Herpes tipe 7: gejala dan pengobatan

Kekuasaan

Virus herpes manusia tipe 7 (HHV-7) adalah "muda" dan oleh karena itu sedikit dipelajari dari keluarga herpesvirus. Ia dipilih pada tahun 1990 dari limfosit-T dari donor. Struktur genom dan karakteristik lain dari HHV-7 sangat mirip dengan kerabatnya - HHV-6. Kedua virus ini cukup sering hadir di tubuh manusia pada saat yang sama, dan para ilmuwan berasumsi bahwa HHV-7 berkontribusi pada aktivasi HHV-6 dan pengembangan sebagai akibat dari berbagai kondisi patologis.

Fitur HHV-7

loading...

HHV-7 adalah virus limfotropik (menginfeksi limfosit-T dan monosit) dan ditemukan dalam sel-sel darah dan air liur. Pada manusia, itu bisa untuk waktu yang lama dalam keadaan laten (tidak aktif), dengan terampil menghindari sistem kekebalan.

Rute utama transmisi HHV-7 adalah udara, meskipun infeksi melalui darah dan komponennya mungkin. Penularan ibu-ke-bayi intrauterin tidak khas dari jenis virus herpes ini, tidak seperti HHV-6.

Infeksi dengan HHV-7 biasanya terjadi sedini masa kanak-kanak, sehingga 95% orang dewasa dapat mendeteksi antibodi terhadap virus ini dalam darah (tetapi kehadiran antibodi tidak selalu berarti adanya penyakit aktif). Setelah infeksi primer, virus bertahan di dalam tubuh sepanjang hidup. Reaktivasi biasanya terjadi dengan penurunan imunitas.

Ketik 7 Herpes: Gejala

loading...

Manifestasi klinis infeksi HHV-7 sangat mirip dengan yang disebabkan oleh HHV-6, oleh karena itu hampir tidak mungkin membedakan satu dari yang lain.

Infeksi primer dengan HHV-7, seperti yang disebutkan di atas, terjadi pada masa kanak-kanak. Anak-anak memiliki salah satu dari kondisi berikut:

  • Ruam yang mendadak (atau roseol) adalah penyakit di mana ruam berbintik-bintik muncul di tubuh karena suhu yang meningkat. Disertai oleh kemerahan pada tenggorokan dan peningkatan kelenjar getah bening oksipital.
  • Demam tanpa ruam.
  • Demam dan demam kejang.
  • Mononukleosis-seperti sindrom (mengingatkan mononucleosis infeksius, penyebab yang juga merupakan perwakilan dari virus herpes).

Selain itu, dalam kasus yang jarang, herpes tipe 7 pada anak-anak dapat menyebabkan terjadinya meningoencephalitis, hepatitis dan patologi serius lainnya (ini terjadi terutama pada anak-anak dengan kekebalan yang terganggu). Tetapi sering infeksi dengan HHV-7mozhet berjalan dan sepenuhnya asimtomatik.

Selanjutnya, selama reaktivasi herpes tipe 7 pada orang dewasa, dapat memicu perkembangan sindrom kelelahan kronis. Pada orang dengan imunodefisiensi, serta pada individu yang telah menjalani transplantasi sumsum tulang atau organ lain (dengan latar belakang mengambil obat imunosupresif), reaktivasi HHV-7 dapat menyebabkan banyak masalah. Dalam kategori ini pasien dapat mengembangkan pneumonia, ensefalitis, reaksi penolakan cangkok, dll. Virus itu sendiri juga mampu melemahkan kerja imunitas, menyebabkan munculnya penyakit infeksi sekunder.

Selain itu, beberapa ilmuwan menunjukkan adanya hubungan antara ketekunan dalam HHV-7 dan terjadinya sejumlah penyakit dermatologis: lichen merah muda dan datar.

Ada kemungkinan bahwa penyakit yang terkait dengan HHV-7, ada jauh lebih banyak. Namun, karena virus telah sedikit dipelajari dan hanya sejumlah kecil orang yang diuji untuk mendeteksi infeksi ini, dokter jarang menetapkan hubungan antara infeksi HHV-7 dan perkembangan perubahan patologis dalam tubuh.

Diagnostik

loading...

Untuk mengidentifikasi HHV-7 menggunakan metode diagnostik berikut:

  • Analisis serologis (ELISA).
  • Penentuan kualitatif dan kuantitatif dari virus dalam darah dan bahan lain yang diambil dari pasien oleh PCR.
  • Penelitian virologi (penanaman virus dalam kondisi buatan pada kultur sel).

Di Rusia, sayangnya, diagnosa rumit seperti itu tidak selalu dapat dilakukan di laboratorium, hanya penentuan DNA HHV-7 dalam darah menggunakan PCR umumnya tersedia.

Selain tes spesifik untuk infeksi HHV-7, juga perlu memeriksa sistem kekebalan (untuk membuat imunogram), untuk mengambil tindakan untuk memperkuat sistem kekebalan, jika diperlukan.

Herpes tipe 7: pengobatan

loading...

Obat-obatan yang efektif menekan reproduksi HHV-7 pada manusia, pada saat itu tidak ada. Oleh karena itu, rejimen pengobatan antiviral untuk infeksi ini belum dikembangkan, dan semua perawatan medis yang mungkin untuk pasien terdiri dari terapi simtomatik.

Penting: hanya perlu diobati ketika virus aktif (dokter menentukan ini dengan indikator laboratorium dan gejala klinis).

Jika herpes dalam bentuk laten untuk melakukan terapi apa pun tidak praktis. Dalam kasus seperti itu, lebih baik fokus untuk mencegah reaktivasi virus. Untuk melakukan ini, perlu untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh dengan segala cara: makan dengan benar, mengeras, istirahat penuh, tidur cukup, hindari stres, identifikasi secara tepat waktu dan obati penyakit yang menghambat sistem kekebalan tubuh.

Olga Zubkova, Peninjau Medis, Epidemiologis

9.287 total dilihat, 2 kali dilihat hari ini

Apa itu herpes tipe 7, bagaimana itu dimanifestasikan dan diobati?

loading...

Pernyataan bahwa sindrom kelelahan kronis menyebabkan herpes tipe 7, menemukan lebih banyak bukti statistik. Jenis herpes yang baru ini belum banyak dipelajari, karena ditemukan sedikit lebih dari 25 tahun yang lalu, pada tahun 1990. Untuk mempelajari fenomena yang sangat kompleks seperti virus herpes, sangat sedikit waktu berlalu. Namun, obat-obatan telah mengumpulkan beberapa fakta tak terbantahkan tentang bagaimana herpes ini bermanifestasi, apa yang menyebabkan gejala, dan telah mengembangkan metode pengobatan yang dapat diterima.

Apa yang dikenal hari ini?

loading...

Ditatakan herpes tipe 7 jadi - HHV-7. Mikroskop elektron mengungkapkan partikel virus atau virion yang khas, yang berukuran 170 nm (nanometer atau apa yang dulunya disebut millimikron).

Dalam virion ini ada nukleus silinder, cangkang protein atau kapsid, kulit terluar dengan protein dua komponen dan ruang di antara mereka, diisi dengan enzim atau tegument. Virus herpes tipe 7 sangat mirip dengan virus tipe 6, virus varicella-zoster dan cytomegalovirus. Perbedaan mereka antara kecil, tidak lebih dari 36-50%.

Virus pertama kali diisolasi dari T-limfosit. Cara penularan belum diteliti secara menyeluruh. Virus ini ditemukan dalam air liur, jadi secara default, transmisi dianggap sebagai udara dan kontak. Ini juga dipertimbangkan - atas dasar kasus klinis - infeksi yang terjadi melalui transfusi darah utuh atau komponennya.

Laboratorium menegaskan bahwa ketika terinfeksi virus herpes tipe 7 pada orang dewasa di T-limfosit menurunkan jumlah protein dua komponen atau glikoprotein CD4 +. Persis proses yang sama terjadi ketika HIV terinfeksi. Dari fakta-fakta ini disimpulkan - yang kemudian dikonfirmasi secara klinis - bahwa HHV-7 saling memfasilitasi infeksi dengan human immunodeficiency virus.

Virus ini tidak ditularkan dari ibu ke anak saat persalinan. Dalam semua hal lainnya, 6 dan 7 jenis herpes hampir serupa.

Infeksi dengan herpes tipe 7 terjadi di masa kanak-kanak, seperti semua jenis lainnya. Tingkat penetrasi ke dalam tubuh manusia sangat mencolok: jika pada usia 1 tahun sekitar sepertiga dari semua anak yang lahir terinfeksi, maka pada usia 3 tahun, virus ditemukan pada 100% subjek.

Gejala infeksi pada anak-anak

loading...

Diskusi tentang jenis herpes apa yang pertama kali ditembus - ke-6 atau ke-7 - berlanjut untuk waktu yang lama. Membedakannya sangat sulit, dan gejalanya sedikit berbeda. Manifestasi paling mencolok dari penetrasi virus tipe 7 pada anak-anak adalah roseola tiba-tiba, yang juga disebut rubella palsu atau demam tiga hari pediatrik. Anak-anak di bawah 2 tahun sakit.

Suhu anak tiba-tiba naik, dan demam berlangsung selama beberapa hari. Penggunaan antipiretik hanya sedikit membantu. Pada puncak demam, terutama lebih dekat ke malam, beberapa anak mengembangkan kejang demam atau kejang kejang yang dikembangkan dengan fase tonik-klonik, setelah itu tidak ada gangguan yang tersisa. Anak-anak yang mengalami kejang demam tidak berbeda dari teman sebayanya, epilepsi yang sebenarnya berkembang sangat jarang, hanya dalam kasus kerusakan otak organik karena alasan lain.

Kondisi ini berlangsung selama beberapa hari, kadang-kadang sakit tenggorokan ringan. Ketika dilihat dari laring, tanda-tanda peradangan dinyatakan sedikit, tetapi kelenjar getah bening oksipital meningkat.

Demam berakhir setelah 3 atau 5 hari, ketika ruam atau roseola muncul di kulit, menyerupai ruam campak. Seperti demam dengan ruam dapat diulang beberapa kali, itu disebut exanthema berulang. Setelah sembuh, tidak ada bekas di kulit yang tersisa.

Beberapa anak mengalami demam dan kejang demam, tetapi tidak ada ruam. Di lain, penetrasi virus dari jenis ketujuh menyebabkan kondisi yang mirip dengan mononukleosis menular, yang disebabkan oleh virus herpes simplex 4 atau Epstein-Barr.

Terkadang penetrasi virus tidak muncul. Pada anak-anak dengan sistem kekebalan yang lemah, meningoencephalitis, hepatitis, atau kerusakan organ internal lainnya dapat berkembang.

Sindrom Kelelahan Kronis

loading...

Herpes tipe 6 dan 7 pada orang dewasa dengan penurunan kekuatan pelindung menyebabkan sindrom kelelahan kronis atau CFS, yang mempengaruhi sekitar 10% dari populasi dunia. Pada saat yang sama, kondisi sosial-ekonomi dan sosial kehidupan di berbagai negara tidak mempengaruhi frekuensi CFS.

Sampai saat ini, penyakit ini telah dipelajari cukup, dan virus herpes diakui sebagai faktor etiologi terkemuka. Klasifikasi penyakit internasional menggambarkan kriteria besar dan kecil untuk sindrom kelelahan kronis.

Ada dua kriteria utama:

  • Penurunan 50% dalam kapasitas kerja dengan latar belakang kelelahan konstan setidaknya selama enam bulan;
  • tidak adanya penyebab lain - penyakit atau keadaan hidup.

Kriteria kecil digabungkan menjadi beberapa grup:

  • tanda-tanda infeksi kronis dalam bentuk peradangan tenggorokan yang berkepanjangan, demam rendah, peningkatan dan nyeri kelenjar getah bening regional, nyeri otot yang pegal dan tidak jelas;
  • gangguan mental dari spektrum seperti neurosis - insomnia atau mengantuk, mudah marah, kelupaan, kehilangan suasana hati dan kemampuan untuk berkonsentrasi;
  • gangguan endokrin vegetatif - fluktuasi berat badan, kurang nafsu makan, gangguan pencernaan, buang air kecil, kelelahan setelah olahraga, berlangsung lebih dari sehari;
  • manifestasi alergi berupa intoleransi terhadap obat-obatan, alkohol, sinar matahari.

Dalam prakteknya, kombinasi paling umum dari kinerja yang berkurang dengan manifestasi kerusakan virus seperti ini:

  • sakit tenggorokan;
  • masalah dengan ingatan dan konsentrasi;
  • kelenjar getah bening leher membesar dan sakit;
  • sakit sendi dan otot;
  • tidak biasa, sifat baru sakit kepala;
  • mimpi yang tidak memberi perasaan istirahat;
  • Kelemahan berkepanjangan setelah olahraga sedang.

Untuk berbicara tentang infeksi, semua gejala ini harus berlangsung setidaknya enam bulan, ketika tidak ada alasan lain untuk perubahan kondisi.

Limfoproliferatif dan penyakit kulit

loading...

Infeksi herpes dikaitkan dengan perkembangan kelompok penyakit ini. Penyakit-penyakit yang berhubungan dengan tanda-tanda limfoproliferatif dipelajari sedikit. Ini adalah neoplasma yang berasal dari jaringan limfoid - limfoma, yang menurut pengelompokan internasional diklasifikasikan sebagai penyakit pada sistem darah. Ini termasuk leukemia, penyakit Hodgkin, retikulosarcoma, dan tumor ganas agresif lainnya.

Dermatologists telah dikaitkan dengan tipe 7 versicolor - pink dan datar. Ketika menghilangkan kulit muncul gelembung-gelembung kecil yang sangat gatal, dan bintik-bintik atau papula inflamasi. Manifestasi kulit seperti itu berlangsung hingga enam bulan, berlalu secara spontan dan muncul lagi sesuai dengan hukum perkembangan mereka sendiri.

Virus itu berbahaya bagi janin. Pada populasi dewasa di planet ini, virus ini terjadi dengan frekuensi 60 hingga 95%, jadi secara default lebih baik menganggap bahwa wanita hamil memiliki pembawa virus. Setelah fakta kehamilan terbentuk, wanita harus diuji untuk herpes tipe 6 dan 7. Terbukti bahwa dalam beberapa kasus, reaktivasi virus menyebabkan keguguran dan cacat pada perkembangan janin. Anda perlu mengambil semua langkah untuk menjaga kekebalan wanita hamil.

Infeksi atau reaktivasi virus herpes menyebabkan komplikasi parah pada orang yang menderita imunodefisiensi. Ini bisa berupa pneumonia dan ensefalitis, penolakan organ transplantasi, tumor ganas, penyakit kulit, infeksi berulang berulang. Secara umum, penambahan infeksi herpes akan menurunkan keadaan imunodefisiensi dan memperburuk prognosis.

Diagnostik

loading...

Diagnosis herpes tipe 7 ditetapkan berdasarkan kombinasi gejala, biasanya setelah terungkapnya gambaran klinis lengkap. Awalnya, itu memerlukan diagnosis penyakit yang datang ke depan, dan pengujian untuk virus herpes dilakukan nanti, ketika ditentukan alasan untuk perubahan dalam kondisi tersebut.

Deteksi virus tidak selalu mungkin, karena penelitian membutuhkan laboratorium yang dilengkapi dengan peralatan paling modern. Analisis spesifik berikut diperlukan:

  • polymerase chain reaction atau PCR, yang memungkinkan Anda menemukan DNA virus;
  • enzyme-linked immunosorbent assay atau ELISA - mendeteksi antibodi terhadap herpes tipe 7;
  • mikroskop elektron - memungkinkan Anda untuk melihat semua rincian struktur virion.

Reaksi berantai polimerase dibedakan oleh sensitivitas tinggi. Metode ini, yang berasal dari biologi molekuler, memungkinkan untuk mendeteksi fragmen DNA terkecil dari virus herpes tipe 7. Salinan asli diambil dari fragmen DNA, yang dapat dibandingkan dan diproses dalam jumlah tak terbatas. Analisis ini tidak pernah salah, mengungkapkan jejak terkecil keberadaan virus dalam tubuh manusia.

Pengobatan

loading...

Pengobatan herpes simpleks tipe ketujuh adalah tugas yang rumit dan sulit, karena satu obat tertentu tidak ada. Tidak ada pil atau solusi seperti itu yang akan menyembuhkan orang yang sakit. Oleh karena itu, herpes harus diobati dengan cara simtomatik yang sebenarnya meringankan penyakit. Dokter meresepkan obat yang memfasilitasi manifestasi penyakit tertentu.

Dengan demikian, pengobatan sindrom kelelahan kronis adalah tugas multifaset, yang mencakup tidak hanya pasien itu sendiri, tetapi juga kerabatnya. Untuk memperbaiki kondisi yang dibutuhkan seseorang:

  • istirahat panjang dan bijaksana, udara segar, berjalan, tidur panjang dan nyenyak;
  • diet seimbang yang memenuhi kebutuhan fisiologis, darimana manisan praktis dikecualikan;
  • aktivitas fisik yang cukup, menyediakan minimal gerakan harian;
  • pengolahan air dan pijat;
  • pengobatan semua fokus kronis infeksi aktif - gigi karies, peradangan kronis amandel;
  • masuknya emosi positif yang bersifat individu untuk semua orang - kreativitas, florikultur, membaca, kerajinan tangan.

Selama periode eksaserbasi, imunoglobulin digunakan untuk kursus singkat, tetapi tidak ada tipe khusus 7 untuk ini.

Pengobatan herpes tipe 7 obat tradisional mengatur penggunaan fortifikasi tanaman dan prosedur. Ini adalah rebusan rosehip dan infus viburnum, infus dari lungwort dan lemon balm. Obat tradisional menyarankan untuk menggunakan bawang putih dan bawang merah segar sebanyak mungkin. Rebusan atau infus berguna dari apsintus dan jelatang, yang dianggap sebagai cara terbaik untuk meningkatkan sifat darah.

Untuk meningkatkan tidur dan meningkatkan konsentrasi, obat tradisional merekomendasikan minum kaldu atau teh dari motherwort, valerian dan hop. Untuk meningkatkan kinerja jantung, bunga hawthorn digunakan.

Dalam semua kasus ketidakteraturan yang tidak jelas, dianjurkan untuk menjalani pemeriksaan klinis lengkap dan mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki kesehatan.

Rincian tentang virus herpes tipe 7

loading...

Salah satu virus herpes yang paling kontroversial saat ini adalah tipe 7 herpes. Dia sangat sering bekerja sama dengan virus herpes tipe 6, yang mempersulit proses diagnosisnya, tetapi lebih - apakah sudah jelas apakah ada gejala dan penyakit muncul. Di bawah ini kami akan menjelaskan jenis penyakit herpesvirus 7 apa yang dapat menyebabkan, komplikasi apa yang membawa dan berbicara tentang metode yang digunakan di dunia modern untuk mengobati manifestasinya.

Informasi umum

loading...

Virus herpes tipe 7 adalah spesies yang termasuk ke dalam virus herpes subfamili beta dari keluarga virus herpes. Jenis herpes ini termasuk ke dalam virus limfotropik, yang menyebabkan penyakit infeksi. Ini ditemukan di dalam darah serta di air liur dan mampu menginfeksi limfosit. Seperti yang Anda ketahui, pada tahun 1990, virus ini pertama kali diisolasi dari darah perifer CD4 + T-limfosit, masih belum dipelajari dengan baik dibandingkan dengan beberapa jenis virus herpes lainnya. Tumbuh agak lambat dan hanya pada limfosit CD4 manusia.

Jenis virus herpes ketujuh adalah salah satu virus paling umum di Bumi, yang mempengaruhi hampir 10% dari penduduk dunia. Bersama dengan virus herpes tipe keenam, itu menyebabkan sindrom kelelahan kronis. Fenomena ini sering terjadi. Penyebaran luas sindrom ini sangat signifikan. Baik usia maupun jenis kelamin seseorang tidak memainkan peran apa pun. Dalam tubuh manusia, virus dapat berada dalam bentuk laten untuk waktu yang lama, dengan terampil menghindari kekebalan.

Gejala dan penyakit yang disebabkan oleh herpes tipe 7

loading...

Pada herpes tipe 7, gejala mirip dengan manifestasi klinis dari virus herpes tipe 6, oleh karena itu, hampir tidak mungkin membedakan HHV-7 dari HHV-6.

Penyakit yang disebabkan oleh infeksi primer

Infeksi primer dengan herpes tipe 7 terjadi pada masa kanak-kanak. Anak-anak dapat mengalami:

  • roseola pediatrik, di mana suhu naik dan ruam jerawatan muncul di tubuh. Biasanya ini disertai dengan radang tenggorokan, serta peningkatan kelenjar getah bening di leher;
  • demam dan kejang demam tanpa ruam;
  • mononucleosis-like syndrome, yang mirip dengan mononukleosis infeksius, biasanya disebabkan oleh virus Epstein-Barr.

Tipe 7 herpes dalam kasus yang jarang terjadi menyebabkan meningoencephalitis, hepatitis dan patologi serius dari sifat yang berbeda. Sebagian besar ini terjadi pada anak-anak dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah. Seringkali, infeksi herpes tipe 7 benar-benar tanpa gejala.

Gejala sindrom kelelahan kronis

Dengan aktivasi herpes tipe 7 pada orang dewasa, adalah mungkin untuk memprovokasi pembentukan sindrom kelelahan kronis, kliniknya adalah:

  • hipotensi berat - tekanan darah rendah, ditandai oleh durasi dan gangguan otonom;
  • suhu tubuh rendah yang konstan;
  • kelemahan umum tanpa sebab;
  • perasaan cepat terlalu banyak bekerja;
  • nyeri tubuh, nyeri sendi, nyeri otot;
  • peningkatan kantuk di siang hari;
  • gangguan rejimen harian, di pagi hari perasaan lemah, malam tanpa tidur;
  • perubahan berat badan - meningkat atau menurun;
  • pelanggaran sistem pencernaan;
  • masalah buang air kecil;
  • gangguan irama jantung;
  • gangguan mental - apatis, iritabilitas atau depresi yang tidak masuk akal;
  • limfadenopati - peningkatan kelenjar getah bening di struktur limfatik;
  • gangguan alergi dalam bentuk peningkatan kepekaan yang tidak wajar terhadap obat-obatan, makanan, matahari, dll.

Komplikasi

loading...

Pada individu immunocompromised yang telah menjalani transplantasi organ atau sumsum tulang, ketika menggunakan agen imunosupresif, infeksi dengan virus ini disertai dengan banyak konsekuensi serius. Dalam kategori pasien ini mungkin:

  • pembentukan encephalitis;
  • pematangan pneumonia;
  • penolakan transplantasi;
  • pengulangan penyakit menular yang sering;
  • melemahnya sistem kekebalan tubuh secara signifikan;
  • terjadinya beberapa penyakit dermatologis (pink dan lichen planus);
  • pengembangan onkologi;
  • pembentukan sindrom depresi kekebalan.

Pengobatan

loading...

Pengobatan antivirus spesifik untuk virus herpes manusia tipe 7 menunjukkan kesulitan tertentu. Telah ditetapkan bahwa herpes jenis ini hampir tidak peka terhadap sebagian besar nukleosida dan analognya, yang secara tradisional digunakan untuk mengobati herpes.

Perawatan khusus roseola anak tidak diperlukan. Sebagai aturan, persiapan antipiretik dan antihistamin digunakan. Sangat disarankan untuk menggunakan banyak cairan dalam bentuk air, kompos dan minuman buah.

Pengobatan herpes tipe 7 harus dilakukan secara komprehensif, selain penggunaan obat-obatan, ada cara lain untuk mendukung tubuh, seperti:

  • koreksi struktur kekebalan saat mendeteksi pelanggarannya;
  • perubahan gaya hidup;
  • dosis latihan tertutup;
  • penolakan kebiasaan buruk;
  • pijat;
  • metode fisioterapi terpisah;
  • penggunaan stimulan neurometabolik seperti yang ditentukan oleh dokter;
  • relaksasi

Adalah mungkin untuk mengobati sindrom kelelahan kronis hanya setelah pemeriksaan medis oleh spesialis yang berkualitas. Sebagai aturan, pengobatan herpes simpleks tipe 7 terdiri dari mengambil obat antiviral yang dapat menekan arah yang agak aktif dari penyakit dan meredakan gejala-gejala simptomatik.

Penting untuk perawatan tubuh adalah dukungan konstan dari struktur kekebalan dalam nada, ini difasilitasi oleh penerimaan agen imunostimulan.

Menyimpulkan, perlu dicatat bahwa tidak ada yang perlu mengobati herpes tipe 7. Sarana khusus melawan strain virus ini tidak ditemukan. Tetapi sebagian besar penyakit nyata yang disebabkannya diperlakukan secara simtomatik, dan dalam mempertahankan gaya hidup sehat, sulit untuk menghadapi manifestasinya.

Herpes tipe 7

loading...

Masalah utama yang muncul pada manusia modern dengan kesehatan adalah melemahnya pertahanan tubuh.

Sangat sering, karena kekurangan gizi, stres, kurang tidur dan istirahat yang baik, antibodi kekebalan tubuh tidak mengatasi fungsi mereka, yang menciptakan lingkungan yang menguntungkan untuk perkembangan bakteri berbahaya.

Salah satu virus yang diketahui yang menyebabkan kerusakan pada kesehatan manusia adalah herpes tipe 7 (HHV-7). Jenis infeksi "berbahaya" ini belum dipelajari secara memadai dan sangat sering ditemukan dalam darah orang yang sehat dalam keadaan "tidur", menunggu imunitas melemah.

Virus herpes tipe 7 ditularkan oleh tetesan udara, dan jika seseorang telah sakit setidaknya sekali dalam hidupnya, tubuhnya tetap terinfeksi sampai akhir selamanya.

Bahaya dari infeksi ini adalah bahwa ia mempengaruhi limfosit dan merupakan penyebab radang kelenjar getah bening. Oleh karena itu, sangat sering strain herpes 7 ditemukan pada pasien dengan AIDS dan penyakit onkologi.

Jenis infeksi herpevirus

loading...

Itu penting! Spesialis medis telah mengidentifikasi lebih dari 150 jenis herpes, tetapi seseorang pada usia berapa pun hanya 8 jenis.

Masing-masing dari mereka menembus sel-sel saraf tubuh manusia dan berkontribusi pada perkembangan patologi kompleks.Selain itu, infeksi dapat menyebar dalam bentuk laten, mempengaruhi organ-organ internal.

Virus herpes tipe 7

Semua jenis infeksi herpes dibedakan oleh gejala karakteristik dan tingkat kerusakan pada tubuh manusia:

  1. Herpes simpleks tipe 1 adalah jenis infeksi yang paling umum. Ini diaktifkan dan berkembang dalam sel-sel darah setelah hipotermia, terlalu panas, stres atau kelelahan tubuh. Selama eksaserbasi, hanya muncul di lapisan atas kulit wajah dan pada selaput lendir. Ini dimulai dengan gatal, membakar dan menyengat di lokasi lokalisasi, kemudian kemerahan muncul, berubah menjadi tuberkles kecil. Benjolan-benjolan ini berubah menjadi gelembung-gelembung yang berisi cairan. Setelah beberapa hari, gelembung mengering dan membentuk krusta. Perawatan jenis ini terdiri dari pemulihan kekebalan dan asupan vitamin kompleks. Salep yang dioleskan secara topikal mengandung seng. Dalam formulir yang berjalan, seperti yang ditentukan oleh dokter, minum obat antiviral.
  2. Herpes tipe 2 - terutama mempengaruhi selaput lendir organ genital, anus, sisi dalam paha. Sering ditransmisikan secara seksual. Gejala utamanya adalah rasa sakit terbakar dan gatal di area penampilan dan, setelah ini, erupsi yang melepuh, periode penyembuhan yang mencapai 20 hari. Bersamaan dengan ruam, pasien merasa lemah, nyeri sendi, nyeri saat buang air kecil. Jika seorang wanita hamil tidak menyingkirkan kambuhnya herpes sebelum melahirkan, maka ada risiko infeksi pada bayi yang baru lahir. Perawatan berhasil saat mengonsumsi obat Acyclovir, vitamin C dan E - dari keracunan tubuh.
  3. Herpes tipe 3 - diwujudkan dalam bentuk cacar air dan setelah perawatan secara permanen mengendap di dalam tubuh. Pada usia yang lebih tua, patogen herpes simpleks dari 3 spesies (virus varicella zoster) dapat kambuh di ruam saraf. Karena penyakit mempengaruhi sel-sel saraf, lesi disertai dengan rasa sakit yang parah. Bersamaan dengan obat antiviral, jika perlu, dokter akan meresepkan obat penghilang rasa sakit.
  4. Herpes tipe 4 (agen penyebab virus Epstein-Barr) - mempengaruhi sistem limfatik, menyebabkan radang kelenjar getah bening. Ditransmisikan oleh tetesan udara. Ini dimulai dengan membran mukosa nasofaring dan menembus aliran darah, menyebar ke seluruh tubuh. Pada tahap awal, penyakit ini menyebabkan sedikit indisposisi, menyerupai pilek. Dalam bentuk akut, penyakit memanifestasikan dirinya dengan mononukleosis (pasien utama adalah anak-anak). Virus herpes dari 4 jenis diobati dengan obat imunostimulan dan, jika diperlukan, antibiotik termasuk dalam terapi. Pada suhu tinggi, obat-obatan yang "merobohkan" suhu diresepkan.
  5. Herpes tipe 5 (cytomegalovirus) - tipe herpes yang parah yang mempengaruhi semua organ dalam. Mikroorganisme asing memasuki tubuh melalui kontak dan kontak seksual. "Terjeda" di mukosa serviks dan kelenjar ludah, virus berada dalam keadaan laten dan diaktifkan setelah melemahnya tubuh. Pada kesempatan pertama, herpes mulai menghancurkan sel-sel pembawa, yang menyebabkan radang selaput lendir nasofaring, leher rahim dan vagina. Untuk pengobatan digunakan berbagai langkah terapeutik seperti pemulihan kekebalan, mengambil vitamin dan obat antivirus.
  6. Herpes tipe 6 - jenis virus herpes ini jarang dan karena itu tidak dipahami dengan baik. Ini dibagi menjadi 2 subtipe - 6A dan 6B. Jenis pertama menghancurkan sistem kekebalan tubuh, menyebabkan kelelahan kronis dan berkontribusi pada pengembangan multiple sclerosis. Tipe kedua menyebabkan peradangan pada meninges dan perkembangan epilepsi. Ini ditularkan oleh tetesan udara dan mengendap di selaput lendir dari rongga mulut. Obat antiviral seperti interferon (senyawa protein yang berasal dari alam), gansiklovir (senyawa garam natrium), dan imunoglobulin (serum imun dari plasma darah) digunakan untuk mengobati infeksi.
  7. Herpes tipe 7 ditemukan di kelenjar ludah pasien. Gejala utamanya adalah kelelahan kronis dan kinerja menurun. Metode utama pengobatan adalah penekanan gejala.
  8. Herpes tipe 8 - menghancurkan T-limfosit, menurunkan kemampuan tubuh untuk melawan, yang mengandung konsekuensi berbahaya. Tubuh pasien tidak mampu menangkal virus apa pun. Oleh karena itu, jenis herpes ini ditemukan pada orang yang terinfeksi HIV dan merupakan penyebab patologi seperti limfoma, penyakit Castleman, sarkoma Kaposi. Perawatan termasuk obat antiviral, kemoterapi, terapi radiasi. Lokal - asam retinoat, yang menghilangkan penyakit dermatologis.

Tanda dan gejala penyakit

loading...

Virus herpes manusia tipe 7 secara klinis diwujudkan sebagai herpevirus tipe 6. Oleh karena itu, para ahli sangat sering membingungkan manifestasi ini. Penyakit rawan anak 2-3 tahun.

Masuk ke tubuh anak-anak yang melemah, herpes mulai menyebar dengan cepat dan dapat menyebabkan manifestasi yang parah dari roseola atau exanthema. Penyakit ini disertai demam dan ruam yang gatal di seluruh tubuh.

Pada saat yang sama, tenggorokan sakit anak menjadi meradang, dan kelenjar getah bening di daerah leher membesar. Selain itu, infeksi dapat memprovokasi munculnya meningoencephalitis (radang selaput otak dan sumsum tulang belakang).

Tanda-tanda infeksi pada anak-anak dan orang dewasa:

  • penurunan aktivitas mental, penyimpangan memori;
  • kinerja menurun, kelelahan;
  • nyeri otot dan sendi;
  • kram kepala;
  • sakit tenggorokan;
  • tidur gelisah;
  • ketegangan saraf, kondisi depresif.

Pada pasien dengan virus herpes lanjut tipe 7, ada peningkatan suhu yang berkepanjangan - selama beberapa hari, yang sulit untuk diturunkan.

Terhadap latar belakang peradangan umum, gangguan endokrin, hilangnya nafsu makan adalah mungkin, yang menyebabkan disfungsi saluran pencernaan dan penurunan berat badan.

Infeksi dapat mempengaruhi urin - sistem reproduksi dan menyebabkan atrofi ginjal. Seringkali ada pelanggaran di jantung dan sistem sirkulasi, menyebabkan aritmia.

Diagnosis penyakit

Penting untuk diingat bahwa tidak mungkin untuk melakukan perawatan secara mandiri, perlu untuk beralih ke dokter umum yang akan menjadwalkan kunjungan ke psikolog dan ahli saraf.

Bahkan jika spesialis mengenali penyakit berdasarkan gejala, pengobatan tidak dapat dilakukan tanpa diagnosis menggunakan tes laboratorium.

Herpes tipe 7 didiagnosis dengan metode berikut:

  1. Analisis ELISA (serlogical) - studi immunoferment darah vena ditujukan untuk menentukan jumlah antibodi yang tubuh mampu menghasilkan untuk melawan virus. Serologi mampu memberikan penilaian kualitatif dan kuantitatif dari darah pasien. Dengan jumlah antibodi, dokter dapat mengidentifikasi bentuk awal atau akut penyakit.
  2. Budaya virologi - sebuah penelitian untuk mendeteksi keberadaan virus. Untuk analisis, darah, feses, urin, air liur, lendir dan sel-sel tubuh diambil. Materi yang dikumpulkan dari pasien ditempatkan di lingkungan yang menguntungkan untuk pertumbuhan infeksi dan setelah waktu tertentu teknisi laboratorium mencatat pertumbuhan cepat infeksi herpes. Metode ini membawa manfaat yang signifikan untuk pemilihan obat antivirus yang dapat menghancurkan "hama."
  3. Diagnostik PCR - analisis ini memungkinkan Anda mendeteksi jenis virus dengan metode reaksi berantai polimer bahkan sebelum gejala khas penyakit muncul. Jenis penelitian ini pada tingkat molekuler memungkinkan Anda untuk mendeteksi DNA dari agen penyebab virus herpes di sel pasien.

Bahan biologis seperti darah, urin, kotoran, lendir, dahak, dan jaringan plasenta digunakan untuk mengidentifikasi mikroorganisme asing.

Salah satu metode paling umum mempelajari virus herpes adalah imunogram, yang menentukan keadaan pertahanan tubuh. Hasilnya menunjukkan adanya leukosit dan antibodi dalam sel, serta kemampuan fagosit untuk menghancurkan bakteri berbahaya.

Pencegahan dan pengobatan

Jika hasil tes laboratorium menunjukkan adanya strain virus tipe 7 dalam darah, maka tujuan utama dari spesialis medis adalah mencegah perbanyakan infeksi dan mengembalikan kekuatan kekebalan tubuh.

Terapi gabungan meliputi:

  • mengambil obat antiviral, yang paling terkenal dari mereka - asiklovir, famvir, valtrex;
  • mengambil obat "nootropic" yang meningkatkan aktivitas fisik dan meningkatkan aktivitas otak;
  • mengambil obat penenang yang menenangkan sistem saraf;
  • mengambil vitamin dan mineral;
  • kepatuhan terhadap diet, yang meliputi diet penuh buah-buahan, sayuran, rempah-rempah dan protein alami;
  • kepatuhan terhadap rejimen harian, termasuk istirahat penuh, penolakan aktivitas fisik dan kebiasaan buruk;
  • penggunaan fisioterapi dan pijat.

Kita tidak boleh lupa bahwa pada tanda-tanda pertama dari indisposisi, perlu untuk berkonsultasi dengan dokter yang akan secara kompeten memilih cara yang diperlukan untuk menghilangkan gejala.

Tidak ada perawatan khusus untuk herpes, tetapi ada banyak metode yang dapat mencegah komplikasi dengan mengirim infeksi ke keadaan dorman sebelumnya.

Fitur gejala herpes tipe 7 pada orang dewasa

loading...

Virus herpes manusia tipe 7 (HHV-7) adalah anggota keluarga herpesvirus, yang ditemukan relatif baru-baru ini, pada tahun 1990, dan belum cukup dipelajari. Infeksi terjadi pada usia prasekolah, setelah itu seseorang menjadi pembawa virus. Tingkat kekebalan yang normal membuat virus tetap terkendali, sementara mengurangi pertahanan tubuh, patogen mengakuisisi sifat patogen, menyebabkan eksaserbasi infeksi dan perkembangan penyakit yang terkait dengan pembawa. Herpes tipe 7 menetap di tubuh dengan herpes tipe 6, menyebabkan aktivasi yang terakhir dan meningkatkan risiko komplikasi.

Cara-cara infeksi dan karakteristik virus

Jenis virus herpes ketujuh yang termasuk ke dalam virus limfotropik - virus ini bertahan dalam sel-sel jaringan limfoid (monosit, limfosit-T, beberapa sel darah). Setelah infeksi, patogen tetap berada di tubuh sepanjang hidup inang dalam keadaan laten (“tidur”), tanpa mengganggu kesehatan umum dan fungsi normal organ dan sistem. Ketika depresi sistem kekebalan tubuh, herpes tipe 7 mengakuisisi sifat patogen, mengalikan dan menginfeksi sel limfoid baru.

Tingkat kekebalan yang normal membuat virus tetap terkendali, sementara mengurangi pertahanan tubuh, patogen mengakuisisi sifat patogen, menyebabkan eksaserbasi infeksi dan perkembangan penyakit yang terkait dengan pembawa.

Faktor risiko untuk eksaserbasi infeksi:

  • immunodeficiency (paling sering HIV / AIDS);
  • onkologi;
  • kemoterapi;
  • pengobatan dengan obat imunosupresif;
  • kondisi setelah transplantasi organ internal.

Cara-cara infeksi virus tidak dipahami dengan baik. Untuk saat ini, ada 2 cara penularan patogen:

  • udara - melalui air liur dengan berciuman, berbicara, batuk, bersin;
  • transfusi - melalui transfusi darah utuh atau produk darah dari orang yang terinfeksi.

Ketika terinfeksi, virus herpes tipe 7 ditemukan dalam konsentrasi tinggi dalam air liur dan darah. Pada orang dewasa, efek jangka panjang dari perjalanan infeksi kronis berkembang, yang mengarah pada munculnya sindrom kelelahan kronis, keadaan immunodeficiency, lesi kulit (lumut dan lumut datar) dan organ internal (otak, jantung, hati).

Gambar klinis

Infeksi primer terjadi antara usia 2 dan 7 tahun pada 98% kasus. Penetrasi virus ke dalam tubuh mungkin tanpa gejala, menyebabkan bentuk khas dan atipikal penyakit. Infeksi asimtomatik sering terjadi pada anak yang lebih tua dengan sistem kekebalan yang kuat. Infeksi seorang anak pada usia 2-4 tahun dengan imunitas yang tidak sempurna menyebabkan tanda-tanda klinis penyakit, yang dapat dicurigai terinfeksi herpesvirus tipe 7.

Tanda karakteristik herpes tipe 7 pada orang dewasa dan anak-anak adalah peningkatan tajam dalam suhu tubuh tanpa adanya gejala pilek.

Bentuk infeksi khas yang disebabkan oleh herpesvirus tipe 7.

  • Ruam yang mendadak dan berulang (roseola) - disertai dengan demam, ruam jerawatan pada tubuh, yang berlangsung selama 1-3 hari, tanpa meninggalkan tanda pada kulit. Perhatikan gejala catarrhal dari orofaring dan peningkatan kelenjar getah bening oksipital.
  • Demam - demam hingga 39-40 derajat, gejala keracunan (sakit kepala, lemah, kehilangan nafsu makan), tanpa manifestasi lain dari penyakit.
  • Kejang demam - ditandai dengan sindrom kejang dengan peningkatan suhu tubuh hingga 39 derajat.
  • Sindrom seperti-mononucleosis - disertai dengan peningkatan kelenjar getah bening regional, lebih jarang di hati dan limpa, peningkatan tonsil faring, peningkatan suhu tubuh.

Bentuk umum infeksi herpes tipe 7 yang atipikal.

  • Meningitis (radang meninges).
  • Ensefalitis (radang substansi otak).
  • Myocarditis (radang otot jantung).
  • Hepatitis (radang hati).
  • Pneumonia (radang paru-paru).
  • Nefritis (radang ginjal).

Efek jangka panjang infeksi pada orang dewasa.

  • Sindrom kelelahan kronis - ditandai dengan penurunan kinerja dan peningkatan kelelahan selama 6 bulan tanpa alasan lain, limfadenopati, faringitis kronis, nyeri pada otot dan persendian, demam ringan berkepanjangan, gangguan konsentrasi dan memori.
  • Pink versicolor - pembentukan ruam merah menyala pada kulit punggung dan perut, yang musiman (periode musim gugur-musim semi).
  • Mengurangi fungsi perlindungan kekebalan - kecenderungan untuk masuk angin dan penyakit menular, meningkatkan risiko pembentukan tumor.

Gejala herpes tipe 7 dengan aktivasi proses infeksi:

  • gangguan irama jantung;
  • suhu periodik atau konstan naik hingga 36,9-37, 4 derajat;
  • kehilangan nafsu makan, perut kembung, kecenderungan untuk sembelit atau diare;
  • penurunan berat badan cepat;
  • disuria (sering buang air kecil);
  • intoleransi terhadap obat-obatan.

Perawatan infeksi ditentukan setelah pemeriksaan diagnostik dan hanya pada periode akut penyakit. Dalam pengobatan modern, terapi pengangkutan virus herpes, termasuk 7 jenis, belum dikembangkan.

Diagnosis dan pengobatan

Untuk diagnosis akurat yang ditentukan metode penelitian laboratorium yang bertujuan mendeteksi virus dalam darah dan cairan biologis lainnya.

  • Pemeriksaan serologis (ELISA) - definisi antibodi spesifik untuk agen infeksi.
  • PCR - penentuan partikel dari materi genetik virus. Pada anak-anak, metode ini dianggap satu-satunya metode yang dapat diandalkan untuk mendeteksi infeksi.
  • Pemeriksaan virologi - budidaya virus pada media nutrisi (embrio ayam).

Untuk menentukan tingkat sistem kekebalan tubuh, imunogram dianalisis - kemampuan kekebalan untuk menahan eksaserbasi infeksi dan pengembangan penyakit terkait dinilai.

Obat etiologi dan simtomatik digunakan untuk mengobati penyakit. Terapi etiologi (obat antiviral) diresepkan pada periode akut infeksi untuk mengurangi aktivitas virus dan mempercepat pemulihan. Terapi simtomatik dilakukan untuk menghilangkan tanda-tanda klinis penyakit dan memperbaiki kondisi umum pada periode akut dan fase remisi.

Ketika mengobati herpes tipe 7, selain antiviral, obat penenang (sedatif) diresepkan.

Pengobatan konservatif herpes tipe 7:

  • obat antiviral (asiklovir, famciclovir, valacyclovir);
  • obat imunostimulan (imunoglobulin, interferon, ginseng tingtur, imun);
  • obat antipiretik (aspirin, parasetamol, panadol);
  • neuroleptik, obat penenang, antidepresan.

Dalam hal sindrom kelelahan kronis, konsultasi, pemeriksaan, observasi oleh ahli neuropatologi dan psikoterapis diperlukan. Ketika membuat diagnosis mengecualikan penyakit mental.

Untuk pencegahan eksaserbasi infeksi, disarankan untuk mengamati gaya hidup sehat, makan yang benar, dan mengobati penyakit kronis secara tepat waktu. Memperkuat sistem kekebalan memungkinkan Anda mengendalikan virus sepanjang hidup.

Penyakit menular yang disebabkan oleh herpes tipe 7, saat ini terus dipelajari untuk menentukan risiko terhadap kesehatan. Pendeteksian penyakit secara tepat waktu dapat mencegah perkembangan komplikasi dan efek jangka panjang dari infeksi.

Apa yang diketahui tentang herpes tipe 7 dan bagaimana hal itu terkait dengan jenis virus lain?

Herpes tipe 7 adalah salah satu virus dalam keluarga herpevirus yang menginfeksi manusia. Sering dikombinasikan dengan herpes tipe 6 dan bersama-sama mereka termasuk genus Roseolovirus (roseolovirus).

Virus-virus ini menyebabkan masa kanak-kanak roseola, penyakit menular yang dapat mempengaruhi bayi hingga usia 2 tahun dan sindrom kelelahan kronis pada orang dewasa.

Ada anggapan bahwa virus herpes tipe 7 juga bisa menyebabkan lichen pink - penyakit kulit dari kelompok eritema kulit yang terjadi pada orang dengan imunitas yang lemah. Hal ini dikonfirmasi oleh fakta bahwa virus ini sering terdeteksi pada lumut merah muda pada tahap awal penyakit.

Dalam artikel ini, Anda akan belajar bagaimana virus ditularkan dari orang dewasa yang sakit ke yang sehat, apakah herpes ditularkan dari ibu ke anak, bagaimana ia memanifestasikan dirinya, tentang metode diagnosis dan pengobatannya.

Fitur virus herpes manusia tipe 7

Virus ini pertama kali diisolasi di Amerika Serikat dari limfosit T-dari darah perifer seorang pria muda yang sehat. Ini terjadi pada tahun 1990. Penelitian serologis lebih lanjut telah menunjukkan bahwa HHV-7 cukup luas di antara populasi dunia, baik di antara orang dewasa (97% dari mereka yang disurvei) dan di antara anak-anak yang sangat muda:

  • pada usia 0,5-1 tahun - dalam 50% kasus;
  • pada usia 1-1,5 tahun - dalam 75%;
  • di atas usia 1,5 tahun - 100%.

Pada 2016, HHV-7 diberi nama Roseolovirus. Nama ini mencerminkan nama keluarga yang menjadi miliknya. Paling sering mereka menjadi terinfeksi pada masa kanak-kanak (75% kasus - bahkan sebelum mereka mencapai usia 6 tahun).

Biasanya, herpes tipe 7 terinfeksi dengan virus tipe 6, tetapi, sebagai aturan, tipe 6 terinfeksi sedikit lebih awal. Roseola anak, yang disebabkan oleh jenis virus herpes, memiliki nama lain - exanthema (Roseola), pseudorasnsin, atau demam 3 hari anak-anak.

Masa inkubasi untuk rozeole berlangsung 5-15 hari. Pada orang dewasa, virus menyebabkan sindrom kelelahan kronis.

Bagaimana herpes menular dari orang ke orang?

Cara penularan infeksi herpes tipe 7 berbeda. HHV-7 hadir pada manusia dalam air liur, sehingga terutama ditularkan melalui tetesan udara, yaitu ketika batuk, bersin, dan bahkan selama percakapan normal.

Di udara, virus itu berbentuk aerosol dan dengan mudah memasuki tubuh orang yang sehat dengan menghirup udara yang terinfeksi. Dengan frekuensi yang sama, Anda juga dapat terinfeksi melalui kontak, yaitu dengan jabat tangan, ciuman ramah, menggunakan piring umum dan aksesori mandi bersama pasien.

HHV-7 juga ditemukan dalam cairan biologis manusia, oleh karena itu kontak seksual adalah bagaimana herpes ditularkan antara orang dewasa.

Bagaimana lagi virus herpes ditularkan?

Hal ini ditemukan pada pembawa di T-limfosit, sehingga infeksi dimungkinkan dengan:

  • transfusi darah atau komponennya;
  • berbagi dengan orang yang terinfeksi sikat gigi dan pisau cukur.

Ibu-ibu muda yang baru saja memiliki bayi, bertanya-tanya apakah herpes diwariskan?

Kecemasan seperti itu sering disebabkan oleh fakta bahwa sudah pada tahun pertama kehidupan pada anak-anak kecil manifestasi pertama dari penyakit ini adalah mungkin dan mereka yang tidak akrab dengan cara penularannya, berpikir bahwa itu diwariskan.

Pendapat ini keliru, karena agar HHV-7 diwariskan, itu harus diintegrasikan ke DNA ibu. Tetapi dia tidak memiliki kemampuan ini.

Namun, penyebab penyakit ini pada bayi juga ditemukan: infeksi pada anak mungkin sudah ada dalam rahim, jika virus menembus janin melalui cacat pada plasenta. Ini mengancam bayi yang belum lahir dengan anomali struktur organ internal atau kematian dalam proses perkembangan.

Bantuan

Kematian biasanya terjadi ketika infeksi primer terjadi hanya selama periode kehamilan, terutama pada tahap awal (trimester 1). Jika kehamilan sudah terjadi setelah infeksi, bayi lahir sehat.

Seorang anak yang sehat dapat terinfeksi dari ibu dan pada saat kelahiran, ketika dia melewati jalan lahir, dan juga ketika ibu merawatnya, memeluk dan menciumnya.

Gejala herpes pada anak-anak

Gejala penyakit dalam tubuh manusia bergantung pada usia dan jenis kelaminnya. Tanda pertama dari herpes tipe 7 pada anak-anak adalah kenaikan suhu yang tajam ke nilai-nilai demam (39-40 ° C), yang berlangsung selama 3-5 hari.

Kemudian suhu kembali normal, tetapi tanda-tanda lain muncul - ruam seperti inti berwarna merah muda. Ini pertama kali muncul di wajah bayi, di dada dan perutnya, dan kemudian menyebar ke seluruh tubuh.

Ruam berlangsung 4-7 hari tanpa adanya gejala lain: hidung berair, batuk, dll, dan perlahan memudar, tanpa meninggalkan bintik-bintik pigmen atau mengelupas di belakang.

Gejala pada orang dewasa

Tipe 7 herpes menyebabkan penyakit CFS pada orang dewasa atau sindrom kelelahan kronis, diisolasi menjadi penyakit independen pada tahun 1988. Gejala penyakit ini adalah sebagai berikut:

  • kelelahan berat dan cepat;
  • penurunan yang signifikan dalam kinerja lebih dari setengah tahun pada orang yang tidak memiliki penyakit lain;
  • demam derajat rendah yang tahan lama;
  • pembesaran kelenjar getah bening;
  • sakit kepala yang tidak wajar dan nyeri otot yang persisten;
  • gangguan tidur dan memori, konsentrasi menurun;
  • kelesuan setelah tidur;
  • lekas marah dan menangis;
  • kecemasan tak terkendali.

Gejala herpes pada pria dan wanita dengan CFS adalah serupa, meskipun pada wanita penyakit ini memanifestasikan dirinya lebih sering.

Penyebab herpes di masa dewasa adalah sebagai berikut: infeksi herpevirus, sekali dalam tubuh manusia, tetap ada selamanya dan berulang sepanjang hidup setelah penurunan yang signifikan dalam sifat pelindungnya setelah stres, hipotermia, infeksi lain atau eksaserbasi penyakit dalam bentuk kronis.

Pada wanita, karena sifat organisme, herpes juga dapat muncul:

ketika mereka memiliki perubahan yang kuat dalam level hormonal.

Bagaimana HHV tipe 6 dan 7 didiagnosis?

Herpes 6, 7 jenis pada anak-anak di CIS jarang terdeteksi, dan diagnosis seperti roseola juga jarang - gejala awal jauh lebih sering dikaitkan dengan infeksi pernafasan, dan ruam kemerahan dikaitkan dengan alergi terhadap obat-obatan dingin.

Derajat 7 herpes manusia pada orang dewasa didiagnosis menggunakan metode berikut:

  • tes darah umum;
  • bakalva;
  • PCR (reaksi berantai polimer);
  • ELISA (ELISA);
  • imunograms.

Dengan mempertimbangkan data diagnostik, meresepkan pengobatan.

Perawatan HHV tipe 7

Virus herpes tidak merespon perawatan lengkap, hanya gejala. Oleh karena itu, segera setelah gejala muncul, perawatan harus segera dimulai. Suatu penyakit dapat terjadi setiap kali terjadi penurunan imunitas.

Ini biasanya terjadi 5-15 hari setelah stres fisik atau psikologis yang dialami tubuh, selama masa inkubasi berlangsung.

Herpes tipe 7 pada anak-anak atau roseola anak tidak memiliki terapi spesifik. Seorang anak selama periode ini diresepkan:

  • obat antipiretik untuk menurunkan suhu (Nurofen, Parasetamol);
  • minum banyak air;
  • anak-anak dengan imunosupresi - Acyclovir atau Foscanet.

Pada orang dewasa, penyakit ini juga tidak dapat diobati. Terapi, seperti dalam kasus anak-anak, hanya bersifat simtomatik dan ditujukan untuk memperkuat sistem kekebalan.

Pada wanita hamil, pengobatan dilakukan hanya pada trimester ke-2 dan ke-3 kehamilan oleh agen-agen pendukung imunitas. Perawatan dengan obat antiviral dilakukan setelah melahirkan.

Pencegahan dari Pediatric Roseola

Karena herpes 7 tersebar luas dan ditemukan pada 90-95% populasi dunia, sulit untuk berbicara tentang segala jenis pencegahan: hampir setiap anak atau orang dewasa akan terinfeksi dengan infeksi ini selama masa hidup mereka.

Semua yang bisa dilakukan adalah membatasi kontak anak-anak yang sangat muda dengan teman-teman sebayanya yang sudah memiliki penyakit ini. Jika anak itu sakit, maka dia juga perlu diisolasi dari bayi yang sehat agar tidak menulari mereka.

Pencegahan pada orang dewasa

Perlu untuk mengobati herpevirus tipe 7 hanya pada saat aktivasi, ketika memanifestasikan dirinya sebagai gejala, sementara dalam bentuk laten, pengobatan virus ini tidak ada artinya.

Selama periode remisi, lebih baik untuk mendukung tubuh Anda dengan nutrisi yang tepat, istirahat yang tepat dan pengobatan infeksi yang tepat waktu dan penyakit lain yang menekan sistem kekebalan tubuh.

Virus herpes tipe 7

Herpesvirus tipe 7 mengacu pada virus limfotropik, karena memiliki dampak negatif pada keadaan limfosit manusia, memprovokasi perkembangan imunodefisiensi dan gangguan serius lainnya.

Agen penyebab penyakit ini ditemukan sekitar 27 tahun yang lalu, tetapi sejauh ini para ilmuwan telah gagal sepenuhnya mempelajari penyebab dan patogenesis infeksi virus. Menurut statistik, sekitar 90% populasi dunia terinfeksi virus herpes tipe 7.

Fitur penyakitnya

Herpesvirus tipe 7 adalah umum di lingkungan, sehingga setiap orang dapat terinfeksi, tanpa memandang jenis kelamin, status sosial, kelompok usia, ras. Dengan karakteristik mereka, partikel virus menyerupai cytomegalovirus. Para ilmuwan menyarankan bahwa infeksi dengan herpes tipe 7 terjadi oleh tetesan udara dan hematogen, karena patogen ada dalam darah dan air liur.

Proses infeksi dapat terjadi segera setelah infeksi atau setelah waktu yang lama, ketika seseorang mengalami penurunan perlindungan kekebalan karena situasi stres, aktivitas fisik, hipotermia, diet yang tidak sehat, alkoholisme atau merokok. Setelah penetrasi ke dalam tubuh, partikel virus menginfeksi limfosit CD-4, menyebabkan gangguan pada sistem kekebalan tubuh.

Bayi jarang didiagnosis dengan virus herpes tipe 7. Namun, ada kemungkinan infeksi janin selama kehamilan atau saat persalinan. Menurut statistik, hampir 50% anak-anak setelah setahun adalah pembawa herpes. Pada pasien yang lebih tua dari 2-3 tahun, angka ini mencapai 85%.

Setelah infeksi, partikel virus tetap berada di tubuh manusia sepanjang hidup, aktifasi dengan latar belakang penurunan kekebalan.

Dampak herpesvirus 7 pada manusia belum dipahami dengan baik. Namun, banyak penelitian menunjukkan bahwa herpes dapat menyebabkan perkembangan patologi berikut:

  • sindrom kelelahan kronis pada pasien dewasa;
  • pneumonia dan ensefalitis pada pasien dengan imunodefisiensi berat;
  • infeksi bakteri sekunder;
  • sindrom depresi kekebalan;
  • lumut datar dan merah muda;
  • oncopathology;
  • exanthema mendadak (roseola anak). Patologi terjadi pada anak-anak 1,5-3 tahun;
  • Aids

Virus herpes simpleks tipe 7 adalah bahaya besar bagi wanita hamil, karena dapat memprovokasi perkembangan kelahiran prematur pada 32-36 minggu. Dalam situasi seperti itu, anak memiliki berat badan yang tidak mencukupi, gangguan dalam pekerjaan organ internal. Jika infeksi terjadi selama trimester pertama kehamilan, maka 80% kematian janin terjadi.

Gambar klinis

Gejala utama spesifik infeksi dengan herpesvirus tipe 7 hilang. Anda dapat mencurigai perkembangan sindrom kelelahan kronis pada orang dewasa dengan gejala berikut:

  • penurunan kinerja yang signifikan tanpa alasan yang jelas;
  • kelesuan dan kelelahan;
  • sakit kepala;
  • penurunan kognitif;
  • faringitis kronis;
  • kesulitan jatuh tertidur;
  • nyeri dan peningkatan ukuran kelenjar getah bening;
  • demam derajat rendah tanpa alasan yang jelas selama 6 bulan;
  • nyeri di persendian;
  • merasa cemas;
  • nyeri otot setelah sedikit pengerahan tenaga;
  • depresi dan air mata;
  • perasaan lesu setelah tidur.

Gambaran klinis yang terdaftar juga dapat berkembang dengan latar belakang patologi sistem saraf pusat, infeksi HIV, anemia, hipofungsi kelenjar endokrin. Oleh karena itu, untuk membuat diagnosis yang akurat, hanya dokter yang dapat meresepkan pengobatan setelah diagnosis menyeluruh.

Pada anak-anak muda, virus herpes tipe 7 mengarah pada pengembangan ruam yang tiba-tiba. Masa inkubasi penyakit biasanya tidak melebihi 2 minggu. Infeksi dimulai akut dengan kenaikan suhu yang tajam hingga 390 ° C, dengan latar belakang yang tidak ada gejala catarrhal.

Demam berlangsung 4-5 hari, ia menormalkan setelah munculnya ruam khusus - bintik-bintik merah muda yang memudar ketika ditekan. Awalnya, unsur-unsur ruam terlokalisasi di punggung dan perut, tetapi mereka dengan cepat menyebar ke seluruh tubuh. Keadaan umum kesehatan tidak berubah. Ruam tidak memerlukan perawatan, hilang dengan sendirinya setelah 2-3 hari setelah onset.

Tindakan diagnostik

Seorang ahli saraf atau psikiater mampu mendeteksi sindrom kelelahan kronis. Untuk mendeteksi herpesvirus tipe 7, dokter meresepkan pemeriksaan berikut:

  • PCR (reaksi berantai polymerase). Metode ini melibatkan deteksi DNA virus herpes tipe 7, penentuan kuantitatif partikel virus;
  • ELISA (enzyme-linked immunosorbent assay). Metodologi serologis ditujukan untuk mengidentifikasi patogen;
  • konsultasi dari neuropsychiatrist, yang melibatkan analisis kepribadian pasien;
  • mikroskopi elektron.

Jika curiga yang mencurigakan dicurigai, anak perlu diagnosis banding dengan infeksi lain yang mengarah pada pengembangan demam dan ruam kulit (demam berdarah, alergi, campak, rubella). Selain itu, tunjuk konsultasi dengan dokter anak, penyakit menular, melakukan imunograms.

Pengobatan herpes

Sangat sulit untuk memilih terapi antiviral spesifik untuk infeksi virus herpes 7, karena patogen tidak sangat sensitif terhadap sebagian besar persiapan-analog nukleosida, yang banyak digunakan untuk pengobatan herpes. Menurut berbagai studi klinis, partikel-partikel virus memiliki sensitivitas tidak konstan terhadap hanya 2 obat dalam kelompok ini: Foscarnet dan Ganciclovir.

Terapi eksantema mendadak pada anak-anak tidak memerlukan terapi spesifik. Namun, untuk menormalkan kondisi anak, pengobatan simtomatik digunakan, yang didasarkan pada penunjukan antipiretik dan antihistamin. Untuk menghilangkan tanda-tanda keracunan pada tubuh, dianjurkan minum banyak cairan.

Jika seorang pasien didiagnosis dengan sindrom kelelahan kronis, maka pengobatan komprehensif jangka panjang diindikasikan. Kompleks tindakan terapeutik melibatkan pengangkatan:

  • pengobatan antiviral;
  • sarana untuk koreksi kekebalan;
  • vitamin kompleks;
  • normalisasi gaya hidup: penolakan kebiasaan buruk, kepatuhan terhadap aturan nutrisi rasional, normalisasi aktivitas fisik;
  • obat penenang, antidepresan dan penenang di hadapan patologi neurologis;
  • pijat, terapi douche, metode fisioterapi;
  • relaksasi mental;
  • obat-obatan nootropik;
  • melakukan pelatihan autogenik.

Herpes tipe 7 adalah infeksi virus umum yang terjadi pada pasien dari semua kelompok umur. Patologi ditandai dengan tidak adanya gejala spesifik, yang secara signifikan mempersulit diagnosis. Untuk pengobatan penyakit, terapi kompleks digunakan, yang melibatkan resep obat-obatan, sesuai dengan norma-norma gaya hidup sehat.