Faktor reumatoid dalam tes darah

Metastasis

Tes darah untuk faktor rheumatoid adalah tes laboratorium yang digunakan untuk mendiagnosis banyak penyakit autoimun dan infeksi.

Faktor reumatoid (RF) adalah kelompok antibodi yang bereaksi dengan imunoglobulin G sebagai antigen, yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh. Faktor reumatoid terbentuk sebagai hasil dari aktivitas imunologi tinggi yang berlebihan dari sel-sel plasma dalam jaringan artikular. Antibodi dari sendi memasuki aliran darah di mana mereka membentuk kompleks imun dengan IgG yang merusak membran sinovial dari sendi dan dinding pembuluh darah, yang akhirnya menyebabkan lesi sistemik yang parah pada sendi. Kenapa ini terjadi? Dipercaya bahwa pada beberapa penyakit, sel-sel imun mengambil jaringan tubuh sendiri untuk benda asing, yaitu antigen, dan mulai mengeluarkan antibodi untuk penghancurannya, tetapi mekanisme pasti dari proses autoimun masih belum dipahami dengan baik.

Kadang-kadang (pada 2-3% orang dewasa dan 5-6% dari orang tua) peningkatan faktor rheumatoid dalam darah ditemukan pada orang sehat.

Namun, penentuan faktor rheumatoid dalam tes darah memungkinkan Anda untuk mendiagnosis banyak penyakit pada tahap awal. Seorang ahli traumatologi, seorang rheumatologist atau ahli imunologi biasanya memberikan rujukan ke studi tentang faktor rheumatoid dalam darah, karena penyakit yang paling umum didiagnosis dengan analisis ini adalah rheumatoid arthritis.

Metode untuk penentuan faktor rheumatoid dalam tes darah

Ada beberapa metode laboratorium untuk menentukan faktor rheumatoid dalam tes darah. Paling sering digunakan metode kuantitatif untuk penentuan RF, tetapi untuk skrining dapat dilakukan penelitian kualitatif - uji lateks.

Tes lateks - sejenis reaksi aglutinasi (partikel pelekatan dan pengendapan dengan antigen dan antibodi teradsorpsi pada mereka), yang didasarkan pada kemampuan immunoglobulin reumatoid faktor untuk bereaksi dengan imunoglobulin G kelas. Reagen yang mengandung imunoglobulin G teradsorpsi pada partikel digunakan untuk uji lateks. Kehadiran aglutinasi menunjukkan adanya faktor rheumatoid dalam serum (uji kualitatif). Terlepas dari kenyataan bahwa metode analisis ini lebih cepat dan lebih murah daripada yang lain, metode ini relatif jarang digunakan, karena tidak memberikan informasi tentang jumlah faktor rheumatoid dalam darah.

Teknik lain yang menggunakan tes aglutinasi adalah tes Waaler-Rose, di mana rheumatoid serum quotient bereaksi dengan sel darah merah domba. Saat ini, metode ini jarang digunakan.

Untuk menguraikan hasil analisis, perlu untuk memperhitungkan tidak hanya usia, tetapi juga karakteristik individu dari organisme, serta metode penelitian, oleh karena itu hanya dokter yang dapat menginterpretasikan hasil dan membuat diagnosis.

Nephelometry dan turbidimetry lebih akurat dan informatif - metode yang memungkinkan untuk menentukan tidak hanya kehadiran faktor rheumatoid dalam serum, tetapi juga konsentrasinya dalam pengenceran berbeda (tes kuantitatif). Inti dari metode ini adalah mengukur intensitas fluks cahaya yang melewati plasma darah dengan partikel tersuspensi. Kekeruhan tinggi berarti kandungan rheumatoid factor yang tinggi. Tingkat tergantung pada karakteristik tes di laboratorium tertentu.

ELISA yang paling umum digunakan (ELISA). Ini menunjukkan tidak hanya tingkat faktor rheumatoid, tetapi juga rasio jenis imunoglobulin yang termasuk di dalamnya. Metode ini dianggap paling akurat dan informatif.

Tes darah untuk faktor rheumatoid - apa itu?

Untuk tes darah untuk faktor rheumatoid, darah diambil dari vena. Sebelum menyumbangkan darah, perlu mengecualikan asupan alkohol, merokok dan aktivitas fisik 12 jam sebelum analisis. Selama periode ini, Anda tidak boleh minum teh, kopi dan minuman manis, tetapi air bersih hanya akan berguna. Dianjurkan untuk berhenti sementara minum obat apa pun. Jika ini tidak mungkin, Anda harus memberi tahu dokter obat mana yang baru saja diambil. Analisis diberikan dengan perut kosong, disarankan untuk beristirahat selama 10–15 menit sebelum mengambil darah.

Sebagai aturan, Federasi Rusia diselidiki dalam kombinasi dengan dua indikator lainnya - C-RB (C-reactive protein) dan ASL-O (antistreptolysin-O). Definisi indikator ini disebut tes rheumatoid, atau tes rematik.

Arah untuk mempelajari faktor rheumatoid dalam darah biasanya diberikan oleh ahli trauma, rheumatologist atau imunologi.

Selain sampel reumatoid, studi tambahan berikut mungkin diresepkan untuk diagnosis penyakit sistemik dan patologi imunologi lainnya:

  • hitung darah lengkap dengan formula leukosit terungkap - memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi proses inflamasi dalam tubuh dan tumor dari sistem hematopoietik;
  • ESR (laju sedimentasi eritrosit) - peningkatannya juga merupakan penanda peradangan;
  • analisis biokimia darah - khususnya, kadar asam urat, jumlah total protein dan rasio fraksinya;
  • analisis anti-CCP (antibodi terhadap siklik sitruline peptida) - memungkinkan Anda untuk mengkonfirmasi diagnosis rheumatoid arthritis;
  • deteksi antibodi terhadap organel seluler.

Tingkat faktor rheumatoid

Biasanya, faktor rheumatoid dalam darah tidak ada atau ditentukan dalam konsentrasi yang sangat rendah. Batas atas norma adalah sama untuk pria dan wanita, tetapi bervariasi menurut usia:

  • anak-anak (kurang dari 12 tahun) - hingga 12, 5 IU / ml;
  • Usia 12–50 tahun - hingga 14 IU / ml;
  • 50 tahun ke atas - hingga 17 IU / ml.

Namun, untuk menguraikan hasil analisis, perlu untuk memperhitungkan tidak hanya usia, tetapi juga karakteristik individu dari organisme, serta metode penelitian, oleh karena itu hanya dokter yang dapat menginterpretasikan hasil dan membuat diagnosis.

RF tinggi dalam tes darah - apa artinya itu?

Jika penelitian menunjukkan bahwa faktor rheumatoid dalam tes darah meningkat, maka ada alasan untuk menganggap patologi sistemik (autoimun), yang terkait dengan lesi pada jaringan penghubung dan proses peradangan kronis. Ini termasuk:

  • rheumatoid arthritis (RA) adalah penyakit dari jaringan ikat yang terutama mempengaruhi sendi-sendi kecil. Bentuk RA, di mana faktor rheumatoid meningkat dalam serum, disebut seropositif;
  • Systemic lupus erythematosus - penyakit di mana pembuluh dipengaruhi, yang mengarah ke ruam khas;
  • ankylosing spondylitis (ankylosing spondyloarthritis) adalah penyakit autoimun dari sendi, di mana tulang belakang paling terpengaruh. Penyakit dengan perjalanan panjang menyebabkan deformitas tulang belakang dan beranda;
  • Scleroderma sistemik - ditandai oleh kerusakan pada kulit, pembuluh darah, organ internal dan sistem muskuloskeletal;
  • Sarkoidosis adalah penyakit di mana granuloma terbentuk di organ yang berbeda (paling sering di paru-paru) - fokus proses inflamasi yang terlihat seperti nodul padat dan terdiri dari sel fagositik;
  • dermatomiositis (penyakit Wagner) adalah suatu patologi di mana kulit, pembuluh, otot rangka dan halus terpengaruh;
  • Sindrom Sjogren adalah penyakit jaringan ikat di mana lesi utama adalah kelenjar ludah dan lakrimal, yang menyebabkan mata dan mulut kering. Sindrom Sjogren mungkin timbul terutama atau sebagai komplikasi penyakit lain, seperti rheumatoid arthritis.

Faktor reumatoid terbentuk sebagai hasil dari aktivitas imunologi tinggi yang berlebihan dari sel-sel plasma dalam jaringan artikular.

Selain itu, peningkatan faktor rheumatoid bisa menjadi tanda penyakit berikut:

  • Vasculitis - lesi vaskular generalisata yang dapat berkembang di banyak patologi (penyakit Takayasu, penyakit Horton, dan lain-lain);
  • Septik endocarditis adalah infeksi bakteri dari lapisan dalam jantung yang menutupi rongga dan katupnya. Dapat menyebabkan gagal jantung dan perkembangan cacat jantung;
  • mononukleosis menular adalah penyakit yang disebabkan oleh virus Epstein-Barr yang mirip herpes. Ini akut dan disertai oleh demam, kerusakan pada organ internal dan munculnya sel mononuklear atipikal dalam darah;
  • tuberculosis, leprosy (penyakit Hansen) - penyakit infeksi yang disebabkan oleh mycobacteria;
  • hepatitis virus dalam fase aktif;
  • malaria, leishmaniasis, trypanosomiasis dan penyakit parasit lainnya;
  • penyakit onkologi - leukemia limfositik kronis, Waldenstrom macroglobulinemia dan neoplasma ganas, memberikan metastasis ke membran sinovial sendi.

Kadang-kadang (dalam 2-3% orang dewasa dan 5-6% dari orang tua) peningkatan faktor rheumatoid dalam darah ditemukan pada orang sehat, tetapi dalam banyak kasus ini adalah tanda patologi serius, oleh karena itu, itu adalah alasan untuk perawatan mendesak untuk bantuan medis.

Faktor reumatoid (RF)

Sinonim: faktor rheumatoid, RF, faktor Rheumatoid, RF.

Salah satu studi utama dalam rheumatology adalah analisis faktor rheumatoid. RF adalah protein (antibodi imunoglobulin) yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk menghancurkan sel-selnya sendiri, yang keliru dianggap sebagai benda asing. Dalam diagnosis laboratorium, faktor rheumatoid memainkan peran sebagai indikator proses inflamasi dan gangguan autoimun.

Penelitian tentang Federasi Rusia adalah tes yang cukup informatif, yang memungkinkan untuk menetapkan keberadaan patologi autoimun, khususnya, rheumatoid arthritis dan sindrom Sjogren, serta sejumlah penyakit lain yang memiliki etiologi non-imun: infeksi bakteri dan virus kronis, kanker tertentu, patologi penyakit paru-paru, kemih dan hepatobilier sistem.

Informasi umum

Faktor reumatoid, untuk sebagian besar, termasuk ke dalam golongan M imunoglobulin (IgM) dan merupakan antibodi untuk dirinya sendiri, tetapi dimodifikasi di bawah pengaruh mikroflora imunoglobulin G (IgG) patogen.

Pada periode akut penyakit, RF dihasilkan oleh sel-sel dari membran sinovial (artikular) yang meradang. Ketika dilepaskan ke aliran darah, ia membentuk kompleks imun aktif (antigen - antibodi) yang merusak selubung sendi dan dinding pembuluh darah.

Ketika proses patologis dikronik, faktor rheumatoid disekresikan tidak hanya oleh membran sinovial, tetapi juga oleh sumsum tulang, limpa, kelenjar getah bening, nodul rematik, dll.

Catatan: seiring bertambahnya usia, konsentrasi RF dapat meningkat. Ini disebabkan oleh penuaan fisiologis tubuh, jadi hampir setengah dari orang di atas 65 tahun memiliki tingkat peningkatan yang stabil.

Analisis pada RF adalah tes diagnostik yang sangat sensitif yang memungkinkan menentukan keberadaan patologi autoimun dengan akurasi hingga 90%. Namun, penelitian ini tidak memiliki spesifisitas tinggi yang sama, jadi setiap hasil keempat adalah positif palsu. Hal ini dijelaskan oleh fakta bahwa sifat Federasi Rusia belum sepenuhnya dipelajari oleh spesialis, tetapi diketahui secara pasti bahwa antibodi kelas ini diproduksi pada hampir semua proses peradangan kronis dalam tubuh.

Indikasi

  • Gejala karakteristik rheumatoid arthritis:
    • nyeri dan nyeri di persendian;
    • peningkatan suhu lokal;
    • kemerahan;
    • bengkak;
    • merasa kaku;
    • rentang gerak yang berkurang;
    • kelemahan otot, dll.;
  • Tanda-tanda sindrom Sjogren:
    • pengeringan selaput lendir dari rongga mulut, bola mata, dll.;
    • kulit kering dan bersisik;
    • nyeri dan nyeri pada otot, sendi;
  • Memindai diagnostik untuk gangguan autoimun yang dicurigai atau patologi non-imun yang bersifat inflamasi;
  • Diagnosis banding proses autoimun dari penyakit lain pada sistem muskuloskeletal;
  • Meresepkan dan memantau efektivitas terapi untuk rheumatoid arthritis dan sindrom Sjogren.

Para ahli dapat menguraikan hasil tes untuk faktor rheumatoid: rheumatologist, ahli jantung, dokter umum, dokter anak, dokter keluarga.

Nilai faktor reumatoid normal

Ketika mengartikan hasil, perlu dicatat bahwa norma dan penyimpangan untuk laboratorium yang berbeda mungkin berbeda. Oleh karena itu, penting untuk melakukan pemeriksaan dan perawatan di klinik yang sama.

Norma yang diterima umum untuk Federasi Rusia dianggap 0-30 IU / ml.

Hasil yang diperoleh harus dievaluasi sebagai berikut:

  • 30-50 IU / ml - RF sedikit lebih tinggi (tidak ada nilai diagnostik);
  • 50-100 IU / ml - peningkatan faktor;
  • dari 100 IU / ml - meningkat secara signifikan (menunjukkan kondisi kritis atau prognosis yang tidak menguntungkan untuk pengobatan penyakit autoimun).

Peningkatan nilai faktor rheumatoid adalah karakteristik banyak penyakit, oleh karena itu, untuk membuat diagnosis yang akurat dan menentukan taktik pengobatan yang efektif, sejumlah penelitian lain diperlukan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi hasilnya:

  • Umur - semakin tua pasien, semakin tinggi risiko hasil positif palsu;
  • Peningkatan protein C-reaktif pada periode akut dari proses inflamasi;
  • Kehadiran di tubuh antibodi terhadap protein virus;
  • Proses alergi aktif;
  • Mutasi antibodi;
  • Gangguan proses pengumpulan darah oleh pekerja kesehatan;
  • Pelanggaran aturan persiapan untuk venipuncture oleh pasien.

Faktor rheumatoid meningkat

Hasil positif (peningkatan tingkat faktor rematik) dimungkinkan dalam situasi berikut:

  • rheumatoid arthritis. Pada 20% pasien dengan penyakit ini, RF tidak terdeteksi. Ini menunjukkan prognosis yang tidak menguntungkan untuk perjalanan penyakit;
  • juvenile (anak-anak) rheumatoid arthritis. Pada anak-anak hingga 5 tahun Federasi Rusia meningkat 20% dari kasus, hingga 10 - hanya 5%;
  • Sindrom Sjogren;
  • penyakit autoimun sistemik:
    • lupus;
    • dermatomiositis;
    • asam urat;
    • vaskulitis;
    • Sindrom Raynaud;
    • polymyositis;
    • ankylosing spondylitis;
    • scleroderma, dll.

Gambaran klinis sebagian besar penyakit ini ditandai oleh kerusakan pada sendi, pembuluh darah dan jaringan sekitarnya: ikat, epitel, epidermis dan dermis;

  • kondisi patologis lainnya:
    • endocarditis (radang selaput jantung);
    • Borreliosis (penyakit Lyme - penyakit infeksi kutu yang ditularkan);
    • malaria (penyakit menular yang mengancam jiwa yang ditularkan oleh gigitan nyamuk dari genus Anopheles dan disertai dengan demam berat);
    • mononucleosis (patologi virus akut, yang ditandai oleh lesi kelenjar getah bening, faring, limpa, hati, perubahan dalam darah dan demam berat);
    • hepatitis kronis (bentuk aktif);
    • thrombophlebitis (radang dinding vena dan pembentukan gumpalan darah yang melapisi lumennya);
    • sifilis (penyakit menular seksual);
    • tuberculosis (penyakit yang sangat menular yang mempengaruhi paru-paru, tulang, sendi, usus), dll.
  • lesi granulomatosa jaringan organ internal dengan pembentukan granuloma di dalamnya:
    • sarkoidosis;
    • pneumoconiosis;
  • proses onkologi;
  • macroglobulinemia (gangguan produksi sel plasma, penyakit Waldenstrom);
  • infeksi virus (cytomegaly kongenital (pembentukan sel berukuran raksasa dalam jaringan) pada bayi baru lahir).

Persiapan untuk analisis

Biomaterial untuk analisis adalah darah vena.

Metode penelitian adalah immunoturbidimetry (ELISA, enzyme-linked immunosorbent assay). Juga, untuk menentukan faktor rematik, diagnosis cepat dilakukan: carbo- dan lateks-tes dan tes carbo-globulin.

Untuk mendapatkan hasil yang dapat diandalkan, disarankan untuk menggunakan beberapa cara untuk mengidentifikasi faktor rheumatoid.

Aturan untuk persiapan pengambilan sampel darah:

Waktu yang disarankan untuk venipuncture adalah dari 8.00 hingga 11.00.

  • Jangan makan makanan selama 8-12 jam sebelum prosedur (venipuncture dalam kasus darurat dimungkinkan setelah 4 jam setelah camilan ringan);
  • Pada hari analisis (sebelum manipulasi), Anda hanya dapat minum air tanpa gas;
  • 2-3 jam sebelum prosedur, jangan merokok;
  • Pada malam menjelang - untuk melindungi diri dari ketegangan fisik dan emosional;
  • Siang hari - untuk mengecualikan alkohol, makanan berlemak, pedas dan goreng;
  • Selama seminggu - untuk membatalkan pengobatan dengan antibiotik, obat-obatan hormonal dan lainnya (berkonsultasi dengan dokter Anda).

Tes Pemeriksaan Rheumatologic Lainnya

Tes darah untuk faktor rheumatoid: persiapan dan decoding

Tes darah untuk faktor rheumatoid adalah prosedur diagnostik untuk memastikan atau menyingkirkan lesi autoimun.

Faktor rheumatoid adalah kompleks protein, yang dianggap oleh sistem kekebalan tubuh sebagai asing. Ini adalah kombinasi dari autoantibodi A, D, E, G dan M.

Terutama, faktor rheumatoid diwakili oleh imunoglobulin M (mereka mencapai hingga 90%). Jika pada tahap awal penyakit mereka disintesis dalam sel-sel lapisan sinovial dari sendi yang terkena, maka seiring dengan proses berlangsung, mereka dapat terbentuk di nodul reumatik subkutan, limpa, kelenjar getah bening, dan sumsum tulang. Sekali dalam aliran darah, antibodi bereaksi dengan imunoglobulin normal (IgG). Hasilnya adalah kompleks imun spesifik yang terdiri dari antibodi normal dan patologis. Ini memiliki efek merusak pada dinding pembuluh darah dan jaringan sendi.

Biasanya, faktor rheumatoid tidak terdeteksi dalam darah dalam analisis kualitatif. Dalam tes kuantitatif, kehadiran tidak signifikan dapat ditentukan, tidak melebihi 14 IU / ml. Dalam beberapa situasi, analisis positif dengan keadaan kesehatan pasien yang benar-benar normal.

Tes darah untuk faktor rheumatoid: apa itu?

Tes ini melibatkan deteksi dalam darah pasien antibodi spesifik yang, dalam keadaan tertentu, mengubah karakteristik mereka dan bertindak sebagai autoantigen dengan bereaksi dengan IgG.

Jenis tes:

  • Reaksi Waaler-Rose;
  • uji lateks;
  • penentuan faktor nefelometri dan turbidimeter;
  • ELISA.

Menjadi klasik tes vaalera-mawar saat ini relatif jarang digunakan. Sebuah studi khusus pada reaksi aglutinasi pasif dilakukan menggunakan eritrosit domba yang diobati dengan serum anti-eritrosit yang diperoleh dari darah kelinci.

Untuk tes lateks (Analisis kualitatif) permukaan lateks digunakan di mana manusia normal immunoglobulin G digabung. Di hadapan faktor rematik, reaksi aglutinasi mereka dimulai. Teknik ini digunakan terutama dalam studi skrining, dan dalam beberapa kasus memberikan hasil positif palsu. Relatif sederhana dan tidak membutuhkan peralatan yang mahal. Tes getah positif bukanlah dasar untuk verifikasi akhir diagnosis.

Penentuan faktor nefelometri dan turbidimeter (analisis kuantitatif) lebih akurat; hasilnya sangat sesuai dengan tes lateks. Tingkat kompleks patologis ditentukan dalam IU / ml. Hasilnya dinilai positif jika angkanya> 20 IU / ml. Khususnya, dengan latar belakang rheumatoid arthritis, titer ≥ 40 IU / ml ditentukan.

Hasil positif ditemukan pada 2-3% orang muda yang sehat dan hampir 15% dari orang tua.

Yang paling informatif dianggap Metode ELISA (enzim immunoassay). Dengan bantuannya, tidak hanya imunoglobulin M patologis, tetapi juga Ig A, IgE dan Ig G yang ditentukan, yang tidak dapat dideteksi pada tes lain. Saat ini, teknik ini diterapkan hampir di mana-mana.

Ig A ditentukan pada rheumatoid arthritis yang parah, dan dengan vaskulitis bersamaan (lesi inflamasi pembuluh darah) tingkat Ig G meningkat.

Data kriteria evaluasi (IU / ml):

  • tingkat sedikit lebih tinggi - dari 25 hingga 50;
  • meningkat - 50-100;
  • meningkat secara signifikan - lebih dari 100.

Nilai normal di laboratorium yang berbeda dapat bervariasi, karena peralatan yang berbeda dan reagen kimia digunakan. Dalam bentuk, di mana data dimasukkan, indikator referensi harus ditunjukkan, yang harus berorientasi.

Salah satu cara untuk menentukan norma adalah pengenceran 1:20 garam darah. Pada orang sehat dengan konsentrasi material biologis seperti itu, kompleks patologis tidak terdeteksi.

Studi apa yang dilakukan secara paralel dengan penentuan faktor rheumatoid?

Selain penelitian di atas, laboratorium melakukan identifikasi protein C-reaktif yang muncul selama proses akut proses inflamasi dan penanda fase akut lain - antistreptolisin-O. Adanya antibodi untuk siklik citrulline peptida dalam darah juga ditentukan. Metode tambahan diperlukan untuk diagnosis banding dengan patologi lain dengan manifestasi klinis yang serupa.

Untuk memperjelas diagnosis, dokter juga akan membutuhkan data dari tes laboratorium berikut:

  • OAK (hitung darah lengkap);
  • tes hati (ditentukan oleh tes darah untuk "biokimia");
  • urinalisis;
  • analisis cairan sinovial (diperoleh dengan tusukan dari sendi);
  • tes antibodi antinuklear;
  • elektroforesis protein plasma.

Analisis dekode untuk faktor rheumatoid

Paling sering (dalam 80% kasus) kompleks patologis terdeteksi pada pasien yang menderita rheumatoid arthritis (RA), terutama - dalam bentuk yang paling umum - sinovitis (radang membran artikular sinovial).

Rheumatoid arthritis adalah penyakit autoimun kronis di mana jaringan ikat dipengaruhi. Dengan patologi ini, sendi periferal kecil sangat terpengaruh.

Sudah ditetapkan bahwa ada dua varietas RA - seropositif dan seronegatif. Dalam kasus pertama, kompleks patologis dalam tes darah ditentukan, dan yang kedua - tidak. Titer tinggi faktor rheumatoid menunjukkan proses progresif dari proses patologis. Hasil negatif yang diperoleh dengan tes tunggal belum menjadi alasan untuk berbicara tentang tidak adanya RA, terutama jika ada gejala khas penyakit.

Sejumlah studi klinis menunjukkan bahwa produksi antibodi aktif disertai dengan banyak penyakit radang dengan perjalanan yang kronis.

Hasil penelitian dapat dipengaruhi oleh agen farmakologis tertentu. Terhadap latar belakang terapi, hasilnya sering terdistorsi, dan tidak lagi mencerminkan gambaran nyata.

Rematik rheumatoid juvenil, bermanifestasi pada anak-anak di bawah 10 tahun, mengarah ke peningkatan tingkat faktor rheumatoid hanya dalam 5% kasus, bahkan di hadapan proses inflamasi aktif. Titer yang tinggi terutama disebabkan oleh imunoglobulin M. Dini awal patologi (hingga 5 tahun) disertai dengan penampilan RF rata-rata pada 20% anak-anak.

Pada anak-anak yang sering sakit untuk waktu yang lama, analisis bisa positif bahkan tanpa tanda-tanda penyakit pada saat tes. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa IgM diproduksi dengan latar belakang imunostimulasi berkepanjangan dengan latar belakang invasi cacing ditransfer, infeksi virus dan bakteri. Faktor spesifik ini mengurangi nilai diagnostik penelitian dalam praktik pediatrik.

Faktor rheumatoid selalu ditentukan dalam kasus sindrom Still (sejenis RA remaja) dan sindrom Felty (sejenis RA dengan onset akut) yang mirip dengan gejala.

Dengan sirosis hati dan hepatitis aktif, indikator RF meningkat 2-4 kali.

Penyakit lain di mana analisis pada Federasi Rusia memberikan hasil positif:

RF biasanya meningkat pada latar belakang lesi tumor ganas, serta setelah operasi bedah. Ketika tingkat pemulihan dan pemulihan kembali normal.

Indikatornya cenderung naik secara alami di usia tua dan tua. Hasil positif dapat diperoleh jika pasien menggunakan obat antikonvulsan, antihipertensi Methyldopa, atau kontrasepsi oral.

Mempersiapkan tes darah untuk faktor rheumatoid

Darah untuk faktor rheumatoid diambil dari seorang pasien dari vena. Sebelum mengambil materi sebaiknya tidak makan selama 8-12 jam; lebih baik jika bahan diambil di pagi hari dengan perut kosong. Minum hanya air bersih sebelum mengunjungi lab untuk menghindari distorsi hasil.

Orang dengan ketergantungan nikotin perlu menahan diri dari merokok selama sehari. Alkohol dan makanan berlemak tidak boleh diambil dalam 24 jam. Selain itu, pada malam tes, aktivitas fisik harus dikecualikan.

Jika pasien menggunakan obat apa pun, ini harus dilaporkan ke dokter.

Vladimir Plisov, dokter, peninjau medis

2.906 total dilihat, 1 kali dilihat hari ini

Apa yang akan diceritakan faktor rematik dalam tes darah

Dengan penyakit radang yang sering, lesi pada sendi, dokter mengirim pasien untuk lulus analisis untuk faktor rheumatoid (RF). Kehadiran dan konsentrasi dalam darah akan memberi tahu spesialis tentang banyak hal. Studi ini tidak hanya membantu untuk menegakkan diagnosis yang akurat, tetapi juga untuk memprediksi perjalanan penyakit selanjutnya.

Apa itu RF

Faktor reumatoid dalam darah muncul ketika kegagalan dalam sistem kekebalan tubuh. Ini adalah antibodi yang bereaksi sebagai autoantigen dengan golongan imunoglobulin IgG sendiri. Paling sering, Federasi Rusia mengacu pada IgM, apalagi untuk IgA, IgD, IgG.

Autoantigen yang bereaksi dengan antibodi mereka sendiri sangat berbahaya. RF membentuk kompleks beredar stabil dengan imunoglobulin, yang memiliki efek sitotoksik. Dia:

  • merusak membran sinovial sendi;
  • menyebabkan peradangan;
  • efek merusak pada dinding pembuluh darah.

Dengan demikian, karena kejadiannya, pasien mengalami nyeri pada persendian. Dan untuk diagnosis yang akurat, dokter perlu mengetahui tidak hanya kehadiran, tetapi juga konsentrasi RF dalam darah. Kirim:

  • dengan rheumatoid arthritis yang dicurigai;
  • untuk mengontrol pengobatan penyakit;
  • untuk diagnosis patologi autoimun;
  • pada penyakit radang kronis.

Untuk menentukan konsentrasinya, kemampuan RF untuk mengaglutinasi (lem) sel darah merah di hadapan imunoglobulin digunakan. Ini adalah salah satu manifestasi dari reaksi antara itu dan antibodi biasa.

Identifikasi faktor rheumatoid dengan berbagai metode:

  • aglutinasi lateks;
  • Reaksi Waaler-Rose;
  • nephelometry;
  • enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA).

Paling sering dengan bantuan mereka menentukan Federasi Rusia, terkait dengan IgM. Tetapi untuk mengidentifikasi autoantibodi kelas G, A dan D jauh lebih sulit. Itulah sebabnya dalam kasus reaksi seronegatif (negatif) dengan adanya gejala klinis penyakit, dianjurkan untuk melakukan metode diagnostik menentukan lain.

Reaksi dianggap positif jika aglutinasi terjadi pada pengenceran 1:40 atau 1:20 (dimodifikasi oleh metode Speransky). Karena penggunaan metode yang berbeda untuk menentukan RF di laboratorium klinis, studi ulang harus dilakukan di tempat yang sama di mana analisis awalnya diambil.

Apa bukti kehadiran Federasi Rusia

Untuk mengidentifikasi penyebab lesi, untuk mengendalikan jalannya penyakit, untuk memprediksi terjadinya komplikasi, dokter harus tahu tidak hanya tentang kehadiran Federasi Rusia, tetapi juga konsentrasinya. Norma dipertimbangkan jika Federasi Rusia tidak lebih dari 25-30 IU / ml.

  1. Nilai RF tinggi (2-4 kali peningkatan konsentrasi) menunjukkan rheumatoid arthritis, penyakit autoimun yang mempengaruhi jaringan ikat. Dan semakin banyak, semakin keras penyakitnya berlanjut. Serta titer yang tinggi menunjukkan penyakit menular, patologi hati yang serius.
  2. Dalam jumlah kecil Federasi Rusia mengungkapkan bahkan pada orang sehat. Meskipun banyak ahli percaya bahwa ini menunjukkan kemungkinan tinggi rheumatoid arthritis di masa depan.
  3. Pada pasien dengan rheumatoid arthritis, kadang-kadang ada reaksi serologis negatif (varian seronegatif penyakit). Itulah sebabnya mengapa tes ulang diperlukan, serta pemeriksaan oleh ortopedi, studi klinis lainnya (untuk kehadiran protein dan fraksi protein, fibrinogen, glukosaminoglikan, asam sialic, dll), dan x-rays dari sendi.

Dalam 50-90% kasus, kehadiran RF dalam darah menunjukkan rheumatoid arthritis. Pada pasien dengan titer yang sangat tinggi, lesi ekstra-artikular berat terjadi, proses destruktif aktif, dan prognosis perjalanan penyakit tidak menguntungkan.

Menggunakan analisis pada Federasi Rusia, ahli bedah ortopedi menilai aktivitas proses, dan ini diperlukan dalam menentukan:

  • kemanfaatan operasi;
  • keampuhan pengobatan;
  • kemungkinan jalannya penyakit dan terjadinya komplikasi;
  • risiko mengembangkan patologi kardiovaskular.

Untuk diagnosis rheumatoid arthritis tidak cukup tes darah di Federasi Rusia. Bagaimanapun, reaksi bisa seronegatif. Alasan untuk ini:

  1. Di laboratorium, autoantibodi kelas IgM paling sering terdeteksi, dan IgG IgG IgG dan IgG dapat memicu penyakit (antibodi semacam ini jauh lebih sulit dideteksi).
  2. Kesalahan dalam analisis. Itulah mengapa penelitian berulang diperlukan.
  3. Tahap awal penyakit. Peningkatan titer terjadi 6-8 minggu setelah timbulnya gejala pertama.
  4. Hanya autoantibodi yang tidak kompleks dengan imunoglobulin yang terdeteksi dalam darah.

Identifikasi Federasi Rusia dan patologi lainnya:

Faktor reumatoid dapat dideteksi bahkan dalam darah bayi baru lahir dengan cytomegaly bawaan, serta pada banyak wanita yang telah melahirkan, orang yang lebih tua dari 70 tahun, jadi hanya dokter yang akan membuat diagnosis yang akurat.

Dokter mana yang harus dihubungi

Faktor reumatoid, yang merupakan autoantibodi, ketika bereaksi dengan imunoglobulin, memiliki efek merusak pada sendi. Dan penampilannya di dalam darah menunjukkan bahwa pasien memiliki rheumatoid arthritis, penyakit autoimun atau infeksi lainnya. Titer yang sangat tinggi dari Federasi Rusia menandakan suatu penyakit yang sangat parah. Tentukan keberadaannya di dalam darah di laboratorium klinis. Dan rheumatologist mengarahkan penelitian. Seorang ahli bedah ortopedi, seorang ahli neuropatologi atau ahli bedah saraf dapat menugaskan penelitian semacam itu jika pasien berpaling kepada mereka dengan keluhan nyeri di tulang belakang, persendian, atau gerakan terbatas.

Rheumatoid factor (RF): norma dalam analisis wanita, pria dan anak-anak, penyebab tingginya

Seperti studi biokimia, sebagai penentuan faktor rheumatoid dalam serum, dikenal baik untuk banyak pasien, terutama mereka yang memiliki masalah sendi, karena nama analisis sangat terkait dengan penyakit tertentu, rheumatoid arthritis (RA). Memang, faktor rheumatoid (RF) mengacu pada tes laboratorium utama yang menentukan penyakit ini, tetapi, selain rheumatoid arthritis, adalah mungkin untuk mengidentifikasi kondisi patologis lainnya selain rheumatoid arthritis, khususnya, penyakit radang akut di dalam tubuh dan beberapa penyakit sistemik.

Berdasarkan sifatnya, faktor reumatoid adalah antibodi (terutama kelas M - hingga 90%, 10% sisanya adalah kelas imunoglobulin A, E, G) terhadap antibodi lain (kelas G) dan fragmen-Fc.

Norma dari faktor rheumatoid untuk semua adalah sama: pada wanita, pria dan anak-anak tidak ada (tes kualitatif) atau tidak melebihi 14 IU / ml (analisis kuantitatif), jika tubuh baik-baik saja dalam hal ini. Namun, ada kasus-kasus ketika RF tidak terdeteksi, dan gejala-gejala yang jelas (alasan utama untuk peningkatan adalah rheumatoid arthritis), atau itu, dan orang itu sehat. Anda dapat membaca tentang ini di bawah ini.

Esensi dan jenis analisis

Inti dari analisis ini adalah identifikasi autoantibodi, dalam banyak kasus termasuk imunoglobulin kelas M (IgM). Antibodi (IgM hingga 90%) di bawah kondisi patologis tertentu di bawah pengaruh agen infeksi mengubah karakteristik mereka dan mulai bertindak sebagai autoantigen yang mampu berinteraksi dengan antibodi lain - kelas G imunoglobulin (IgG).

Saat ini, untuk menentukan faktor rheumatoid, terutama jenis metode laboratorium yang digunakan:

  • Sebuah tes lateks dengan imunoglobulin G-kelas manusia diagregasi pada permukaan lateks yang mengagetkan dengan adanya faktor rematik adalah analisis kualitatif (bukan kuantitatif) yang menentukan ada atau tidaknya RF, tetapi tidak menunjukkan konsentrasinya. Tes lateks sangat cepat, murah, tidak memerlukan peralatan khusus dan biaya tenaga kerja khusus, tetapi digunakan terutama untuk studi skrining. Analisis ekspres sering memberikan jawaban positif yang salah, oleh karena itu tidak dapat menjadi dasar untuk menetapkan diagnosis definitif. Biasanya, faktor rematik dalam penelitian ini negatif;
  • Ini digunakan semakin sedikit, tetapi analisis klasik Vaaler-Rose (aglutinasi pasif dengan eritrosit domba yang diobati dengan serum kelinci anti-eritrosit) belum sepenuhnya kehilangan arti praktisnya. Penelitian ini masih lebih spesifik daripada tes lateks;
  • Hal ini sesuai dengan tes lateks, tetapi melampaui dalam akurasi dan reliabilitas - nephelometric dan penentuan turbidimetrik faktor rheumatoid. Metode ini distandardisasi, konsentrasi kompleks antigen-antibodi (AG-AT) diukur dalam lU / ml (IU / ml), yaitu, itu sudah merupakan analisis kuantitatif, yang menunjukkan tidak hanya adanya faktor rheumatoid, tetapi juga kuantitasnya. Peningkatan rheumatologists mempertimbangkan hasil jika nilai konsentrasi melebihi batas 20 IU / ml, namun, sekitar 2-3% orang sehat dan hingga 15% dari orang tua (lebih dari 65), indikator ini juga kadang-kadang memberikan nilai yang tinggi. Pada orang yang menderita rheumatoid arthritis, terutama dengan bentuk yang berkembang cepat dan parah, itu bisa sangat tinggi (RF keterangan melebihi 40 lU / ml, dalam kasus lain itu cukup signifikan).
  • Metode ELISA (enzyme-linked immunosorbent assay), yang mampu menentukan, selain IgM, yang tidak tertangkap oleh metode autoantibodi lain kelas A, E, G, yang merupakan 10% protein spesifik, yang kita sebut faktor rematik. Tes ini digunakan secara luas, diimplementasikan hampir di mana-mana (kecuali di stasiun ambulan pedesaan), karena ini diakui sebagai yang paling akurat dan dapat diandalkan. Telah diamati bahwa keberadaan vaskulitis pada rheumatoid arthritis memberikan peningkatan konsentrasi imunoglobulin kelas G, dan munculnya autoantibodi kelas A adalah karakteristik dari penyakit yang berkembang cepat dan parah (RA).

Sampai saat ini, tes laboratorium di atas diambil sebagai dasar untuk menegakkan diagnosis (RA). Saat ini, kegiatan diagnostik, selain studi imunologi wajib, telah dilengkapi dengan metode laboratorium lain, yang meliputi: A-CCP (antibodi terhadap siklik citrulline peptida - anti CCP), penanda fase akut - CRP (C-reactive protein), ASL-O. Mereka memungkinkan untuk membedakan rheumatoid arthritis lebih cepat dan dengan presisi yang lebih besar dari patologi lain yang secara simtomatik mirip atau dari penyakit di mana gambaran klinis berbeda dari RA, tetapi RF juga memiliki kecenderungan untuk meningkat.

Tingkat RF tinggi dan nilai faktor rendah

Paling sering, faktor rheumatoid digunakan untuk mendiagnosis rheumatoid arthritis, peningkatannya diamati pada sekitar 80% pasien dengan bentuk penyakit yang paling umum (sinovitis).

Dari ini kita dapat menyimpulkan bahwa ada dua bentuk penyakit: seropositif ketika RF terdeteksi dalam serum, dan seronegatif ketika tidak ada faktor rematik, tetapi gejala jelas menunjukkan adanya proses inflamasi. Tingkat RF yang tinggi dapat menunjukkan perjalanan penyakit yang progresif.

Perlu juga dicatat bahwa, dengan sensitivitas yang tinggi, faktor rheumatoid tidak menunjukkan spesifisitas yang tinggi (setiap hasil ke-4 ternyata positif palsu), karena sifatnya belum sepenuhnya dipelajari, tetapi diketahui bahwa auantibodi secara aktif diproduksi dalam banyak proses inflamasi kronis.

Selain itu, Federasi Rusia tidak dapat ditentukan di hadapan tanda-tanda penyakit pada rheumatoid arthritis pada awal pengembangan proses patologis pada 20-25% pasien, sehingga hasil negatif satu kali tidak dapat menggembirakan jika gejala penyakit terjadi. Dalam kasus yang mencurigakan, analisis harus diulang setelah enam bulan dan satu tahun (berikan waktu untuk memperbarui kumpulan sel plasma yang menghasilkan autoantibodi).

Tidak masuk akal untuk mengharapkan analisis ini dan untuk mengendalikan jalannya proses dan efektivitas terapi - obat yang diterima oleh pasien dapat mempengaruhi hasil penelitian yang tidak lagi mencerminkan gambaran nyata dan dengan demikian menyesatkan pasien (ia mulai bersukacita saat penyembuhan sebelum waktunya, menghubungkan manfaat beberapa beberapa obat tradisional).

Faktor reumatoid pada anak-anak tidak mentakdirkan diagnosis RA.

Jika pada orang dewasa (pada seorang wanita, pada seorang pria - itu tidak masalah), faktor rheumatoid terkait erat dengan rheumatoid arthritis, maka pada anak-anak situasinya agak berbeda. RA juvenil, yang terbentuk hingga 16 tahun, bahkan dengan perkembangan proses inflamasi yang cepat, memberikan peningkatan titer Rusia (terutama karena IgM) hanya pada 20% kasus - ketika penyakit ini muncul pada anak-anak di bawah usia 5 tahun. Awal perkembangan proses pada anak-anak di bawah 10 tahun dimanifestasikan oleh peningkatan indikator ini hanya 10% dari kasus.

Sementara itu, anak-anak yang sakit dan sakit jangka panjang memiliki peningkatan RF bahkan tanpa tanda-tanda yang jelas dari penyakit apa pun. Hal ini menunjukkan bahwa autoantibodi (IgM) dapat diproduksi di dalamnya karena imunostimulasi berkepanjangan (infeksi kronis, penyakit virus yang baru saja terjadi dan proses inflamasi, invasi cacing), dan alasannya tidak terletak pada pengembangan rheumatoid arthritis.

Mengingat karakteristik ini dari faktor rheumatoid, dokter anak tidak melampirkan nilai diagnostik khusus untuk studi laboratorium ini.

Penyebab lain dari faktor rematik yang meningkat

Penyebab peningkatan konsentrasi darah faktor rheumatoid, selain versi klasik rheumatoid arthritis, bisa banyak kondisi patologis lainnya:

  1. Penyakit inflamasi akut (influenza, sifilis, mononukleosis infeksiosa, endokarditis bakterial, tuberkulosis, hepatitis virus);
  2. Berbagai macam proses peradangan kronis yang terlokalisasi di hati, paru-paru, sistem muskuloskeletal, ginjal;
  3. Sindrom Sjogren adalah penyakit autoimun yang mempengaruhi jaringan ikat dan menarik ke dalam proses kelenjar sekresi eksternal (lakrimal, saliva - di tempat pertama). Gejala berikut adalah karakteristik sindrom Sjogren: kekeringan mata lendir, rongga mulut, organ genital eksternal, penderitaan organ pernapasan, sistem kardiovaskular, ginjal;
  4. Sindrom Felty, yang merupakan bentuk khusus RA, ditandai dengan onset akut dengan penurunan jumlah sel darah putih dalam darah - leukosit (leukopenia);
  5. Still-syndrome (Still's syndrome) adalah bentuk rheumatoid arthritis anak-anak, gejala yang bertepatan dengan sindrom Felty, tetapi berbeda dalam indikator tes darah umum - jumlah leukosit meningkat (leukositosis);
  6. Scleroderma;
  7. Hyperglobulinemia asal berbeda;
  8. Penyakit limfoproliferatif sel-B (myeloma, Waldenstrom macroglobulinemia, penyakit rantai berat);
  9. SLE (lupus eritematosus sistemik);
  10. Sarkoidosis;
  11. Dermatomiositis;
  12. Intervensi bedah;
  13. Proses onkologi.

Tentunya, daftar kondisi yang dapat menyebabkan peningkatan konsentrasi faktor rematik tidak terbatas pada rheumatoid arthritis.

Selain itu, harus diingat bahwa indikator ini secara alami meningkat pada orang tua usia (60-70 tahun), serta dengan penggunaan obat-obatan tertentu (methyldopa, antikonvulsan dan obat kontrasepsi), oleh karena itu, pertimbangkan itu spesifik dan sangat penting untuk diagnosis tidak praktis.

Namun, dokter yang hadir akan mengerti, dan artikel kami ditujukan untuk orang yang mencoba menginterpretasikan hasil penelitian biokimia. Setelah semua, itu terjadi bahwa setelah mendengar informasi tentang tingginya jumlah semacam analisis, khususnya warga yang curiga jatuh ke dalam kepanikan atau (bahkan lebih buruk) mulai menunjukkan inisiatif dan diperlakukan dengan berbagai cara yang meragukan.

Faktor reumatoid: apa itu, apa yang diperlukan dan bagaimana cara mencari tahu?

Mengunjungi ahli traumatologi atau rheumatologist, Anda dapat menerima rujukan untuk tes darah untuk faktor rheumatoid (RF). Dalam kebanyakan kasus, pasien tidak menyadari apa itu dan mengapa data tersebut diperlukan. Tetapi hanya pemeriksaan semacam itu dapat mengungkapkan berbagai penyakit pada tahap awal.

Apa itu faktor rheumatoid

Faktor rheumatoid adalah sejenis kelompok autoantibodi. Ditemukan pada tahun 1940. RF bereaksi terhadap partikel yang memasuki aliran darah dari sendi yang terkena. Akumulasi dan pembentukan apa yang disebut kompleks dapat merusak dinding pembuluh darah.

Ada penjelasan lain tentang apa itu faktor reumatoid. Protein ini, yang di bawah pengaruh virus, bakteri, atau faktor internal lainnya dianggap oleh kekebalan kita sebagai partikel asing. Tubuh mulai aktif memproduksi antibodi, yang baru terdeteksi di laboratorium. Dari uraian di atas, menjadi jelas apa itu - faktor rheumatoid.

Seiring bertambahnya usia, jumlah antibodi dalam darah dapat meningkat. Pada orang sehat berusia 65 dan lebih tua, dalam 40% kasus reaksi darah positif terhadap faktor rheumatoid diamati.

Tingkat faktor reumatoid

Cukup sering, hasil tes darah untuk satu orang, dibuat di klinik yang berbeda, mungkin berbeda. Salah satu alasannya adalah penggunaan nilai pengukuran yang berbeda. Faktor reumatoid dalam darah sering diukur dalam U / ml, tetapi IU / ml juga dapat ditemukan. Para ahli percaya bahwa nilai-nilai berikut 0 - 14 IU / ml atau 10 U / ml dianggap norma. Angka ini dapat terjadi pada orang yang lebih tua.

Juga cara lain untuk menentukan norma adalah pengenceran. Jika Anda mengambil rasio 1:20, di mana satu unit darah diencerkan dengan dua puluh unit saline, maka pada orang yang sehat dari Federasi Rusia dalam hal ini tidak mungkin untuk dideteksi. Tetapi konsentrasi rendah tidak selalu merupakan bukti kesehatan yang sedang mekar.

Dokter dapat merujuk Anda untuk pemeriksaan lengkap, bahkan jika tes darah dalam batas normal. Karena kehadiran Federasi Rusia merupakan indikator perkembangan banyak penyakit. Juga, penyakit ini dapat berkembang selama beberapa bulan, sementara tes akan negatif. Hanya setelah kondisi memburuk, faktor rheumatoid akan menjadi positif dan melebihi norma.

Meningkatkan tingkat faktor rheumatoid 2-4 kali adalah tanda perkembangan penyakit serius, termasuk: sindrom Sjogren, sirosis hati dan banyak lainnya.

Analisis deteksi faktor rematik

Inti dari analisis ini adalah bahwa jika ada faktor rheumatoid dalam serum manusia, maka ia akan bereaksi dengan antibodi dari tes. Para ilmuwan menyebut ini menguji reaksi Vaaler-Rose. Tes lateks, tes karbo atau tes globulin karbo juga dilakukan.

Analisis faktor rheumatoid adalah studi tentang darah vena. Dan pasien harus mematuhi beberapa resep:

  • Jangan makan sebelum analisis 8-12 jam;
  • hanya minum air bersih;
  • berhenti merokok setidaknya satu hari;
  • menghilangkan aktivitas fisik yang berat sehari sebelum analisis;
  • Hapus dari diet untuk 1 hari makanan berlemak dan digoreng, alkohol.

Jika Anda telah menemukan tanda-tanda rheumatoid arthritis, Anda harus segera menghubungi dokter untuk tes. Jauh lebih baik untuk menjalani semua tes yang mungkin, karena ini adalah bagaimana dokter akan mendapatkan gambaran umum tentang kondisi Anda. Dia akan dapat membuat program perawatan individual.

Penyakit apa yang menyebabkan rheumatoid factor

Tes darah adalah arah yang paling umum di antara dokter, karena dengan bantuannya Anda dapat mendiagnosis sejumlah besar penyakit atau memiliki waktu untuk mendeteksi pelanggaran di dalam tubuh. Tes untuk faktor rheumatoid adalah rekomendasi pertama dari seorang rheumatologist. Tetapi perlu selalu diingat bahwa analisis positif pada RF dapat berbicara tentang perkembangan tidak hanya arthritis.

Sayangnya, tidak semua penyakit dapat didiagnosis dengan menggunakan analisis Federasi Rusia. Rematik rheumatoid juvenil dapat terjadi pada anak-anak, tetapi pengambilan sampel darah tidak akan mengungkapkannya.

Rheumatoid arthritis

Rheumatoid arthritis adalah penyakit serius yang mempengaruhi sendi-sendi kecil dari jari-jari kaki dan tangan. Para ahli mengidentifikasi beberapa jenis rheumatoid arthritis, di antaranya sindrom Still terjadi pada remaja. Ada beberapa cara untuk mendeteksi penyakit ini. Tes darah pada RF adalah yang paling umum, tetapi hanya memberikan hasil pada tahap paling awal. Dengan bentuk yang lebih maju, hasilnya bisa negatif.

Dokter mencatat peningkatan P-factor pada pasien dengan sindrom Felty. Ini adalah bentuk langka dari rheumatoid arthritis, yang ditandai oleh leukopenia, serta tahap awal perkembangan yang sangat akut.

Untuk waktu yang lama, diyakini bahwa deteksi dalam tes darah RF hanya mungkin dengan arthritis dan arthritis rheumatoid seropositif didiagnosis. Tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa faktor-P dapat diamati pada orang yang benar-benar sehat. Karena itu, tes darah terutama merupakan bantuan dalam membuat diagnosis definitif.

Penyakit lainnya

Faktor reumatoid dalam darah dapat menjadi tanda berbagai penyakit. Baik virus dan bakteri di alam, dan neoplasma ganas. Jadi, penyakit berikut bisa bertindak sebagai provokator untuk meningkatkan RF:

  • flu;
  • sifilis;
  • tuberkulosis;
  • hepatitis virus;
  • lepra;
  • mononukleosis menular;
  • endokarditis bakterial.

Organ internal orang serta sendi mempengaruhi tingkat Federasi Rusia. Jika pasien menderita berbagai penyakit paru-paru kronis, seperti: sarcoidosis, fibrosis paru interstitial atau pneumosclerosis. Hati yang sakit juga berkontribusi pada analisis positif.

Di antara penyakit yang paling umum adalah:

  • sirosis hati;
  • campuran cryoglobulinemia yang penting;
  • hepatitis kronis aktif.

Selain penyakit, neoplasma ganas juga mempengaruhi faktor rheumatoid. Setelah sesi kemoterapi atau radioterapi, dokter mencatat peningkatan RF. Limfoma juga dapat menyebabkan reaksi ini. Kasus yang lebih jarang termasuk antibodi yang meningkat pada Waldenstrom macroglobulinemia dan multiple myeloma.

Pengetahuan tentang fakta-fakta dasar akan membantu seseorang untuk tidak takut untuk diuji. Pelatihan informasi akan membantu pasien tidak mengalami stres yang tidak perlu selama pengambilan sampel darah dan dengan tenang menunggu hasil semua pemeriksaan. Juga, ketersediaan informasi tentang gejala akan membantu pasien bereaksi tepat waktu dan berkonsultasi dengan dokter untuk bantuan.

Faktor reumatoid dalam darah - apa artinya

Bagi kebanyakan orang, konsep "faktor rheumatoid" dikaitkan dengan rheumatoid arthritis (RA) - penyakit sendi degeneratif-merusak kronis. Peningkatan nilai RF hanya terdeteksi pada 60-80% pasien dengan patologi ini. Titer tinggi faktor rheumatoid sering menunjukkan penyakit menular, autoimun dan parasit lainnya.

Peningkatan RF terdeteksi pada 5% orang muda yang sehat dan sekitar 10-25% pada orang tua.

Definisi RF adalah tes non-spesifik, yang agak membantu dalam diagnosis banyak penyakit. Atas dasar itu tidak mungkin untuk membuat diagnosis, dan orang hanya dapat menduga patologi. Seorang pasien dengan faktor rheumatoid yang tinggi memerlukan pemeriksaan tambahan dan tes lainnya.

Definisi faktor rheumatoid bersifat kualitatif dan kuantitatif. Dalam kasus pertama, tes lateks digunakan untuk diagnosis, yang dapat menentukan apakah RF telah dibangkitkan. Untuk analisis kuantitatif menggunakan enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA), serta penentuan nephelometric dan turbidimeter. Dengan bantuan mereka, Anda dapat menemukan jumlah imunoglobulin patologis yang terkandung dalam darah.

Unit-unit Federasi Rusia adalah IU / ml (unit internasional per mililiter).

Forum-forum tersebut secara aktif memperdebatkan apa yang ditunjukkan oleh analisis bagaimana cara melewatinya. Pada perut kosong atau tidak lebih baik untuk mengambil darah untuk penelitian? Di mana penyakit adalah faktor rheumatoid ditentukan, peran apa yang dimainkan dalam diagnosis? Dalam kasus apa perlu untuk menentukan RF pada anak-anak dan orang dewasa?

Mari kita selesaikan semua ini.

Apa analisisnya terhadap Federasi Rusia? Ini membantu untuk mengidentifikasi proses inflamasi dan gangguan autoimun yang serius dalam tubuh. Pada pasien dengan rheumatoid arthritis, ini menunjukkan aktivitas proses destruktif pada sendi, memungkinkan untuk menilai tingkat keparahan penyakit dan memprediksi perjalanannya. Dalam kasus lain, peningkatan RF mendahului perkembangan penyakit sendi inflamasi.

Faktor reumatoid dalam darah - apa artinya?

Penting untuk diketahui! Dokter terkejut: "Ada obat yang efektif dan terjangkau untuk nyeri sendi." Baca lebih lanjut.

Dalam kedokteran, faktor reumatoid adalah kombinasi dari antibodi abnormal (imunoglobulin), yang diproduksi oleh sel-sel dari membran intra-artikular dan cairan sinovial dari sendi. Belakangan, jaringan limfa, limfoid dan sumsum tulang terhubung dengan sintesis. Kolam imunoglobulin abnormal adalah 90% diwakili oleh IgM-RF. Sisa 10% termasuk IgA-RF, IgE-RF dan IgG-RF.

Mekanisme patologis sintesis Federasi Rusia dimulai dengan penyakit-penyakit tertentu dan malfungsi sistem kekebalan. Dibentuk di sendi, faktor rheumatoid memasuki darah, di mana ia mulai berperilaku seperti antigen. Ini mengikat imunoglobulin G kelasnya sendiri, membentuk kompleks imun dengan mereka.

Senyawa yang dihasilkan dengan aliran darah ke dalam rongga sendi, di mana itu disimpan pada membran sinovial. Di sana mereka menyebabkan perkembangan reaksi sitotoksik yang menyebabkan peradangan dan menyebabkan perusakan sendi secara bertahap. RF cenderung menetap pada endotelium vaskular, menyebabkan kerusakan mereka. Tingkat RF dalam darah dan cairan sinovial biasanya berkorelasi.

Penentuan kualitatif faktor rheumatoid didasarkan pada kemampuan antibodi abnormal untuk bereaksi dengan fragmen IgG Fc. Yang terakhir adalah semacam penanda proses peradangan kronis, infeksi, gangguan autoimun, kanker.

Hampir semua orang sehat memiliki sejumlah kecil antibodi abnormal dalam darah mereka. Mereka tidak terdeteksi oleh tes kualitatif yang positif hanya ketika RF di atas 8 IU / ml. Menurut berbagai sumber, tingkat normal faktor rheumatoid dalam darah kurang dari 10-20 U / ml.

Di laboratorium yang berbeda, nilai RF normal mungkin sedikit berbeda. Hal ini disebabkan penggunaan berbagai peralatan dan reagen kimia. Oleh karena itu, setiap laboratorium menunjukkan angka referensi dalam bentuk. Itu ada pada mereka dan perlu fokus ketika mengevaluasi hasil analisis.

Metode penentuan

Metode untuk menentukan RF dibagi menjadi kualitatif dan kuantitatif. Yang pertama adalah uji lateks dan reaksi klasik Vaaler-Rose, yang hampir tidak pernah digunakan. Analisis ini memungkinkan dengan kepastian tertentu untuk mengidentifikasi peningkatan faktor rheumatoid.

Untuk deteksi akurat tingkat RF, penentuan kuantitatif (nephelometric atau turbidimetric) digunakan. Tes yang bahkan lebih sempurna adalah ELISA - enzyme immunoassay. Ini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi konsentrasi tidak hanya IgM-RF, tetapi juga imunoglobulin patologis lainnya. Ini membuka opsi diagnostik baru dan membuat analisis menjadi lebih informatif.

Tes lateks

Studi yang paling sederhana, termurah dan berkinerja tercepat yang digunakan oleh reagen RF-lateks yang mengandung IgG manusia. Sebagai bahan uji mengambil serum. Imunoglobulin abnormal yang terkandung di dalamnya bereaksi dengan fragmen Fc dari IgG, yang berada dalam reagen.

Jika serum mengandung lebih dari 8 U / ml faktor rheumatoid, terjadi reaksi aglutinasi yang nyata (menempelkan imunoglobulin normal dan patologis bersama-sama). Secara visual, itu bisa dilihat sebagai tes positif. Durasi penelitian adalah sekitar 15-20 menit.

Tes lateks memiliki kekurangannya. Ini termasuk konten informasi rendah dan frekuensi tinggi hasil positif palsu. Tidak seperti metode kuantitatif, tes lateks tidak memungkinkan untuk mendeteksi tingkat RF dalam plasma darah.

Penentuan nephelometric dan turbidimetric dari RF

Metode ini didasarkan pada pengukuran intensitas fluks cahaya yang melewati plasma darah dengan partikel padat tersuspensi. Ini berkurang karena penyerapan dan hamburan cahaya. Nephelometry dan turbidimetry memungkinkan untuk memperkirakan "kekeruhan" dari material yang sedang diteliti menggunakan grafik kalibrasi khusus, menentukan jumlah IgM-RF dalam plasma.

Metode ini lebih informatif dan akurat daripada tes lateks. Mereka berhubungan dengan analisis kuantitatif, memungkinkan untuk menentukan konsentrasi faktor rheumatoid dalam plasma darah. Mereka cocok untuk mengendalikan tingkat Federasi Rusia dalam dinamika. Pemeriksaan berkala pasien memungkinkan kami untuk memperkirakan tingkat perkembangan penyakit autoimun dan efektivitas terapi.

ELISA untuk penentuan faktor rheumatoid IgM, IgG, IgA dan IgE

Semua metode sebelumnya bertujuan untuk menentukan IgM-RF, yang membentuk 90% dari total pool imunoglobulin patologis. Namun, mereka tidak dapat mendeteksi autoantigen dari kelas lain. Kurangnya immunoassay ini. Menggunakan ELISA, IgG-RF, IgE-RF dan IgA-RF dapat dideteksi.

Peningkatan tingkat IgG patologis biasanya menunjukkan kerusakan pada endotelium vaskular. Ini adalah karakteristik penyakit autoimun yang melibatkan perkembangan vaskulitis. Konsentrasi tinggi IgA biasanya menunjukkan artritis rematik yang parah dan prognostik.

Indikasi untuk analisis biokimia darah di Federasi Rusia

Diperlukan analisis RF pada orang-orang yang dokternya mencurigai adanya penyakit artikular, penyakit jaringan ikat sistemik, gangguan kekebalan, proses peradangan kronis, neoplasma ganas, dan invasi cacing. Pada anak-anak, penentuan RF diperlukan jika arthritis rheumatoid remaja dicurigai.

Sebelum menyumbangkan darah, Anda perlu berkonsultasi dengan dokter Anda. Dia akan menentukan harga penelitian dan mengatakan berapa banyak yang sedang dilakukan, apa yang ditunjukkannya. Setelah menerima hasilnya, dia akan menguraikannya, memilih taktik tindakan lebih lanjut. Mungkin dokter akan membuat diagnosis akhir atau meresepkan tes tambahan.

Definisi RF ditunjukkan ketika gejala-gejala ini muncul:

  • arthralgia berulang - nyeri pada persendian di setiap lokasi;
  • peningkatan konstan dalam suhu tubuh hingga 37-38 derajat;
  • kekakuan pagi harian di sendi;
  • sakit yang tidak beralasan di otot, perut, pinggang;
  • penampilan pada kulit perdarahan kecil atau ruam yang bersifat non-alergi;
  • hiperkeratosis - penebalan kulit yang berlebihan pada bagian tubuh yang berbeda;
  • kekeringan patologis kulit, mata, mukosa mulut;
  • penurunan berat badan yang parah, kelemahan konstan dan apati.

Gejala-gejala ini mungkin menunjukkan penyakit sendi degeneratif-destruktif atau penyakit autoimun sistemik. Ruam dan petechiae pada kulit adalah tanda-tanda vaskulitis yang sering, dan kekeringan kulit yang abnormal dan selaput lendir sering menunjukkan sindrom Sjogren.

Selain tes darah untuk faktor rheumatoid, dokter juga dapat meresepkan tes lain. Pemeriksaan lengkap pasien termasuk tes darah umum dan biokimia, urinalisis, fluorografi, pemeriksaan radiografi sendi di mana seseorang merasa kaku atau nyeri.

Tingkat darah

Ketika memeriksa pasien dengan tes lateks, hasil negatif dianggap normal. Ini berarti bahwa jumlah faktor rheumatoid dalam darah tidak melebihi batas yang diizinkan (dalam kasus tertentu - 8 U / ml). Namun, tes lateks pada 25% kasus memberikan hasil positif palsu. Seperti yang ditunjukkan oleh praktik, ini lebih cocok untuk pemeriksaan skrining daripada diagnosis dalam kondisi klinik.

Jika kita berbicara tentang analisis biokimia darah, pada pria dan wanita dewasa, kandungan RF dalam 0-14 U / ml dianggap normal. Pada anak-anak, angka ini tidak boleh melebihi 12,5 U / ml. Dengan usia pada pria dan wanita, jumlah RF dalam darah meningkat secara bertahap dan pada usia 70 bisa mencapai 50-60 U / ml.

Untuk orang dewasa yang sehat, konten RF dalam darah dalam 25 IU / ml diperbolehkan. Angka-angka tersebut adalah varian dari norma dalam tidak adanya gejala yang mengkhawatirkan menunjukkan penyakit. Di hadapan ruam, nyeri pada persendian atau tanda-tanda peradangan dalam tes darah, pasien perlu pemeriksaan lebih lanjut.

Bagaimana cara memecahkan tes darah dengan benar untuk faktor rheumatoid

Bahkan masalah "terbengkalai" dengan sendi dapat disembuhkan di rumah! Jangan lupa untuk mengoleskannya sekali sehari.

Tes getah negatif atau tingkat RF kurang dari 14 U / ml dalam analisis biokimia menunjukkan kandungan normalnya dalam darah. Namun, faktor rheumatoid diturunkan namun tidak menunjukkan bahwa Anda sehat. Ada arthritis rheumatoid seronegatif dan spondyloarthritis, di mana ada gambaran klinis yang cerah dari penyakit ini, tetapi Federasi Rusia berada dalam kisaran normal. Kami akan membicarakannya nanti.

Dalam kasus tingkat RF yang tinggi, dalam penentuan kuantitatif seseorang membutuhkan pemeriksaan tambahan. Kadang-kadang hasil yang terdistorsi adalah hasil persiapan yang tidak tepat untuk analisis. Dalam hal ini, pasien dijelaskan bagaimana cara mendonorkan darah, dan mengulang penelitian.

Tabel 1. Hasil dekode pada pria dan wanita dewasa: norma dan patologi

Penjelasan

Bersama dengan penentuan tingkat faktor rheumatoid, dokter meresepkan tes darah untuk CRP (protein C-reaktif), ACCP (antibodi terhadap peptida sitrullinasi siklik) dan antistreptolisin-O. Studi-studi ini sangat penting dalam diagnosis rheumatoid arthritis.

Tingkat negatif - alasan untuk tenang?

Beberapa pasien pergi ke dokter dengan gambar klinis rheumatoid arthritis yang ditandai dengan jelas, mereka diuji untuk RF, dan ternyata menjadi negatif. Apa artinya ini? Fakta bahwa seseorang benar-benar sehat, dia tidak menderita radang sendi? Atau haruskah dia tetap mengkhawatirkan kesehatannya?

RF negatif tidak selalu menunjukkan tidak adanya rheumatoid arthritis atau patologi autoimun lainnya.

Pada tahap awal perkembangan RA, mungkin tidak ada faktor rheumatoid dalam darah; itu terdeteksi kemudian, dengan pemeriksaan pasien selanjutnya. Oleh karena itu, perlu diingat bahwa definisi tunggal RF tidak selalu informatif. Pasien yang telah diucapkan gejala penyakit harus diuji lagi setelah enam bulan dan satu tahun.

Berbicara tentang rheumatoid arthritis, perlu disebutkan bahwa itu seropositif dan seronegatif. Yang terakhir ini ditandai oleh tingkat normal RF dalam darah di hadapan pasien dengan gejala klinis yang parah dan tanda-tanda radiologis perubahan degeneratif pada sendi. Seronegatif varian penyakit ini lebih khas untuk wanita di mana rheumatoid arthritis memulai debutnya di usia tua.

Pada setiap pasien kelima dengan rheumatoid arthritis, dokter mendiagnosa bentuk seronegatif penyakit.

Tingkat normal faktor rematik juga diamati pada spondyloarthropathies seronegatif (CCA), deformasi osteoarthrosis dan peradangan sendi alam non-rematik. Semua penyakit ini ditandai dengan adanya sindrom artikular dan gejala patologis lainnya. Pada pasien dengan spondyloarthropathy, keadaan pembawa antigen HLA-B27 terdeteksi.

Untuk SSA meliputi:

  • juvenile ankylosing spondylitis;
  • ankylosing spondylitis;
  • artritis reaktif (postenterocolic dan urogenital);
  • artritis psoriatik;
  • Sindrom SAPHO- dan SEA;
  • arthritis dengan penyakit radang usus kronis (kolitis ulserativa, penyakit Crohn, penyakit Whipple).

Spondilloarthropathies seronegatif paling sering mempengaruhi laki-laki muda. Dalam 62-88% kasus, manifestasi penyakit terjadi dalam 16-23 tahun. Kurang umum, patologi ditemukan pada wanita dan pria yang lebih tua.

Indikator positif - apa artinya?

Apa yang bisa meningkatkan tingkat faktor rematik dalam darah? Biasanya menunjukkan adanya rheumatoid arthritis, penyakit menular, autoimun atau onkologi. Adalah mungkin untuk menetapkan dan mengkonfirmasi diagnosis dengan bantuan analisis tambahan dan metode penelitian lainnya.

Beberapa penulis percaya bahwa ada populasi RF fisiologis dan patologis. Ini dapat menjelaskan fakta peningkatan asimptomatik pada tingkat faktor rheumatoid pada individu tanpa penyakit. Para ilmuwan sejauh ini gagal mendeteksi perbedaan antara faktor rheumatoid yang diisolasi dari orang yang sakit dan sehat.

Penyakit apa yang meningkatkan laju?

Banyak forum secara aktif beralasan tentang alasan meningkatkan RF. Penyakit apa yang memiliki tingkat faktor rheumatoid yang tinggi, bagaimana mengobatinya? Akankah terapi yang adekuat membantu untuk menghindari penghancuran sendi dan gangguan progresif fungsi mereka? Bagaimana cara mengurangi tingkat RF yang tinggi dalam darah? Ini dan banyak pertanyaan lain menarik banyak orang. Mari coba jawab mereka.

Sangat sering, rheumatoid arthritis adalah penyebab peningkatan RF plasma. Prevalensi penyakit dalam populasi adalah 1-2%. Dalam 80% kasus, RA mempengaruhi wanita di atas usia 40 tahun. Pria jarang menderita patologi ini.

Kolagenosis

Penyakit kolagen termasuk penyakit sistemik dari jaringan ikat, termasuk rheumatoid arthritis. Paling sering, tingkat faktor rematik yang meningkat diamati pada pasien dengan sindrom Sjogren. Menurut statistik, itu diidentifikasi 75-95% pasien. Sindrom Sjogren ditandai oleh kerusakan pada kelenjar saliva dan lakrimal. Penyakit ini dimanifestasikan oleh kekeringan yang berlebihan pada kulit dan selaput lendir. Hampir semua pasien mengalami sindrom mata kering.

Kurang umum, peningkatan konsentrasi RF dalam darah diamati dengan lupus eritematosus sistemik dan dermatomiositis.

Dugaan kolagenosis dapat terjadi di hadapan otot dan nyeri sendi, ruam eritematosa, dan petekie pada kulit. Pada kebanyakan pasien, ada kenaikan suhu konstan hingga 37-38 derajat. Tanda-tanda peradangan yang tidak spesifik (peningkatan ESR, protein C-reaktif, α2-globulin) dideteksi dalam darah pasien. Diagnosis membutuhkan tes khusus.

Kebanyakan penyakit sistemik dari jaringan ikat memiliki jalur progresif lambat, tetapi parah. Bahkan pengobatan yang tepat waktu dan benar tidak membantu untuk sepenuhnya menyingkirkan patologi. Dengan bantuan beberapa obat, Anda hanya bisa memperlambat perjalanan penyakit ini.

Penyakit infeksi

Sangat sering, kadar RF tinggi diamati pada beberapa penyakit radang akut (endokarditis infektif, influenza, rubella, dan campak). Menurut statistik, faktor rheumatoid positif terdeteksi pada 15-65% pasien. Kurang sering (dalam 8-13% kasus) peningkatan faktor rematik terjadi pada tuberkulosis dan sifilis.

Penyakit lainnya

Faktor reumatoid dapat meningkat pada penyakit sistemik tertentu yang melibatkan lesi paru (fibrosis interstisial, sarkoidosis) dan neoplasma ganas. Tingginya tingkat faktor rematik ditemukan pada 45-70% pasien dengan primary biliary cirrhosis.

Pada anak-anak, peningkatan RF kadang-kadang diamati pada juvenile rheumatoid arthritis dan invasi helminthic. Kandungan yang tinggi dari autoantibodi (IgM-RF) dalam darah anak dapat disebabkan oleh infeksi kronis, penyakit viral dan inflamasi yang sering. Ini menjelaskan peningkatan tingkat faktor rematik pada anak-anak yang sakit dan sakit jangka panjang.

Faktor reumatoid pada rematik

Pada hampir semua pasien dengan rematik, jumlah faktor rematik dalam darah berada dalam kisaran normal. Peningkatannya dapat diamati dengan perkembangan endokarditis infektif sekunder. Ada kasus ketika peningkatan tingkat RF terjadi beberapa tahun sebelum timbulnya rematik. Belum ada koneksi yang dapat diandalkan antara dua peristiwa ini.

Pada ankylosing spondylitis dan skleroderma sistemik dari Federasi Rusia biasanya dalam kisaran normal. Dalam kasus yang jarang terjadi, konsentrasinya dalam darah dapat meningkat: ini terjadi ketika lesi besar pada sendi perifer.

Kapan perawatan diperlukan

Sebelum mengobati penyakit artikular atau autoimun apa pun, perlu untuk memverifikasi keberadaannya. Deteksi kandungan tinggi faktor rematik dalam darah bukanlah dasar untuk diagnosis. Satu dapat berbicara tentang penyakit hanya jika ada gejala karakteristik dan hasil lain, tes yang lebih dapat diandalkan. Perawatan harus dimulai hanya setelah konfirmasi diagnosis. Semua obat harus diresepkan oleh dokter.

Untuk memerangi kolagenosis, glukokortikosteroid dan obat sitotoksik biasanya digunakan. Obat-obat ini menghambat aktivitas sistem kekebalan dan menghambat sintesis autoantibodi. Pada rheumatoid arthritis yang parah, penggunaan agen biologis sangat efektif (Rituximab, Humira, Embrel, Remicade). Untuk melawan penyakit infeksi, terapi antibakteri, antiviral atau antiparasit diperlukan.

Untuk pengobatan dan pencegahan penyakit pada sendi dan tulang belakang, pembaca kami menggunakan metode pengobatan cepat dan non-bedah yang direkomendasikan oleh rheumatologists terkemuka Rusia, yang memutuskan untuk menentang kekacauan farmasi dan menyajikan obat yang BENAR-BENAR MENGOBATI! Kami berkenalan dengan teknik ini dan memutuskan untuk menawarkannya kepada Anda. Baca lebih lanjut.

Orang dengan penyakit Sjogren membutuhkan pengobatan simtomatik sindrom mata kering. Untuk tujuan ini, mereka diresepkan air mata buatan. Dengan kerusakan serentak pada kelenjar tiroid, pasien mungkin perlu mengambil Eutirox - analog sintetis dari hormonnya.

Tips

Bagaimana mempersiapkannya dengan donor darah di Federasi Rusia:

  1. Pada siang hari sebelum pergi ke lab, hindari aktivitas fisik dan olahraga yang berat.
  2. 8-12 jam sebelum pengiriman yang direncanakan dari analisis sepenuhnya meninggalkan penggunaan makanan.
  3. Jangan minum alkohol atau minuman energi pada malam kunjungan Anda ke rumah sakit.
  4. Satu jam sebelum pengambilan sampel darah, berhenti merokok sepenuhnya dan cobalah untuk tidak gugup.

Bagaimana cara melupakan nyeri sendi?

  • Nyeri sendi membatasi gerakan Anda dan hidup penuh...
  • Anda khawatir tentang ketidaknyamanan, kegelisahan dan sakit sistematik...
  • Mungkin Anda telah mencoba banyak obat, krim dan salep...
  • Tapi dilihat dari fakta bahwa Anda membaca kalimat-kalimat ini - mereka tidak banyak membantu Anda...

Tetapi ahli ortopedi Valentin Dikul mengklaim bahwa obat yang benar-benar efektif untuk nyeri sendi ada! Baca lebih lanjut >>>

Ingin mendapatkan perlakuan yang sama, tanyakan kepada kami bagaimana caranya?

Artikel Sebelumnya

Heptor

Artikel Berikutnya

Hipertensi portal