Pedoman IDSA / AASLD Baru untuk Presentasi PowerPoint Hepatitis C, PPT - DocSlides

Metastasis

American Association for Study of Liver Diseases (AASLD) dan American Society of Infectious Diseases (IDSA) telah memperbarui panduan klinis untuk pengobatan hepatitis C virus

27 Oktober 2017

Asosiasi Amerika untuk Studi Penyakit Liver (AASLD) dan American Society of Infectious Diseases (IDSA) telah memperbarui panduan klinis untuk pengobatan virus hepatitis C.

Pembaruan saat ini mencerminkan beberapa peristiwa klinis yang penting. Pertama-tama, kombinasi tetap yang disetujui FDA glecaprevir / pibrentasvir dan sofosbuvir / velpatasvir / voxilaprevir termasuk dalam rejimen pengobatan. Ruang lingkup basis bukti memungkinkan untuk melengkapi dokumen dengan bagian baru: prinsip untuk mengidentifikasi dan mengatasi resistensi terhadap terapi antiviral, prinsip-prinsip untuk memperkenalkan pasien setelah transplantasi ginjal, wanita hamil dan anak-anak.

Rekomendasi untuk mendeteksi HCV pada anak-anak

loading...
  1. Pengujian pada anak yang lahir dari wanita yang terinfeksi virus hepatitis C (HCV) dianjurkan pada usia 18 bulan atau lebih tua menggunakan metode deteksi antibodi (anti-HCV).
  2. Pengujian RNA-HCV dapat dipertimbangkan pada tahun pertama kehidupan, tetapi waktu optimal tidak diketahui.
  3. Pengujian ulang RNA-HCV tidak dianjurkan.
  4. Untuk anak-anak yang positif anti-HCV setelah 18 bulan, RNA-HCV direkomendasikan setelah 3 tahun untuk memastikan diagnosis.
  5. Saudara dari anak-anak yang menerima HCV dari ibunya harus diuji menggunakan metode anti-HCV.

Rekomendasi untuk memulai pengobatan untuk anak-anak yang terinfeksi HCV

loading...
  1. Jika obat antivirus yang bertindak langsung (DAA) tersedia untuk kelompok usia anak, terapi untuk anak di atas 3 tahun yang terinfeksi HCV dianjurkan, terlepas dari tingkat keparahan penyakitnya.
  2. Perawatan anak usia 3 hingga 12 tahun harus ditunda sampai skema tanpa interferon tersedia.
  3. Di hadapan manifestasi ekstrahepatik, seperti cryoglobulinemia, ruam, glomerulonefritis, serta fibrosis hati yang progresif, perlu untuk melakukan terapi antivirus awal untuk meminimalkan morbiditas dan mortalitas di masa depan.

Skema yang direkomendasikan

loading...

Untuk remaja 12 tahun ke atas, dengan berat 35 kg dan lebih, tanpa sirosis hati atau dengan sirosis kompensasi *:

  1. Genotipe 1: 12 minggu terapi dengan kombinasi dosis tetap dari Ledipasvir 90 mg / sofosbuvir 400 mg setiap hari untuk pasien yang tidak menerima pengobatan tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *; pasien yang menerima pengobatan **, tanpa sirosis.
  2. Genotipe 1: 24 minggu terapi dengan kombinasi dosis tetap dari Ledipasvir 90 mg / sofosbuvir 400 mg setiap hari untuk pasien yang menerima pengobatan **, dengan sirosis kompensasi *.
  3. Genotipe 2: 12 minggu terapi dengan sofosbuvir 400 mg plus ribavirin (dosis didasarkan pada berat badan anak) setiap hari untuk pasien yang belum menerima atau menerima pengobatan ** tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *.
  4. Genotipe 3: 24 minggu terapi dengan sofosbuvir 400 mg plus ribavirin (dosis berdasarkan berat badan anak) setiap hari untuk pasien yang belum menerima atau menerima pengobatan ** tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *.
  5. Genotipe 4, 5, 6: 12 minggu terapi dengan kombinasi dosis tetap dari Ledipasvir 90 mg / sofosbuvir 400 mg setiap hari untuk pasien yang belum menerima atau menerima pengobatan ** tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *.

* Kelas A tentang Minuman Anak.

** Pasien yang gagal ketika diobati dengan interferon dengan atau tanpa ribavirin.

Pedoman AASLD / IDSA hepatitis C diperbarui untuk memasukkan terapi baru

loading...

Asosiasi Amerika untuk Penyakit, Penyakit Menular dan Masyarakat Internasional Amerika Serikat selain 1 atau 4. HCVguidelines.org.

Ini adalah coformulasi sofosbuvir / velpatasvir yang disetujui baru (Epclusa). Kombinasi grazoprevir / elbasvir (Zepatier) baru-baru ini diadopsi oleh Merck.

Dia telah menjadi lomba layar dan belum dipulangkan kembali untuk pengobatan virus hepatitis C (HCV) genotipe 1, 2, 3, 4, 5, dan 6. rejimen tanpa perlu pengujian genotipik. Namun, pedoman tersebut masih menyatakan bahwa “Pengujian untuk genotipe HCV adalah rejimen antiviral yang paling tepat.”

Pengobatan Awal Hepatitis C

Genotipe 1: Pasien dengan HCV genotipe 1a atau 1b dan tidak ada cirrhos hati dan paritaprevir / ritonavir / ombitasvir ditambah rejimen dasabuvir (Viekira Pak atau "3D"), semua diambil selama 12 minggu.

Sofosbuvir / velpatasvir, sofosbuvir / ledipasvir, dan, grazoprevir / elbasvir juga direkomendasikan untuk pasien genotipe 1 dengan sirosis kompensasi, dengan rejimen paritaprevir 1b tetapi tidak 1a.

Genotipe 2: Disarankan bahwa genotipe menjadi genotipe selama 12 minggu, 2 pasien dengan sirosis atau sirosis kompensasi, dan sofosbuvir ditambah daclatasvir juga harus dimasukkan untuk non-cirrhos. Sofosbuvir plus ribavirin saja tidak lagi direkomendasikan.

Genotipe 3: 12 minggu untuk genotipe dan 3 minggu untuk pasien genotipe 3 yang perlu pergi untuk sirosis, atau untuk sirosis,

Genotipe 4: Pilihan yang direkomendasikan adalah sofosbuvir / velpatasvir, sofosbuvir / ledipasvir, grazoprevir / elbasvir, dan paritaprevir / ritonavir / ombitasvir plus ribavirin (tanpa dasabuvir) selama 12 minggu.

Genotipe 5 dan 6: selama 12 minggu direkomendasikan untuk pasien sirosis dan mereka dengan sirosis kompensasi.

Tidak perlu melihat ribavirin, itu dapat mengganggu keberhasilan pengobatan.

Ini bukan pertanyaan apakah direkomendasikan atau tidak.

Protease inhibitor dari generasi pertama HCV (Victrelis) atau telaprevir (Incivek) atau rejimen DAA lama lainnya.

Durasi pengobatan sekarang 12 minggu untuk semua kelompok pasien. Meskipun telah terbukti bahwa dibutuhkan 8 minggu kerja sofosbuvir / ledipasvir untuk pasien genotipe 1 naif pengobatan tanpa sirosis, 24 hari untuk pasien dengan pengalaman perawatan DAA sebelumnya.

Populasi Pasien yang Unik

Untuk pasien dengan sirosis dekompensasi, mereka dengan gangguan ginjal, HIV / HCV, orang koinfeksi, dan mereka yang mengembangkan infeksi HCV berulang setelah transplantasi hati.

Untuk pasien dengan sirosis dekompensasi (Child-Pugh B atau C, menunjukkan gangguan fungsi hati sedang atau berat), rejimen yang direkomendasikan adalah 12 minggu sofosbuvir / velpatasvir, sofosbuvir / ledipasvir, atau sofosbuvir plus daclatasvir, semuanya dengan ribavirin. Mereka yang tidak dapat mentolerir ribavirin dapat menggunakan DAA saja selama 24 minggu.

Orang dengan anak-anak ringan hingga sedang dapat menjadi rejimen yang paling direkomendasikan tanpa penyesuaian dosis. Bagi mereka dengan gangguan berat

Blog Hepatitis C

loading...

Poskan navigasi

NVHR Memuji Pedoman AASLD dan IDSA Baru untuk Skrining Hepatitis C dan Populasi Berisiko

loading...

UNTUK RILIS SEGERA

NVHR Memuji Pedoman AASLD dan IDSA Baru untuk Skrining Hepatitis C dan Populasi Berisiko

Rekomendasi Hepatitis C yang Diperbarui dengan HCV

WASHINGTON, DC (25 Mei 2018) - Seorang Koordinator Nasional Amerika Serikat, hari ini disambut oleh Akademi Ilmu Kesehatan Amerika dan Amerika Serikat. Tidak ada perubahan pada HCV di antara populasi kunci. Jika Anda seorang wanita, mereka dipenjara.

"Krisis opioid yang muncul, ada stigma rasial di sekitarnya, bahkan bisa ada," kata Tina Broder, Direktur Eksekutif Interim NVHR. "AASLD dan IDSA adalah kasus untuk risiko kesehatan masyarakat."

Setidaknya 3,5 juta orang Amerika terinfeksi hepatitis C, sebuah epidemi yang memiliki semua penyakit menular lainnya di AS. Dalam kasus obat HCV, itu bukan masalah. Harvard Law School (CHLPI) menerbitkan "Hepatitis C: Status Akses Medicaid" tahun lalu, " epidemi HCV.

Ini adalah kasus dalam pengobatan hepatitis C dan penyakitnya. Robert Gish, Wakil Ketua NVHR. “Kami secara konsisten menganjurkan hambatan untuk peduli.”

Hampir semua pasien dengan virus. Ada peningkatan tajam dalam jumlah perempuan yang terinfeksi HCV di AS. antara 2011-2014. Sejak tahun 2000, ada beberapa wabah HCV yang ditularkan secara seksual di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki. Kasus HCV HCV termasuk di antara mereka yang menyuntikkan narkoba. Dan penelitian telah menunjukkan bahwa hepatitis C secara tidak proporsional mempengaruhi orang-orang di lembaga pemasyarakatan.

"The NVHR memuji panduan AASLD / IDSA baru, yang mengakui bahwa Anda perlu menghentikan HCV," kata Dr. Stacey Trooskin, Penasehat Medis NVHR. “Injeksi infeksi HCV. Hepatitis C lazim dalam pengaturan pemasyarakatan, tetapi sering kurang. Memperluas pengujian untuk populasi ini adalah logis dan perlu. ”

Seharusnya tidak perlu bagi orang untuk merawat hepatitis C, tetapi harus dicatat bahwa itu bukan masalah. program. “Kami tidak mengatasi masalah kesehatan negara kami. Sebaliknya, sebagai akibat dari kebijakan yang didorong oleh stigma, bukan sains. Stigma tidak bisa lagi menjadi penghalang untuk mengatasi hepatitis C. ”

Untuk membaca rekomendasi lengkap yang diperbarui dari AALSD dan IDSA klik di sini.

Untuk membaca laporan lengkap "Hepatitis C: State of Medicaid Access", klik di sini.

Tentang National Viral Hepatitis Roundtable (NVHR)
National Viral Hepatitis Round Table adalah koalisi nasional yang bekerja bersama untuk menghilangkan hepatitis B dan C di Amerika Serikat. Visi NVHR di C. C. C. NV NV NV NV NV NV NV NV NV Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.nvhr.org.

Bagikan Halaman Ini

Ikuti kami

Hepatitis C

loading...

Artikel disiapkan oleh Dr. med. Prof. Samorodskoy I.V.

Tujuan pengobatan

loading...

Tujuan mengobati individu yang terinfeksi HCV adalah untuk mengurangi semua penyebab kematian dan efek kesehatan yang merugikan yang terkait dengan kerusakan hati, termasuk penyakit hati stadium akhir dan karsinoma hepatoselular, dengan mencapai kesembuhan virologi, sebagaimana dibuktikan oleh tanggapan virologi bertahan. [2]

Algoritma perawatan

loading...

Algoritma perawatan

Rejimen pengobatan yang dikembangkan baru memberi praktisi kesempatan untuk memilih rejimen pengobatan tanpa interferon yang cocok untuk semua pasien (kecuali pasien dengan sirosis dan infeksi genotipe 3, dan pasien dengan genotipe 5 dan 6 infeksi). Pengenalan regimen pengobatan baru sangat disederhanakan dengan mengurangi persyaratan untuk genotip dan mengurangi risiko penarikan pengobatan karena efek samping. Sayangnya, belum mungkin untuk merekomendasikan rejimen pengobatan tunggal yang dapat digunakan pada semua pasien terlepas dari genotipe HCV, keberadaan sirosis dan pengalaman pengobatan sebelumnya. Diharapkan model segera ditingkatkan akan tersedia yang dapat digunakan secara independen dari genotipe. [1]

Kondisi untuk memulai terapi

Perawatan dianjurkan untuk semua pasien dengan hepatitis C kronis, kecuali untuk mereka yang harapan hidup pendek tidak dapat dihilangkan dengan pengobatan, transplantasi, atau metode lain dari terapi yang ditargetkan. Pada pasien dengan masa hidup pendek karena penyakit hati, perlu berkonsultasi dengan ahli. [2]

Baru dalam Terapi HCV: Data Baru di Rekomendasi 2016 [1]

Pengobatan terhadap antivirus yang langsung bertindak: Untuk pengobatan infeksi hepatitis C, dianjurkan untuk menggunakan rejimen antivirus yang bertindak langsung (DAA) daripada rejimen interferon / ribavirin pegilasi.

(Rekomendasi kuat, tingkat bukti sedang)

Populasi Khusus: Pasien dengan HCV genotipe 3 dengan sirosis dan pasien dengan HCV genotipe 5 dan 6 dengan dan tanpa sirosis, kombinasi dari sofosbuvir / pegylated interferon dan ribavirin masih direkomendasikan sebagai pengobatan alternatif.

Pengobatan dengan DAA memiliki durasi yang singkat, sederhana (pemberian oral), memiliki tingkat dosis yang rendah (hingga satu tablet per hari), sangat efektif (viral load SVR yang berkelanjutan ≥90%) dan ditoleransi dengan baik dengan efek samping yang lebih sedikit.

Dengan demikian, penggunaan DAA dapat secara signifikan meningkatkan jumlah orang yang menerima pengobatan. Namun, tidak semua pasien dengan HCV hanya dapat mengobati DAA, karena beberapa genotipe, penggunaan interferon pegilasi dan / atau ribavirin diperlukan.

Batalkan rekomendasi untuk pengobatan dengan telaprevir atau boceprevir: Skema yang menggunakan telaprevir atau boceprevir tidak lagi direkomendasikan untuk mengobati infeksi hepatitis C.

(Rekomendasi kuat, tingkat bukti sedang).

Telaprevir dan boceprevir adalah protease inhibitor generasi pertama, yang dikombinasikan dengan interferon pegilasi / ribavirin pada pasien dengan HCV genotipe 1, memberikan frekuensi SVR yang lebih tinggi dibandingkan dengan terapi interferon pegilasi dan ribavirin. Untuk alasan ini, mereka dimasukkan pada tahun 2014 dalam Pedoman untuk skrining, memberikan perawatan dan mengobati orang dengan infeksi hepatitis C untuk mengobati infeksi HCV dari genotipe 1. Namun, rejimen ini memiliki insiden tinggi OTB. Dibandingkan dengan PDP yang lebih baru, efektivitas rejimen menggunakan telaprevir dan boceprevir lebih rendah dan efek yang tidak diinginkan lebih sering. Dengan demikian, rejimen menggunakan telaprevir atau boceprevir tidak lagi direkomendasikan oleh WHO untuk pengobatan infeksi hepatitis C.

Rejimen pengobatan pasien naif yang berkaitan dengan genotipe HCV

Lebih disukai (direkomendasikan) dan rejimen pengobatan alternatif untuk pasien naif sesuai dengan genotipe HCV dan adanya sirosis disajikan pada Tabel 6.2.3.1.1 - 6.2.3.5.1. [1], [2]

Genotipe 1

Regimen pengobatan yang lebih disukai (direkomendasikan), genotipe 1 [1], [2]

Tabel 6.2.3.1.1. Lebih disukai (direkomendasikan) rejimen pengobatan yang menunjukkan durasi pada pasien dengan HCV genotipe 1a dan 1b tanpa sirosis *, **, ***

AASLD, IDSA, 2016 **, #

NVHR Memuji Pedoman AASLD dan IDSA Baru untuk Skrining Hepatitis C dan Populasi Berisiko

loading...

Rekomendasi hepatitis C yang diperbarui menekankan skrining untuk HCV.

25 Mei 2018 • Oleh NVHR

Bagikan

loading...

WASHINGTON, DC (25 Mei 2018) - Seorang Koordinator Nasional Amerika Serikat, hari ini disambut oleh Akademi Ilmu Kesehatan Amerika dan Amerika Serikat. Tidak ada perubahan pada HCV di antara populasi kunci. Jika Anda seorang wanita, mereka dipenjara.

Proyek ECHO

loading...

Ikhtisar

loading...

Menghubungkan Penyedia Komunitas Dengan Sumber Daya Perawatan Kesehatan

loading...

Hubungi Kami

Proyek ECHO
675 Arapeen Dr, Suite 100
Salt Lake City, UT 84108
Telepon: 801-585-2252
Faks: 801-581-2299
Email: [email protected]

Menghubungkan Penyedia Komunitas Dengan Sumber Daya Perawatan Kesehatan

ECHO Project adalah kemitraan yang menghubungkan komunitas Utah Health. Proyek ECHO bertujuan untuk menjawab dan memastikan bahwa ia memenuhi persyaratan teknologi konferensi virtual.

Proyek ECHO menguntungkan baik penyedia maupun pasien karena alasan berikut:

  • Perawatan berbasis komunitas aman, efektif, dan efisien.
  • Pasien bisa tinggal di dalam

Universitas Universitas Kesehatan Utah Universitas Utah.

AASLD dan IDSA memperbarui pedoman untuk mengobati virus hepatitis C

loading...

American Association for Study of Liver Diseases (AASLD) dan American Society of Infectious Diseases (IDSA) telah memperbarui panduan klinis untuk pengobatan hepatitis C virus

27 Oktober 2017

Asosiasi Amerika untuk Studi Penyakit Liver (AASLD) dan American Society of Infectious Diseases (IDSA) telah memperbarui panduan klinis untuk pengobatan virus hepatitis C.

Pembaruan saat ini mencerminkan beberapa peristiwa klinis yang penting. Pertama-tama, kombinasi tetap yang disetujui FDA glecaprevir / pibrentasvir dan sofosbuvir / velpatasvir / voxilaprevir termasuk dalam rejimen pengobatan. Ruang lingkup basis bukti memungkinkan untuk melengkapi dokumen dengan bagian baru: prinsip untuk mengidentifikasi dan mengatasi resistensi terhadap terapi antiviral, prinsip-prinsip untuk memperkenalkan pasien setelah transplantasi ginjal, wanita hamil dan anak-anak.

Rekomendasi untuk mendeteksi HCV pada anak-anak

loading...
  1. Pengujian pada anak yang lahir dari wanita yang terinfeksi virus hepatitis C (HCV) dianjurkan pada usia 18 bulan atau lebih tua menggunakan metode deteksi antibodi (anti-HCV).
  2. Pengujian RNA-HCV dapat dipertimbangkan pada tahun pertama kehidupan, tetapi waktu optimal tidak diketahui.
  3. Pengujian ulang RNA-HCV tidak dianjurkan.
  4. Untuk anak-anak yang positif anti-HCV setelah 18 bulan, RNA-HCV direkomendasikan setelah 3 tahun untuk memastikan diagnosis.
  5. Saudara dari anak-anak yang menerima HCV dari ibunya harus diuji menggunakan metode anti-HCV.

Rekomendasi untuk memulai pengobatan untuk anak-anak yang terinfeksi HCV

loading...
  1. Jika obat antivirus yang bertindak langsung (DAA) tersedia untuk kelompok usia anak, terapi untuk anak di atas 3 tahun yang terinfeksi HCV dianjurkan, terlepas dari tingkat keparahan penyakitnya.
  2. Perawatan anak usia 3 hingga 12 tahun harus ditunda sampai skema tanpa interferon tersedia.
  3. Di hadapan manifestasi ekstrahepatik, seperti cryoglobulinemia, ruam, glomerulonefritis, serta fibrosis hati yang progresif, perlu untuk melakukan terapi antivirus awal untuk meminimalkan morbiditas dan mortalitas di masa depan.

Skema yang direkomendasikan

loading...

Untuk remaja 12 tahun ke atas, dengan berat 35 kg dan lebih, tanpa sirosis hati atau dengan sirosis kompensasi *:

  1. Genotipe 1: 12 minggu terapi dengan kombinasi dosis tetap dari Ledipasvir 90 mg / sofosbuvir 400 mg setiap hari untuk pasien yang tidak menerima pengobatan tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *; pasien yang menerima pengobatan **, tanpa sirosis.
  2. Genotipe 1: 24 minggu terapi dengan kombinasi dosis tetap dari Ledipasvir 90 mg / sofosbuvir 400 mg setiap hari untuk pasien yang menerima pengobatan **, dengan sirosis kompensasi *.
  3. Genotipe 2: 12 minggu terapi dengan sofosbuvir 400 mg plus ribavirin (dosis didasarkan pada berat badan anak) setiap hari untuk pasien yang belum menerima atau menerima pengobatan ** tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *.
  4. Genotipe 3: 24 minggu terapi dengan sofosbuvir 400 mg plus ribavirin (dosis berdasarkan berat badan anak) setiap hari untuk pasien yang belum menerima atau menerima pengobatan ** tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *.
  5. Genotipe 4, 5, 6: 12 minggu terapi dengan kombinasi dosis tetap dari Ledipasvir 90 mg / sofosbuvir 400 mg setiap hari untuk pasien yang belum menerima atau menerima pengobatan ** tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi *.

* Kelas A tentang Minuman Anak.

** Pasien yang gagal ketika diobati dengan interferon dengan atau tanpa ribavirin.

Pedoman Aasld hcv 10 Hasil PDF dan pemutakhiran: 2018-06-04 23:21:13

loading...

Pedoman AASLD untuk Pengobatan Karsinoma Hepatoseluler

Pedoman AASLD untuk Pengobatan Karsinoma Hepatoseluler. karsinoma hepatoselular; HBV, virus hepatitis B; HCV, virus hepatitis C; SDM,

Pembaruan pada Pencegahan, Diagnosis, dan Perawatan. - aasld...

Pedoman AASLD, yang dilakukan. HBsAg, antigen permukaan hepatitis B; HBV, virus hepatitis B; HCC, karsinoma hepatoselular; HCV...

Panduan - EASL

Rekomendasi EASL pada Pengobatan Hepatitis C 2015. Pengantar Hepatitis C virus (HCV). Pedoman 200 Jurnal.

Panduan AASLD / IDSA: Rekomendasi untuk Pengujian.

Pedoman AASLD / IDSA: Rekomendasi untuk Menguji, Mengelola, dan Mengobati Hepatitis C Jay R. Kostman, MD Profesor Klinis...

Rekomendasi untuk Pengujian, Pengelolaan, dan. - hcv.ru

METODE. Dia telah menjadi sekelompok ahli di bidang hepatologi dan penyakit menular.

Panduan Hepatitis C: Rekomendasi AASLD-IDSA untuk.

AASLD / IDSA HCV Guidance Panel * Preamble. Peraturan berbasis risiko

AASLDPRACTICEGUIDELINEUPDATE Hepatitis B Kronik: Perbarui...

AASLDPRACTICEGUIDELINEUPDATE Hepatitis B kronis: Perbarui 2009. Pedoman A & C. HCV.

Rekomendasi Pengobatan Hepatitis C 2016.

Rekomendasi EASL untuk Studi Kantor EASL Liver. Tujuan dan titik akhir HCV...

Pedoman Praktik Klinis Asia-Pasifik tentang.

Hepatitis B: pembaruan tahun 2015 S. K. Sarin1.

Panduan HCV: Rekomendasi untuk Pengujian,...

HCV Guidance: Rekomendasi untuk Menguji, Mengelola, dan Mengobati Hepatitis C Terakhir Diperbarui: 21 September 2017. 2014-2018 AASLD dan IDSA Dibuat Tanggal: