Analisis antigen Australia. Bagaimana cara mengambilnya? Norm Dekripsi

Kekuasaan

Artikel ini menjelaskan secara terperinci apa antigen Australia dan menjelaskan perannya dalam diagnosis hepatitis B. Indikasi untuk melakukan analisis diberikan, interpretasi hasil dijelaskan

Analisis antigen Australia. Bagaimana cara mengambilnya? Norm Dekripsi

Dalam pengobatan modern, metode penelitian serologis secara luas digunakan untuk mendiagnosis berbagai penyakit menular. Metode ini melibatkan pengenalan ke dalam tubuh penanda khusus dari penyakit terkait. Penanda yang paling umum adalah antigen Australia (HBsAg), yang memungkinkan seorang profesional medis untuk mengidentifikasi pasien dengan hepatitis B.

Antigen Australia. Deskripsi

Penyakit infeksi seperti ini karena hepatitis B memiliki ciri struktural tertentu: ia mengandung senyawa protein - antigen. Antigen yang terletak di tepi rantai virus disebut permukaan (HBsAg - antigen). Ketika sistem pertahanan tubuh mendeteksi antigen HBsAg, sel-sel kekebalan segera dimasukkan dalam perang melawan virus hepatitis B.

Dengan penetrasi sistem peredaran darah manusia, virus hepatitis B ditransfer ke jaringan hati, di mana ia menggandakan diri secara aktif, menginfeksi sel DNA. Pada tahap awal virus, karena terlalu rendah konsentrasi antigen Australia tidak terdeteksi. Sel-sel virus yang direplikasi sendiri masuk kembali ke aliran darah, sehingga memicu sintesis HBsAg - antigen, yang isinya sudah dapat dideteksi dengan analisis serologis. Setelah jangka waktu tertentu, mikroorganisme asing memprovokasi produksi antibodi pelindung (antibodi anti-HBs) ke agen infeksius yang sesuai.

Inti dari metode penelitian serologis pada hepatitis B adalah untuk mengidentifikasi antibodi Ig dan Mg dalam berbagai periode penyakit.

Bagaimana cara antigen diuji?

Untuk mendeteksi keberadaan HBsAg - antigen dalam tubuh pasien, dua metode utama digunakan: pengujian cepat dan pengujian serologis. Tes cepat tidak memerlukan kondisi persiapan khusus, mereka dapat dilakukan di rumah. Metode ini melibatkan pengambilan sampel darah dari jari dan mengujinya dengan alat tes khusus. Tes cepat hepatitis B dapat dibeli di apotek mana pun di negara kita. Metode serologis menyiratkan ketersediaan wajib persiapan dan instrumen medis khusus, yang membuatnya tidak dapat diakses untuk digunakan di rumah - analisis semacam itu dilakukan di pusat diagnostik khusus.

Diagnosis Express sederhana dan cepat untuk mendapatkan hasil, tetapi keakuratan tes tersebut secara signifikan lebih rendah daripada tes laboratorium. Oleh karena itu, metode cepat bukan merupakan kondisi yang cukup untuk diagnosis, dan hanya dapat digunakan sebagai informasi tambahan.

Dalam penelitian serologi laboratorium, dua metode diagnostik utama digunakan: analisis radio-imun (RIA) dan reaksi antibodi fluoresen (XRF). Kedua metode ini melibatkan pengambilan sampel biomaterial dari vena cubiti. Selanjutnya, menggunakan gaya sentrifugal dalam centrifuge, bagian plasma darah dipisahkan, yang digunakan untuk penelitian.

Metode mengungkapkan

Deteksi kehadiran antigen HBs dalam tubuh menggunakan kit reagen penggunaan rumah adalah metode untuk menentukan karakteristik kualitatif dari virus. Artinya, metode ini dapat memberikan informasi perkiraan tentang keberadaan antigen Australia dalam darah, tetapi tidak memberikan informasi tentang titer dan persentase konsentrasinya. Jika hasil tes cepat untuk antigen positif, Anda harus segera membuat janji dengan spesialis medis yang kompeten untuk pemeriksaan tambahan.

Dari kualitas positif dari metode ekspres, seseorang dapat mencatat penggunaannya yang sederhana dan kecepatan untuk menentukan hasilnya. Dengan bantuannya, kasus infeksi standar terdeteksi cukup akurat. Juga nilai plus yang besar adalah bahwa tes cepat berisi semua yang diperlukan untuk analisis - tidak perlu membeli sesuatu yang ekstra.

Untuk tes, pertama-tama disinfeksi kulit pada jari, dari mana darah diambil. Dengan bantuan alat yang ada dalam adonan, jari akan tertusuk dan bejana diisi dengan jumlah darah kapiler yang diperlukan. Kemudian darah yang diminum menetes di atas kertas tes khusus. Tidak mungkin untuk menyentuh kulit kertas tes secara langsung - itu dapat merusak hasil penelitian. Kemudian strip uji ditempatkan dalam wadah dengan cairan khusus yang mengandung reagen selama lima belas menit. Jika reaksi telah terjadi, strip tes dengan reagen yang diterapkan akan berubah warna - ini berarti tes untuk antigen positif.

Metode penelitian serologis

Metode diagnostik serologis adalah unik dan dicirikan oleh akurasi tinggi dari hasil. Dengan menggunakan metode ini, kehadiran antigen dalam plasma darah dapat terdeteksi di suatu tempat pada minggu keempat infeksi hepatitis B. Sebagai aturan, dengan virus yang masuk, antigen HBs terkandung dalam sistem peredaran darah selama beberapa bulan, namun, pasien yang memakai antigen Australia terjadi sepanjang hidup mereka. Serologi juga memungkinkan untuk mendeteksi keberadaan antibodi terhadap virus hepatitis B. Antibodi ini mulai diproduksi dengan kecenderungan pasien untuk pulih (beberapa minggu kemudian setelah pengangkatan antigen HBs dari tubuh). Kandungan antibodi tersebut terus meningkat sepanjang hidup seseorang dan melindungi tubuh dari menelan agen infeksi secara berulang.

Untuk pengujian serologis, perlu mengambil sampel plasma darah dari vena cubiti. Sepuluh mililiter adalah jumlah biomaterial yang cukup untuk analisis. Hasil penelitian, sebagai suatu peraturan, dapat diperoleh dalam satu hari.

Alasan untuk diuji untuk antigen

Alasan untuk pengujian untuk antigen hepatitis B dapat menjadi kecurigaan infeksi dan pencegahan berbagai penyakit. Dengan cara wajib, dokter meresepkan pemeriksaan untuk kehadiran HBsAg untuk kasus-kasus seperti:

  • Pencegahan penyakit dalam menggendong anak. Ini adalah analisis wajib ketika mendaftar dengan pusat perinatal.
  • Pemeriksaan rutin tenaga medis yang memiliki kontak dengan sampel darah;
  • Pemeriksaan pasien sebelum operasi;
  • Kehadiran penyakit hepatitis B dan sirosis hati dalam berbagai tahap kursus;
  • Pemeriksaan terjadwal pasien dengan hepatitis kronis atau pembawa pasien patogen.

Menguraikan hasil analisis

Metode Express untuk menentukan keberadaan antigen menunjukkan hasil berikut:

  • Penampilan pita sinyal tunggal menunjukkan hasil negatif dari analisis, yaitu, antigen HBs tidak terdapat dalam tubuh dan patanya tidak terinfeksi virus;
  • Penampilan dua kelompok kontrol adalah hasil positif, yang berarti bahwa antigen terdeteksi dalam darah dan pasien terinfeksi hepatitis B. Konfirmasi hasil ini diperlukan oleh tes laboratorium;
  • Jika hanya ada satu test strip dalam tes, tes semacam itu dianggap gagal, itu harus diulang.

Pemeriksaan serologis memberikan hasil berikut:

  • Antigen HBs tidak ditemukan - ini berarti bahwa hasil tes negatif. Hasil seperti itu dianggap normal, yaitu, seseorang itu sehat;
  • HBsAg diidentifikasi dalam tubuh - ini berarti bahwa hasil tes positif. Dengan hasil ini, pasien terinfeksi virus hepatitis B, atau sehat, tetapi membawa antigennya. Mungkin juga bahwa pasien telah menderita hepatitis sebelumnya dan ada antibodi dalam darahnya - maka hasil tes juga akan positif. Dalam setiap kasus ketika menerima hasil positif dari penelitian serologis, pemeriksaan yang lebih mendalam dari diagnosis diperlukan;
  • Hasil tes palsu diperoleh karena persiapan yang tidak adil atau kegagalan untuk mematuhi kondisi prosedur pemeriksaan biomaterial.

Antigen HBsAg terdeteksi - apa artinya?

Tentang penyakit seperti hepatitis B, semua orang telah mendengar. Untuk menentukan penyakit virus ini, ada sejumlah tes yang dapat mendeteksi antibodi terhadap hepatitis B antigen dalam darah.

Virus, memasuki tubuh, menyebabkan respons kekebalannya, yang memungkinkan untuk menentukan keberadaan virus di dalam tubuh. Salah satu penanda hepatitis B yang paling dapat diandalkan adalah antigen HBsAg. Mendeteksinya dalam darah bisa bahkan pada tahap masa inkubasi. Tes darah untuk antibodi itu sederhana, tidak menyakitkan dan sangat informatif.

Penanda Hepatitis B: penanda HBsAg - deskripsi

HbsAg - penanda hepatitis B, yang memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi penyakit tersebut selama beberapa minggu setelah terinfeksi

Ada sejumlah penanda virus hepatitis B. Penanda disebut antigen, ini adalah zat asing yang, ketika mereka memasuki tubuh manusia, menyebabkan reaksi dari sistem kekebalan tubuh. Menanggapi kehadiran antigen dalam tubuh, tubuh memproduksi antibodi untuk memerangi agen penyebab penyakit. Antibodi inilah yang dapat dideteksi dalam darah selama analisis.

Untuk menentukan virus hepatitis B, antigen HBsAg (permukaan), HBcAg (nuklir), HBeAg (nuklir) digunakan. Untuk diagnosis yang dapat diandalkan, seluruh rentang antibodi ditentukan sekaligus. Jika antigen HBsAg terdeteksi, Anda dapat berbicara tentang keberadaan infeksi. Namun, disarankan untuk menduplikasi analisis untuk menghilangkan kesalahan.

Virus hepatitis B kompleks dalam struktur. Ia memiliki inti dan cangkang yang cukup padat. Ini mengandung protein, lipid dan zat lainnya. Antigen HBsAg adalah salah satu komponen dari amplop virus hepatitis B. Tujuan utamanya adalah penetrasi virus ke dalam sel-sel hati. Ketika virus memasuki sel, ia mulai menghasilkan untaian DNA baru, berkembang biak, dan antigen HBsAg dilepaskan ke dalam darah.

Antigen HBsAg dicirikan oleh kekuatan dan ketahanan yang tinggi terhadap berbagai pengaruh.

Itu tidak runtuh baik dari suhu tinggi atau sangat rendah, dan juga tidak rentan terhadap aksi bahan kimia, itu dapat menahan baik lingkungan asam dan basa. Cangkangnya sangat kuat sehingga memungkinkannya untuk bertahan hidup dalam kondisi yang paling buruk.

Prinsip vaksinasi didasarkan pada aksi antigen (ANTIbody - GENeretor - produser antibodi). Entah antigen mati atau dimodifikasi secara genetis, dimodifikasi, tidak menyebabkan infeksi, tetapi memprovokasi produksi antibodi, disuntikkan ke dalam darah seseorang.

Pelajari lebih lanjut tentang hepatitis B dalam video:

Telah diketahui bahwa virus hepatitis B dimulai dengan periode inkubasi yang dapat bertahan hingga 2 bulan. Namun, antigen HBsAg telah dirilis pada tahap ini dan dalam jumlah besar, oleh karena itu antigen ini dianggap sebagai penanda penyakit yang paling dapat diandalkan dan awal.

Mendeteksi antigen HBsAg sudah bisa pada hari ke 14 setelah infeksi. Tetapi tidak dalam semua kasus, itu memasuki darah begitu cepat, jadi lebih baik menunggu satu bulan setelah kemungkinan infeksi. HBsAg dapat bersirkulasi dalam darah selama tahap eksaserbasi akut dan menghilang selama remisi. Deteksi antigen ini dalam darah bisa selama 180 hari dari saat infeksi. Jika penyakit ini kronis, maka HBsAg mungkin terus-menerus ada dalam darah.

Diagnosis dan Penugasan ke Analisis

ELISA - analisis paling efektif yang memungkinkan untuk mendeteksi ada atau tidaknya antibodi terhadap virus hepatitis B

Ada beberapa metode untuk mendeteksi antibodi dan antigen dalam darah. Metode yang paling populer adalah ELISA (ELISA) dan RIA (radioimmunoassay). Kedua metode ini bertujuan untuk menentukan keberadaan antibodi dalam darah dan didasarkan pada reaksi antigen-antibodi. Mereka mampu mengidentifikasi dan membedakan berbagai antigen, menentukan stadium penyakit dan dinamika infeksi.

Analisis ini tidak bisa disebut murah, tetapi sangat informatif dan dapat diandalkan. Tunggu hasil yang Anda butuhkan hanya 1 hari.

Untuk lulus tes hepatitis B, Anda harus datang ke laboratorium dengan perut kosong dan menyumbangkan darah dari pembuluh darah. Tidak diperlukan persiapan khusus, tetapi dianjurkan untuk tidak menyalahgunakan makanan pedas, junk food, dan alkohol sehari sebelumnya. Anda tidak bisa makan selama 6-8 jam sebelum menyumbangkan darah. Beberapa jam sebelum mengunjungi lab, Anda bisa minum segelas air tanpa gas.

Siapa pun dapat menyumbangkan darah untuk hepatitis B.

Jika hasilnya positif, maka profesional medis harus mendaftarkan pasien. Anda dapat lulus tes secara anonim, maka nama pasien tidak akan diungkapkan, tetapi ketika Anda pergi ke dokter, tes semacam itu tidak akan diterima, Anda harus mengulangnya kembali.

Tes hepatitis B dianjurkan untuk secara teratur mengambil orang-orang berikut:

  • Pegawai lembaga medis. Pengujian secara teratur untuk hepatitis B diperlukan untuk petugas kesehatan yang bersentuhan dengan darah, perawat, ginekolog, ahli bedah, dan dokter gigi.
  • Pasien dengan tes fungsi hati yang buruk. Jika seseorang telah menjalani hitung darah lengkap, tetapi indikator untuk ALT dan AST sangat tinggi, dianjurkan untuk menyumbangkan darah untuk hepatitis B. Tahap aktif virus dimulai dengan peningkatan tes fungsi hati.
  • Pasien bersiap untuk operasi. Sebelum operasi, perlu menjalani pemeriksaan, donor darah untuk berbagai tes, termasuk hepatitis B. Ini adalah persyaratan yang diperlukan sebelum operasi apa pun (perut, laser, plastik).
  • Donor darah. Sebelum menyumbangkan darah untuk sumbangan, donor potensial menyumbangkan darah untuk virus. Ini dilakukan sebelum setiap donor darah.
  • Wanita hamil. Selama kehamilan, seorang wanita menyumbangkan darah untuk HIV dan hepatitis B beberapa kali di setiap trimester kehamilan. Bahaya penularan hepatitis dari ibu ke anak menyebabkan komplikasi serius.
  • Penderita dengan gejala gangguan fungsi hati. Gejala-gejala tersebut termasuk mual, kekuningan pada kulit, kehilangan nafsu makan, perubahan warna urin dan feses.

Antigen HBsAg terdeteksi - apa artinya?

Sebagai aturan, hasil analisis ditafsirkan dengan tegas: jika HBsAg terdeteksi, itu berarti bahwa infeksi telah terjadi, jika tidak ada, tidak ada infeksi. Namun, perlu untuk mempertimbangkan semua penanda hepatitis B, mereka akan membantu menentukan tidak hanya keberadaan penyakit, tetapi juga tahapnya, tipe.

Bagaimanapun, dokter harus menguraikan hasil analisis. Faktor-faktor berikut diperhitungkan:

  • Kehadiran virus di dalam tubuh. Hasil positif mungkin dengan infeksi kronis dan akut dengan berbagai tingkat kerusakan pada sel-sel hati. Pada hepatitis akut, HBsAg dan HBeAg ada dalam darah. Jika virus bermutasi, maka antigen nuklir mungkin tidak terdeteksi. Dalam bentuk kronis virus hepatitis B, kedua antigen juga terdeteksi di dalam darah.
  • Mentransfer infeksi. Sebagai aturan, HBsAg tidak terdeteksi dalam kasus infeksi akut. Tetapi jika tahap akut penyakit telah berakhir baru-baru ini, antigen masih bisa beredar di dalam darah. Jika respon imun terhadap antigen hadir, maka untuk beberapa waktu hasilnya pada hepatitis akan menjadi positif bahkan setelah pemulihan. Kadang-kadang orang tidak tahu bahwa mereka pernah menderita hepatitis B, karena mereka bingung dengan flu biasa. Imunitas sendiri mengatasi virus, dan antibodi tetap berada di dalam darah.
  • Operator. Seseorang dapat menjadi pembawa virus tanpa merasa sakit atau mengalami gejala. Ada versi yang sesuai dengan virus, untuk memastikan reproduksi dan eksistensi untuk dirinya sendiri, tidak berusaha menyerang individu, prinsip pilihan yang tidak jelas. Itu hanya hadir di dalam tubuh, tanpa menyebabkan komplikasi. Virus dapat hidup di dalam tubuh dalam keadaan pasif untuk seumur hidup, atau pada beberapa titik untuk menyerang. Manusia membawa ancaman pada orang lain yang mungkin terinfeksi. Dalam hal pengangkutan, penularan ibu-ke-anak dari virus dimungkinkan selama persalinan.
  • Hasil yang salah. Probabilitas kesalahan kecil. Kesalahan dapat terjadi karena reagen berkualitas buruk. Dalam kasus hasil positif, dalam hal apapun, dianjurkan untuk lulus analisis lagi untuk mengecualikan hasil positif palsu.

Ada nilai referensi untuk HBsAg. Indikator kurang dari 0,05 IU / ml dianggap sebagai hasil negatif, lebih besar dari atau sama dengan 0,05 IU / ml - positif. Hasil positif untuk hepatitis B bukanlah kalimat. Pemeriksaan lebih lanjut diperlukan untuk mengidentifikasi kemungkinan komplikasi dan tahap penyakit.

Perawatan dan prognosis

Perawatan harus dipilih oleh dokter penyakit infeksi tergantung pada usia dan keparahan kondisi pasien.

Viral hepatitis B dianggap sebagai penyakit berbahaya, tetapi tidak memerlukan perawatan yang rumit. Seringkali tubuh berupaya dengan virus itu sendiri.

Viral hepatitis B berbahaya karena dapat menyebabkan konsekuensi serius pada masa bayi atau dengan sistem kekebalan yang lemah, dan juga mudah ditularkan melalui darah dan seksual. Hepatitis D dapat bergabung dengan virus hepatitis B. Ini hanya terjadi pada 1% kasus. Perawatan penyakit seperti itu sulit dan tidak selalu mengarah pada hasil yang positif.

Sebagai aturan, hepatitis B hanya diobati dengan diet, istirahat di tempat tidur dan minum berat. Dalam beberapa kasus, hepatoprotectors diresepkan (Esliver, Essentiale, milk thistle). Setelah beberapa bulan, sistem kekebalan tubuh mengatasi penyakit itu sendiri. Tetapi selama penyakit itu perlu untuk terus diamati.

Prognosis biasanya menguntungkan, tetapi dengan perjalanan penyakit yang berbeda mungkin ada varian yang berbeda dari perkembangannya:

  • Setelah periode inkubasi, fase akut terjadi, di mana gejala kerusakan hati muncul. Setelah itu, dengan kekebalan yang kuat dan kepatuhan dengan rekomendasi dari dokter mulai remisi. Setelah 2-3 bulan, gejala mereda, tes untuk hepatitis menjadi negatif, dan pasien memperoleh kekebalan seumur hidup. Ini melengkapi jalannya hepatitis B dalam 90% kasus.
  • Jika infeksi rumit dan hepatitis D dikaitkan dengan hepatitis B, prognosis menjadi kurang optimis. Hepatitis tersebut disebut fulminan, dapat menyebabkan koma dan kematian hati.
  • Jika tidak ada pengobatan dan penyakit ini masuk ke dalam bentuk kronis, ada 2 kemungkinan pilihan untuk program hepatitis B lebih lanjut. Salah satu kekebalan mengatasi penyakit, dan pemulihan dimulai, atau sirosis hati dimulai dan berbagai patologi ekstrahepatik. Komplikasi pada kasus kedua tidak dapat diubah.

Pengobatan hepatitis B akut tidak memerlukan antivirus. Dalam bentuk kronis, obat antiviral dari kelompok interferon dapat diresepkan untuk mengaktifkan fungsi pelindung tubuh. Jangan gunakan resep tradisional dan obat homeopati yang diiklankan untuk pengobatan hepatitis B tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Melihat kesalahan? Pilih itu dan tekan Ctrl + Enter untuk memberi tahu kami.

Apa yang ditunjukkan oleh tes darah HBsAg?

Tes darah laboratorium adalah dasar diagnosis dan diperlukan ketika melewati pemeriksaan medis. Ada penelitian umum yang bertujuan mengidentifikasi penyakit atau antigen tertentu. Tes darah HBsAg apa itu? Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi sel-antigen terhadap virus hepatitis B. Statistika menyatakan bahwa setiap penduduk ketiga di planet ini terinfeksi dengan penyakit ini atau merupakan pembawanya.

Penanda khusus

Dalam sampel biologis, antigen sel dapat dideteksi 3-6 minggu setelah infeksi. Tes darah antigen HBsAg dan tes HCV dapat membantu mengidentifikasi tipe B dan C. Hepatitis B adalah penyakit berbahaya yang, jika tidak ditangani tepat waktu, dapat berubah menjadi kondisi kronis.

Melihat arah penelitian, pasien berpikir tentang HBsAg dan apa itu? Singkatan singkatan dari "Hepatitis B surface Antigen" atau antigen permukaan virus hepatitis B. Dalam hal ini, HBsAg adalah bagian dari virus ini, dan digunakan dalam diagnostik sebagai penanda dengan mana keberadaan penyakit dalam sampel biologis pasien ditentukan. Juga, antigen-antigen ini di dalam tubuh memprovokasi produksi antibodi terhadap virus. Oleh karena itu, HBsAg digunakan dalam produksi vaksin hepatitis B.

Ketika analisis ditugaskan

Karena sering berjangkitnya hepatitis, apa yang disebut "scripping" dilakukan di beberapa daerah. Dengan pemeriksaan medis, setiap pasien dikirim untuk analisis HBsAg dan antigen dapat dideteksi secara tepat waktu. Dalam beberapa kasus, antigen Australia ditemukan pada pasien yang tidak divaksinasi sehat. Selama 1,5-2 bulan tubuh yang sehat sepenuhnya mampu mengatasi penyakit ini dan seseorang mungkin tidak menduga bahwa dia telah menderita hepatitis B.

Bahaya terletak pada terjadinya komorbiditas, seperti sirosis atau kanker hati.

Tes darah HBsAg dalam beberapa kasus diperlukan untuk perjalanan. Anda juga dapat melakukan penelitian atas inisiatif Anda sendiri dengan menghubungi seorang terapis untuk referensi. Seringkali, dengan antigen HBsAg, sampel darah diuji untuk HCV atau Anti-HCV untuk mendeteksi hepatitis C pada pasien:

  • Karyawan lembaga medis pada saat melamar pekerjaan seharusnya mengambil tes HBsAg. Tes ini diulang setiap tahun. Pemeriksaan staf yang bekerja dengan sampel darah (teknisi laboratorium di laboratorium biokimia, perawat, ahli bedah, dokter gigi, dll.) Dilakukan dengan sangat hati-hati. Analisis dapat dilakukan lebih sering selama epidemi.
  • Karyawan lembaga khusus (pesantren, panti asuhan, dll.) Menjalani pemeriksaan medis yang sama dengan karyawan lembaga medis, termasuk di HBsAg.
  • Sebelum operasi atau sumbangan darah yang disumbangkan darah untuk HBsAg.
  • Ketika patologi atau sirosis hati terdeteksi, dokter meresepkan dan menganalisis antigen Australia.
  • Konsentrasi berlebihan enzim hati sebagai hasil dari tes darah biokimia.
  • Penyakit kelamin yang teridentifikasi, ketergantungan obat dengan pemberian zat intravena.
  • Saat mendaftarkan wanita hamil, sampel darah dianalisis untuk HBsAg. Penelitian berulang perlu dilakukan pada trimester ketiga kehamilan.
  • Jika wanita hamil dengan hepatitis, bayi baru lahir juga diperiksa untuk hepatitis B. Dokter menentukan frekuensi pemeriksaan.
  • Jika virus terdeteksi di salah satu anggota keluarga atau wabah penyakit di sekolah, di tempat kerja, dll, analisis dijadwalkan. Semua yang telah melakukan kontak dengan pasien harus diperiksa.
  • Deteksi gejala karakteristik hepatitis merupakan indikasi untuk tujuan penelitian (kekuningan pada kulit, mual, muntah, dll.).

Analisis

Untuk penelitian ini digunakan sampel darah dari pembuluh darah. Untuk mengambil analisis harus dengan perut kosong, setelah 3-6 minggu dari saat kemungkinan infeksi. Darah untuk HBsAg diuji di laboratorium menggunakan analisis serologis berdasarkan reaksi antigen dan antibodi. Tergantung pada peralatan laboratorium, enzim immunoassay (ELISA) atau radiological immunoassay (RIA) dapat dilakukan.

Ketika melakukan ELISA, sampel darah pasien dicampur dengan enzim pewarna dan antibodi. Jika pasien memiliki antigen HBsAg dalam darah, solusinya bernoda. Ini adalah studi kualitatif. Untuk ELISA, radionuklida digunakan, yang memancarkan radiasi ketika bersentuhan dengan HBsAg. Intensitas radiasi diukur oleh perangkat khusus. Semakin tinggi skor, semakin banyak sel-sel HBsAg hadir dalam materi biologi yang diteliti.

Tes kualitatif menunjukkan ada atau tidak adanya sel antigen dalam darah. Jika tes darah menunjukkan reaksi positif terhadap HBsAg, studi tambahan dilakukan - analisis kuantitatif. Tes ini menentukan DNA virus oleh polymerase chain reaction (PCR). Hasil penelitian dapat menentukan apakah pasien adalah pembawa virus atau kondisinya membutuhkan perawatan segera. Untuk pasien yang divaksinasi, kehadiran sejumlah tertentu antigen HBsAg adalah norma.

Hasil penelitian

HBsAg bukan satu-satunya indikator yang dapat dipilih untuk penelitian. Jika hepatitis dan penyakit hati lainnya dicurigai, studi biokimia diresepkan. Analisis dekode harus dilakukan oleh dokter yang berkualifikasi. Kesimpulan tentang keadaan kesehatan pasien harus dibuat dengan mempertimbangkan semua faktor yang dapat mempengaruhi hasil penelitian. Hasil negatif menunjukkan bahwa virus HBsAg tidak terdeteksi karena tubuh tidak menghasilkan antibodi yang sesuai. Pasien tidak divaksinasi terhadap virus hepatitis dan bukan merupakan pembawa penyakit.

Hasil positif dari penelitian ini menunjukkan bahwa HBsAg ada dalam darah.

Jika analisisnya kualitatif, tes kuantitatif tambahan diberikan:

  • Hasil positif dari penelitian ini diamati dengan secara aktif membiakkan virus hepatitis B di dalam tubuh, dalam hal ini pasien sakit dan pengobatan segera diperlukan.
  • Pasien adalah pembawa antigen HBsAg yang "sehat".
  • Pasien sudah memiliki penyakit ini.
  • Hasil positif khas untuk pasien yang divaksinasi terhadap hepatitis B.
  • Hasilnya diakui sebagai positif palsu (false negative) jika kesalahan dibuat selama donor darah. Sarapan yang sehat sebelum menyumbangkan darah dari vena atau menyimpan sampel darah dengan tidak benar dapat merusak hasil tes.

Diagnosis cepat

Anda juga dapat menguji HBsAg di rumah. Tes cepat, tersedia di apotek, memungkinkan Anda melakukan riset secara independen. Set mencakup semua elemen yang diperlukan untuk diagnosis cepat.

Urutan tindakan ketika melakukan analisis independen:

  1. Keluarkan paket diagnostik, cuci tangan Anda.
  2. Bersihkan jari dengan alkohol.
  3. Buat scarifier khusus tusukan.
  4. Tempatkan 2-3 tetes darah di strip tes. Selama prosedur, jangan menyentuh strip atau menetes dengan reagen lain.
  5. Letakkan strip tes dalam wadah khusus dari kit dan tambahkan jumlah larutan yang dibutuhkan.
  6. Setelah 15 menit, hasil penelitian akan siap.

Satu strip kontrol akan menunjukkan bahwa tidak ada antigen sel-HBsAg dalam darah pasien, yang berarti bahwa pasien tersebut sehat. Dua strip kontrol menunjukkan bahwa antigen HBsAg ada dalam sampel darah. Dalam hal ini, perlu untuk mendonorkan darah di laboratorium dan melakukan penelitian serologis. Mungkin tes ini tidak valid, seperti yang ditunjukkan oleh hanya satu strip tes. Penelitian harus diulang.

Hasil tes yang dilakukan di laboratorium lebih akurat dan dapat diandalkan daripada uji cepat rumah. Hasil dari studi independen tidak diakui oleh lembaga dan organisasi. Untuk menjalani pemeriksaan lengkap, Anda harus berkonsultasi dengan dokter dan mendapatkan rujukan untuk tes darah laboratorium.

Diagnostik medis menggunakan tes darah HCV dan HBsAg secara ekstensif, yang meningkatkan kemungkinan mendeteksi penyakit pada waktunya dan memulai pengobatan. Studi ini biasanya direkomendasikan untuk pelancong, atlet dan wisatawan, karena wabah hepatitis adalah karakteristik dari negara-negara panas dengan persentase orang miskin yang tinggi. Jika perlu, bepergian ke luar negeri sering harus berkonsultasi dengan dokter Anda tentang vaksinasi hepatitis B.

Kami menceritakan tentang tes darah untuk antigen HBsAg

HBsAg adalah salah satu komponen protein, yang terletak di permukaan virus hepatitis B. Ketika virus memasuki tubuh, ia segera memasuki sel-sel hati, di mana ia berkembang biak dengan cepat. Dari sana, partikelnya dikirim ke darah. Selama waktu ini, tingkat HBsAg meningkat. Jika Anda melakukan survei serologis, akan mungkin untuk menentukan apakah seseorang sakit hepatitis B atau tidak. Komponen HBsAG sering disebut antigen Australia.

Ini melakukan beberapa fungsi penting:

  • HBsAg mempromosikan pelepasan organisme berbahaya ke sel-sel hati yang sehat, karena merupakan bagian dari membran kuman,
  • sekali dalam darah, antigen menjadi sinyal ke sistem kekebalan tubuh bahwa virus telah muncul. Tubuh mulai memproduksi antibodi yang dirancang untuk menghancurkan hepatitis. Dengan pemulihan yang sukses, seseorang mengembangkan kekebalan, di masa depan dia diasuransikan terhadap infeksi hepatitis B.

Video ini menunjukkan representasi visual dari antigen ini.

Itu penting! Kehadiran antigen pada manusia menunjukkan bahwa ia terinfeksi virus (ini mungkin merupakan bentuk akut dari penyakit, periode inkubasi, atau hepatitis B kronis).

Dalam situasi apa lulus analisis

Dalam praktek medis, ada indikasi untuk tes darah wajib, untuk mengidentifikasi antigen:

  • bekerja di mana ada interaksi konstan dengan darah orang lain - perawat laboratorium, karyawan unit hemodialisis, dokter kandungan-ginekolog, dokter gigi dan kategori dokter lainnya. Staf mendonorkan darah untuk mendeteksi hepatitis B sebelum dipekerjakan, setiap tahun sesudahnya (kadang-kadang lebih sering, berdasarkan situasi epidemiologi di wilayah tersebut)
  • kehadiran anggota keluarga yang sakit - seluruh keluarga secara teratur harus menyumbangkan darah untuk hepatitis B,
  • bekerja di panti asuhan, pesantren atau tinggal di lembaga-lembaga ini,
  • kehamilan - analisis hepatitis B harus diambil selama pembentukan pendaftaran dan sebelum persalinan,
  • dalam kasus penyakit kronis dikonfirmasi - sirosis hati,
  • dengan tingkat enzim hati yang tinggi,
  • sebelum menyumbangkan darah,
  • sebelum melakukan operasi apa pun
  • kecanduan obat intravena - semua pecandu narkoba lulus tes setiap tahun segera setelah pendaftaran.
Jika seorang wanita hamil menderita hepatitis B, maka kemungkinan melewatkan virus ke bayi adalah 90%.

Darah bayi yang baru lahir secara teratur (sesuai dengan skema yang disetujui perawatan kesehatan) diperiksa untuk kehadiran antigen Australia. Wanita hamil sedang diuji untuk banyak infeksi serius (RW, HCV, HIV).

Bagaimana cara mengambil darah

Analisis dapat dilakukan dengan dua cara:

Jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan Anda ke staf ahli hematologi langsung di situs di komentar. Kami akan menjawab. Ajukan pertanyaan >>

  • metode sampling serologis laboratorium - studi ini menunjukkan akurasi yang tinggi. Ini memungkinkan Anda untuk menentukan keberadaan antigen dalam 3 hingga 5 minggu setelah memasuki tubuh. Biasanya HBsAg berada di dalam darah selama sekitar tiga bulan, tetapi ada kasus langka di mana seseorang termasuk pembawa antigen Australia seumur hidup. Radioimmunoassay atau reaksi antibodi fluoresen digunakan untuk diagnosis.

Diagnosis serologis memungkinkan untuk membentuk antibodi dari kelompok anti-HBs. Antibodi ini muncul setelah pemulihan dari hepatitis B, komposisinya terus meningkat, yang tersisa sepanjang hidup, yang memberikan perlindungan dari penyakit di masa depan. Kehadiran antibodi penting untuk menetapkan untuk menentukan resistensi seseorang terhadap hepatitis. Untuk analisis dalam kondisi laboratorium, hanya darah vena yang dikumpulkan,

  • Diagnosis Express - penelitian semacam itu dapat dilakukan bahkan di rumah. Reagen tes khusus dijual di apotek mana pun. Tes ini memberikan hasil kualitatif - hanya menunjukkan kehadiran antigen dalam darah. Dapatkan informasi tentang komponen kuantitatif (karakteristik, judul) dapat setelah penelitian serologis. Jika tes cepat memberi hasil positif, maka orang tersebut harus segera berkonsultasi dengan dokter dan menjalani pemeriksaan lengkap. Beberapa tetes darah kapiler sudah cukup untuk mendapatkan hasilnya.

Video ini menunjukkan bagaimana analisis terjadi.

Bagaimana analisisnya dilakukan?

Teknik pengambilan sampel darah, aturan persiapan untuk penelitian serologis khas untuk analisis umum. Bahan hematopoietik diambil dari vena. Darah harus disumbangkan hanya saat perut kosong, di pagi hari. Sebelum pengiriman, Anda bisa minum air bersih. Sehari sebelum analisis harus meninggalkan penggunaan minuman beralkohol. Jangan merokok sebelum mengambil darah. Jika Anda mengonsumsi obat apa pun, maka ini harus dilaporkan ke dokter Anda.

Dalam hal diagnostik mandiri, diperlukan untuk merawat jari dengan larutan alkohol. Kemudian tusukkan kulit dengan lancet atau scarifier. Oleskan beberapa tetes darah ke strip tes, tetapi jari itu sendiri tidak boleh menyentuh permukaan reagen, karena hasilnya mungkin terdistorsi. Strip uji dengan darah tetap pada permukaan datar selama satu menit, kemudian turun ke dalam larutan khusus (itu termasuk dalam kit farmasi). Setelah 15 menit, Anda dapat mengevaluasi hasilnya. Aturan persiapan mirip dengan aturan pengiriman darah laboratorium.

Dekripsi

Tes serologi laboratorium memberikan hasil berikut:

  • HBsAg tidak terdeteksi - biasanya hasil ini berarti bahwa orang tersebut tidak sakit dengan hepatitis B. Tetapi ini masih tidak memberikan jaminan mutlak bahwa tidak ada virus dalam darah. Ada kasus langka di mana analisisnya negatif, dan orang tersebut menderita hepatitis,
  • Antigen Australia terdeteksi, analisis memberikan hasil positif. Dalam situasi ini, lakukan tes darah berulang, tetapi dengan cara lain. Jika decoding tetap positif, maka ada pilihan interpretasi berikut: masa inkubasi penyakit atau fase akut penyakit, orang tersebut adalah pembawa virus dan hepatitis B kronis.

Ketika decoding diagnostik ekspres memberikan hasil berikut:

  • jika ada satu strip kontrol, tidak ada hepatitis,
  • jika tes menunjukkan dua strip - kehadiran antigen dalam darah,
  • satu terlihat, tetapi strip tes - keadaan seperti itu menunjukkan bahwa tes tersebut tidak valid, itu harus diulang.

Kelompok risiko

Ada beberapa kategori orang yang rentan terhadap infeksi virus hepatitis B dengan probabilitas tertinggi.

  • pecandu narkoba intravena
  • kehidupan seks bebas
  • Orang yang melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan mitra yang belum diverifikasi,
  • anak-anak yang lahir dari wanita dengan hepatitis B.
Setiap orang yang tidak divaksinasi memiliki kesempatan untuk mendapatkan infeksi virus.

Tes darah serupa

Seringkali, tes untuk kehadiran HBsAg dalam darah diresepkan dengan tes lain. Ini termasuk:

  • Analisis RW - Reaksi Wasserman, yang memungkinkan untuk mendiagnosis sifilis dalam darah, tetapi harus diingat bahwa RW memberikan hasil positif dalam banyak kasus (tuberkulosis, kehamilan, rematik, diabetes, dll.). Dekripsi dilambangkan dengan "+". Dengan empat tanda “+”, reaksi dicirikan sebagai positif tajam. Ada kemungkinan tinggi terkena sifilis,
  • tes HIV dapat mendeteksi antibodi terkait dalam darah. Infeksi HIV terjadi 1-2 bulan setelah hubungan seks tanpa kondom atau kontak dengan darah yang terinfeksi (transfusi darah, menggunakan jarum suntik orang lain). Adalah mungkin untuk mengetahui apakah ada HIV dalam darah dengan melakukan penelitian serologis di laboratorium (apotek saat ini memiliki tes yang memungkinkan Anda untuk mendiagnosis infeksi di rumah),
  • Tes HCV akan membantu membentuk hepatitis C. Dalam darah, HCV adalah penyakit infeksi serius pada hati yang dapat menyebabkan sirosis. Penelitian tentang HCV sering dilakukan bersamaan dengan analisis untuk keberadaan HBsAg.

Perawatan penyakit

Hepatitis B adalah gangguan virus yang mengganggu fungsi hati dan menghadapi komplikasi serius (hingga sirosis). Terapi tergantung pada bentuk dan tingkat keparahan penyakit.

Dalam pengobatan segala bentuk hepatitis, pasien harus mengikuti diet khusus - kecuali makanan berlemak dan pedas, Anda tidak bisa makan gorengan, makanan asin dan makanan yang diawetkan. Pasien benar-benar mengecualikan alkohol.

Dalam bentuk akut hepatitis, terapi detoksifikasi diresepkan untuk membantu mengeluarkan racun dari tubuh dan mengembalikan sel-sel hati. Sejalan dengan perawatan perawatan.

Dalam bentuk kronis dari penyakit, obat antivirus digunakan yang mengurangi jumlah virus di hati, hematoprotectors dapat digunakan. Perawatan membutuhkan waktu 6 bulan hingga beberapa tahun. Tetapi kemungkinan penyembuhan lengkap pada penyakit kronis tidak lebih tinggi dari 10 - 15%.

Pencegahan

Sepenuhnya melindungi terhadap hepatitis B hanya akan membantu vaksinasi. Anak-anak diberi vaksinasi rutin di bulan-bulan pertama setelah kelahiran (0 - 1 bulan - 6 bulan). Setiap orang dewasa yang tidak divaksinasi dapat melakukan vaksinasi terhadap hepatitis. Kekebalan juga telah dikembangkan pada individu yang pernah memiliki penyakit ini.

Tindakan pencegahan utama untuk orang yang tidak divaksinasi termasuk yang berikut:

  • kehidupan seks dengan pasangan seks reguler (ini akan melindungi terhadap HIV, sifilis, HCV),
  • mempertahankan gaya hidup sehat (eliminasi obat-obatan lengkap),
  • vaksinasi hepatitis B
Vaksinasi tepat waktu akan menghindari penyakit dan perawatan yang lebih sulit dan jangka panjang.

Antigen

Antigen terletak di permukaan semua sel semua organisme, ada dalam mikroorganisme uniseluler, dan pada setiap sel organisme non-sederhana seperti manusia. Antigen adalah substansi dari sifat seperti protein, yang mana sistem kekebalan bereaksi seperti musuh: ia mengidentifikasi bahwa itu adalah zat asing, mensekresi antibodi untuk menghancurkannya.

Secara alami, sistem kekebalan normal dalam tubuh normal tidak menganggap selnya sendiri sebagai musuh. Namun, ketika sel menjadi ganas, ia memperoleh antigen baru, karena sistem kekebalan mengenali dalam hal ini "musuh" dan mampu menghancurkannya.

Antibodi

Antibodi memiliki kekhususan mereka sendiri, karena hanya antibodi mereka yang dapat bertindak melawan antigen tertentu, oleh karena itu keberadaan mereka dalam tes darah menentukan antigen asing mana yang ditentang oleh tubuh. Antibodi adalah zat yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan antigen.

Kadang-kadang antibodi (misalnya, banyak patogen penyakit menular), yang terbentuk di dalam tubuh selama penyakit, tetap selamanya.

Seorang dokter dapat menentukan dari tes laboratorium untuk antibodi bahwa seseorang telah memiliki penyakit di masa lalu.

Dalam kasus lain, misalnya, pada penyakit autoimun di dalam darah, antibodi dideteksi terhadap antigen tubuh tertentu, atas dasar diagnosis akurat yang dapat dibuat.

Antibodi untuk DNA beruntai ganda

terdeteksi dalam darah hampir secara eksklusif dengan lupus eritematosus sistemik - penyakit sistemik dari jaringan ikat.

Antibodi terhadap reseptor asetilkolin

Terdeteksi dalam darah selama miastenia. Pada transmisi neuromuskular, reseptor "sisi otot" menerima sinyal dari "sisi saraf" berkat mediator zat (mediator) -acetylcholine. Dengan myasthenia, sistem kekebalan tubuh menyerang reseptor-reseptor ini, menghasilkan antibodi melawan mereka.

Faktor reumatoid

Faktor reumatoid ditemukan pada 70% pasien dengan rheumatoid arthritis. Selain itu, faktor reumatoid sering ada dalam darah pada sindrom Sjogren, kadang-kadang pada penyakit hati kronis, beberapa penyakit menular, dan kadang-kadang pada orang sehat.

Antibodi anti-nuklir

Antibodi anti-nuklir ditemukan dalam darah untuk lupus erythematosus, sindrom Sjogren.

Atitela SS-B

muncul dalam darah di sindrom Sjogren. Antineutrophil cytonlasmic antibodies

Antineutrophilic cytonlasmic antibodies ditemukan di dalam darah selama granulomatosis Wegener.

Antibodi ke faktor internal

Antibodi terhadap faktor intrinsik terdeteksi pada kebanyakan orang yang menderita anemia pernisiosa. Faktor internal adalah protein khusus yang terbentuk di lambung dan diperlukan untuk penyerapan normal vitamin B12.

Antibodi untuk virus Epstein-Barr

Antibodi terhadap virus Epstein-Barr dideteksi dalam darah pasien dengan mononukleosis menular.

Diagnosis tumor ganas

Penghancuran antigen hanya mungkin pada tahap awal kanker, karena sel-sel ganas membelah dengan sangat cepat, dan sistem kekebalan tubuh hanya mengatasi dengan sejumlah musuh (ini juga berlaku untuk bakteri).

Antigen dari tipe-tipe tertentu dari tumor dapat dideteksi dalam darah manusia - bahkan, hal itu dianggap, masih sehat (atau, lebih tepatnya, ia menganggap dirinya seperti itu). Antigen semacam itu disebut Tumor Marker.

Secara umum, tes untuk mendeteksi antigen dibuat untuk orang yang telah didiagnosis dengan tumor ganas dan sedang dirawat. Berkat analisis itu adalah mungkin untuk menilai efektivitas pengobatan.

Analisis untuk antigen sangat mahal, dan selain itu, mereka tidak benar-benar spesifik: yaitu, antigen tertentu mungkin ada dalam darah dalam jenis tumor, dan bahkan tumor opsional.

Tes darah untuk antigen dan antibodi

Tes darah untuk antigen dan antibodi

Antigen adalah zat (paling sering dari alam yang mengandung protein) yang mana sistem kekebalan tubuh bereaksi seperti musuh: ia mengakui bahwa ia adalah makhluk asing dan melakukan segalanya untuk menghancurkannya.

Antigen terletak di permukaan semua sel (yaitu, seolah-olah "di depan mata") dari semua organisme - mereka hadir dalam mikroorganisme uniseluler dan pada setiap sel dari organisme yang kompleks seperti manusia.

Sistem kekebalan normal dalam tubuh normal tidak menganggap selnya sendiri sebagai musuh. Tetapi ketika sel menjadi ganas, ia memperoleh antigen baru, berkat yang diakui sistem kekebalan - dalam hal ini, "pengkhianat" dan sepenuhnya mampu menghancurkannya. Sayangnya, ini hanya mungkin pada tahap awal, karena sel-sel ganas membelah dengan sangat cepat, dan sistem kekebalan tubuh hanya mengatasi dengan sejumlah musuh (ini juga berlaku untuk bakteri).

Antigen dari tipe-tipe tumor tertentu dapat dideteksi di dalam darah bahkan seperti yang seharusnya menjadi orang yang sehat. Antigen semacam itu disebut penanda tumor. Benar, analisis ini sangat mahal, dan selain itu, mereka tidak benar-benar spesifik, yaitu, antigen tertentu mungkin ada dalam darah dalam berbagai jenis tumor dan bahkan tumor opsional.

Secara umum, tes untuk mendeteksi antigen dibuat untuk orang-orang yang telah mengidentifikasi tumor ganas, berkat analisis itu adalah mungkin untuk menilai efektivitas pengobatan.

Protein ini diproduksi oleh sel-sel hati janin, dan karena itu ditemukan dalam darah wanita hamil dan bahkan berfungsi sebagai semacam tanda prognostik dari beberapa kelainan perkembangan pada janin.

Biasanya, semua orang dewasa lainnya (kecuali wanita hamil) tidak ada dalam darah. Namun, alfa-fetoprotein ditemukan dalam darah kebanyakan orang dengan tumor hati ganas (hepatoma), serta pada beberapa pasien dengan tumor ovarium ganas atau testis dan, akhirnya, dengan tumor kelenjar pineal (kelenjar pineal), yang paling umum pada anak-anak dan remaja.

Konsentrasi alfa-fetoprotein yang tinggi dalam darah wanita hamil menunjukkan kemungkinan peningkatan kelainan perkembangan pada anak seperti spina bifida, anencephaly, dll, serta risiko aborsi spontan atau yang disebut kehamilan beku (ketika janin meninggal di rahim wanita). Namun, konsentrasi alfa-fetoprotein kadang meningkat dengan kehamilan multipel.

Namun demikian, analisis ini mengungkapkan kelainan sumsum tulang belakang pada janin dalam 80-85% kasus, jika dilakukan pada minggu ke 16-18 kehamilan. Sebuah penelitian yang dilakukan lebih awal dari minggu ke-14 dan lebih lambat dari 21 memberi hasil yang kurang akurat.

Konsentrasi rendah alfa-fetoprotein dalam darah ibu hamil menunjukkan (bersama dengan penanda lain) kemungkinan sindrom Down pada janin.

Karena konsentrasi alfa-fetoprotein meningkat selama kehamilan, konsentrasi yang terlalu rendah atau tinggi dapat dijelaskan dengan sangat sederhana, yaitu: penentuan durasi kehamilan yang salah.

Antigen spesifik prostat (PSA)

Konsentrasi PSA dalam darah sedikit meningkat dengan adenoma prostat (sekitar 30-50% kasus) dan untuk tingkat yang lebih besar - dengan kanker prostat. Namun, norma untuk pemeliharaan PSA sangat kondisional - kurang dari 5-6 ng / l. Pada peningkatan indikator ini lebih dari 10 ng / l, dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan tambahan untuk mendeteksi (atau mengecualikan) kanker prostat.

Antigen Carcinoembryonic (CEA)

Konsentrasi tinggi antigen ini ditemukan dalam darah banyak orang yang menderita sirosis hati, kolitis ulserativa, dan dalam darah perokok berat. Namun demikian, CEA adalah penanda tumor, karena sering terdeteksi dalam darah pada kanker usus besar, pankreas, payudara, ovarium, leher rahim, kandung kemih.

Konsentrasi antigen ini dalam darah meningkat dengan berbagai penyakit ovarium pada wanita, sangat sering dengan kanker ovarium.

Kandungan antigen CA-15-3 meningkat dengan kanker payudara.

Peningkatan konsentrasi antigen ini dicatat pada sebagian besar pasien dengan kanker pankreas.

Protein ini adalah penanda tumor untuk multiple myeloma.

Tes antibodi

Antibodi adalah zat yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan antigen. Antibodi sangat spesifik, yaitu, antibodi yang ditentukan secara ketat bertindak melawan antigen tertentu, oleh karena itu keberadaan mereka di dalam darah memungkinkan kita untuk menyimpulkan tentang "musuh" tertentu yang ditentang oleh tubuh. Kadang-kadang antibodi (misalnya, banyak patogen penyakit menular), yang terbentuk di dalam tubuh selama penyakit, tetap selamanya. Dalam kasus seperti itu, dokter, berdasarkan tes darah laboratorium untuk antibodi tertentu, dapat menentukan bahwa seseorang telah memiliki penyakit tertentu di masa lalu. Dalam kasus lain - misalnya, pada penyakit autoimun - antibodi terdeteksi dalam darah terhadap antigen tubuh tertentu sendiri, atas dasar diagnosis yang akurat dapat dibuat.

Antibodi untuk DNA beruntai ganda terdeteksi dalam darah hampir secara eksklusif dengan lupus eritematosus sistemik - penyakit sistemik dari jaringan ikat.

Antibodi terhadap reseptor asetilkolin ditemukan di dalam darah selama miastenia. Dalam transmisi neuromuskular, reseptor "sisi otot" menerima sinyal dari "sisi saraf" berkat zat perantara (mediator) - asetilkolin. Dengan myasthenia, sistem kekebalan tubuh menyerang reseptor-reseptor ini, menghasilkan antibodi melawan mereka.

Faktor reumatoid ditemukan pada 70% pasien dengan rheumatoid arthritis.

Selain itu, faktor reumatoid sering ada dalam darah pada sindrom Sjogren, kadang-kadang pada penyakit hati kronis, beberapa penyakit menular, dan kadang-kadang pada orang sehat.

Antibodi anti-nuklir ditemukan dalam darah lupus eritematosus sistemik, sindrom Sjogren.

Antibodi SS-B terdeteksi dalam darah pada sindrom Sjogren.

Antibody sitoplasmik antineutrofil terdeteksi dalam darah selama granulomatosis Wegener.

Antibodi terhadap faktor intrinsik ditemukan pada kebanyakan orang yang menderita anemia pernisiosa (terkait dengan defisiensi vitamin B12). Faktor internal adalah protein khusus yang terbentuk di lambung dan yang diperlukan untuk penyerapan normal vitamin B12.

Antibodi untuk Epstein - Virus Barr terdeteksi dalam darah pasien dengan mononucleosis menular.

Analisis untuk diagnosis hepatitis virus

Antigen permukaan hepatitis B (HbsAg) adalah komponen amplop virus hepatitis B. Ditemukan dalam darah orang yang terinfeksi hepatitis B, termasuk dalam pembawa virus.

Antigen Hepatitis B "e" (HBeAg) ada dalam darah selama periode reproduksi aktif virus.

DNA virus hepatitis B (HBV-DNA) - materi genetik virus, juga ada dalam darah selama periode reproduksi aktif virus. Kandungan DNA virus hepatitis B dalam darah menurun atau menghilang saat pulih.

IgM antibodi - antibodi terhadap virus hepatitis A; ditemukan dalam darah pada hepatitis A akut.

Antibodi IgG adalah jenis antibodi lain terhadap virus hepatitis A; Muncul dalam darah saat mereka pulih dan tetap di dalam tubuh seumur hidup, memberikan kekebalan terhadap hepatitis A. Kehadiran mereka dalam darah menunjukkan bahwa di masa lalu, seseorang menderita penyakit.

Hepatitis B antibodi nuklir (HBcAb) terdeteksi dalam darah seseorang yang baru saja terinfeksi virus hepatitis B, serta selama eksaserbasi hepatitis B kronis. Ada juga pembawa hepatitis B dalam darah.

Antibodi permukaan hepatitis B (HBsAb) adalah antibodi terhadap antigen permukaan virus hepatitis B. Kadang-kadang mereka ditemukan dalam darah orang yang benar-benar sembuh dari hepatitis B.

Kehadiran HBsAb dalam darah menunjukkan kekebalan terhadap penyakit ini. Pada saat yang sama, jika tidak ada antigen permukaan dalam darah, itu berarti bahwa kekebalan tidak muncul sebagai akibat dari penyakit sebelumnya, tetapi sebagai akibat dari vaksinasi.

Antibodi "e" hepatitis B - muncul di dalam darah ketika virus hepatitis B berhenti berkembang biak (yaitu, ketika menjadi lebih baik), dan "e" antigen hepatitis B menghilang pada saat yang bersamaan.

Antibodi terhadap virus hepatitis C ada dalam darah kebanyakan orang yang terinfeksi.

Tes Diagnosis HIV

Penelitian laboratorium untuk diagnosis infeksi HIV pada tahap awal didasarkan pada deteksi antibodi dan antigen khusus dalam darah. Metode yang paling banyak digunakan untuk mendeteksi antibodi terhadap virus adalah enzyme-linked immunosorbent assay (ELISA). Jika pada pernyataan ELISA diperoleh hasil positif, maka analisis dilakukan 2 kali lagi (dengan serum yang sama).

Dalam kasus setidaknya satu hasil positif, diagnosis infeksi HIV berlanjut dengan metode yang lebih spesifik dari imun blotting (IB), yang memungkinkan deteksi antibodi terhadap protein individual dari retrovirus. Hanya setelah hasil positif dari analisis ini dapat diambil kesimpulan tentang infeksi seseorang dengan HIV.