, bubur gandum, dibumbui dengan satu sendok teh minyak zaitun dan rebusan mawar.

Saat tidur - minum susu asam rendah lemak, 1 gelas.

Sarapan - oatmeal dengan susu skim, teh herbal. Sarapan kedua adalah oven panggang apel dengan keju atau plum cottage.

Makan siang - sup krim wortel, sup sayuran tanpa roasting, steam chops tanpa adonan.

Waktu minum teh - salad buah dengan saus madu, air mineral.

Makan malam - ikan zrazy (fillet dari hake, potong-potong, dituangkan ke atas putih telur dan dikukus), bubur nasi dengan sayuran dan jus segar yang diencerkan dengan air.

Sebelum tidur - segelas kefir, yogurt atau smoothie susu fermentasi.

Komplikasi ascites

Ketika seorang dokter mendiagnosa sirosis hati dengan ascites, pasien juga harus dipersiapkan untuk komplikasi tambahan, yang disebabkan oleh akumulasi cairan di dalam rongga perut:

  • radang peritoneum atau asites-peritonitis;
  • gagal jantung;
  • kegagalan pernafasan;
  • obstruksi usus;
  • hernia umbilikalis dan diafragma.

Berapa banyak hidup dengan asites dengan sirosis?

Asites menjadi penyebab kematian seseorang hanya jika ia terus-menerus diabaikan, prognosis kelangsungan hidup dibuat hanya jika ada informasi lengkap tentang perjalanan sirosis.

Namun demikian, dokter menyediakan data berikut:

  • harapan hidup lebih dari 10 tahun diamati pada pasien yang telah didiagnosis dengan bentuk kompensasi penyakit, karena hati masih mempertahankan kapasitas kerjanya;
  • ascites dengan sirosis tipe hati dekompensata merespon pada 20% pasien dengan harapan hidup kurang dari 5 tahun dari saat gejala pertama akumulasi cairan muncul;
  • lebih dari 60% pasien meninggal dalam satu tahun ketika mereka didiagnosis dengan resistensi terhadap pengobatan untuk asites, dengan kecenderungan untuk kambuh.

Selain itu, harapan hidup untuk sirosis secara langsung dipengaruhi oleh perawatan yang diterima pasien, bagaimana dan seberapa cepat tusukan dan pemompaan cairan dibuat, ada atau tidaknya diuretik dalam pengobatan, jenis makanan yang diterima pasien selama terapi.

Sebagai aturan, perawatan yang memadai, makanan diet, penolakan dari alkohol - jaminan 10 tahun kehidupan. Tetapi paling sering, asites dengan sirosis dianggap sebagai komplikasi berbahaya, di mana, tanpa perawatan yang tepat, ada risiko kematian selama 2 tahun ke depan.

Bagaimana mencegah perkembangan asites?

Pertama-tama, untuk mencegah perkembangan akumulasi cairan, penting untuk merawat hati secara tepat waktu. Hepatitis sebelum sirosis tunduk pada perawatan wajib, dengan dosis terapi antiviral yang adekuat, serta sirosis yang sudah berkembang. Setiap penyakit hati diperlakukan tidak hanya dengan obat-obatan, tetapi juga dengan nutrisi yang tepat, oleh karena itu kepatuhan ketat terhadap diet adalah cara pencegahan lain.

Agar ascites dalam kasus sirosis hati tidak memiliki tanah untuk pengembangan, penting untuk mengikuti semua instruksi medis, menggunakan obat secara teratur, melakukan prosedur medis yang diperlukan, membatasi asupan cairan, dan segera berkonsultasi dengan dokter pada gejala pertama akumulasi cairan.

KAMU SEMUA MASIH YANG MEMANFAATKAN HATI PANAS HARD?

Dilihat dari fakta bahwa Anda membaca kalimat-kalimat ini sekarang - kemenangan dalam perang melawan penyakit hati tidak ada di pihak Anda.

Dan apakah Anda sudah memikirkan tentang operasi? Dapat dimengerti, karena hati adalah organ yang sangat penting, dan fungsinya yang tepat adalah jaminan kesehatan dan kesejahteraan. Mual dan muntah, kulit kekuningan atau keabu-abuan, rasa pahit di mulut, air kencing berwarna gelap dan diare. Semua gejala ini akrab bagi Anda secara langsung.

Tapi mungkin lebih tepat mengobati bukan efeknya, tapi penyebabnya? Kami merekomendasikan membaca kisah Olga Krichevskaya, bagaimana dia menyembuhkan hati. Baca artikel >>

Berapa banyak hidup dengan asites dengan sirosis hati?

Hati adalah organ vital dan kelenjar terbesar di dalam tubuh. Ini berpartisipasi dalam proses pencernaan, menetralisir dan menghilangkan racun, mensintesis banyak zat yang diperlukan.

Di bawah pengaruh faktor eksternal - penyalahgunaan alkohol, aktivitas cacing dan untuk sejumlah alasan lain - banyak penyakit hati berat, termasuk sirosis, terjadi.

Dengan jangka panjang (10-15 tahun) dalam 50-60 persen kasus, kondisi ini diperumit oleh perkembangan fenomena seperti asites dengan sirosis hati. Berapa banyak pasien yang hidup dengan patologi ini?

Asites adalah kondisi yang sangat berbahaya bagi kehidupan pasien. Kejadiannya menandakan pengobatan yang tidak tepat waktu atau tidak efektif, gaya hidup yang tidak tepat, aktivitas fisik yang rendah, nutrisi yang tidak seimbang. Namun, meskipun statistik mengecewakan, asites bukan kalimat.

Apa itu ascites?

Nama lain untuk diagnosis adalah basal perut. Kondisi ini terjadi pada latar belakang berbagai penyakit. Dalam 75 kasus dari 100, asites merupakan komplikasi dari sirosis, dalam 10 persen - kanker, dalam 5 persen - gagal jantung. Penyebab penyakit ini adalah tekanan yang bervariasi antara 2 lapisan peritoneum. Melalui mereka, kebocoran dan akumulasi cairan. Dalam komposisi, itu mirip dengan plasma darah, dan volumenya bisa mencapai 23-25 ​​liter.

Ada beberapa jenis asites, tergantung pada volume akumulasi:

  • Inisial. Ini adalah akumulasi 1-1,5 liter cairan (efek minimal pada berapa banyak pasien yang hidup).
  • Sedang. Jumlahnya meningkat menjadi 2-4,5 liter. Disertai dengan pembengkakan kaki, perubahan dada pasien, gangguan pencernaan dan proses usus.
  • Sangat besar. Lebih dari 5 liter terakumulasi di rongga perut. Terhadap latar belakang peningkatan tajam dalam ukuran perut dan tekanan maksimum, proses peradangan dapat terjadi yang dapat menyebabkan kematian.

Gejala klinis terjadi dengan akumulasi lebih dari 1 liter cairan. Ini termasuk:

  • peningkatan yang signifikan di perut;
  • vena melebar dan manifestasi jaringan vaskular;
  • nyeri tumpul di perut;
  • fluktuasi (perasaan gerakan cairan di rongga perut);
  • kegagalan pernafasan;
  • pelanggaran buang air kecil dan buang air besar;
  • gangguan pencernaan;
  • pembengkakan progresif;
  • pemilihan zona umbilical;
  • penampilan hernia.

Mengapa perut tumbuh dengan sirosis?

Cairan dalam lambung dengan sirosis hati terakumulasi karena berbagai proses patologis dalam tubuh. Di antara mereka adalah sebagai berikut:

  • Hipertensi portal, dinyatakan dalam peningkatan tekanan di wilayah vena kerah dan anak sungai.

Dengan kematian sel-sel hati mengembangkan percepatan regenerasi, dinyatakan dalam pertumbuhan hepatosit. Jaringan ini berbeda fungsi dari sehat dan memprovokasi pemburukan dalam sirkulasi darah. Vena portal dan salurannya terjepit. Tekanan di rongga perut meningkat.

Ini terjadi karena penggantian jaringan hati sehat berserat secara bertahap.

Fungsi tubuh berkurang, ia berhenti untuk mengatasi pekerjaan mereka. Sintesis protein sangat berkurang.

Akibatnya, ada penurunan tekanan koloid-osmotik dalam komponen plasma darah dengan penetrasi lebih lanjut ke peritoneum.

  • Mengurangi rasio komponen plasma dalam darah.

Karena ini, ada pelepasan hormon yang memprovokasi retensi cairan dan garam. Tekanan hidrostatik berkembang pesat dan menyebabkan asites.

  • Tubuh, dilemahkan oleh jalannya penyakit, memiliki masalah dalam pekerjaan jantung.

Gagal jantung yang muncul juga memicu peningkatan cairan di rongga perut. Suatu faktor yang sangat negatif mempengaruhi berapa banyak pasien yang hidup.

Probabilitas asites

Sirosis hati dengan perjalanan panjang sering menyebabkan asites. Kondisi ini diamati pada lebih dari separuh kasus pada pasien dengan sirosis yang didiagnosis. Sebagai aturan, gejala pertama terjadi 10-12 tahun setelah perkembangan penyakit yang mendasarinya. Probabilitas terjadinya peningkatan:

  • diagnosis terlambat;
  • terapi tidak efektif;
  • penyakit jantung dan pembuluh darah;
  • kebiasaan buruk;
  • mengurangi aktivitas fisik;
  • pelanggaran diet;
  • kurang diet.

Memprediksi perkembangan negara hampir tidak mungkin. Diagnosis adalah proses dengan akumulasi lebih dari setengah liter cairan, sering pada tahap selanjutnya.

Berapa banyak hidup dengan asites dengan sirosis hati?

Tetes progresif merugikan mempengaruhi berapa banyak pasien yang hidup. Harapan hidup ditentukan oleh kombinasi faktor:

  • hasil pengobatan penyakit yang mendasarinya;
  • jalannya penyakit dan stadiumnya;
  • kehadiran komplikasi lain;
  • kondisi umum tubuh;
  • umur

Tergantung pada beberapa indikator, harapan hidup berikut diasumsikan:

  1. Sirosis hati dengan asites pada tahap kompensasi dan subkompensasi tidak mempengaruhi berapa banyak pasien yang hidup secara kategoris. Rata-rata, 10 tahun atau lebih.
  2. Pada tahap dekompensasi, hati tidak mampu menjalankan fungsinya pada tingkat yang sama. Kondisi dalam kasus ini sangat dipengaruhi oleh berapa banyak pasien yang hidup. Menurut statistik - tidak lebih dari 5 tahun.
  3. Menjatuhkan dengan sirosis hati cenderung kambuh. Jika ini terjadi sepanjang waktu, kondisi ini secara signifikan mempengaruhi berapa banyak pasien yang tinggal. Rata-rata, 6 bulan - 1 tahun.

Nutrisi dan diet untuk sirosis hati dengan asites

Berapa banyak pasien yang hidup ditentukan oleh banyak faktor, termasuk diet.

Makanan dengan sirosis hati dengan asites harus sering. Anda harus memecah makanan menjadi porsi kecil. Makan makanan harus dalam bentuk panas. Ada beberapa rekomendasi dasar:

  1. Anda harus benar-benar menghilangkan garam dan produk garam. Peningkatan konten dalam makanan NaCl menyebabkan retensi cairan tambahan.
  2. Diet untuk asites dan sirosis hati secara kategoris melarang konsumsi alkohol, minuman bergula berkarbonasi, kopi atau teh yang kuat.
  3. Anda perlu membatasi penggunaan pedas, berlemak, digoreng, dan diasapi.
  4. Dilarang menggunakan kue-kue segar, manisan, manisan.
  5. Makanan kaleng, acar sayuran, acar - dilarang.
  6. Makanan tinggi lemak (lemak babi, mentega, domba, babi, margarin, mayones) harus dikecualikan.
  7. Lobak, mustard, daun bawang, berbagai bumbu dan rempah harus dibatasi.

Diet untuk ascites dan sirosis hati meliputi:

  1. Produk susu rendah lemak (keju cottage, kefir, krim asam).
  2. Sereal dan sereal dalam komposisi sereal dan sup.
  3. Sayuran (digunakan sebagai makanan hanya direbus, direbus).
  4. Ikan dan daging rendah lemak.
  5. Buah segar.
  6. Membandingkan, jeli, minuman buah dari buah, sayuran dan buah-buahan.
  7. Sayang, selai, selai.
  8. Telur rebus.

Makanan apa pun yang mengiritasi saluran pencernaan dilarang. Diet untuk diagnosis sirosis hati, yang melengkapi ascites, harus mengandung cutlets uap, ikan panggang, roti gandum, dan sup ramping.

Cairan perut dengan sirosis: pengobatan

Asites, seperti sirosis, tidak bisa menerima pengobatan dan bersifat kronis. Terapi terutama difokuskan pada penyakit yang mendasarinya dan untuk mempertahankan kondisi pasien. Berdasarkan diet terapeutik dan istirahat di tempat tidur dengan aktivitas terbatas.

Sirosis hati dan cairan yang terakumulasi di rongga perut berpengaruh buruk pada kesehatan pasien. Dalam kasus yang parah, laparocentesis dilakukan - ekstraksi cairan atau bagiannya dengan tusukan mekanik. Pasien juga menunjukkan transplantasi hati.

Penyakit ini harus terjadi di bawah pengawasan dokter. Kesalahan apa pun bisa berakibat fatal.

Prognosis untuk cirrhosis hati dengan asites

Distensi abdomen menyebabkan peningkatan tekanan pada dada dan jantung. Gangguan sistem pernapasan. Perkembangan penyakit terkadang hanya berlangsung beberapa hari. Dalam kasus lain, tertunda selama beberapa bulan.

Sirosis dan berkembangnya ascites memiliki prognosis yang mengecewakan. Harapan hidup berkurang rata-rata tiga kali. Untuk memperpanjang hidup akan membantu kepatuhan dengan rekomendasi dari spesialis dan kurangnya perawatan diri. Tidak ada yang bisa memberikan jawaban pasti untuk pertanyaan berapa lama pasien akan hidup.

Video yang berguna

Untuk informasi lebih lanjut tentang apa itu asites, lihat video berikut:

Artikel Sebelumnya

IFN-EU

Artikel Berikutnya

Faktor reumatoid (RF)