Apa yang mendeteksi antibodi terhadap HIV berarti dalam tes darah

Metastasis

Seringkali orang tertarik pada kasus ketika donor darah untuk antibodi terhadap HIV diperlukan. Sebagai aturan, faktor-faktor tertentu, keadaan kesehatan dan sistem kekebalan seseorang dapat memengaruhi hal ini. Dalam hal ini, beberapa seluk-beluk prosedur ini dibawa ke perhatian, apalagi, pasien tidak selalu harus menjalani prosedur pengumpulan darah.

Karakterisasi antibodi terhadap HIV

Sebelum berbicara tentang antibodi, Anda harus memeriksa apa itu infeksi HIV. Jadi, infeksi HIV adalah penyakit yang berkepanjangan dan parah. Saat ini, obat modern tidak memiliki metode yang efektif untuk memerangi penyakit ini, hal yang sama berlaku untuk tindakan pencegahan.

Ketika mendiagnosis penyakit ini di tubuh manusia, penghancuran aktif sistem kekebalan terjadi, sementara virus mulai aktif memasuki rongga pada tingkat sel, sebagai akibatnya, tubuh kehilangan semua fungsi pelindung dan tidak dapat mengatasi infeksi.

Sebagai aturan, proses lesi panjang dan memakan waktu sekitar satu setengah dekade.

Bukan rahasia bagi siapa pun bahwa sumbernya, yaitu pembawa virus, adalah manusia. Peningkatan konsentrasi virus tergantung pada sistem di mana ia berada, yang paling tinggi terdeteksi di lingkungan tertentu, seperti cairan mani, darah, dan sekresi serviks. Penyakit ini dapat ditularkan melalui beberapa cara:

  • seksual - dianggap yang paling umum, terutama jika hubungan seksual tidak terlindungi, sementara virus memasuki tubuh melalui selaput lendir, yang dapat menyebabkan berbagai STD;
  • kontak dengan darah - melalui penggunaan benda-benda umum, misalnya, semprit, beberapa alat medis;
  • dari ibu yang terinfeksi - dalam proses membawa anak, ketika anak melewati jalan lahir atau selama menyusui.

Perkembangan penyakit ini dilakukan secara bertahap, sementara jika seseorang memiliki antibodi terhadap virus di dalam tubuh, tanda-tanda yang berkaitan dengan penyakit menular seksual semacam itu mungkin tidak terdeteksi selama beberapa tahun. Yang tidak kalah pentingnya adalah penggunaan obat, dan penting untuk memperhitungkan tahap perkembangan penyakit itu sendiri. Dalam hal ini, mereka dibagi menjadi:

  1. Masa inkubasi. Ini ditandai dengan interval waktu yang dimulai dari saat infeksi dan berlangsung hingga munculnya virus anti-HIV dalam darah seseorang. Semua tindakan diagnostik menunjukkan tidak ada infeksi.
  2. Manifestasi utama dari penyakit. Ini mencakup periode waktu hingga beberapa minggu dan ditandai dengan peningkatan yang signifikan dalam jumlah virus di dalam tubuh. Jumlah antibodi terhadap HIV meningkat, yang memungkinkan untuk mendiagnosis penyakit. Dalam kebanyakan kasus, tidak ada tanda-tanda karakteristik, tetapi dalam beberapa kasus mereka masih terdeteksi: perubahan suhu tubuh, peningkatan kelenjar getah bening, sering sakit kepala, malaise umum dan adanya rasa sakit di daerah otot dapat diamati.
  3. Periode tanpa gejala. Ini ditandai dengan periode waktu yang lama di mana ada penurunan bertahap dalam aktivitas sistem kekebalan dan peningkatan sel-sel virus. Seringkali pada saat ini, seseorang mungkin telah menghubungkan PMS, banyak yang terkait dengan pembentukan tumor kanker.
  4. Aids Tahap akhir, yang disertai dengan kehadiran banyak STD, yang mudah dideteksi. Semua sistem tubuh secara bertahap terpengaruh, dan ini berarti bahwa penyakit ini akan menyebabkan kematian.

Dalam mengidentifikasi HIV-1, 2 antigen dan antibodi membutuhkan perhatian yang meningkat dari spesialis medis. Terlepas dari kenyataan bahwa tidak ada obat untuk eliminasi lengkap penyakit, penting untuk secara aktif menjaga fungsi sistem kekebalan tubuh, serta untuk melakukan kegiatan diagnostik tepat waktu dan teratur yang bertujuan mendeteksi STD bersamaan yang dapat dideteksi tanpa kesulitan.

Indikasi untuk diagnosis

Tindakan diagnostik dapat dilakukan dengan berbagai cara. Dalam beberapa kasus, jika perlu, dapat dibagi menjadi beberapa tahap. Pertama-tama, penting untuk melakukan immunoassay. Tergantung pada hasil setelah tes selesai, pasien dapat dikirim untuk diagnosis tambahan. Sebagai aturan, pasien dikirim ke tes antibodi HIV dalam kasus-kasus berikut:

  • saat merencanakan kehamilan;
  • sambil membawa anak;
  • selama hubungan seksual biasa;
  • dengan keluhan pasien demam yang tidak masuk akal;
  • penurunan tajam berat badan;
  • ketika ada peningkatan kelenjar getah bening di beberapa daerah;
  • selama periode persiapan sebelum operasi.

Sedangkan untuk pasien anak atau bayi baru lahir, pengujian, yang menunjukkan bahwa tidak ada antibodi terhadap HIV yang terdeteksi, tidak berarti bahwa infeksi belum terjadi. Dalam hal ini, pemeriksaan rutin selama beberapa tahun diperlukan.

Tes antibodi HIV

Prosedur untuk mengambil bahan dilakukan di institusi medis, sementara deteksi antibodi terhadap HIV dianggap sebagai tahap awal dalam diagnosis STD. Dalam proses mempelajari darah terpapar dengan interaksi sel-sel virus. Hasil positif terdeteksi jika, setelah produksi antibodi, sel-sel darah terus bersentuhan dengan virus, dan antibodi terus aktif diproduksi.

Proses mendiagnosis atau pengujian melibatkan sistem yang kompleks, tetapi yang paling penting adalah pemeriksaan darah pasien melalui berbagai perangkat laboratorium. Penelitian ini dapat dilakukan di laboratorium skrining khusus dengan verifikasi hasil selanjutnya oleh ELISA setidaknya dua kali. Setelah itu, dalam hal setidaknya satu infeksi yang dikonfirmasi terdeteksi, bahan yang diteliti dikirim untuk diproses lebih lanjut dengan menggunakan metode yang membantu mendeteksi antibodi terhadap sejumlah protein virus.

Pengujian paling baik dilakukan setelah beberapa minggu setelah proses dugaan transisi virus dari organisme yang terinfeksi ke organisme yang sehat, karena tubuh tidak mampu menghasilkan antibodi pada tahap awal, dan penelitian ini tidak menunjukkan hasil yang dapat diandalkan.

Jika hasil tes negatif terdeteksi, prosedur akan diulang setelah beberapa bulan, tetapi tidak lebih dari enam bulan.

Prosedur untuk mengambil bahan (darah vena) melibatkan persiapan awal. Karena darah diberikan saat perut kosong, makanan terakhir seharusnya tidak lebih dari 8 jam sebelum prosedur. Dari diet di muka sebaiknya dikeluarkan makanan berlemak berlebihan, begitu pula minuman yang mengandung alkohol. Pasien diperbolehkan minum air yang sangat bersih sebelum prosedur. Penting untuk memperhatikan ketenangan fisik dan emosional pasien, yang dapat mempengaruhi hasil selanjutnya. Penting untuk mematuhi persyaratan dan rekomendasi yang ditunjukkan kepada pasien.

Tes hipersensitif lainnya adalah tes HIV combo. Urgensi penggunaannya terletak pada fakta bahwa itu dapat digunakan dalam beberapa minggu setelah infeksi telah terjadi, dan hasilnya tidak kurang asli daripada di analisis sebelumnya. Diadakan banyak kemudian. Esensinya terletak pada fakta bahwa spesialis melakukan identifikasi dan studi antibodi spesifik, yang pada gilirannya adalah apa yang disebut respon imun pasien. Perlu dicatat bahwa penelitian ini memberikan kesempatan unik tidak hanya untuk mendeteksi antibodi dalam darah pasien, tetapi juga untuk secara akurat menentukan jenis karakteristik penyakit itu sendiri. Prosedur pembelajaran melalui tes ini dianggap sebagai kombinasi.

Interpretasi hasil

Hampir semua pasien bertanya-tanya bagaimana penelitian antibodi terhadap HIV dilakukan dan jika itu ditemukan, apa artinya? Analisis antibodi bersifat kualitatif, oleh karena itu, dalam ketiadaan mereka, jawabannya menunjukkan nilai "negatif." Dalam kasus hasil yang berlawanan, analisis diverifikasi dengan metode tambahan. Jika hasil positif dikonfirmasi, penelitian imunoblot dilakukan.

Beberapa hasil mungkin menunjukkan bahwa tidak ada antibodi HIV yang terdeteksi atau hasilnya negatif. Sebagai aturan, ini menunjukkan bahwa pasien sehat dan tidak ada alasan untuk khawatir. Namun, ini juga dapat menunjukkan bahwa organisme belum mencapai periode ketika antibodi di dalamnya diproduksi dalam jumlah tertentu. Itulah mengapa para ahli dalam situasi semacam itu meresepkan studi ulang menggunakan metode tambahan.

Adapun hasil positif, itu berbicara terutama tentang tingkat antibodi terhadap HIV tinggi. Jika peningkatan kadar antibodi tidak terdeteksi dalam analisis, dan tanda-tanda yang menyertainya ada, spesialis dapat mencurigai penipuan atau kesalahan dan mengarahkan kembali pasien untuk mengambil analisis menggunakan metode investigasi yang lebih sensitif dan akurat. Perlu dicatat bahwa hasil yang salah atau penipuan bisa sangat langka. Dalam hal ini, jika Anda percaya indikator imunodefisiensi dan ini bukan tipuan dan bukan kesalahan penelitian laboratorium, maka Anda harus lebih serius tidak hanya melakukan langkah-langkah persiapan, tetapi juga prosedur itu sendiri untuk melewati analisis.

Dengan demikian, kami mencatat betapa pentingnya prosedur untuk tes darah untuk antibodi HIV, dan semua aturan persiapan yang diperlukan harus diperhitungkan sehingga di masa depan Anda bisa mendapatkan hasil yang paling dapat diandalkan.

Antibodi terhadap HIV 1 dan 2 dan HIV antigen 1 dan 2 (HIV Ag / Ab Combo)

Antibodi terhadap HIV 1 dan 2 dan antigen HIV 1 dan 2 (HIV Ag / Ab Combo) - deskripsi lengkap tentang diagnosis, indikasi, dan interpretasi hasil.

Antibodi terhadap HIV 1 dan 2 dan HIV antigen 1 dan 2 (HIV Ag / Ab Combo) adalah antibodi yang diproduksi di dalam tubuh ketika terinfeksi dengan human immunodeficiency virus.

Human immunodeficiency virus (HIV) adalah anggota keluarga retrovirus, merusak sel-sel sistem kekebalan tubuh. Virus ini terdiri dari dua jenis, HIV-1 lebih umum, HIV-2 - terutama di negara-negara Afrika.

HIV tertanam dalam sel manusia, partikel virus berkembang biak, dan sebagai hasilnya antigen virus muncul di permukaan sel, yang menghasilkan antibodi yang sesuai. Deteksi mereka dalam darah memungkinkan Anda untuk membuat diagnosis infeksi HIV.

Antibodi terhadap human immunodeficiency virus dapat dideteksi tiga hingga enam minggu setelah virus memasuki darah. Peningkatan tajam virus dalam darah merupakan karakteristik tahap manifestasi primer, periode ini jatuh pada minggu ketiga hingga keenam setelah infeksi dan disebut "seroconversion". Pada saat ini, infeksi dapat dideteksi laboratorium, dan secara klinis itu tidak bermanifestasi sama sekali, atau berlanjut sebagai penyakit dingin dengan peningkatan kelenjar getah bening.

Setelah 12 minggu sejak saat infeksi, antibodi terdeteksi di hampir semua pasien. Pada tahap terakhir penyakit yang disebut AIDS, jumlah antibodi menurun.

Berapa lama setelah infeksi infeksi HIV terdeteksi tergantung pada sistem tes yang digunakan di laboratorium tertentu. Generasi keempat sistem tes gabungan mendeteksi infeksi HIV setelah dua minggu sejak saat virus memasuki aliran darah. Dan sistem uji generasi pertama menemukan HIV hanya setelah 6-12 minggu.

Ketika melakukan analisis gabungan, adalah mungkin untuk mendeteksi antigen p24 HIV, yang merupakan kapsid dari virus. Ditentukan dalam darah 1-4 minggu setelah infeksi, sebelum peningkatan konsentrasi antibodi dalam darah (sebelum "seroconversion"). Juga, sebuah penelitian gabungan mengungkapkan antibodi terhadap HIV-1, HIV-2, tersedia untuk diagnosis dua sampai delapan minggu setelah infeksi.

Sebelum seroconversion, baik p24 dan antibodi terhadap HIV-1 dan HIV-2 terdeteksi dalam darah. Setelah serokonversi, antibodi mengikat antigen p24, sehingga p24 tidak terdeteksi, dan antibodi terhadap HIV-1 dan HIV-2 dideteksi. Kemudian baik p24 dan antibodi terhadap HIV-1 dan HIV-2 kembali terdeteksi di dalam darah. Ketika seorang terinfeksi HIV mengembangkan AIDS, produksi antibodi dilanggar, sehingga antibodi terhadap HIV-1 dan HIV-2 mungkin tidak ada.

Diagnosis infeksi HIV dilakukan pada tahap perencanaan kehamilan dan selama pengamatan wanita hamil, karena infeksi HIV dapat ditularkan dari wanita ke janin selama kehamilan, selama persalinan dan selama menyusui.

Indikasi untuk diagnosis HIV

Seks kasual.

Demam tanpa alasan obyektif.

Kelenjar getah bening yang membengkak di beberapa area anatomis.

Persiapan untuk belajar

Tes HIV dilakukan dalam 3-4 minggu sejak saat dugaan infeksi. Jika hasilnya negatif, analisis diulang setelah tiga dan enam bulan.

Dari makanan terakhir hingga pengambilan darah, jangka waktunya harus lebih dari delapan jam.

Pada malam tidak termasuk dari diet makanan berlemak, jangan minum minuman beralkohol.

Selama 1 jam sebelum mengambil darah untuk analisis tidak bisa merokok.

Tidak dianjurkan untuk segera mendonorkan darah setelah melakukan x-ray, radiografi, ultrasound, fisioterapi.

Darah untuk penelitian diambil di pagi hari dengan perut kosong, bahkan teh atau kopi tidak termasuk.

Dimungkinkan untuk minum air putih.

20-30 menit sebelum penelitian, pasien dianjurkan istirahat emosional dan fisik.

Materi belajar

Mendekodekan hasil diagnosis HIV

Analisisnya kualitatif. Jika tidak ada antibodi HIV terdeteksi, respon dinyatakan "negatif."

Jika antibodi terhadap HIV terdeteksi, analisis diulang dengan serangkaian tes lain. Hasil positif yang berulang membutuhkan penelitian imunoblot, “standar emas” diagnosis HIV.

Norm: jawaban negatif.

  1. Orang itu tidak terinfeksi HIV.
  2. Tahap terminal infeksi HIV (AIDS).
  3. Seronegatif varian infeksi HIV (pembentukan antibodi HIV terlambat).

Jawaban positif.

  1. Seseorang terinfeksi HIV.
  2. Tes ini tidak informatif pada anak-anak di bawah satu setengah tahun, lahir dari ibu yang terinfeksi HIV.
  3. positif palsu ketika kehadiran darah antibodi terhadap virus Epstein-Barr, kompleks histocompatibility utama, faktor rheumatoid.

Pilih gejala kekhawatiran Anda, jawab pertanyaannya. Cari tahu seberapa serius masalah Anda dan apakah Anda perlu menemui dokter.

Sebelum menggunakan informasi yang disediakan oleh situs medportal.org, silakan baca ketentuan perjanjian pengguna.

Perjanjian Pengguna

Situs medportal.org menyediakan layanan yang tunduk pada ketentuan yang dijelaskan dalam dokumen ini. Dengan mulai menggunakan situs web, Anda mengkonfirmasi bahwa Anda telah membaca ketentuan Perjanjian Pengguna ini sebelum menggunakan situs ini, dan menerima semua persyaratan Perjanjian ini secara penuh. Harap jangan gunakan situs web jika Anda tidak menyetujui persyaratan ini.

Deskripsi Layanan

Semua informasi yang dipasang di situs ini hanya untuk referensi, informasi yang diambil dari sumber publik adalah referensi dan bukan iklan. Situs medportal.org menyediakan layanan yang memungkinkan Pengguna untuk mencari obat-obatan dalam data yang diperoleh dari apotek sebagai bagian dari kesepakatan antara apotek dan medportal.org. Untuk kemudahan penggunaan data situs pada obat-obatan, suplemen makanan disistematisasi dan dibawa ke satu ejaan.

Situs medportal.org menyediakan layanan yang memungkinkan Pengguna untuk mencari klinik dan informasi medis lainnya.

Penafian

Informasi yang ditempatkan dalam hasil pencarian bukanlah penawaran umum. Administrasi situs medportal.org tidak menjamin keakuratan, kelengkapan dan (atau) relevansi data yang ditampilkan. Administrasi situs medportal.org tidak bertanggung jawab atas kerusakan atau kerusakan yang mungkin Anda derita dari akses atau ketidakmampuan mengakses situs atau dari penggunaan atau ketidakmampuan untuk menggunakan situs ini.

Dengan menerima ketentuan perjanjian ini, Anda sepenuhnya memahami dan menyetujui bahwa:

Informasi di situs ini hanya untuk referensi.

Administrasi situs medportal.org tidak menjamin tidak adanya kesalahan dan ketidaksesuaian mengenai yang dinyatakan di situs dan ketersediaan aktual barang dan harga barang di apotek.

Pengguna berjanji untuk mengklarifikasi informasi yang menarik melalui panggilan telepon ke apotek atau menggunakan informasi yang diberikan atas kebijakannya sendiri.

Administrasi situs medportal.org tidak menjamin tidak adanya kesalahan dan ketidaksesuaian mengenai jadwal kerja klinik, rincian kontak mereka - nomor telepon dan alamat.

Baik situs medportal.org, atau pihak lain yang terlibat dalam proses penyediaan informasi tidak bertanggung jawab atas cedera atau kerusakan yang mungkin Anda menderita dari kenyataan bahwa mengandalkan informasi yang diberikan di website ini.

Administrasi situs medportal.org melakukan dan berusaha untuk melakukan upaya lebih lanjut untuk meminimalkan perbedaan dan kesalahan dalam informasi yang diberikan.

Administrasi situs medportal.org tidak menjamin tidak adanya kegagalan teknis, termasuk yang berkaitan dengan pengoperasian perangkat lunak. Administrasi situs medportal.org melakukan sesegera mungkin untuk melakukan segala upaya untuk menghilangkan segala kegagalan dan kesalahan jika terjadi.

pengguna memperingatkan bahwa medportal.org situs Administrasi tidak bertanggung jawab untuk mengunjungi dan menggunakan mereka untuk sumber daya eksternal, link ke yang terdapat pada website tidak memberikan persetujuan isinya dan tidak bertanggung jawab atas ketersediaan mereka.

Administrasi situs medportal.org berhak untuk menangguhkan situs, untuk mengubah sebagian atau seluruhnya kontennya, untuk membuat perubahan pada Perjanjian Pengguna. Perubahan tersebut dibuat hanya atas kebijaksanaan Administrasi tanpa pemberitahuan sebelumnya kepada Pengguna.

Anda mengakui bahwa Anda telah membaca ketentuan Perjanjian Pengguna ini dan menerima semua persyaratan Perjanjian ini secara penuh.

Informasi iklan tempat penempatan di situs memiliki perjanjian yang sesuai dengan pengiklan, ditandai "sebagai iklan."

Antibodi HIV

B - No. 39. Antibodi terhadap HIV 1/2 (anti-HIV) (darah)

Fitur khusus

  • Biaya: daftar harga.
  • Di mana saya bisa mengambil: Analisis ini dapat diambil di setiap kantor medis "Diamed".
  • Persiapan untuk analisis: Persiapan khusus untuk penelitian tidak diperlukan. Darah menyerah sepanjang hari.

Untuk mendapatkan hasil tes antibodi HIV non-anonim, Anda harus memiliki paspor dengan Anda. Dengan tidak adanya laboratorium paspor "Diamed" tidak bertanggung jawab atas data yang diberikan oleh pasien. Harap dicatat bahwa hasil anonim tidak diterima selama rawat inap, di OVIR, kedutaan besar, dll.

Dalam kasus hasil positif dari penelitian, pasien dikirim untuk imunobloting (IB) ke Pusat Republik untuk Pencegahan dan Pengendalian AIDS. Setelah menerima hasil positif dari imun blotting, sebuah kesimpulan dibuat tentang keberadaan antibodi terhadap HIV dalam materi tes dan jawabannya adalah "positif", disertai dengan salinan hasil tes konfirmasi. Jika hasil tes negatif diperoleh, IB mengeluarkan kesimpulan tentang tidak adanya antibodi terhadap HIV.

Deskripsi

Antibodi yang muncul di tubuh sebagai respons terhadap infeksi oleh human immunodeficiency virus (HIV).

Human Immunodeficiency Virus (HIV) milik keluarga retrovirus. Virus secara istimewa menginfeksi sel-sel sistem kekebalan tubuh - T-limfosit. Dalam sel inang (manusia), virus membentuk bagian DNA, mengintegrasikannya ke dalam genom inang. Sel yang terinfeksi virus menghasilkan bahan untuk membangun partikel virus, dan antigen virus muncul di permukaannya. Ketika membagi, sel anak menerima DNA virus. Antibodi virus, yang terletak di permukaan sel, menghasilkan antibodi yang digunakan untuk mendiagnosis infeksi. Antibodi terhadap HIV mulai terdeteksi di dalam darah orang yang terinfeksi biasanya setelah 3 sampai 6 minggu, hampir selalu terdeteksi setelah 12 minggu, dalam kasus yang jarang mereka hanya muncul setelah beberapa bulan atau lebih setelah virus memasuki darah.. Dalam kasus infeksi HIV yang langka, antibodi dapat menghilang untuk waktu yang lama.

Fitur infeksi. Infeksi.

Doripenem

Pengobatan infeksi saluran kemih

Hasil tes HIV: antibodi dan antigen

Diagnosis virus immunodeficiency dibuat oleh beberapa metode. Jika perlu, dilakukan dalam beberapa tahap. Ini dimulai dengan immunoassay. Ini diproduksi di klinik dan laboratorium gratis. Menurut hasil penelitian ini, pasien dikirim untuk diagnostik tambahan. Hasil tes cocok pada satu halaman, tetapi decoding mereka mungkin tidak selalu dapat dimengerti oleh pasien. Tidak ditemukan antibodi HIV atau terdeteksi. Apa artinya ini? Bagaimana cara memahami hasil tes virus immunodeficiency?

Apa artinya tidak ada antibodi HIV terdeteksi atau hasil negatif?

Analisis pertama yang dirujuk ke pasien dengan dugaan immunodeficiency virus adalah pengujian ELISA. Tes ini dapat mendeteksi antibodi terhadap virus immunodeficiency. Apa yang Anda maksud, antibodi terhadap HIV tidak terdeteksi - sebuah pertanyaan yang menarik minat banyak orang. Menerima formulir dengan hasil negatif, orang sering tidak menerima jawaban atas pertanyaan utama. Pertanyaannya adalah apakah mungkin untuk dengan aman menghapus diagnosis atau ancaman infeksi masih ada? Jika antibodi HIV tidak terdeteksi, apa artinya ini? Dalam banyak kasus, hasil negatif berarti orang tersebut sehat. Pada saat yang sama, penting untuk mengamati kondisi verifikasi tertentu. Apa sebenarnya yang sedang kita bicarakan? Darah harus diminum saat perut kosong. Dan penting untuk melakukan prosedur verifikasi dalam jangka waktu yang ditetapkan oleh spesialis medis setelah dugaan infeksi. “Antibodi terhadap HIV adalah negatif” - ini adalah persis apa yang dapat muncul pada formulir dengan hasil analisis jika Anda menyampaikannya dalam beberapa hari atau minggu setelah dugaan infeksi. Antibodi terhadap HIV tidak akan terdeteksi sampai seroconversion terjadi di tubuh pasien. Hanya setelah jumlah mereka mencapai batas tertentu, enzim immunoassay dapat menunjukkannya. Dalam beberapa kasus, pasien itu sendiri bukanlah yang pertama melewati pengujian ELISA, tetapi kekebalannya hilang. Sebagai aturan, analisis semacam itu dilakukan di klinik berbayar. Obat anggaran menggunakannya untuk mengkonfirmasi atau menyanggah hasil ELISA. Tidak ada hipertensi dan antibodi anti-HIV yang terdeteksi - formulasi semacam itu mungkin merupakan hasil dari noda kekebalan. Ini berarti bahwa virus immunodeficiency tidak ada dalam tubuh. Namun, hanya jika kondisi pemeriksaan terpenuhi. Ini terutama tentang waktu tes untuk AIDS.

Jika dalam bentuk dengan hasil analisis akan menjadi formulasi berikut: HIV 1,2 antigen, antibodi negatif, maka virus immunodeficiency juga tidak ada. Angka-angka dalam formulasi ini berarti bahwa analisis kualitatif dibuat. Artinya, pasien diperiksa tidak hanya untuk ada atau tidaknya virus, tetapi juga diperiksa jenisnya. Jika antigen dan antibodi terhadap HIV 1,2 negatif, maka orang tersebut sehat dan tidak ada yang perlu ditakuti.

Antibodi HIV positif: apa artinya ini?

Jika antibodi dan antigen terhadap HIV tidak terdeteksi, tidak perlu khawatir. Apa yang menanti seseorang dengan analisis positif. Perlu dicatat bahwa kehadiran antibodi terhadap virus immunodeficiency dalam serum bukanlah diagnosis. Enzim immunoassay yang ditujukan untuk mendeteksi mereka tidak cukup untuk membuat diagnosis. Setelah semua, ada berbagai patologi, serta kondisi tubuh, di mana produksi antibodi terhadap virus immunodeficiency dimulai dalam darah. Kami berbicara tentang masalah ginjal (beberapa penyakit di tahap terminal), sistem kekebalan tubuh atau kelenjar tiroid. Jika antibodi terhadap HIV tidak ada, itu tidak berarti bahwa tidak ada masalah dengan organ dan sistem tubuh manusia yang disebutkan di atas. Semuanya bersifat individual dan tergantung pada karakteristik fisiologi dan kondisi orang tertentu.

Antigen terhadap HIV negatif, antibodi positif, apa artinya ini? Ini berarti bahwa diagnosis seperti human immunodeficiency virus belum ditetapkan. Harus diklarifikasi di sini bahwa menggunakan enzim immunoassay, pasien sehat dan dipertanyakan diidentifikasi. Dan jika antibodi, yang terdeteksi oleh ELISA, tidak bereaksi dengan protein buatan dari virus immunodeficiency, maka orang itu sehat.

Tidak ada antibodi terhadap HIV, antigen positif, apa artinya dan apakah itu terjadi? Segera harus dicatat bahwa perkembangan ini mungkin, terutama jika tes AT menunjukkan hasil negatif, dan gejala manifestasi awal dari human immunodeficiency virus hadir. Dalam hal ini, dokter mungkin mencurigai kesalahan laboratorium atau administrasi dan mengarahkan pasien ke studi yang lebih sensitif dan akurat - penghambatan kekebalan. Perlu dicatat bahwa situasi semacam itu sangat langka. Dalam kebanyakan kasus, untuk memeriksa kembali hasil immunoassay tidak diperlukan. Sangat penting untuk mengamati syarat dan ketentuan inspeksi.

Tes HIV

Tes HIV atau tes HIV mencakup beberapa metode diagnostik laboratorium yang memungkinkan Anda untuk menentukan keberadaan virus immunodeficiency (HIV), mendeteksi antibodi terhadap protein (imunoglobulin) atau antigen (protein virus) dalam darah, air liur atau urin pasien.

Diagnostik virologi didasarkan pada deteksi HIV dalam jaringan dan cairan biologis pasien.

Polymerase chain reaction (PCR) digunakan untuk mengidentifikasi virus dan menilai viral load, yang memungkinkan untuk menilai efektivitas pengobatan spesifik dan memprediksi perjalanan penyakit infeksi.

Diagnosis serologis infeksi HIV melibatkan identifikasi antigen virus dan antibodi dalam serum. Deteksi antibodi terhadap human immunodeficiency virus menggunakan ELISA (ELISA) adalah metode utama diagnosis laboratorium. Semua hasil positif dikonfirmasi oleh immunoblotting.

Tes HIV cepat didasarkan pada deteksi antibodi dalam darah dan cairan biologis dari subjek. Digunakan dalam kasus-kasus di mana perlu untuk segera mendapatkan hasilnya.

Tingkat imunosupresi ditentukan oleh metode penghitungan CD4 dan CD8 limfosit, diikuti dengan menentukan rasio CD4: CD8.

Masing-masing metode laboratorium untuk mendiagnosis infeksi HIV ditandai oleh sensitivitas tertentu (% didefinisikan dengan benar di antara sampel jelas (+)) dan spesifisitas (% dari tes yang didefinisikan dengan benar di antara sampel yang jelas negatif). Hasil tes HIV ditafsirkan sebagai negatif, positif atau diragukan.

Human immunodeficiency virus memiliki variabilitas antigenik yang unik, yang dikaitkan dengan tingkat transkripsi yang tinggi (reproduksi), yang membuatnya sulit untuk mendiagnosis infeksi HIV dan untuk mencegahnya.

Dasar untuk diagnosis infeksi HIV, serta penyakit menular lainnya adalah:

  • sejarah epidemiologi,
  • keluhan karakteristik pasien,
  • gambaran klinis penyakit,
  • data dari metode penelitian laboratorium.

Segera setelah diagnosis infeksi HIV ditegakkan, untuk mengklarifikasi sifat perjalanan penyakit yang mendasari dan penyakit sekunder, pemeriksaan lebih lanjut terhadap pasien dilakukan dan pengobatan yang tepat diresepkan.

Tingkat keparahan penyakit ini dinilai oleh tingkat konsentrasi virus dalam darah, jumlah limfosit CD4 dan penentuan antigen p24.

Fig. 1. Dalam foto di sebelah kiri, HIV terinfeksi sel imun (ditandai dengan warna kuning). Dalam foto di sebelah kanan adalah limfosit yang terkena HIV. Struktur memanjang pada permukaan sel disebabkan oleh kelebihan protein.

Fig. 2. Foto menunjukkan proses pelepasan (budding) virion dari sel yang terinfeksi.

Tes HIV. Apa yang perlu Anda ketahui

Tes HIV dapat dilakukan oleh penduduk di negara kami dengan tanpa nama dan tanpa biaya. Tetapi ada kategori orang yang diskrining untuk HIV tanpa gagal. Ini termasuk:

  • semua donor darah dan komponennya, serta jaringan dan cairan biologis lainnya;
  • orang-orang yang menjalani transfusi atau transplantasi (dilakukan selama 3 bulan pertama setelah prosedur);
  • wanita hamil;
  • orang yang terkena kecelakaan;
  • indikasi klinis - demam, diare, batuk terus-menerus dan peningkatan lebih dari 2 kelompok kelenjar getah bening, berlangsung selama lebih dari 1 bulan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, penyakit infeksi terkait AIDS dan oportunistik, somatik dan oncopathology;
  • warga negara asing;
  • orang yang berisiko (pecandu narkoba dan mereka yang menderita penyakit menular seksual).

Tes HIV harus dilakukan pada siapa saja yang berisiko terinfeksi.

Fig. 3. Darah untuk HIV di negara kita dapat disumbangkan secara anonim dan gratis.

Di mana untuk mengambil tes (darah) untuk HIV

Tes HIV dapat diambil secara gratis di fasilitas perawatan kesehatan yang bekerja berdasarkan anggaran dengan paspor dan asuransi kesehatan. Dokter harus menjaga kerahasiaan medis. Anda dapat mengikuti tes secara gratis dan anonim di Pusat Pencegahan dan Melawan AIDS dan mendapatkan konsultasi medis di sana sebelum dan sesudah pemeriksaan. Tes HIV dilakukan secara berbayar di rumah sakit komersial. Tes HIV dapat diambil oleh siapa saja yang tinggal sementara di daerah tertentu.

Laboratorium akan membuat tes darah untuk HIV dengan metode enzim immunoassay (ELISA).

Tes HIV bersifat anonim

Di lembaga kesehatan masyarakat (klinik dan rumah sakit) tes darah anonim untuk HIV tidak dapat dilakukan. Informasi tentang hasil penelitian akan diketahui oleh kalangan dokter yang sempit yang berkewajiban menjaga kerahasiaan medis.

Ruang pengujian anonim ada di pangkalan Pusat AIDS, di mana setiap studi diberi nomor.

Fig. 4. Tabung darah dikirim untuk pengujian serologis.

Tes HIV wajib

Ada empat kelompok orang yang tes HIVnya wajib tetapi tidak dengan kekerasan:

  1. Donor darah dan bahan biologis lainnya.
  2. Ketika melamar pekerjaan di sebuah institusi di mana seorang karyawan mungkin memiliki kontak dengan materi yang diketahui terinfeksi dan sakit.
  3. Warga negara asing dalam memperoleh visa untuk tinggal (lebih dari 3 bulan) di wilayah Federasi Rusia.
  4. Di hadapan indikasi klinis untuk orang-orang di penjara.

Pengujian paksa terhadap populasi untuk HIV tidak menjanjikan dan bertentangan dengan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Pengujian paksa terhadap populasi di Federasi Rusia adalah ilegal.

Fig. 5. Tes HIV dari narapidana dilakukan sesuai dengan indikasi klinis.

Berapa biaya tes HIV?

Di institusi publik, tes HIV gratis, di klinik swasta - berbayar:

  • Biaya ELISA berkisar 400 hingga 800 rubel. Jawabannya akan siap setelah satu hari. Ada diagnosis yang mendesak, ketika jawabannya dapat diperoleh dalam 2 jam.
  • Biaya tes imunoblot HIV adalah 3 hingga 5 ribu rubel. Hasilnya akan siap dalam 4-7 hari.
  • Biaya tes HIV oleh PCR adalah 10-12 ribu rubel. Hasilnya akan siap dalam 10-14 hari.

Berapa banyak yang diuji untuk HIV

Di lembaga negara, kerangka waktu untuk mendapatkan hasil tes HIV adalah:

  • Ketika menggunakan ELISA generasi ke-3, hasilnya memberikan hasil yang paling dapat diandalkan setelah 12 minggu dari saat infeksi yang diusulkan.
  • Saat menggunakan ELISA generasi ke-4 - 6 minggu.
  • Saat menggunakan PCR - 4 minggu.

Bagaimana cara dites untuk HIV

  • Diperlukan untuk melakukan tes HIV tidak lebih awal dari 3-4 minggu setelah infeksi yang dituju.
  • Pengujian dilakukan tidak lebih awal dari 8 jam setelah makan. Dari cairan itu Anda hanya bisa menggunakan air biasa.
  • Untuk analisis, 3-5 ml darah diambil dari vena cubiti diambil, untuk itu jarum suntik biasa atau jarum dengan pompa digunakan.
  • Sebelum transportasi ke laboratorium, serum darah dapat disimpan dalam lemari es hingga 7 hari. Tanpa kulkas tidak lebih dari 30 menit setelah pagar.
  • Transportasi tabung uji dengan serum darah dilakukan dalam wadah termal khusus pada suhu +4 - +8 o C.

Fig. 6. Untuk analisis, 3-5 ml darah diambil dari vena ulnaris diambil, untuk itu jarum suntik biasa atau jarum dengan pompa digunakan.

Ketika darah diambil dari pembuluh darah, virus human immunodeficiency tidak dapat terinfeksi.

Tes HIV palsu dan jenis hasil penelitian lainnya

Hasil tes HIV dapat diartikan sebagai positif, negatif dan diragukan.

Hasil tes HIV yang dipertanyakan diperoleh dengan adanya antibodi dalam serum yang bereaksi silang dengan protein dari human immunodeficiency virus. Dalam hal ini, analisis diulang, dan selama pelaksanaannya, sistem pengujian yang lebih spesifik akan digunakan. Jika hasil yang meragukan dipertahankan, maka pengujian harus dilakukan setiap 1 hingga 3 bulan selama enam bulan.

Hasil tes HIV positif (seropositif) menunjukkan adanya antibodi terhadap virus di dalam darah. Dalam hal ini, tes immunosorbent enzim-linked (ELISA) diulang dan, setelah menerima hasil positif berulang, dikonfirmasi oleh tes imunoblot dengan sampel darah yang sama.

Hasil tes HIV negatif (seronegatif) menunjukkan tidak adanya infeksi HIV, atau infeksi terjadi baru-baru ini dan tidak ada antibodi dalam darah subjek (periode "jendela"). Dalam hal ini, pemeriksaan harus diulang setelah 3 dan 6 bulan.

Hasil tes HIV positif palsu dicatat ketika penyebabnya bukan virus human immunodeficiency, tetapi kehamilan, penyakit autoimun, alergi, penyakit menular lainnya, vaksinasi baru-baru ini, onkopiologi, transplantasi organ, dan bahkan makanan biasa (makanan biji, pedas, berlemak, dan asam, digunakan sehari sebelumnya, dan bahkan air mineral berkarbonasi tinggi). Sejumlah besar hasil positif palsu diperoleh saat melakukan pengujian di rumah.

Hasil tes HIV negatif palsu menunjukkan bahwa virus hadir dalam darah pasien, tetapi antibodi belum dikembangkan. Selama analisis PCR, hasil negatif palsu dapat diperoleh pada pasien terinfeksi HIV selama periode pengobatan tertentu, ketika konsentrasi virus dalam darah sangat kecil sehingga menyebabkan kegagalan sistem tes. Dalam kebanyakan kasus, hasil negatif palsu diperoleh dengan kesalahan teknis atau cacat dalam sistem pengujian, yang sangat jarang karena kontrol kualitas yang ketat di semua tingkatan.

Tes HIV harus ditunda setidaknya selama dua minggu setelah penyakit infeksi atau vaksinasi.

Fig. 7. Melakukan tes darah serologis.

Uji sistem yang mendeteksi keberadaan antibodi terhadap HIV

Dengan menguji antibodi pada virus imunodefisiensi manusia, respons tubuh terhadap infeksi dievaluasi. Untuk tujuan ini, enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA) digunakan untuk mendeteksi antibodi terhadap protein virus dan analisis konfirmasi imunobloting (Western blot), yang digunakan untuk menentukan respon antibodi terhadap protein virus.

Antibodi HIV

Human immunodeficiency virus memiliki sifat antigenik dan, ketika tertelan, menyebabkan sintesis antibodi - imunoglobulin spesifik. Dengan bantuan sistem uji modern dalam serum dan cairan biologis lainnya dari pasien HIV, adalah mungkin untuk menentukan kelas imunoglobulin (antibodi). Pertama-tama (satu minggu setelah infeksi) muncul imunoglobulin kelas IgM. Pertumbuhan mereka diamati selama sebulan dan kemudian mereka bertahan selama sekitar 30 hari. Immunoglobulin kelas IgG beredar dalam darah selama beberapa tahun. Deteksi mereka merupakan indikasi adanya infeksi HIV.

Antibodi terhadap HIV muncul dalam 2 hingga 4 minggu. setelah infeksi dan selanjutnya mereka ditentukan dalam darah di seluruh penyakit.

Periode "jendela" dengan HIV

Antibodi dalam tubuh orang yang terinfeksi tidak segera dikembangkan. Pada awalnya, infeksi HIV tidak bermanifestasi. Antibodi muncul dalam darah rata-rata 2 hingga 3 bulan sejak saat infeksi (dari 2 minggu sampai 6 bulan). Periode ini disebut "jendela", ketika tes untuk antibodi masih negatif, tetapi virus berkembang biak dengan cepat, dan pasien sendiri menjadi berbahaya dalam hal infeksi orang-orang yang dapat dihubungi. Orang yang terinfeksi dapat diidentifikasi setelah periode yang lebih pendek (1-2 minggu) setelah infeksi, yang mana digunakan polymerase chain reaction (PCR). Namun, karena tingginya biaya penelitian jenis ini untuk skrining tidak digunakan.

ELISA untuk diagnosis HIV

Pada 90 - 95% individu yang terinfeksi, antibodi muncul dalam serum setelah 3 bulan setelah infeksi, Pada sebagian kecil pasien (5-9%) antibodi muncul dalam periode 3-9 bulan dan 0,5 - 1% - lebih dari tanggal terlambat. Pada tahap akhir AIDS, jumlah antibodi menurun secara signifikan, dan dalam beberapa kasus menghilang sama sekali.

Sejak 1985, teknik ini telah digunakan di wilayah Federasi Rusia untuk tujuan penelitian massal. Ini mudah dilakukan, menunjukkan hasil yang cukup akurat, dan murah dibandingkan dengan metode lain. Sehubungan dengan kemungkinan memperoleh hasil positif palsu, semua hasil positif diperiksa dua kali, setelah itu serum pasien diperiksa oleh tes konfirmasi - sebuah blot kekebalan. Ini menggunakan sampel darah yang sama. Jika ada 2 hasil positif dengan penggunaan ELISA dan imunoblot dalam satu sampel, diagnosis infeksi HIV dibuat.

Di Federasi Rusia, ELISA generasi keempat biasanya digunakan. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan memperoleh spektrum antibodi terhadap protein (antigen) HIV - p24 dan gp160. Tes ini melihat kedua antibodi, yang diproduksi oleh tubuh pasien, dan antigen (protein virus) p24. "Periode jendela" untuk tes generasi ke-4 lebih pendek. Setelah sebulan Anda bisa mendapatkan hasil yang dapat diandalkan. Namun, lebih dapat diandalkan, menurut para profesional kesehatan di Federasi Rusia, adalah 6, 8 atau 12 minggu.

Fig. 8. Dalam foto adalah analisa immunoassay.

Fig. 9. Di penganalisis foto immunoassay.

Untuk pemeriksaan awal kelompok orang untuk mendeteksi infeksi HIV, hanya ELISA yang digunakan.

Metode imunoblot

Metode immunoblotting lebih akurat daripada ELISA, menurut kebanyakan ahli, referensi. Dengan itu, antibodi terhadap protein HIV terdeteksi dalam serum. Teknik ini digunakan untuk mengkonfirmasi hasil yang diperoleh selama ELISA. Ini memiliki spesifisitas yang tinggi. Hasil positif palsu jarang terjadi. Kehandalan hasil mencapai 99%. Immunoblotting adalah teknik yang mahal dan memerlukan spesialisasi tingkat tinggi dari spesialis penelitian. Mungkin untuk mendapatkan hasil yang dipertanyakan.

Metode ini didasarkan pada pemisahan antigen HIV (protein) menggunakan elektroforesis berat molekul. Ketika terinfeksi, antibodi terhadap protein kapsid "Gag" (p24 dan p17) dan p55 prekursor terdeteksi pertama. Setelah mereka, antibodi terhadap protein supercapsid Env (glikoprotein gp 160, gp120, gp41 dan protein p88) dan protein nonstruktural Pol (p31, p51 dan p66) muncul. Dalam beberapa kasus, antibodi terhadap gen "vpu", "vpr", "vif", "tat", "nef", "rev", "tat" dapat dideteksi.

Serum pasien dengan HIV-1 dan HIV-2 mengandung antibodi untuk semua protein virus, tetapi untuk mengkonfirmasi diagnosis, hanya antibodi untuk p24, gp41, gp120 dan gp160 yang terdeteksi pada HIV-1, antibodi untuk gp105, gp140 dan gp36

Jika ada 2 hasil positif dengan penggunaan ELISA dan imunoblot dalam satu sampel, diagnosis infeksi HIV dibuat.

Fig. 10. Aparatus untuk melakukan penelitian menggunakan imunoblot.

Fig. 11. Diagnosis infeksi HIV dilakukan dengan adanya 2 hasil positif menggunakan ELISA dan imunoblot dalam satu sampel.

Sistem uji untuk menghitung limfosit SD4

Salah satu tes imunologi yang digunakan dalam infeksi HIV adalah metode penghitungan CD4 dan CD8 limfosit dalam darah.

CD4 limfosit (sel T-helper) dipengaruhi oleh virus immunodeficiency. Penipisan bertahap dari populasi mereka menyebabkan penurunan kekebalan dan tubuh pasien berhenti untuk melawan infeksi. Penghitungan limfosit CD4 dilakukan dengan aliran cytometry menggunakan alat analisa otomatis atau secara manual menggunakan mikroskop optik atau fluoresensi. Dengan jumlah limfosit CD4, waktu inisiasi pengobatan spesifik (terapi antiretroviral) dan pencegahan infeksi oportunistik ditentukan, dan efektivitas pengobatan dinilai.

  • Ketika jumlah CD4-limfosit dalam serum dari 500 dan di bawahnya dalam 1 ml menunjukkan perkembangan imunodefisiensi.
  • Dengan penurunan jumlah limfosit CD4 menjadi 200 dalam 1 ml (normalnya dari 600 hingga 1900 sel dalam 1 ml), diperoleh cacing imunodefisiensi - AIDS.
  • Dengan mengurangi tingkat limfosit CD4 menjadi 50 dan di bawah 1 μl, AIDS memasuki tahap terminal.

Proporsi limfosit CD4 di antara semua limfosit biasanya sekitar 40%. Penurunan hingga 20% menunjukkan perkembangan AIDS.

CD8-limfosit (pembunuh-T, dalam bahasa Inggris pembunuh - pembunuh) menghancurkan virus HIV oleh cytolysis. Proliferasi mereka (peningkatan jumlah) tergantung pada aktivitas sel T-helper. Dengan infeksi HIV, jumlah limfosit CD4 dan CD8 menurun, tetapi tingkat limfosit CD4 menurun paling banyak. Rasio CD4 / CD8 dalam norma adalah 1,5 - 2,5. Dengan penurunan jumlah limfosit CD4, penurunan indeks diamati.

Nilainya kurang dari 1 menunjukkan bahwa immunodeficiency telah berkembang, dengan rasio 0,6-0,8, AIDS berkembang.

Ketika menerima hasil tes positif, seseorang harus terdaftar di lembaga negara Pusat Pencegahan dan Pengendalian AIDS, di mana pemantauan kondisinya akan ditetapkan dan pengobatan spesifik yang ditentukan diresepkan.

Fig. 12. Pada foto, analisa otomatis flow-through dengan bantuan yang menghitung limfosit CD4 dalam darah pasien dilakukan.

Tes HIV menggunakan PCR

Dalam beberapa tahun terakhir, metode genetik molekuler untuk mendiagnosis infeksi HIV, polymerase chain reaction (PCR), menjadi lebih umum. Dengan bantuannya, bahan genetik dari agen penyebab ditentukan - RNA sedini 1–2 minggu setelah infeksi yang dicurigai, dan sensitivitas tes yang tinggi memungkinkan untuk mendeteksi RNA virus bahkan jika ada beberapa dari mereka dalam bahan uji. Teknik ini mahal dan karena itu saat ini tidak digunakan untuk skrining. Selain itu, masalah penelitian yang signifikan adalah kemungkinan mendapatkan hasil positif palsu.

Inti dari metode PCR untuk HIV

Inti dari teknik ini adalah untuk mendapatkan banyak salinan RNA virus (asam nukleat), kemudian terdeteksi baik oleh struktur karakteristiknya dan dengan menggunakan enzim atau isotop berlabel.

Kemungkinan PCR dalam infeksi HIV

Dengan menggunakan PCR, adalah mungkin untuk menyelesaikan hasil yang meragukan yang diperoleh dengan menggunakan teknik imunoblot, mendiagnosis infeksi HIV pada tahap awal (sudah 1-2 minggu setelah infeksi yang dituju), memantau efektivitas terapi antiretroviral, menentukan stadium penyakit.

Analisis PCR dianjurkan untuk diuji setelah 4 minggu dari saat risiko yang dirasakan.

Fig. 13. Dalam foto di sebelah kiri adalah limfosit T normal, di sebelah kanan adalah limfosit T yang terinfeksi HIV. Beberapa gelembung terlihat, antara yang muncul virus yang baru terbentuk (bentuk bulat kecil dari formasi). Dengan menggunakan PCR, infeksi HIV terdeteksi sedini 1–2 minggu setelah infeksi yang dituju.

Manfaat PCR untuk HIV

  • Dengan menggunakan PCR, adalah mungkin untuk mendeteksi virus itu sendiri dan kuantitasnya.
  • Kemungkinan digunakan pada anak-anak di bawah satu setengah tahun.
  • Untuk menilai efektivitas pengobatan.
  • Tentukan tingkat keparahan dan prognosis penyakit.

Kekurangan PCR untuk HIV

  • Biaya penelitian yang bagus.
  • Kehadiran laboratorium khusus.
  • Durasi menerima hasil (hingga 4 minggu).

Siapa PCR

  1. Mendapatkan hasil pada hari ke 7 - 10 untuk orang-orang dalam hal dugaan infeksi, ketika hasil yang diperoleh dalam waktu singkat yang diinginkan.
  2. Untuk menentukan tanggal mulai dan mengevaluasi efektivitas perawatan.
  3. PCR dilakukan pada ibu hamil yang terinfeksi 4 minggu sebelum persalinan untuk memutuskan penggunaan operasi caesar.
  4. Baru lahir dari ibu yang terinfeksi. Dua kali hasil positif menunjukkan infeksi pada anak.

Dalam kondisi normal, PCR tidak digunakan untuk skrining dan diagnosis infeksi HIV.

PCR RNA dan PCR DNA. Apa bedanya

  • PCR RNA membuktikan adanya virus immunodeficiency dalam darah dan jumlah RNA yang terdeteksi. Penelitian ini digunakan pada individu yang didiagnosis untuk menilai efektivitas terapi.
  • Penggunaan DNA PCR ditentukan oleh adanya virus pada sel mononuklear pada anak-anak, ketika antibodi terhadap virus imunodefisiensi manusia pada ibu mencegah penggunaan ELISA.

Viral load

Viral load ditentukan dengan menghitung jumlah salinan RNA dalam 1 ml plasma darah, yang memungkinkan untuk menentukan stadium penyakit, untuk menganalisis pengobatan spesifik yang dilakukan, untuk menentukan keparahan dan prognosis penyakit. Semakin tinggi viral load, semakin sedikit CD4 limfosit yang tercatat dalam plasma darah.

  • RNA tidak terdeteksi, atau jumlah salinan RNA kurang dari 20 per ml. plasma
  • RNA terdeteksi pada batas sensitivitas - kurang dari 20 eksemplar / ml.
  • RNA dari 20 hingga 10 6 salinan dalam 1 ml plasma darah menunjukkan keandalan hasilnya.
  • RNA menyalin lebih dari 10 6 ml - batas atas rentang linier.

Peningkatan viral load pada pasien dengan infeksi HIV tiga kali atau lebih adalah hasil yang signifikan secara klinis.

Kontrol viral load dilakukan setiap 3 bulan pada pasien yang belum diobati. Dalam kasus inisiasi terapi antiretroviral, pemantauan dilakukan dalam 2 hingga 8 minggu.

Fig. 14. PCR dalam beberapa tahun terakhir menjadi semakin populer.

Fig. 15. Amplifier untuk PCR.

Tes HIV harus dilakukan pada tahap awal infeksi dan secara periodik dalam kasus penyakit, yang akan memastikan resep tepat waktu dari terapi antiretroviral dan mencegah perkembangan proses infeksi dan onkologis yang serius.

Kultivasi virus

Adalah mungkin untuk mendeteksi virus, RNA, DNA, antigen dan antibodi tidak hanya dalam serum darah, tetapi juga dalam air mani, air liur, isi vagina, dll. Kembangkan HIV dalam kultur sel limfosit. Teknik ini sangat sensitif dan spesifik (hingga 100%), tetapi tingginya biaya penelitian tidak memungkinkan penggunaannya dalam pekerjaan laboratorium sehari-hari.

Hitung darah lengkap untuk HIV

Sebagai akibat dari kekalahan oleh virus human immunodeficiency di organ pembentuk darah, hematopoiesis dihambat, yang dimanifestasikan oleh penurunan jumlah limfosit (limfopenia), neutrofil (neutropenia), trombosit (trombopenia) dan anemia. Selain itu, proses autoimun yang berkembang pada pasien terinfeksi HIV mempengaruhi penghancuran populasi sel. Dalam serum pasien didominasi oleh IgG imunoglobulin.

Fig. 16. Sampel darah dari vena dan jari untuk analisis.

Hari ini, adalah mungkin untuk memberikan tes HIV kepada siapa saja secara anonim dan bebas biaya dalam hitungan menit, dan peralatan modern dan personil terlatih memberikan hasil yang paling akurat.

Apa artinya: antibodi HIV terdeteksi (tidak terdeteksi)

Salah satu tes HIV yang paling andal adalah ELISA (ELISA). Untuk mendeteksi adanya virus immunodeficiency dalam darah, antibodi diuji. Haruskah saya khawatir jika mereka tidak ditemukan? Apa arti dari IFA positif?

Apa yang antibodi HIV dalam darah katakan

Jika virus patogenik telah memasuki tubuh manusia, sistem kekebalan tubuh mulai menghasilkan antibodi terhadap HIV. Ketika senyawa protein tersebut ditemukan dalam sampel darah di bawah pemeriksaan, ini adalah sinyal yang mengkhawatirkan. Kemungkinannya adalah seseorang terinfeksi virus berbahaya. Deteksi antigen p24 HIV menunjukkan bahwa infeksi dengan immunodeficiency virus baru-baru ini terjadi. Antigen - zat organik. Jumlahnya dalam darah menurun ketika tubuh memproduksi antibodi. Jumlah antibodi per unit darah memungkinkan kita untuk memprediksi perkembangan penyakit.

Karakteristik penting lainnya adalah viral load (konsentrasi sel-sel virus dalam 1 ml plasma darah). Semakin besar besarnya indikator ini, semakin tertekan sistem kekebalan tubuh. Itu tidak dapat mencegah reproduksi virus.

Setelah kapan antibodi HIV muncul

Enzim immunoassay untuk HIV dilakukan 3–4 minggu setelah kemungkinan infeksi. Untuk melakukan ini sebelumnya tidak ada artinya, karena antibodi belum terbentuk, atau mereka terlalu sedikit. Jika infeksi telah terjadi, dan tidak ada antibodi HIV yang terdeteksi dalam darah, maka tes tersebut disebut negatif palsu. Untuk membuat diagnosis definitif, tes positif awal tes HIV tidak cukup. Penjamin keandalan penelitian adalah pemeriksaan ulang. Diagnostik baru dilakukan setelah 3 bulan dan enam bulan. Jika semua hasil positif, berikan tes tambahan.

Istilah yang ditunjukkan adalah rata-rata. Dalam setiap kasus, ketentuannya berbeda. Jika bagian dari biomaterial yang terinfeksi yang masuk ke dalam lingkungan internal tubuh besar, protein pelindung - antibodi - dapat terbentuk dalam waktu seminggu. Ini dimungkinkan dengan transfusi darah yang terinfeksi. Dalam 0,5% kasus, adalah mungkin untuk mendeteksi HIV hanya setelah satu tahun. Ini terjadi jika jumlah sel virus sangat kecil.

Waktunya ketika antibodi muncul di tubuh orang yang terinfeksi:

  • dalam 90 - 95% kasus - 3 bulan setelah dugaan infeksi;
  • dalam 5-9% kasus, setelah 6 bulan;
  • dalam 0,5 - 1% dari kasus - di kemudian hari.

Indikator standar untuk keberadaan antibodi

Antibodi, atau imunoglobulin, terbentuk ketika virus asing dan bakteri memasuki tubuh, serta senyawa organik yang berbahaya. Setiap sel virus memiliki antagonisnya sendiri. Pasangan unik terbentuk: sel asing + imunoglobulin. Setelah mendeteksi antibodi yang ada di tubuh, dokter akan menerima informasi tentang virus yang memprovokasi terjadinya. Immunoglobulin dibagi menjadi 5 kelompok:

  1. IgA - bertanggung jawab untuk repulse kekebalan terhadap pilek, radang kulit, keracunan umum;
  2. IgE - dirancang untuk melawan parasit;
  3. IgM - bodyguard. Mereka "menyerang" sel-sel virus segera setelah mereka memasuki darah;
  4. IgD - sementara arah aktivitasnya tidak diketahui. Imunoglobulin semacam itu tidak lebih dari 1%;
  5. IgG - memberikan ketahanan terhadap perjalanan penyakit yang berkepanjangan, bertanggung jawab untuk melindungi janin di dalam rahim dan merupakan penghalang utama terhadap virus pada bayi baru lahir. Peningkatan kadar IgG dalam darah dapat menunjukkan perkembangan HIV.

Tingkat IgG normal (gigamol per liter)

Anak-anak dari 7,4 hingga 13,6 g / l

Orang dewasa 7,8-18,5 g / l

Untuk mengidentifikasi antibodi terhadap HIV, lakukan analisis kuantitatif. Hasil negatif adalah norma untuk orang yang sehat. Tes positif menunjukkan penetrasi ke dalam tubuh partikel virus terhadap imunoglobulin pelindung yang disintesis.

Jika di kolom "antibodi" adalah "+", itu terlalu dini untuk meringkas, penelitian tambahan ditentukan. Infeksi HIV tidak selalu menjadi penyebab reaksi positif. Seringkali, penyebab lain dari kelainan dimanifestasikan. Penyebab reaksi positif palsu:

  • dalam 18 bulan pertama kehidupan, imunoglobulin anak terkandung dalam darah bayi dari ibu selama kehamilan;
  • proses autoimun di dalam tubuh;
  • kehadiran faktor rheumatoid;
  • obat-obatan.

Analisis kuantitatif membantu menentukan stadium penyakit. Jika jumlah imunoglobulin tidak signifikan, penyakit ini baru mulai berkembang. Perkiraan dalam kasus seperti itu menguntungkan. Konsentrasi protein pelindung yang tinggi dapat menunjukkan bahwa HIV telah mencapai tahap akhir - AIDS.

Alokasikan jenis HIV 1 dan 2. Masing-masing dari mereka menyebabkan pembentukan antibodi tertentu. Untuk menentukan jenis antibodi membantu analisis kualitatif. Dalam bentuk pengujian seperti angka 1 dan 2 ditunjukkan, dan data diisi di depan masing-masing.

Bagaimana mendeteksi antibodi terhadap HIV

Serum diisolasi dari sebagian darah vena. Ini diterapkan pada dasar yang kuat dan dikombinasikan dengan sel-sel virus. Kemudian permukaannya diperlakukan dengan enzim khusus. Di dalam darah, di mana virus immunodeficiency awalnya hadir, antibodi diproduksi setelah pembilasan.

Seseorang yang harus menyumbangkan darah untuk antibodi, 2 hari sebelum analisis, harus menolak makanan berlemak dan pedas, jangan minum minuman beralkohol. Selama 2 minggu dianjurkan untuk berhenti menggunakan obat antiviral. Obat apa pun harus digunakan hanya jika benar-benar diperlukan. Pada malam tes, dianjurkan untuk mengamati kedamaian psikologis dan fisik. Analisis dilakukan pada perut kosong di pagi hari. Studi tentang keberadaan antibodi diakui sebagai yang paling dapat diandalkan dalam diagnosis infeksi HIV. Kesalahannya tidak lebih dari 2%.

Indikasi untuk ELISA, termasuk tanda-tanda klinis HIV:

  • kambuhnya penyakit menular terus-menerus;
  • demam berkepanjangan;
  • kemungkinan infeksi yang tinggi (hubungan seks tanpa kondom atau transfusi darah dari orang HIV-positif);
  • rawat inap di rumah sakit;
  • sumbangan darah;
  • perencanaan kehamilan dan jalurnya;
  • luka karena jarum atau benda tajam lainnya yang terinfeksi bahan biologis;
  • sebelum operasi.

Tanda-tanda HIV mungkin tidak segera muncul. Dalam beberapa kasus, penyakit ini tidak membuat dirinya terasa untuk waktu yang sangat lama (hingga 10 tahun). Fakta ini menghambat diagnosis dan perawatan tepat waktu. Untuk mengenali human immunodeficiency virus tepat waktu, Anda harus lulus tes dengan sedikit kecurigaan. Jika diagnosis dikonfirmasi, semua pasangan seks yang terinfeksi diidentifikasi. Mereka harus diuji dan menentukan status HIV mereka. Tenaga medis yang bekerja dengan pasien HIV harus menjalani pemeriksaan rutin.